30

Ga sangka, akhirnya masuk usia 30 tahun. Time flies. Perasaan baru kemaren saya tiap pulang sekolah manjat pohon. Tiba-tiba udah 30 aja 🤣

So, saya kan ulang tahun hari minggu. Kebetulan sabtu sampe minggu dini hari masih ada kerjaan. Jadilah, dirayakan secara sangat sederhana dengan kawan-kawan! Sampe rumah sekitar jam 3 pagi. Jam 4 baru bisa tidur.

Jam 8 pagi udah bangun lagi, karena suami harus pergi ke HUT kantornya. Iya, HUT kantornya itu sama dengan ultah saya. Jadi, pas banget weekend yang artinya saya kebanyakan sendirian seharian itu.

Hari minggu setelah suami pergi ke acara kantor, saya coba cari temen sih. Tapi my mom, my sister pada ga bisaa. Ya udah saya sendirian aja ke mall. Pijit dan nonton Coco (Sendiri).

Fyi, ini pengalaman saya nonton sendirian. Lalu, saya sukaaa. Asal bukan film horor aja saya kayanya mau nonton sendiri lagi. Enak!

Malemnya, pak suami jemput. Tadinya kita mau makan sushi. Tapi, karena jalanan macetttt jadi ga keburu ke situ. Akhirnya kita makan aja ke Sabang pesen nasi goreng gila. Super random. But I Love it!

Malem ini suami kasih bunga 🤗❤️

Xoxo

Drama Ojek Online

Ini sebetulnya cerita miris saya soal ojek online. Lebih tepatnya salah satu ojek online. Sebut saja namanya Gojek.

Ntah mengapa, susah banget driver pick up saya ketika jam pulang kantor. Alhasil saya milih yang lain Grab atau Uber.

Tapi, temen – temen ada yang dapet gojek ada juga yang bernasib sama kaya saya.

Trus semalem, pas saya mau pulang. Tumben dapet gojek. pas saya telp abangnya bilang “Kak, motor saya bannya kempes kak. Tiba – tiba nih. Maap ya kak tolong cancel aja.” huhuhu langsung cari yang lain, ga lama dapet juga yang lain. Lalu pas di telp “Kak, saya di Epicentrum kak, ke sana bakal lama banget.” 😦

Entah mengapa ada aja kesialan saya kalo mau naik go-ride. Padahal, rate bintang saya 4 ko. Aneh juga :s

Oh ya, ojek pangkalan bukan solusi juga buat saya. Karena, ga ada opang depan kantor hehe….

Teman – teman gimana? Ada yang bernasib sama? Atau kalian lebih beruntung?

Senin Ini

Saya ketik ini di taksi. So, senin ini kurang bikin happy. Suami saya sakit. Niat mau pulang agak cepet, jam 4 sore. Tapi ujan deres plus petir dan angin kencang udah mulai menemani dari jam 3 sore :/

So pasti, ga ada abang ojek yang mau pick up. Akhirnya saya pulang jam 5 lewat. Itu pun belom berhasil dapet ojek. (Ga ada ojek pangkalan depan kantor).

Akhirnya naik taksi dan sekarang masih stuck di jalan 🤒 karena sudah dapat dipastikan, Jakarta dan hujan di sore hari adalah perpaduan luar biasa.

Gimana cerita seninmu?

Jangan Malu Untuk Mulai Olahraga

Saya sebenernya cukup rutin & suka olahraga (walaupun bukan yang freak atau super kuat), hal ini diawali dari waktu saya SMP ikut kegiatan ekstrakulikuler basket, sebenernya ikutan pramuka juga sih. Tapi yang dirutinin ini ya basket sampe SMA juga. Pas SMP, pernah ikut seleksi Popda (Persatuan Olahraga Pelajar Daerah) tapi cuma lolos sampe seleksi awal. hehe.. See, saya ga jago dan kuat banget. cuma suka aja 🙂

Masuk kuliah, sebenernya saya juga pengen ikut basket tapi jadwal latihan yang jauh banget dari rumah bikin saya mengurungkan niat tersebut. Praktis, semenjak kuliah saya hampir ga pernah olahraga. Parah banget, jangan diikutin!

