Cerita Singkat dari Jepang

Cerita singkat dulu gapapa ya. πŸ˜€

Sekitar hampir dua minggu, saya dan suami jalan-jalan ke Jepang.

Berikut beberapa hal yang menurut saya menarik yang bisa saya share.

1. Banyak banget minimarket. Meskipun di kota besar di Indonesia semakin menjamur mart-mart-mart. Di Jepang mart lebih banyak banget bertebaran. Paling sering liat sih FamilyMart ya. Selain itu ada Lawson, 711, dan lain sebagainya. Hampir sebagian besar juga mereka 24 jam bukanya. Barang yang ditawarin juga lengkap banget di mart itu. Mulai dari makanan, peralatan kantor, stocking, payung, sampai dengan majalah dewasa πŸ€—

2. Menjual majalah dewasa bukan hal yang tabu. Di setiap rak majalah di Jepang pasti ada majalah dengan cover perempuan berbikini. Ya saya ga buka isinya, ngapain juga. Tapi, udah bisa diduga lah ya isinya 😏

3. Vending machine bertebaran, sampe ke gang perumahan. Ya saya kan sama suami, cari jalan kecil masuk komplek orang. Tetep ada loh vending machine di area perumahan. Ga cuma di stasiun atau halte. Suami bilang, “mungkin karena ga ada warung di Jepang.” Yeah, right! πŸ˜‚ hahaha

4. Susah cari makanan halal. Ya ini bener sih, selama di sana siasatinnya beli onigiri salmon. (Ga tiap hari juga kalo saya). Makan eskrim, makan seafood, makan steak (yang menurut saya cukup murah jika dibandingkan harga steak di holy___ di Indonesia). Jadi, kemaren pilihan makan kami, ramen (kebetulan deket hotel di Tokyo dan Kyoto ada yang halal!), Tempura, Steak dan Yoshinoya. Makan sushi juga sih, yang mana sushinya enak banget ☺️ Plus cemilan lainnya. Saran saya, buat kalian yang ngerasa khawatir soal kehalalan makanan di Jepang, silakan bawa bekel kering sendiri. Misal abon, rendang kering, dendeng, dsb. Nasi instant bisa dibeli di supermarket. Fyi, nasi Jepang enak mampus πŸ˜†

5. Jepang itu bersih banget, I wanna cry. Terharu. Ko ada sih kota bersih kaya gitu, padahal mereka ga tau pepatah “Kebersihan sebagian dari iman” hahh hahh? πŸ˜‚ Mungkin mereka ga butuh tau pepatah, tapi cukup menjalani haha… anyway saya dan suami (kalo lagi inget) berusaha liat-liat ke bawah untuk cari sampah di pinggir jalan. Kegiatan yang aneh hahaha… Hampir ga nemu, sampai satu kali kami di stasiun kereta liat satu sampah plastik di lantai (ga tau bekas siapa) dan ga lama kemudian ada anak muda yang pungut itu plastik lalu buang ke tempat sampah. πŸ‘πŸ»

6. Ga kepo. Ada bapak-bapak cukup tua yang kayanya mendadak kumat di stasiun. Kami cuma lihat itu bapak udah tiduran (pake alas tidur) ditemani satu petugas kesehatan dan satu satpam. Tapi, ga dirubung manusia macam di Indonesia πŸ˜… Yang ada di situ hanya yang berkepentingan saja.

7. Orang Jepang baik banget. Bener deh tuh kalo kita nanya jalan dia bisa jalan kaki nemenin kita ke tempat yang kita maksud. Terus, petugas di supermarket juga bener-bener bacain ingridients mie instan yang kita beli karena dia khawatir mie itu mengandung buta (daging babi).

8. Ga bisa bahasa inggris. πŸ˜† Menurut temen saya, sebenernya mereka belajar bahasa inggris dari SD. Tapi ga banyak kesempatan untuk praktek bahasa inggris di sekolah terutama di lingkungan rumah. Jadi, kemungkinan orang Jepang itu punya English writing skill yang bagus tapi ga biasa ngomong. Tapi, ga perlu khawatir kalo jalan ke sana, karena di semua stasiun ada penjelasan bahasa inggris plus ada pengumuman pake bahasa inggris (kadang ada pengumuman pake bahasa China dan Korea).

9. Ada jam buka untuk restaurant. Restaurant punya jam buka makan siang dan makan malam. Makan siang 11.30-2.30 pm dan makan malam 6.30-9.30pm. Jadi, jangan sampai ngarep makan sore, taunya restaurant tutup!

Segitu dulu ya, tungguin aja cerita selengkapnya. πŸ˜‚

Perhatikan baik-baik segitiga hitam agak di bawah sayap. Itu Gn.Fuji.

Foto di atas pas kami baru pertama sampai ke Jepang. Saya iseng foto suami. My mochi.

