Masa Kecil di Toko Buku

Beberapa hari yang lalu ketika saya lagi mau beli pulpen di toko buku. Saya menyadari beberapa hal.

  1. Saya jarang banget beli pulpen, karena biasanya pake pulpen yang ada aja. Entah pulpen stock kantor, pulpen hasil merchandise, dan lain sebagainya. Hari itu, saya lagi pengen beli pulpen kesukaan ketika saya sekolah sampai kuliah. Berhubung tulisan tangan saya itu burpa alias buruk rupa, pulpen kesayangan yaitu yang ujungnya kecil dan tajem. Jadi, hasil tulisan tangannya agak bagusan dikit. Untungnya, pulpen itu masih di produksi dan dijual dengan harga Rp11.000
  2. Harga pulpen sekarang mahal, menurut saya. Sempet menjerit dalam hati, mahal amat pulpen satunya Rp24.000an, perasaan waktu kecil pulpen yang paling mahal itu cuma Rp7.000, pulpen yang saya suka dengan harga Rp11.000 juga dulu cuma Rp5.000. πŸ˜€
  3. Ya, pantes aja saya merasa pulpen itu mahal. Karena, biasanya dibayarin orang tua saya kalo ke toko buku. Jadi, sambil lihat – lihat pulpen dan coba – coba pulpen. Memori saya terbang ke puluhan tahun yang lalu. Saya dan kakak – kakak, kayanya setiap sebulan sekali selalu bilang ke mama&ayah kalo mau minta beliin isi pensil dan alat tulis lainnya karena punya kita udah hampir habis. Waktu kecil, saya seneng pake pensil mekanik (ayo ngacuuung), jadi isinya cuma bertahan sebulan. πŸ˜€ Lalu, penghapusan kan entah mengapa hobi banget hilang yaaa… Setiap kami ke mal, rasanya happy banget kalo diajak ke toko buku. Masuk bagian stationary surga banget rasanya. Terutama kalo orang tua sedang berbaik hati mau beliin kotak pensil baru, meskipun yang lama masih bagus belum rusak, biasanya ada aja modelnya yang baru jadi bikin anak kecil mupeng. Tapiiii seringnya saya ga berani bilang, karena biasanya ga dikasih punya kotak pensil terlalu banyak :D. Well, jadinya cuma ambil pulpen dengan tinta warna/i, isi pensil mekanik, pensil mekanik (kalo yang sebelumnya udah rusak), penghapusan.
  4. Oh ya biasanya ayah saya beli alat gambar dia, that’s why kenapa kami cukup sering masuk toko buku (Ini baru ingat sekarang).

Gimana kenangan teman – teman di toko buku?

Iklan