Menahan Diri

Tulisan ini adalah cerita pribadi tentang menahan diri.

Beberapa minggu yang lalu saya meyakinkan diri untuk tidak selalu memenuhi apa yang saya mau. Beberapa bulan belakangan, saya merasa sedikit lost control. Saya makan/jajan apapun yang saya mau, beli apapun yang saya mau walau ga butuh. Menahan diri juga untuk suka marah dan cepet emosi dengan lirikan tajam atau menaham ekspresi muka ketika lagi kesel (paling susah nih) 🀣

Makan atau jajan sebenernya gapapa, tapi di kasus saya ini yang saya lakuin seringnya ga baik buat tubuh. Sebulan belakangan ini saya rajin jajan bakso samrat (yang mana enak bangettttt), beli bebek goreng slamet, sempet setiap hari beli risoles isi smoked beef 2 (sekarang udah tobat) dan makan gorengan lainnya. Ga sehat banget (tapi enak). Gara-gara itulah saya mendisiplinkan diri untuk ga selalu “beli” apa yang saya mau.

Bulan lalu parah banget deh, semua dimakan, ga mikirin minyaknya, ga mikirin gulanya. Mulai sekarang, akan mikir apa yang dimasukin ke tubuh. Harus balance, harus seimbang. Jangan keenakan makanin bebek goreng slamet sama kol goreng terus.

Saya lagi kurangin makan nasi loooh, udah berhasil senin-jumat. Lalu, sabtu mulai makan nasi lagi karena saya nginep di rumah mama dan dengan kesadaran penuh request dibuatin Rendang. Dengan kesadaran penuh juga saya makan nasi dan bumbu rendang yang banyak. 😁

Kalo soal nahan emosi mau ngamuk alias marah, saya suka ingetin diri sendiri bahwa jangan terlalu galak. Bisa jadi, orang yang saya akan marahin atau galakin lagi sedih, depresi atau stress. Kemarahan saya akan buat dirinya tambah stress atau sedih, nanti.

Hari ini saya keliling mall, ada bazaar makanan yang jual siomay, pempek, dsb. Dua makanan yang saya sebutkan merupakan makanan favorit saya. Tapi, saya inget minggu lalu saya udah makan pempek. Saya bisa bikin siomay yang menurut saya enak (banget) (Boleh dong muji diri sendiri). Nanti bikin sendiri aja. Mau jajan chatime tapi inget gulanya dan harus sadar bahwa ga minum chatime juga aku bisa πŸ˜‰

Lalu, ada juga tadi anak kecil yang main lari-larian sambil teriak berisik banget di tempat tas&sepatu. Nahan diri banget tuh saya untuk ga ngedumel hahahahaha…

Udah ya, segini dulu. Semoga hari weekendmu menyenangkan.

XoP (XO Puji) πŸ€—

Iklan

37 respons untuk β€˜Menahan Diri’

  1. zilko Februari 11, 2018 / 6:14 pm

    Setuju banget, kita memang harus bisa menahan diri ya. Toh semuanya juga demi kebaikan kan. Jangan cuma karena enak di lidah sekian detik doang trus kalap yang mana pada akhirnya malah jadi penyakitan, kan males banget, hahaha πŸ˜† . Having said that, sesekali cheat day (asal masih terkontrol dan jangan sampai kalap banget sih πŸ˜› ) juga penting supaya bisa jangka panjang πŸ˜€ . Dan untukk yang mengurangi konsumsi nasi itu berguna banget! Plus, beberapa tahun terakhir aku ganti nasi dari nasi putih menjadi beras merah/coklat (yang masih ada kulitnya itu). Lebih mahal, tapi biarin yang penting kan sehat, hahaha πŸ˜› .

