Dunia Sambat di Twitter

Mungkin, sebagian dari teman – teman di sini sudah tau, kalo twitter sangat sangat sangat ramai (lagi). Bisa dibilang sedang ramai, ramainya.

Saya, seneng, karena merasa twitter aktif lagi, karena sejujurnya dari awal saya punya twitter, saya tidak pernah benar – benar meninggalkan twitter. Menurut saya pribadi, ada yang unik pada platform microblogging tersebut. FYI, dulu twitter disebut microblogging, bukan social media.

Namun, yang saya heran, para pengguna twitter yang hilir mudik di timeline saya (baik saya follow atau tidak), banyak sekali yang hobi ngeributin hal ga penting. Satu dua tiga kali oke lah, tapi kalo tiap hari kerjaannya komplain, apa ga cape ya mereka?

Terus, mereka juga bisa ya ribut dengan orang yang ga mereka kenal, well oke saya paham namanya orang mempertahankan atau memberikan pendapat di dunia twitter itu dianggap hal yang lumrah. Namun, apakah tiap hal mesti dikomenin? Mesti dibahas rame – rame gitu?

Oh ya, saya juga kurang sreg dengan mudahnya orang ngetwit dan berkata kasar, porno, seenak jidatnya (menurut saya ya, karena kata itu sifatnya subjektif meskipun ada beberapa kata yang bermakna neutral).

Yes pemirsa, saya tau semua kata itu bisa di-mute haha.. Mempelajari mereka itu sebenernya menarik, karena saya jadi makin sadar diri dan sadar jari untuk share dan ngomong apapun di media sosial saya.

Menurut saya, komplain bolehlah, tapi yang elegan gitu. Karena, saya juga memanfaatkan twitter buat komplain ko beberapa kali 😀

Ok, segitu aja. Saya ga mau dunia sambat masuk blog :p Kalo temen – temen main twitter, yuk share yang happy – happy. Cerita makanan, cerita jalan – jalan, cerita lucu, jokes garing, sejarah, musik, bahasa, share lagi cape juga boleh kooo.

Have a good day.

Iklan