Masa Kecil di Toko Buku

Beberapa hari yang lalu ketika saya lagi mau beli pulpen di toko buku. Saya menyadari beberapa hal.

  1. Saya jarang banget beli pulpen, karena biasanya pake pulpen yang ada aja. Entah pulpen stock kantor, pulpen hasil merchandise, dan lain sebagainya. Hari itu, saya lagi pengen beli pulpen kesukaan ketika saya sekolah sampai kuliah. Berhubung tulisan tangan saya itu burpa alias buruk rupa, pulpen kesayangan yaitu yang ujungnya kecil dan tajem. Jadi, hasil tulisan tangannya agak bagusan dikit. Untungnya, pulpen itu masih di produksi dan dijual dengan harga Rp11.000
  2. Harga pulpen sekarang mahal, menurut saya. Sempet menjerit dalam hati, mahal amat pulpen satunya Rp24.000an, perasaan waktu kecil pulpen yang paling mahal itu cuma Rp7.000, pulpen yang saya suka dengan harga Rp11.000 juga dulu cuma Rp5.000. πŸ˜€
  3. Ya, pantes aja saya merasa pulpen itu mahal. Karena, biasanya dibayarin orang tua saya kalo ke toko buku. Jadi, sambil lihat – lihat pulpen dan coba – coba pulpen. Memori saya terbang ke puluhan tahun yang lalu. Saya dan kakak – kakak, kayanya setiap sebulan sekali selalu bilang ke mama&ayah kalo mau minta beliin isi pensil dan alat tulis lainnya karena punya kita udah hampir habis. Waktu kecil, saya seneng pake pensil mekanik (ayo ngacuuung), jadi isinya cuma bertahan sebulan. πŸ˜€ Lalu, penghapusan kan entah mengapa hobi banget hilang yaaa… Setiap kami ke mal, rasanya happy banget kalo diajak ke toko buku. Masuk bagian stationary surga banget rasanya. Terutama kalo orang tua sedang berbaik hati mau beliin kotak pensil baru, meskipun yang lama masih bagus belum rusak, biasanya ada aja modelnya yang baru jadi bikin anak kecil mupeng. Tapiiii seringnya saya ga berani bilang, karena biasanya ga dikasih punya kotak pensil terlalu banyak :D. Well, jadinya cuma ambil pulpen dengan tinta warna/i, isi pensil mekanik, pensil mekanik (kalo yang sebelumnya udah rusak), penghapusan.
  4. Oh ya biasanya ayah saya beli alat gambar dia, that’s why kenapa kami cukup sering masuk toko buku (Ini baru ingat sekarang).

Gimana kenangan teman – teman di toko buku?

Iklan

20 respons untuk β€˜Masa Kecil di Toko Buku’

  1. zilko Juni 8, 2018 / 2:10 pm

    Hahaha, kalau aku nggak suka pensil mekanik soalnya isi pensilnya itu gampang patah! πŸ˜› Kalau pulpen sekarang aku juga nggak pernah beli lagi πŸ˜› .

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:47 am

      makenya emang mesti hati – hati dan pelan supaya ga patah, tapi pensil mekanik itu cantik hasil tulisannya (menurut aku si) dan ga cape serut pensil plus kotor.

      • zilko Juni 11, 2018 / 10:45 pm

        Iya! Hasil tulisannya memang lebih rapi kalau pakai pensil mekanik! Aku juga lebih suka hasil tulisan pensil mekanik daripada pensil biasa sih. Tapi terus ya itu, gampang patah, ahahaha πŸ˜›

  2. fiberti Juni 8, 2018 / 2:27 pm

    Ha? 24ribu pulpen apa itu mbak? Kemarin beli cuma 7000-10.000 an. Tapi suka ngumpulin pulpen seminar…πŸ˜…

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:47 am

      Itu pulpennya biasa aja juga, ga ngerti aku :s

  3. kutubuku Juni 8, 2018 / 3:10 pm

    Aku nggak pernah beli pulpen karena selalu nyolong di kantor.

