What I’ve Been Thru

Judul bahasa inggris, isi mah bahasa Indonesia tetep haha…

So, hari ini ada salah satu akun twitter yang tanya intinya kisah sedih apa yang pernah kalian alami dalam hidup? Banyak banget yang jawab, saya ikut bacain sampe mata ngembeng-ngembeng dan inget ada beberapa cerita yang mirip sama hidup saya.

Ini mungkin salah satu yang menurut saya sedih (Yes, ada lebih dari satu).

When my dad passed away. It has been 13years ago sebenernya but kalo lagi ngerasa orang lain share cerita kehilangan mereka, secara otomatis saya inget sosok ayah.

Intinya my dad orang yang cukup sehat sebenernya, tiba-tiba beliau sakit berhari-hari dan pas dicek ada bisul yang dia punya. Lalu, bisul itu disarankan untuk di operasi. Setelah di operasi, my dad cuma bertahan satu hari. Meninggal di ruang ICU (dan saya ada di dalam situ). I touched his cold body, I really hoped that his body could be warmer, but it’s not. Have you ever seen alat pacu jantung dipasang over your dad’s body? I’ve been there. Then the doctor check the clock and said “It’s 1pm. He is not here anymore.” Innalillahi Wainaillaihi Rojiuun.”

Ga ko saya ga pingsan, cuma saya merasa dunia berhenti berputar…. And, yes. I cried a lot. I cried like crazy.

Am his only child yang ditemenin pas daftar kuliah, my two sisters cuma dianter mama. But, he alwyas drove my sisters to their campus and then go back to his office (every single day). I never have that previlege. Because he was gone on July and my first day of college starting on September.

Lalu, gimana dengan kehidupan kami? Mama yang seorang IRT harus besarin 3 anak kuliah (satu baru mulai) dan si bungsu masih SD?

Pas ayah masih ada kami ga pernah bergelimang harta dan syukur ga pernah kekurangan juga. Alhamdulillah masih ada tabungan dan karena ayah PNS, jadi ada uang pensiun. Tapi ya, kebutuhan semakin meningkat. Akhirnya mama jualan nasi uduk dan lontong sayur. Saya ga pernah malu mama jualan, cuma suka sebel dan males aja kalo diminta temenin jaga dagangannya 😅

Terus, saya juga suka tawarin ke temen-temen kampus, nasi uduk atau nasi goreng buatan mama untuk mereka beli. Saya kadang bawa juga gorengan. Semua itu saya bawa naik bis. Tangerang-Karet. Berat juga sih kalo inget 😂

Terus, my two elder sisters sambil kuliah sambil kerja sampingan. Ada yang jadi SPG ada yang part time di McD. Sekitar semester 5, saya coba ngelamar part-timer di Sbux. Satu, dua bulan kerja masih minta ongkos ke mama. My spv back then ngomong ke saya “Ga kasian ama nyokap, kalo lo masih minta?” I thought ya bener juga sih. Besoknya saya bilang, “Ma, besok ga usah kasih ongkos lagi.” Selain Sbux dan kuliah saya juga pernah sambil SPGan (double job) pun di bulan puasa. Gila deh, selama masih ada waktunya saya ambil kerjaan. Saya diminta kerja 8 jam (double shift) juga saya ambil kalo bisa (normalnya kerja part time 4 jam). Soalnya saya pikir, kalo ga ada kerja (cari uang) malahan saya maen (ngabisin uang). Pergi jam 6 pagi pulang malem, udah makanan sehari-hari 🤣

Jujur, saya ga pernah menyangka bakalan ngalamin kejadian kaya gitu. But, I’m glad that I was survived.

Sampai 10 tahun kemudian. Di hari ini…….

I miss you dearly dad. My mom is my hero 🌹

33 respons untuk ‘What I’ve Been Thru

  1. zilko Februari 24, 2018 / 12:51 am

    Waaah, benar-benar perjuangan banget ya!! Salut sekali!! 🙂

    • Puji Februari 26, 2018 / 7:03 pm

      Thank you Ko

  2. Arman Februari 24, 2018 / 1:50 am

    jadi sebenernya meninggalnya kenapa itu? masa karena bisul?
    perjuangannya tapi akhirnya membuahkan hasil ya…

    • Puji Februari 24, 2018 / 8:02 am

      Iya abis operasi, dokter bilang ada racun yang menyebar ke darah. Padahal fungsi organ lainnya masih sehat sempurna. Sisanya aku ga ngerti lagi Ko 😂

  3. yayangneville Februari 24, 2018 / 4:21 am

    Sedih bacanya, but you are a tough girl!

