Makanan di Jepang

Berdasarkan komen Mba Yoyen di blog saya yang waktu itu lagi galau. 😀 Ini saya share makanan di Jepang. FYI, makanan di Jepang itu enak – enak. Sukaaa banget. FYI aja nih ya, rasa masakan Jepang di Indonesia itu lebih gurih (mungkin karena kebanyakan pake MSG? :)), di Jepang lebih terasa light. But, I still love it.

Untuk yang tidak makan babi dan makan makanan yang mengandung alkohol memang cukup tricky, tapi tanya aja ke penjualnya. Mereka jujur ko, kalo makanan itu mengandung babi atau alkohol, pasti bilang.

So, check it out!

DSC_1971
Tempura + Nasi + Miso soup dan tahu. Sebenernya tempat makan ini jualnya Tempura Soba, tapi kita pilihnya malah nasi, karena takut kalo makan Soba ga bikin kenyang hahahah…. Pas makan di sini kita tnya ke yang punya, pake pork ga? Dia bilang, “Engga, semua seafood.” Makan ini di daerah Danau Kawaguchi.
DSC_1968
Itu, Gunung Fuji yang kelihatan dari tempat saya duduk 😀

 

Sushi di Jepang itu ga amis, beda sama di Sushi Tei deh. Ga bisa dibandingin. hahahaha… Kangen.

 

Siap – siapin perut buat cemilan yang enak – enak di Jepang. Ini mochi yang isinya custard (ada pilhan isi red bean atau matcha) dengan topping strawberry. Asli enak banget. Manisnya pas. Gila, nagih.

DSC_2111
Dibakar gini doang, enak banget.
DSC_2145
Spicy miso ramen, maap deh ya kalo gelap. 😀

 

Cobain jajan nasi bento untuk kami makan di Shinkansen, mungkin salah pilih 😦 rasanya biasa aja. Atau bisa jadi ekspektasi saya yang ketinggian 😀

 

 

Tempura dan rumput laut. Saya baru pertama kali makan rumput laut yang model begitu. Si buletan kecil pecah di mulut, rasanya asin. Tapi enak 🙂 Tempura udang dan juga tulang ayam lunak. Ide bagus tuh, tulang ayam lunak dijadiin tempura!

DSC_2384
Fluffy Takoyaki. Yum yum.
DSC_2422
Tiram bakar, pake perasan lemon. Seger!

 

Ayam bakar tusuk sate ini sebenernya, rasanya gurih dan sedikit manis.

DSC_2500
Dorayaki isi custard atau kacang merah. Saya suka, suami juga suka, tapi dia bilang “Mirip martabak rasa adonannya.” zzzzz
DSC_2502
Yang tidak bisa saya cobain 😦 karena pake bacon pas masak. huhu…
DSC_2503
Pake bacon juga ini, bisa dilihat di toppingnya.
DSC_2504
Karena penasaran, kami belilah ayam goreng ini. Taunya, rasanya kaya ayam goreng. hahaha
DSC_2588
Salah satu makanan yang sering kami makan di sana. Beef bowl 🙂 Kadang campur ikan, kadan beef bowl nya doang.

 

 

Selain itu semua, saya juga beberapa kali makan steak. Menurut saya, Ikinari steak ini sangat worth it. Harga steak dihitung per gram, dengan harga yang sedikit lebih murah dari Holy*ow steak tapi dengan kualitas sangat – sangat jauh lebih baik. 🙂

Tempat makannya seperti di bawah ini. Kalo saya makan, pasti cari yang duduk hehe

 

source

 

 

source

 

Kenapa ga ada foto steak versi saya sendiri, ga kepikir foto steak haha… Kalo ada yang pernah liat instastory saya, saya satu kali pernah update di instastory. Selain itu, langsung makan. Nyam Nyam….

Biaya makan di Jepang sebenernya relatif mirip sama kita makan di mall di Jakarta. Sekitar Rp 50.000 – 70.000, kalo steak 120.000 – 150.000.

Tapi, yang bikin agak bengkak itu jajannya sebenernya. Mochi sekitar 30ribuan, tiram sekitar 50ribuan. 😀

Saya yang pada dasarnya doyan makanan Jepang, sampe ga mau makan masakan Jepang di Indonesia dari dua minggu sebelum berangkat. Hahahah.. Norak? Biarin, weeeeek :p

Kalo kamu, makanan Jepang kesukaannya apa?

 

Iklan