Update Weekend

Udah lama ya ga update weekend.

So, weekend kemaren saya isi dengan leyeh-leyeh di rumah. Masak capcay, telur dadar, tempe goreng tepung dan sambal. Masing – masing 2x, soalnya buat makan siang dan malem. Masak nasi cuma sekali 🤗

Jadi, malem ceritanya kan pijit. Yang langganan ke rumah itu suami istri. Kebetulan kemaren malem, mereka bawa anaknya karena lagi ga ada yang jagain. Usia sekitar 2 tahunan. Eh pas saya lagi asik-asik dipijit, anaknya tiba-tiba nangis dan minta pulang. Huhu, padahal saya baru dipijit kaki sebelah kanan doang. Yasaya relakan mbanya pulang dengan perasaan pegel yang menggantung 😌

Suami sih tetep lanjut pijit, karena yang pulang cuma ibu dan anak doang.

Hari ini, saya pagi masak nasi goreng. Siang goreng pempek. Abis makan pempek langsung ke rumah ibu mertua dan makan pisang goreng. Dari rumah mertua ke rumah mama dan menghabiskan waktu 3 jam di jalan karena macet 🙄

Di rumah mama, makan jangan tempe, sambel, labu rebus, dan ikan asin gabus kesukaan 😁

Oh ya, saya lagi sedikit galau. Jadi ceritanya kan mobil yang sudah menemani kami selama 5 tahun lebih mau dijual. Awalnya ini wacana aja, tapi nampaknya si suami udah serius, dapat dilihat dari dia udah mulai foto-foto itu mobil ☹️

I know, kita ga boleh terlalu cinta sama barang. Namun, mobil itu banyak kenangan. Mobil pertama milik kita berdua, yang dibeli setelah married, mobil yang nemenin kita pergi kerja Depok-Jakarta sekitar kurang lebih 4 tahun. Mobil yang nganterin saya ke rumah sakit gara-gara usus buntu. Mobil yang sampe ke timur Jawa yaitu Pacitan dan Ponorogo. Sampe juga ke PagarAlam, Sumatera Selatan. 😳

Saya udah bilang, kalo nanti itu mobil beneran ada yang beli dan akan diambil pemilik baru. Saya ga mau nemenin suami, takut sedih. 😰

Have a good rest my friend. Semoga minggu besok kita produktif.

Iklan

10 thoughts on “Update Weekend

  1. zilko Agustus 7, 2017 / 12:36 am

    Huaa, tanggung ya baru kaki sebelah kanan doang tapi ibu pijitnya mesti pulang >.< . Iyaa, kebayang perasaan sentimentalnya sama mobilnya itu!

    • Puji Agustus 7, 2017 / 7:29 am

      Tanggung banget ko 😞
      Ya gitu, sedih kalo ada barang sehari-hari yang mau beneran pergi dari kita.

  2. ndu.t.yke Agustus 7, 2017 / 6:44 am

    Ji, aku jg pernah sedih waktu mobilku yg akhir 2009 dijual. Padahal blm ada 1/2 thn dibeli (secondhand). Sedihnya sampe agak lama, tiap liat mobil yg mirip– lgsg maknyes. Hahaha. Lebay. Alhamdulillah 5 thn kemudian beli lg mobil merk n tipe yg sama tp ada rejeki lbh jd beli baru. Skrg nemenin keluarga kami udah 3 tahun lebih.

    • Puji Agustus 7, 2017 / 7:28 am

      Bisa begitu ya perasaan kita ama mobil πŸ˜…

  3. nyonyasepatu Agustus 7, 2017 / 8:16 pm

    Aku bisa ngerti sedihnya harus jual mobil yg udh bny kenangan gitu

    • Puji Agustus 7, 2017 / 10:19 pm

      Huhu sedih

  4. joeyz14 Agustus 7, 2017 / 10:13 pm

    Aku kayaknya ga sedih kalau jual mobilku yg sekarang ji…hahahaha secara mobil sejuta umat. Eh teteup sedih yak..mobil pertama sejak resmi nyetir ndiri. Yg mobil kerumah kemaren ya ji yg mau farewell?…

    • Puji Agustus 7, 2017 / 10:18 pm

      Bukan, itu penyebab yang satunya mau di farewell πŸ˜‚
      Sayang ka simpen barang ga ada yang pake. Toh kita berdua juga pergi kerja bareng. Mobil pertamaku juga sejuta umat ko pada jamannya dan sampai sekarang πŸ˜‚

  5. inlycampbell Agustus 8, 2017 / 4:00 pm

    Aku salah fokus ma makanan2 yang disebut haha..

  6. gegelin2 Agustus 8, 2017 / 11:34 pm

    Waaahh semoga nanti dapet harga bagus ya mbak jadinya gak nyesel2 banget mau lepas mobilnya hehe. Ahh nanggung ya pijetnya gitu, aku jg lg butuh pijet niiihh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s