Tempat Pijit (Plus-Plus)

Halo pemirsa, apa kabar?

Semoga sehat selalu ya.

Jadi begini ceritanya, di suatu minggu yang cerah setelah lebaran kemaren. Saya berasa lelah banget, jadi pengen cari salon yang bisa massage juga. Karena mba pijit yang biasa dipanggil ke rumah lagi mudik.

Udah niat banget nih ke salon yang cukup besar, deket rumah. Namun, salon tersebut tutup kan. Triiiing tiba-tiba saya inget, ada satu lagi salon yang saya juga pernah kesitu dan mungkin buka. Akhirnya saya ke salon tersebut.

Ternyataaaaa salonnya sudah ga ada, tapi berganti jadi tempat refleksi. Saya pikir, pas banget! Akhirnya saya di drop suami di tkp karena suami mau ke tempat cuci mobil.

Saya masuk, yang terima ko bapak-bapak?

Masih berusaha positive thinking.

“Mau pijit Mba?” Tanya si Bapak dengan muka kaget

“Iya, Pak.” Jawab saya dengan polos

“Oh langsung aja ke atas.” 

Dalem hati saya berkata (yes semacam yang di sinetron) kenapa ga di bawah aja ya tempat pijitnya?

Ternyata di lantai bawahnya cuma ada sekat. Saya pikir udah berjejer langsung kursi pijit refleksi di lantai bawah di balik sekat.

Bapaknya bilang “Ayo bu saya anter ke atas.”

Saya dan si bapak jalan menuju tangga, ternyata di balik sekat itu ada mba – mba ya mungkin 30an lebih. Lagi pada ngobrol dan ngeroko plus pake tanktop dengan ukuran mini. Mennn itu jam 11an siang (Ga tau sih info ini ada hubungannya apa engga! Kayanya sih ga ada).

Dalem hatikuh langsung menaruh curiga.

Pas sampe atas, bukan kursi pijit berjejer dong yang ada. Tapiiiiiii adanya bilik – bilik yang disekat.

Di bilik tersebut ada kasur. 

Tempatnya juga gelap dan saya berasa pengap seketika.

Saya ke Bapaknya “Pak, nanti saya dipijit siapa ya?”

“Oh, mba yang di bawah.”

“Hmmmm” saya jawab sambil mikir

Bapaknya (untungnya) nanya ke saya “Udah tau biayanya Mba?”

“Oh iya belom.”

“Biayanya 150ribu untuk pijit satu jam.”

Dalem hati WTH mahal amat buat tempat kaya gini aja, emangnya situ pikir situ kenko refleksi apa.

“Ohhh gitu. Nanti kalo saya balik lagi sianh. Bisa?”

“Oh bisa aja sih.”

“Ya udah, nanti saya balik lagi deh pak.”

Langsung ngibrit turun.

Mba-Mba di bawah nanya ke saya “Mba, ga jadi?”

“Nanti aja, Mba. Mungkin siang balik lagi.”

Kenapa saya yakin kalo itu tempat plus-plus?

Ya mmmm gimana yah, keyakinan itu datangnya dari hati hahahaa 😂

Terus, kenapa saya kabur? Padahal toh yang mijit cw juga? Alasan pertama karena mahal, untuk pasaran di daerah situ refleksi atau pijit di salon paling mahal 70.000 rupiah. Kalo kelasnya kaya Kenko atau Midori sih gapapa. 

Alasan lain, saya ga nyaman dengan keadaan itu. Dan saya ga bisa bayangin itu kasur bekas apa hahahaahha…. Daripada udah bayar mahal terus saya ga nikmatin. Mendingan saya kabur.

Ada yang pernah ngalamin kejadian serupa? Secara ga sengaja datang ke tempat pijit plus

Atau malah ada yang pernah ke tempat macam ini?

Hayo ngaku hayooo 😂😂😂😂😂

Iklan