Simple Things That Make Us Happy

Baru saja, saya selesai masak makan malam dan buat sahur juga. Lalu tidur-tiduran dan berasa happy banget karena my bed sheet feel so comfy, clean, rapi, jadi enak dipake buat tiduran.

Saya pikir, ah simple thing ini bikin happy. Iseng ahh cari di google, taunya nemu ini . Kebahagiaan saya ada di nomer 1.

Hal simpel lainnya yang bikin saya happy, ada juga beberapa di link tersebut.

1. Masak (an yang enak dan rasanya sesuai seperti yang diharapkan)

Penomoran di bawah ini acak (semua halnya bikin saya happy)

2. Baking a perfect pie, quiche and cake.

3. Dapet ojek cepet, abangnya pinter dan no drama!!!!!!!

4. Liat awan gendut-gendut di langit biru.

5. Liat pelangi (sayangnya di Jakarta semakin sulit ditemukan).

6. Ada temen tiba-tiba kasih makanan. 🤩

7. Ditungguin orang di dalam lift (ketika kita berusaha buru-buru takut ditinggal lift)

8. Cari parkiran gampang

9. Olahraga 💪🏻 di tempat gym

10. Selesai mandi setelah beberes rumah dan juga setelah masak

11. Naik sepeda

12. Jalan kaki

13. Kopi dan teh yang rasanya sesuai selera

14. Liat lemari baju tersusun rapi

15. Wangi vanilla

16. Body massage & refleksi

17. Sepatu yang nyaman di kaki

Dan lain sebagainya, temen-temen share dong hal simpel apa yang bisa bikin kalian bahagia?

Apakah ada di salah satu list tersebut? 🙂

Iklan

Puasa Hari ke 12

Wowww, 12 hari sudah berlalu. Semoga teman – teman yang puasa masih semangat. Yang ga puasa juga tetap harus semangat dong yaaa……

Beberapa hari lalu, kantor saya sudah email soal libur bersama yaitu karyawan akan diberikan libur 13 – 19 Juni 2018 dan tanpa memotong jatah cuti tahunan karyawan.

Sujud syukur, semua bersorak sorai ketika terima email itu. 🙂

Lalu, kalo THR? ya pastinya belom dapet doong. Wekekeekkkk… Kemaren si dapet info kalo THR akan dibayarkan tanggal 25, tapi saya sanksi. Taunya bener, belom dikasih THR tanggal 25 kemaren. Makanya, jangan percaya gosiipppp.

Cuaca di Jakarta masih begitu aja, tapi syukurnya waktu puasa ga terlalu terasa lama (buat saya) entah mengapa.

Soal timbangan? Oii, puasa fokusnya ibadah bukan timbangan, walopuun ngarep turun siih.

Ok dehhhhh…

Have a good day!

Puasa Hari Kelima

Edisi Buka Puasa di rumah Mama hari minggu kemaren.

Ini request dari suami yang minta buka puasa di rumah mama saya, kenapa? Karena weekend besok dia mau pergi, otomatis saya tinggal di rumah mama. Dia ga mau saya doang yang makan masakan mama pas buka puasa ketika weekend besok, makanya dia mau minggu kemaren buka puasa di rumah mama… Zzzz banget ga penting hahaha….. Udah pernah saya ceritain kan soal iri – irian masalah makanan. Sungguh tak penting.

Saya kemaren bikin cupcake (yang dibilang frostingnya kemanisan) tapi bolunya enak. Ok siap, next time saya bikin kurangin gulanya ya. Lalu, bikin spinach smoked beef quiche juga.

Mama: “Ini apa?”

Saya: “Ini quiche”

M: “Oh, iya. Kaya yang dulu ya uji suka bawa waktu kerja di Sbux.”

S: “Iya.”

M: Sambil makan. “Enak nih, doyan mama.”

S: “Asin ga?”

M: “Ga ko, terasa kejunya. Enak.”

M: “Mama suka nih pantry gini.”

Entah adek atau kakak saya: “Heh? Pantry? Pastry kali maksudnya ahahahaha.”

~Sekian~

 

Puasa hari kedua di 2018

Apakah saya akan menulis puasa di setiap siang? Jawabannya, tentu tidak dong :p Tapi, sebisa mungkin jika saya duduk di depan laptop ketika jam istirahat, saya akan tulis blog. Insha Allah.

Anyway, puasa baru dua hari, berarti sahur baru dua hari dong. Hari pertama sahur, saya (dan suami pastinya) makan nasi putih, sambal roa, telur dadar dan spicy wing.