    Soal toko buku, dulu karena nggak banyak uang sakunya, jadi beli buku cuman sebulan sekali (itupun trio detektif, terus agak gedean beli Agatha christie). Sisanya nyewa / pinjam

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:47 am

      sewaan atau pinjam buku dulu masih banyak ya Mba, aku pun pernah sewa buku gitu (bukan di perpus dan kebanyakan novel) tapi sekarang udah ga ada kayanya.

  4. deadyrizky Juni 8, 2018 / 3:44 pm

    Ih kok sama ya
    Kalo di kantor juga jarang beli pulpen
    Palingan malak orang tata usaha buat dikasih
    Xixixi

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:46 am

      di kantor aku juga seringnya minta sih, cuma pulpen sendiri lebih enak karena bisa milih

  5. inlycampbell Juni 8, 2018 / 4:37 pm

    Pulpenku segambreng, Ji hahaha.. hasil koleksi waktu jadi WO, kan suka dpt pulpen2 dr hotel. Sangking banyaknya, aku sampe koleksi satu satu, terus sisanya kupake atau kubagi ke mamaku..

    Tapi aku juga suka ke toko buku, suka beli notes2 ga berfaedah gitu, ceritanya koleksi tapi sekarang jadi numpuk gak jelas haha.. tapi tetap senang ke toko buku, banyak yg bisa dilihat.. 😁

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:45 am

      Wadawwww koleksi pulpen ahahahaha.

      Notes yang cantik, lucu – lucu gitu ya ci.

      • inlycampbell Juni 22, 2018 / 1:42 pm

        hahaha.. iyaaaa… πŸ™‚

  6. mrspassionfruit Juni 8, 2018 / 5:42 pm

    Aku dulu ditinggal di toko buku, sejam. Supaya bisa baca gratisssss terus dijemput lagi. Sejam itu mami papi jalan2 di mol hahahaha

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:45 am

      semua senang ya Mar kalo begini πŸ™‚

  7. Rahma balci Juni 8, 2018 / 6:58 pm

    Kl ke toko buku tujuannya baca buku gratis bahkan sampe terakhir kerja msh gitu eh tp kl udah kerja..sekalian beli,brli buku 1 baca gratisnya yg lama..ogah rugiπŸ˜… kl pulpen belinya paling drawing pen aja kl ke toko buku

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:44 am

      kalo aku baca buku gratis pasti sambil jalan – jalan, supaya ga ketauan sama spg kalo lagi baca buku gratis ahahahaha

  8. Safa Juni 8, 2018 / 9:08 pm

    aku termasuk yang suka beli pulpen karena sering kehilangan gara2 lupa nyimpennya haha, tapi kalo ke toko buku tujuannya cuma satu: numpang baca:D

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:43 am

      coba pulpennya dipakein tali panjang πŸ˜€

  9. ndu.t.yke Juni 9, 2018 / 8:25 pm

    Jaman dulu waktu tinggal di Riau, beli komiknya ke toko buku di Pekanbaru. Klo ga salah, namanya Toko Buku Budi. Pas pindah ke Sby, lokasi SMPku deketan ama Sarinah. So aku sering mampir ke toko bukunya, namanya Sari Agung. Pulpen fave ku dulu harganya cm Rp 1600; ntah skrg brp. Skrg udah jarang ke toko buku krn jarang beli buku. Klo butuh pulpen, bs beli di minimarket. Pulpen fave ku merk Standart. Modelnya yg cetek’an spy ga usah kuatir tutupnya ilang πŸ™‚

    • Puji Juni 11, 2018 / 11:43 am

      Yang punya toko buku di Riau pasti Pak Budi. sotoy ya πŸ˜€
      Ada ku juga fav standard, tapi aku ga masalah mau cetekan atau tutupan asal ujungnya lancip

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s