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:33 pm

      Itu kooo, kadang kepikir cuma untuk lidah. Ga mikir seterusnya. Tapi, aku memastikan akan tetap ada cheat day heheh…. Kalo aku makan nasi merah cuma masak buat sendiri jadinya, karena si suami masih suka nasi putih 😦 So my cheat day itu sabtu & minggu yang kemungkinan besar aku masak πŸ˜€

  2. Ira Februari 11, 2018 / 7:35 pm

    aku pun belakangan lagi susah ngontrol banget makanan. rasanya lihat semua makanan yang ada pengen dilahap. kalo ada temen jajan jg pengen ikut jajan. dan sama kayak mbak puji, skrg lagi ngurangin jajan

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:31 pm

      Yuk Mba Ira, kita sama – sama menahan godaan πŸ˜€

  3. Rissaid Februari 11, 2018 / 8:59 pm

    Chat time emg enak ngt duh

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:31 pm

      ya ampuun. apa favoritmu?

  4. denaldd Februari 11, 2018 / 9:18 pm

    Selamat menahan diri Puji. Semoga pelan tapi pasti ya progresnya. Tapi santai aja, berproses aja. Jangan yg terlalu drastis, nanti takutnya pas balik lagi malah lebih parah pengennya.
    Aku bener2 jauh2 dari nasi putih itu tahun 2016 dan 2017. Tahun ini jadi monster nasi putih haha. Gpp, emang lagi butuh soalnya. Sekarang yg lagi ngetren itu namanya konyaku (eh apa sih lupa namanya). Yg kayak nasi tapi bukan dan cepet ngenyangin. Dikasih tau temen di sini. Di Indonesia juga lagi ngetren kayaknya.

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:31 pm

      Amiiin. Semoga pelan tapi pasti, aku juga ga mau terlalu ngoyo Mba Deny. Kalo mau makan 1 atau 2 sendok makan, atau 1 centong nasi juga gapapa wkwkwkw….
      Iya betul konyaku, aku suka pas makan dia bentuknya mie, tapi masih maju mundur mau beli nasi konyaku πŸ˜€

  5. nyonyasepatu Februari 11, 2018 / 9:19 pm

    Intinya pengendalian diri ya Puji hehe

    • ndu.t.yke Februari 11, 2018 / 9:24 pm

      Iya kata pak ustadz sih begitu, qiqiqiqi

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:29 pm

      bener Mba Non. Mba Non sendiri gimana? Masih makan sehat? πŸ˜€

  6. ndu.t.yke Februari 11, 2018 / 9:23 pm

    Suka bangeut sama postingan ini. Jd reminder jg buatku yg seminggu terakhir mulai kendor makan sayur yg bwanyak dan malah nambah asupan nasi putih.

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:29 pm

      Ayo Mba jangan kasih kendooorr. Makan sayur dan semua kebutuhan lainnya πŸ™‚

      • ndu.t.yke Februari 13, 2018 / 2:02 pm

        Iya ji. Insyaalloh mulai minggu ini eh hari ini diatur lg yg bener isi piringnya. Seminggu kemaren kendorrrr, makan nasi seabreg2. Alhasil dlm seminggu, bukannya turun (biasanya kan turun ya krn lelah dgn newborn plus menyusui) eeeh malah naik hampir 1/2kg, wkwkkwwk….

  7. adhyasahib Februari 11, 2018 / 10:04 pm

    Menahan diri dari godaan makanan yg enak2 memang syusaaaaahnya minta ampun πŸ™‚

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:28 pm

      Dari nasiii dan gula Mba lebih tepatnya :/

  8. Arman Februari 11, 2018 / 10:50 pm

    Sama nih kita juga lg ngurangin makan nasi. Jd makan salad kalo malem. Tp kalo weekend libur. Masih gak bisa menahan godaan hahaha

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:25 pm

      Kalo siang, tetep makan nasi ko? Eh tapi enak kalo di luar Indonesia pilihannya banyak. Kalo di Indonesia, hampir semua menu (kalo jajan) pake nasi 😦

  9. Tjetje [binibule.com] Februari 12, 2018 / 5:42 am

    Aku brutal kalau makan nasi, padahal di Jakarta dulu ngejaga banget. Menjelang summer gini mesti diet mati-matian biar bisa pakai celana pendek.