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:24 pm

      Nuhun Teh

  4. Safa Februari 24, 2018 / 5:09 am

    Kamu keren mbak, semangat terus yaa! Kalo aku bedanya skrg mau 1 tahun ibu pergi…

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:24 pm

      Kamu juga keren. Kita semangat ya 💪🏻

  5. mrs muhandoko Februari 24, 2018 / 9:06 am

    aduh aku sedih baca ini mbak. Perjuangannya patut diacungin jempol.

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:24 pm

      Jempol balik buat Mba Nana 👍🏻

      • mrs muhandoko Februari 26, 2018 / 2:45 pm

        mbak pujiiiii ini kisahnya mbak puji? kok aku nyambungnya ini kisah orang lain ya. duh, gagal fokus. :))))

      • Puji Februari 26, 2018 / 7:03 pm

        Wkwkwkw mungkin Mba Nana lelah 😂

      • mrs muhandoko Februari 27, 2018 / 8:10 am

        wkwkwkwkwkwkwkwkwk duh monmaap

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:24 pm

      Makasih Mba Noni

  6. Crossing Borders Februari 24, 2018 / 12:02 pm

    Salut neng sama perjuanganmu.. Semoga ayahmu dilapangkan jalan ke surga ya.. Amin..
    Ngomong-ngomong, ayahku juga meninggal tahun 2008.. Beda bulan aja sama ayahmu..

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:25 pm

      Amiiin.

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:25 pm

      Hugs

  7. ade_jhr Februari 25, 2018 / 4:31 am

    Nga akan pernah siap buat d tinggal org terdekat.. ak jarang nangis pas kejadian tp setelah itu biasanya lagi sendirian suka netes air mata. Penyakit emang ada aja mba.. kadang terlihat sepele tapi bisa bikin meninggal.. bilangnya cuma benjolan kecil tengorokan d leser trus suaranya jd serak2 gitu tp masih bisa aktivitas biasa masih sehat eh tiba2 drop d bawa ke rs masuk icu meninggal.. aku kadang nga terima ini dokter indonesia yg kurang ilmu atau gimana..

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:25 pm

      Iya. Ga pernah siap kapanpun, selamanya kita pengen deket dengan orang yang kita sayang

  8. kutubuku Februari 25, 2018 / 2:12 pm

    Puji, sedih baca ini tapi kamu dan keluarga luar biasa tangguh.

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:25 pm

      Makasih Mba Eva 😘

  9. dewi Februari 25, 2018 / 10:49 pm

    Puji, aku juga sama nangis baca thread pak Grahan itu.. Begitu baca mereka terus baca ceritamu.. Sebenarnya cerita kita kurang lebih sama. Bedanya anak2nya bapakku udah lebih tua aja..

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:38 pm

      Mari kita semangat Mba Dewi 🤗

  10. denaldd Februari 26, 2018 / 1:34 am

    Puji, peluukk. Semoga Mama selalu sehat yaaa. Salam buat Beliau, mudah2an suatu saat bisa bertemu dengan Beliau.

    • Puji Februari 26, 2018 / 12:38 pm

      Amiiin. Makasih Mba Deny 🤗
      Insya Allah bisa ketemu ya

  11. Tjetje [binibule.com] Februari 27, 2018 / 1:46 am

    Puji, luar biasa sekali perjuangan kalian. Sekarang tinggal masanya nyenengin mama ya?

    • Puji Februari 28, 2018 / 8:50 am

      Iya, semoga mama udah bisa ngerasa seneng 😊 Makasih Mba Ai

  12. nola Februari 27, 2018 / 5:59 am

    Mba Puji, aku banjir air mata bacanya.. Salut mba Puji, salut bgt juga buat adiknya.. Sehat2 buat mamanya y 😊

    • Puji Februari 28, 2018 / 8:50 am

      Amiin. Makasih ya Mba Nola. Amiin. Sehat buat kita semua

  13. Maya Februari 27, 2018 / 6:45 pm

    salut ya sama perjuangan mba Puji. Yg begitu bikin jadi makin kuat ya. Eh aku juga baca tuh di twitter, dan iya sambil nangis juga bacanya. Tiap orang punya bebannya masing2 ya

    • Puji Februari 28, 2018 / 8:49 am

      Makasih Mba May. Iya aku baca thread itu di twitter sedih juga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s