Iklan

31 respons untuk β€˜Cerita Singkat dari Jepang’

  1. kutubuku September 24, 2017 / 12:19 pm

    Sampe di atas Gunung Inari di Kyoto pun ada vending machine Ji! Hahaha siapa coba yang ngangkut dan refill isinya mesin? Pokoknya vending machine forever

    Aku suka banget Jepang, buat aku tapi masyarakatnya kontradiktif banget – sopannya amit2 tapi di Osaka sampe ada gerbong kereta khusus perempuan krn banyak yg grepe2 juga soal manga porno itu yg jual dimana2 🀣🀣🀣

    Terus klo jalan2 di Tokyo malem2 kadang ketemu salary men ngamuk atau muntah2 di jalan krn mabok padahal tengah minggu.

    Tapi aku tetep cinta Jepang, makanannya terutama! Haha

    • Puji September 24, 2017 / 12:32 pm

      Rajin ya isi vending machine πŸ˜‚
      Aku liat tuh gerbang khusus perempuan, parah sih jualan pornonya bebas banget ya.
      Selama di Tokyo aku ga nemu yang begini πŸ˜†
      Makanan ga halal Jepang pasti enak banget ya Mba? Karena steaknya aja terasa lebih enak, somehow 😁

      • kutubuku September 24, 2017 / 12:46 pm

        Haha buat aku jualan majalah porno atau apalah ga masalah asal ga usah pake grepe2 di kereta, buat aku itu yg kontradiktif : sopan tapi kok ya gitu klo ga ketauan πŸ™ˆ untungnya blm pernah ngalamin kejadian kaya gitu di Jepang, cuman sopannya aja haha

        Yang ga halal? Ga tega aku ceritanya Ji haha yg jelas enak banget haha

      • Puji September 24, 2017 / 12:54 pm

        πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
        Udah aku duga semacam ramen-ramennya pasti super enak. Ramen ayamnya aja enak 😭😭😭

  2. Ria Angelina September 24, 2017 / 1:48 pm

    lanjuuuuut plus photo photo kecenya ya,,

  3. Fauzi Amiruddin September 24, 2017 / 3:21 pm

    True semua yg ditulis heheh, banyak vending machine yang setiap kali minuman habis, selalu tergoda beli disitu lagi karena aslinya summer di jepang bikin haus mulu, orang2 disana baik, asli.

  4. shiq4 September 24, 2017 / 3:24 pm

    Wah berarti negara jepang itu bersih karena kesadaran masyarakatnya sudah tinggi dalam menjaga kebersihan. Lha wong liat sampah saja sudah rela mengorbankan diri untuk membersihkannya. Salut. πŸ˜€

  5. joeyz14 September 24, 2017 / 3:29 pm

    Postingan pembuka udah keren banget gini. Wahhhh Japan pasti aku lebih susah lagi nyari makana halal ji ..secara aku lebih banyak lagi pantangannya 😴

    Cowoknya cakep2 ga ji? Bahahahaah pertanyaan apa ini?

    • Puji September 24, 2017 / 3:32 pm

      Oh ya, cowo dan cewe nya tidak se cute Oppa atau Oenni. Jadi mata ga bakal jelalatan liat orang-orang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Bener juga, makanan halal versi Ka Joice pasti lebih menantang lagi nyarinya 😁

      • joeyz14 September 24, 2017 / 3:33 pm

        Wakakakakak…oh jadi cakepan di koreyaaa yakkk.. hahahaha
        Baguslah mata cukup liatin kotanya aja. πŸ˜‚

      • Puji September 24, 2017 / 3:35 pm

        🀣🀣🀣 di sini mata dan hidung mereka rata-rata masih asli.

  6. Christa September 24, 2017 / 5:40 pm

    Teruss itu kabarnya makanan di minimarket nya enak2 yaaa 😍 aku punya pengalaman krg enak sama jepang jadi blm mau balik, tp kalopun balik kesana mau bgt makan2 enakkk hoho

    • Puji September 24, 2017 / 5:41 pm

      Ah yaaa, aku coba beef spagheti enak. Pernah beli gyudon di minimarket enak juga πŸ˜‚
      Kamu kenapa waktu di Jepang? 😱 Bikin trauma ya?

      • Christa September 25, 2017 / 5:20 pm

        Dulu tuh pas ke Jepang bulan Januari, dingin bangeett, terus gak banyak tulisan bahasa Inggrisnya jadi merasa “lost in translation” gitu Ji.. mana orangnya cepet2 banget di Tokyo, aku yg masih bocah itu pusing rasanya hahaha.. kapok deh πŸ˜›

      • Puji September 25, 2017 / 11:17 pm

        Oooh I see, semoga kalo udah ga kapok ke Jepang bisa bahagia di Jepang 😚

  7. cerita4musim September 24, 2017 / 7:01 pm

    mending makan sushi forever deh Ji daripada bawa rendang apalagi rice cooker dari tanah air hahaha

    ditunggu cerita lanjutannya yaw πŸ™‚

    • Puji September 24, 2017 / 7:04 pm

      Masalahnya, my lifetime partner ga doyan sushi 😀 kata dia kaya lemper tapi bukan ☹️☹️☹️☹️
      Jadi makan sushi cuma beberapa kali aja di sana 😏

  8. denaldd September 25, 2017 / 1:31 am

    Jaman2 Tokyo Love Story, aku terobsesi lho pengen ke Jepang haha. Sampai sekarang juga masih pengen sih. Kamu cerita ramen jadi ngebayangin kaldu kuahnya, yumm enak banget ya pastinya.