Lalu, semalam saya tanya ke suami mau makan apa buat sahur. Dia jawab, aku mau indomie goreng pake telur dan sambel roa. Lah ko? Beneran? Iya beneran. Oke, siap. Awalnya niat saya pengen goreng indomie goreng (apah gimana?) Jadi nih ya, mie di rebus dulu, lalu saya tumis ulang (lebih tepatnya ditumis kali bukan di goreng). Dengan bumbu tambahan, bawang putih, bawang merah, sayuran pokchoi (atau sayur lainnya yang tersedia), jamur portobello, tofu (atau udang atau ayam), tak lupa cabe rawit merah beserta semua bumbu instant dari si indomie nya. Itu enak loh, saya juga suka bikin versi gini dari indomie rasa kari ayam.

Namun, itu kan niat awal. Pas mau tidur suami bilang, jangan digoreng lagi ya mienya. Aku mau makan indomie goreng biasa aja. Okee siap.

So, tadi saya sahur dengan semua tumisan diatas (tanpa indomie goreng) plus beberapa butir anggur. Sedangkan suami makan sesuai pesanannya.

Di sahur hari kedua, teman – teman makan sahur apa?

 

 

Hari Pertama Puasa 2018

Halo Teman – Teman,

Selamat berpuasa untuk teman – teman yang menjalankannya, semoga puasa ini mendapat banyak kebaikan untuk diri sendiri ya.

Berhubung kantor saya itu tidak menerapkan pulang cepat di kala bulan puasa, jadi waktu istirahat kaya gini bisa saya gunakan untuk update blog, atau upload foto – foto liburan 😀

Rencana puasa tahun ini adalah, saya pengen banyakin weekend di rumah (ga buka puasa di luar) karena senin – jumat bisa dipastikan buka puasanya di luar, entah itu buka puasa bersama teman ataupun ya berdua suami tapi di luar rumah :D. Kangen masakan rumah yang sederhana simpel dan murah 🙂

Setiap weekend harapannya bisa di rumah aja atau di rumah mama, atau di rumah mertua.

Sejujurnya, saya ini paling males buka puasa di mall atau di restaurant. Kenapa? Karena, saya males antri (kalo restaurant ga bisa di booked sebelumnya), ramainyaaa dan berisik luar biasa, males juga buka puasa di restaurant di mall itu ga tenang bisa jadi pelayannya ngasih makanan atau minuman ga cepet, atau di luar restaurant udah banyak yang antri pengen makan setelah kita. Paling enak emang makan di rumah, bisa tenang ibadah, makan ga perlu antri atau nunggu lama atau rebutan kursi.

Kalopun terpaksa mesti buka di mall ketika weekend, saya seringnya jajan cemilan dulu dan air minum untuk berbuka puasa. Makannya nanti aja jam 7 malem, setelah semua orang yang makan bubar jalan. Udah ga terlalu rame dan berisik, hehe.

Segitu dulu updatenya, semoga teman – teman sehat selalu 🙂

Kisah sedih di Surabaya

12 & 13 Mei 2018,

Semua orang terhentak dan berduka atas peristiwa bom bunuh diri di Surabaya, Indonesia.

Wajar jika rakyat Indonesia merasa panik, marah dan berduka. Banyak orang tidak bersalah menjadi korban atas manusia – manusia yang salah tafsir akan agamanya.

Terimalah wahai kawan, bahwa mereka islam dan mereka salah menerjemahkan ajaran agama yang mereka dan saya juga anut. Mereka islam, mereka Indonesia.

Tidak usah takut sebagai islam kita mengakui itu, karena itu kenyataannya. Yakinlah, bahwa masih banyak orang yang tidak lantas menuduh kamu memiliki perilaku yang sama dengan para penjahat tersebut hanya karena kamu islam, hanya karena kamu Indonesia.

Mungkin berat bagi sebagian penganut agama tersebut untuk mengakui bahwa mereka islam, karena tidak terima apa yang para penjahat perbuat. Menurut saya, analogi ini cukup tepat. Ada satu keluarga memiliki seorang anak, lalu anak tersebut menjadi pecandu atau bandar narkoba, bisa jadi sang ibu sangat marah sehingga enggan mengakui bahwa anak itu adalah anaknya. Tapi, tidak bisa dipungkiri oleh apapun bahwa ibu tersebut adalah orang yang melahirkan anak tersebut ke dunia.

Terkadang berat mengakui kegagalan. Kegagalan bahwa masih ada manusia yang menyalahartikan agama yang kita anut.

Saya sangat berduka atas peristiwa ini. Mari menjadi tameng dari lingkaran paling kecil jika melihat ada akar terorisme tumbuh di sekitar kita.