Fast forward ke sekitar 3 tahun lalu waktu saya mulai olahraga rutin lagi, lokasi tempat gym yang hanya sepuluh langkah kaki bikin saya rajin banget olahraga tiap minggu. Namun, lokasi kantor saya mesti pindah. Ada sih yang nawarin gym di hotel sebelah kantor, tapi banyak yang bilang tempatnya kecil dan kurang nyaman. Saya urungkan niat untuk join membership, sampai akhirnya lokasi kantor pindah lagi dan beberapa bulan lalu saya join di gym deket kantor.

Kebanyakan saya ikut kelas, supaya latihan ssaya terarah. Selain itu, saya  juga lagi rutin ikut training lari (thank you Mba Eva rekomendasi appsnya).

Berikut sedikit pengalaman saya pribadi soal mulai olahraga lagi:

1.Jangan Malu. Biasa kita ngerasa malu untuk mulai olahraga lagi, yang paling standard sih malu (sebenernya lebih ke males sih kalo saya) sama lingkungan sekitar yang mungkin akan bilang kita sok sehat, sok sporty, dsb. Cuekin aja. Kita ga minta mereka bayarin kan? 😀 Atau malu untuk nanya cara gunain suatu alat gimana, kalo malu banget untuk nanya, bisa diakalin dengan perhatiin ketika orang lain pake alat tersebut.

2. Jangan Takut. Jadi gini maksudnya, kalo kita lagi di track treadmill gitu misal kita bakal jiper “Aduh kalo nanti gw kebanyakan jalan daripada lari terus diliatin dan dicibirin orang gimana?” atau baru ikut kelas zumba misalnya “Aduh, kalo gw ga bisa ikutin gerakannya gimana? atau menjadi yang paling kaku gimana.” Tenang aja guys, ga ada yang berpikiran seperti itu karena apaaa? Karenaaaaaa rata – rata orang yang olahraga sama kamu juga lagi sibuk ngatur napas mereka, ngikutin gerakan, dsb. Ga ada waktu buat mikirin orang lain.

3. Tentukan Tujuan. Tentukan tujuan mau olahraga supaya apa? Supaya bisa lari lebih cepet, supaya badan bisa lebih lentur karena yoga? supaya lebih berotot? atau supaya kurus? Ini bisa pengaruh juga selanjutnya ke jenis olahraga yang kamu pilih

4. Pilih yang kamu suka. Ga semua orang yang mampu angkat beban itu kuat lari yang lama, dan sebaliknya. Ga semua orang yang rajin yoga itu suka atau bisa bulutangkis, misalnya. Coba dulu beberapa olahraga yang kamu minati, dari situ nanti bisa ketahuan mana yang paling kamu suka sampai dengan ke yang paling kamu tidak suka

5. Tidak bisa hanya ada di pikiran. Selain karena sakit / cedera, sebenernya tubuh kita diciptakan untuk memiliki daya tahan yang sangat kuat. Kadang, yang merasa ga mampu itu kita sendiri 😀

6. Dengarkan tubuhmu. Dengarkan tubuhmu kalo lagi malas olahraga, boleh diikutin ko malasnya. Ya tapi jangan malas terus – terusan sampe setahun atau bertahun – tahun. 😀

7. Ciptakan variasi. Ini supaya ga jenuh, bisa variasi jenis olahraganya, pilihan harinya. Beberapa bulan lalu, saya rutin latihan senin, rabu, jumat. Sekarang saya lagi ganti ke Senin, Rabu, Kamis atau Selasa, Rabu, Kamis. Buat variasi juga bisa dengan lagu yang kita dengar ketika kita berolahraga.

Kayanya segitu dulu, ini ga bermaksud untuk sok – sokan. Saya cuma pengen sharing aja hal tersebut berdasarkan pengalaman pribadi. So far, saya mampu bertahan (ga bosen) di treadmill selama 30 menit ini progress yang cukup signifikan menurut saya karena sebelumnya cukup 15 menit aja udah bosennnn…

Sebagai selingan, saya juga ikut body balance atau pilates, tetep belom terlalu lentur juga hahahaa… Tapi, saya merasa happy bisa betah di kelas selama 1 jam.

Target / tujuan orang untuk olahraga pastinya bersifat personal, tapi kalo kita bisa mulai dari sekarang kenapa engga? Yuk, mulai olahraga lagi. Kapan terakhir kamu olahraga?