    • Puji September 25, 2017 / 1:00 pm

      Mba, jajan ramen cus. haha…. Aku belom ngerti pas jaman Tokyo Love Story (ceritanya masih bocah, lalu dilempar toge sama Mba Deny hahaha)…
      Kalo ada waktu, boleh ke Jepang. Bersihnya ga tahann… Toiletnya juga superb!

  9. Dita September 25, 2017 / 1:55 am

    aku suka banget Jepang huhuhu bikin pengen ke sana lagi nihh. Ditunggu ceritanya yang lengkap kap kap yaah

    • Puji September 25, 2017 / 12:59 pm

      Bersihnya itu loh Ka, tak terkira. πŸ˜€
      Ah, Kakak Dita sih besok mau ke Jepang juga bisa :p

  10. zilko September 25, 2017 / 4:03 am

    Jepang memang keren banget!!! Memang bikin pengen balik lagi! Orangnya baik-baik (BANGET NGET NGET), negaranya bersih banget, teratur, makanannya enak-enaaak! Dan sebenarnya, di luar biaya akomodasi, aku rasa Jepang itu sebenarnya nggak mahal-mahal amat ya (kalau dibandingin Eropa maksudnya, haha πŸ˜› ).

    Yang masalah bahasa Inggris itu katanya sebenarnya orang Jepang umumnya bisa berbahasa Inggris dengan baik. Tapi berhubung budayanya itu mesti perfectionist banget dan mereka merasa bahasa Inggrisnya nggak perfect, jadi banyak yang enggan “praktek” >.< .

    Btw penasaran kalau bento di minimarketnya itu pada gak halal kah? Soalnya macem-macem juga kan pilihannya? Dan enak-enak pula biasanya, hmmm

    • Puji September 25, 2017 / 12:57 pm

      Setuju, harga Eropa menurut aku lebih mahal. Harga di Jepang anggep aja makan di restaurant kalo di Jakarta.
      Terus, untuk bahasa Inggris. Ya bisa jadi gitu juga ko, aku ketemu anak – anak SD di Kyoto station lagi latihan bahasa inggris sama turis – turis. “Where are you come from?” “Do you speak english?” πŸ˜€
      Bento ada yang pork ada yang chicken ada yang fish, waktu itu kita pernah beli yang chicken karage. Rasanya biasa banget. Mendingan beli yoshinoya πŸ˜€ hehe

  11. Nadia Khaerunnisa September 25, 2017 / 1:55 pm

    Gimanapun ada plus minusnya ya mbak haha cuma emang gimana ya biar orang2 di sini kesadaran akan kebersihannya tinggi. hhhh~

    • Puji September 25, 2017 / 11:20 pm

      Seneng liat bersihnyaaa πŸ€—

  12. Tjetje [binibule.com] September 25, 2017 / 2:02 pm

    Ini salah satu wish list yang belum kecentang.

    BTW soal dikerubutin, di sini juga sama, pasti orang gak kepo. Asal ada petugas, mereka meninggalkan petugas menjalankan tugasnya. Gak pakai ditonton.

    Ditunggu cerita jalan-jalan selanjutnya ya Ji. Pengen tahu keseruan apa aja di Jepang.

    • Puji September 25, 2017 / 11:20 pm

      Semoga bisa dicentang ya Mba.

      Mbaaa, bayangin kalo di Jakarta itu kejadian. Orang udah berkumpul ada yg cuma kepo, ada yang foto juga pastinya.

      Sipp

  13. inlycampbell September 25, 2017 / 3:45 pm

    Ditunggu cerita lanjutannya yah Ji.. Aku mantau2 IG story mu juga kemarin hihihi.. Anyway, soal toilet bersih dan nyaman itu, beberapa hotel di Jakarta sudah ngikutin. Ndalilah ada satu hotel di jakarta yang jarang / susah banget nemu tong sampah, jadinya yah kadang walo masuk hotel, masih lihat sampah kecil2 sana sini.. Pas ditanya kenapa gak sediain tong sampah? Alasannya mau kayak di Jepang hihihi..

    • Puji September 25, 2017 / 11:18 pm

      Siap….
      hotel apa? Bisikin dong πŸ˜‚

      • inlycampbell September 26, 2017 / 7:47 am

        Wkwkwkwk.. Duhhh, nti di “sue” hihi..

  14. nyonyasepatu September 26, 2017 / 3:27 pm

    Jepang emang kece dan bersih bgt ya 😻. Ahhhh seneng deh. Cari makanan halal ada apps nya Puji. Kalau aku sama Matt kita donlot gambar bebebrapa makanan yg gak bs kita makan trus kasih liat mereka kalau yg itu gak bs dimakan. πŸ˜„

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s