Bagaimana kabar larimu?

Semalem dong, saya mampu menyelesaikan lari 45 menit nonstop. What a big achievement for me!!!!! Biasanya 30 menit aja, udah cukup.

Lari, buat saya pribadi merupakan proses kesabaran. Saya tidak (atau mungkin belum) memiliki plan untuk menjadi pelari maraton, tapi buat saya pelari amatiran ini. Lari buah dari kesabaran, buah dari proses, baik finish atau tidak di garis akhir.

Lari dan waktu dua hal yang berhubungan erat, dari N waktu yang kita punya, terserah pada kita mau berlari pada kecepatan berapa, dan mau berakhir di KM berapa.

Mirip ya sama hidup, dalam 30 menit yang kita punya kita mau ngapain, mau “berlari” di kecepatan berapa, mau “finish” di KM berapa.

Perlu diinget, bahwa tidak perlu melirik hasil akhir, atau speed “tetangga sebelah” (ini saya suka lirik – lirik) hehe. Karena, kita ga pernah tau, seberapa rajin dia latihan, seberapa dia pengen jadi pelari, atau mungkin siapa tau dia atlet, atau ya cuma pengen lari iseng aja. Ya you know what I mean lah ya pembaca yang budiman?

Inget, sebelum lari juga ada pemanasan dan pendinginan.

Dan, ga perlu bingung kalo orang ga suka lari, bebas. Pilihan hidup masing – masing.

Ok, ciao

Selamat makan siang waktu Jakarta Selatan which is which is.

Stay gorjes!

Iklan

28 respons untuk β€˜Bagaimana kabar larimu?’

  1. kutubuku Oktober 23, 2018 / 12:57 pm

    Milestone!!! Yang penting kalem2 aja dulu, udah ga usa lirik kanan kiri, bangun endurance sendiri, lama2 juga tercapai.

    • Puji Oktober 23, 2018 / 12:59 pm

      Makasi penyemangatnya Mbaaaa Eva

  2. Justisia Nita Oktober 23, 2018 / 1:01 pm

    aku malas lariiiiii… padahal butuh ya latihan kardio ituuuh,,

    • Puji Oktober 23, 2018 / 2:00 pm

      iya, memang dibiasakan. Bisa karena biasa. hehe

      • Justisia Nita Oktober 23, 2018 / 2:06 pm

        hahaha.. padahal jaman aku belum sekurus sekarang suka banget kardio, demi membentuk pembuluh darah kolateral

      • Puji Oktober 23, 2018 / 2:22 pm

        Mba Nita, kardio bisa membantu membentuk pembulu darah kolateral? ok aku google dulu hehe

      • Justisia Nita Oktober 23, 2018 / 2:28 pm

        Yess.. Syaratnya hrs sampai target heart rate..

  3. deadyrizky Oktober 23, 2018 / 1:07 pm

    edun pisannn
    sama kayak bosku
    demi bisa lepas dari racun rokok dan rokok itu sendiri
    dia jadi hobi lari
    malah sekarang bisa lari 1 jam nonstop

    • Puji Oktober 23, 2018 / 2:00 pm

      hebat ya πŸ˜€

  4. denaldd Oktober 23, 2018 / 1:20 pm

    Bravo Puji!! Semangat selalu! Aku kalau race 10k, selama di Belanda selalu nyaris jadi yang terakhir. Ya tapi tetep santai aja, yang penting menikmati pemandangan sepanjang jalan dan nyampe finish haha *terakhir lari 2 tahun lalu πŸ˜… sekarang jalan2 sore aja minimal 1 jam

    • mrs muhandoko Oktober 23, 2018 / 1:53 pm

      mbak deny, 10k ini maksudnya lari 10 km? aduh aku semaput disikan. haha

      • denaldd Oktober 23, 2018 / 2:21 pm

        Hahaha iyo 10km. Itupun terakhir 2 tahun lalu kan. Lari 10k itungane gancil bahkan pernah sampe 13k. Karena wes 2 tahun absen, lek misale kapan2 mbalik lari maneh, mungkin baru beberapa ratus meter aku wes pengsan πŸ˜†πŸ˜†

    • Puji Oktober 23, 2018 / 2:01 pm

      Yang penting tetep bergerak ya Mba, btw Mba. 10k lari nonstop?