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:24 pm

      Mbaa, beneran brutal makan nasi? Ga sangka πŸ˜€ Saking rindu sama makanan Indonesia ya, Mba Ai?

      • Tjetje [binibule.com] Februari 13, 2018 / 8:59 pm

        Aku kalau nasi udah porsi kuli Ji. Irish breakfast aja tak kasih nasi. Ancur deh.

  10. dian_ryan Februari 12, 2018 / 8:42 am

    nah kalo aku berusaha menghilangkan kebiasaan makan hampir tengah malam, karena biasa makan bareng suami dan dia pulangnya jam 11 malem :(, trus ini yang agak susah menghilangkan kebiasaan tiap hari minum TEH BOTOL!, amboi sehari dua hari bisa bertahan, tapi udah 3 hari kaya sakaw :)).

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:24 pm

      aku makan paling telat jam 9 πŸ˜€

    • ndu.t.yke Februari 13, 2018 / 2:04 pm

      Diaaaan! Minum teh yg dibikin sendiri ajaaa! Udah pasti tau gulanya sabaraha ples ga ada pengawet dll….

      • dian_ryan Februari 13, 2018 / 2:34 pm

        itu dia mem, kadang beda teh bikinin sendiri dengan teh botol ini 😦

      • ndu.t.yke Februari 13, 2018 / 2:46 pm

        Hmmm mgkn krn aku sukanya klo diluar itu beli tong tji ya. Jd bs dibikin sendiri di rumah dan rasanya sama.

      • Puji Februari 13, 2018 / 2:59 pm

        Ingat 1 botol teh sosro kurang lebih sama dengan kalori satu porsi nasi

      • ndu.t.yke Februari 13, 2018 / 3:21 pm

        Oh betul berati keputusanku untuk nambah nasi 1 centong lagi. #teunyambung #biarrr

  11. Wien Februari 12, 2018 / 11:20 am

    Suka sama postingan ini. Asal ada kemauan dan actionnya pasti bisa Ji. Aku juga lagi belajar nahan nasi, yang di dalam perut doyan bener soalnya haha..

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:24 pm

      Yang di dalem, dia loncat – loncat gitu ya kalo abis makan nasi?

      • Wien Februari 20, 2018 / 1:48 pm

        Kalau di kasusku, loncat-loncatnya banyakan sebelum jam makan Ji haha. Kalau soal makan nasi rasanya ada yang stimulasi untuk nambah nasinya terus.

      • Puji Februari 20, 2018 / 9:32 pm

        Yang penting sehat selalu ya Bumill 😘

      • Wien Februari 23, 2018 / 11:01 am

        Amin makasih Puji!

  12. kutubuku Februari 12, 2018 / 1:43 pm

    Sama Ji, biasanya aku selalu bagus kalau self-control, belakangan ini agak2 bobol, mungkin karena habis operasi terus agak2 memanjakan diri lalu kebablasan. Mulai lagi deh sekarang ga gampang memenuhi napsu mulut / perut haha

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:23 pm

      Mari Mba kita kuatkan iman untuk ga mudah ikutin maunya mulut hahahaaha

  13. rahmabalcΔ± Februari 13, 2018 / 4:29 am

    selamat berjuang nahan diri, tp emang butuh perjuangan bgt, nyoba jg nahan diri buat ga makan menjelang tengah malem,tp mulut gatel aja pengen ngunyah,apalagi punya anak masih ASΔ°, duh cepet lapernya-.-‘ kl nahan2 diri buat ga belanja atau berkata2 ga penting masih bisa, kalo makan ..kadang jebollll pertahanan dirinya

    • Puji Februari 13, 2018 / 1:23 pm

      Semangat menahan diri πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s