      • denaldd Oktober 23, 2018 / 2:19 pm

        Iya Ji, 10k nonstop. Tinggal diatur aja pace nya. Kalau pas lagi capek, kurangi. Kalau pas sudah ga cape tambah lagi. Seling2 kalau aku tapi seringnya flat.

      • Puji Oktober 23, 2018 / 2:23 pm

        mantap mantappppp

  5. mrs muhandoko Oktober 23, 2018 / 1:20 pm

    lari bisa sampai bikin kecanduan nggak sih mbak? ada temenku yang doyaaan bener lari. dan salut emang dia hidup sehat. rajin olahraga dan jaga makan.

    aku cukup lari lari di hatimu aja πŸ˜›

    • Puji Oktober 23, 2018 / 2:02 pm

      Bisa kecanduan. Aku aja berasa sedih kalo kehilangan waktu lari atau kelas olahraga lainnya hehe..

      Lari di hati boleh juga hahahaa

  6. zilko Oktober 23, 2018 / 1:50 pm

    Godaan banget itu melirik speed/sudut/apa lah-nya tetangga sebelah kalo di gym, hahahaha πŸ˜† .

    Btw kalau di gym aku kurang bisa bertahan lama kalau cardio gitu soalnya cepet bosan, ahahahah πŸ˜† . Kalau lari biasanya aku di luar aja (di taman, pinggir-jalan, dsb) soalnya jadi lebih nggak terasa dan tiba-tiba sudah lari lumayan jauh juga! πŸ˜€ Jadi kalo di gym cardio ya untuk pemanasan atau pendinginan aja πŸ˜› . Tapi kalo di Jakarta ini rada susah sih ya memang…

    • Puji Oktober 23, 2018 / 2:04 pm

      Zil, sejujurnya aku pikir cuma aku aja yang hobi melirik speed tetangga gym hahahaha

      Iya, memang menumpas rasa bosan itu berat. Jadi pengen cepet – cepet selesai gitu, dinikmatin aja pemandangan yang sama, kadang aku sambil liatin mobil juga jadi ga terasa hehehe

    • kutubuku Oktober 23, 2018 / 3:23 pm

      Bener Zi, aku paling ngga bisa lari di treadmill, bosen banget, tapi klo pas di Indonesia ya mau gimana lagi…

      • Puji Oktober 23, 2018 / 9:51 pm

        Itu yang daku hadapi tiap minggu πŸ˜†

      • zilko Oktober 24, 2018 / 12:52 am

        Iya! Bosannya itu lho, susah!! Hahaha. Tapi masalahnya kalo di Indo ya gitu deh ya. Eh tapi kalo di Jogja masih mendingan ding, ada beberapa tempat untuk olahraga sore-sore gitu, hehehe. Tapi ya kalo panas bikin males juga sih ya 🀣

  7. Phebie Oktober 23, 2018 / 8:42 pm

    Jd ingat banyakan rileksnya kalau lari. Tiba-tiba lihat pemandangan “indah”,setop…Semangat mbak.

  8. Christa Oktober 23, 2018 / 11:59 pm

    Wuiiih!! Hebat! Next nya coba ikutan race Ji… aku dulu rajin lari terus rajin ikutan lomba2 gitu, nagih lho. Tapi sekarang tinggal sejarah hahahaha… sekarang lagi coba balik lari lagi, baru bisa 1mile (1,5k) lari non stop, eh itu juga jogging lah. Padahal dulu bisa 5k non stop huuu

    • Puji Oktober 24, 2018 / 9:01 am

      Chi, kamu waktu ikutan race sendiri atau ada temennya?

      • Christa Oktober 25, 2018 / 1:48 am

        Ada temennyaa.. emang lebih semangat kalo rame2 sih ya. Cuma pas lari ya sendiri2 juga karena pace nya beda2, tapi kita latian bareng2 dan start bareng2 πŸ™‚

      • Puji Oktober 25, 2018 / 7:57 am

        Ya bener, itu juga yg ada dipikiranku, pada akhirnya lari sendiri-sendiri karena pace beda. Tapi yaa after event nya itu hehe

      • Christa Oktober 29, 2018 / 1:23 am

        After event nya bisa kumpul dehh… terus latiannya bisa bareng2 juga jadi lebih semangat hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s