Sop Ikan Mak Beng – Bali

Halo,

Hari ini saya mau review tentang tempat makan yang hampir selalu saya kunjungi setiap kali datang ke Bali. Sop Ikan Mak Beng.

Sop Ikan Mak Beng berada di area Sanur, deket pintu masuk pantai Sanur lebih tepatnya. Lokasi jelasnya, tanya aja warga sekitar. Pasti tau 😁

Penampakan makanan seperti ini

Satu porsi terdiri dari sepiring nasi, satu potong ikan laut goreng dan satu mangkok sop ikan (jadi total ada 2 potong ikan). Tapi, tenang aja biarpun porsinya banyak saya yakin habis. Ga pernah ada yang terlalu kenyang dengan makan ikan terlalu banyak, bukan? 🤗

Emang rasanya kaya gimana sih?
Ikan goreng yang ga bau amis disajikan dengan sambal terasi.

Sop ikannya juga enak, setiap mangkok sop ikan pasti ada mentimun yang udah lembek didalamnya (I like it). Kuah sop agak mirip soto ayam kuning tapi lebih light lagi.

Menurut saya ini simple dish, rasanya sederhana tapi sukses bikin kangen. Oh ya, harga seporsi 45.000 Rupiah.

Untuk kamu pecinta ikan, sempetin makan di sini ya kalo ke Bali ๐Ÿ™‚ Thank me later

Untuk temen- temen yang udah pernah coba, gimana? Suka ga? Kasih tau dong. 😁

Iklan

For The First Time in My Life (RPM Class)

There is always a first time for everything.

Setelah, sekitar satu tahunย tidak rutin berolahraga, saya memutuskan untuk jadi member gym lagi, yang deket dengan kantor. Tinggal jalan kaki. Tujuan saya supaya hidup lebih sehat, pikiran lebih fresh dan bahagia.

Senengnya saya, karena gym ini ada RPM Class (yang tidak ada di gym saya sebelumnya). Pengen join RPM Class, karena jujur aja saya mau kecilin paha ๐Ÿ˜€

Setelah beberapa kali tidak ada jadwal kelas yang cocok, akhirnya kemaren ada satu jadwal yang cocok. Langsung lah saya ikutan, saya udah tunggu di deket sepeda tersebut sekitar 10 menit sebelum kelas dimulai. Sebenernya, sempet sedikit heran kenapa ko masih sepi banget itu kelas. Eh ternyata, sampe kelasnya mulai cuma saya seorang yang ikutan kelas itu hahahahaah…..

Saya tentu bilang ke sang instruktur, kalo ini adalah pertama kali saya ikut kelas RPM. Diajarin hal basic lah ya. Cara atur pedal, dudukan, dsb. “Ok, kita mulai ya pelan – pelan dulu.” ujar sang instruktur.

Dan, dari total durasi kelas yang harusnya 50 menit, saya hanya sanggup sampe menit 20. Paha saya udah sakit, bukan panas, tapi paha rasanya pedes. hihihi. Instruktur bilang gapapa, nanti lain kali di coba lagi. Saya ga kapok, next time pasti saya akan ikutan kelas RPM lagi.

Ada yang pernah ikutan RPM Class juga, ceritain dong pengalaman kamu pertama kali ikut kelas ini, paha pedes juga ga? >,<

 

 

Hallstatt, Austria

Salah satu kota tujuan yang ingin dikunjungi waktu di Austria, adalah Hallstatt.

Awalnya saya dan suami mau nginep di salah satu hotel di Hallstatt (udah booked malahan untuk dua hari dua malem), lalu sebulan sebelum saya ke Eropa temen saya kebetulan juga berkunjung ke sini, lalu saya tanya ke dia. Apa perlu nginep di situ? Dia bilang, lebih baik nginep di Vienna. Update dikit, setelah saya inget. Saya nginep di Salzburg. Thank to Zilko yang mengingatkan di komen. Hahaha… Di Hallstatt sightseeing setengah hari juga cukup.

Well, yes. Desa ini sangat bagus, bagus banget menurut saya. Adem, tenang, sejuk, damai, beda banget, keren. Tapi kayanya saya ga bakal betah sampe dua hari di sini haha.. Maklum, biarpun saya cukup senang suasana sepi, tapi tidak yang sesepi ini.

Anyway, balik lagi. Saya naik kereta menuju Hallstatt dari Salzburg. Gampang banget, karena hotel saya hanya selangkah menuju stasiun kereta (kapan – kapan saya kasih review hotelnya ya). Cuma perlu satu kali ganti kereta, langsung deh nyampe Hallstatt.

DSC_0526

 

DSC_0500
Gereja yang ada di Hallstatt

Tho, my pictures not as good as yang bertebaran di Instagram, atau website lainnya. Tapi, saya seneng banget bisa liat itu semua dengan mata kepala sendiri.

Keluar dari Hallstatt, saya dan suami naik kereta sampai salah satu stasiun lalu ganti menggunakan bis. Satu bis isinya anak – anak yang baru pulang sekolah dan liat pemandangan yang juga indah.

 

DSC_0550
Suasana di bus
DSC_0551
Iseng – Iseng ambil foto di perjalanan
 

Pemandangan di jalan


Any comments? ๐Ÿ˜€

 

Tempat Pijit (Plus-Plus)

Halo pemirsa, apa kabar?

Semoga sehat selalu ya.

Jadi begini ceritanya, di suatu minggu yang cerah setelah lebaran kemaren. Saya berasa lelah banget, jadi pengen cari salon yang bisa massage juga. Karena mba pijit yang biasa dipanggil ke rumah lagi mudik.

Udah niat banget nih ke salon yang cukup besar, deket rumah. Namun, salon tersebut tutup kan. Triiiing tiba-tiba saya inget, ada satu lagi salon yang saya juga pernah kesitu dan mungkin buka. Akhirnya saya ke salon tersebut.

Ternyataaaaa salonnya sudah ga ada, tapi berganti jadi tempat refleksi. Saya pikir, pas banget! Akhirnya saya di drop suami di tkp karena suami mau ke tempat cuci mobil.

Saya masuk, yang terima ko bapak-bapak?

Masih berusaha positive thinking.

“Mau pijit Mba?” Tanya si Bapak dengan muka kaget

“Iya, Pak.” Jawab saya dengan polos

“Oh langsung aja ke atas.” 

Dalem hati saya berkata (yes semacam yang di sinetron) kenapa ga di bawah aja ya tempat pijitnya?

Ternyata di lantai bawahnya cuma ada sekat. Saya pikir udah berjejer langsung kursi pijit refleksi di lantai bawah di balik sekat.

Bapaknya bilang “Ayo bu saya anter ke atas.”

Saya dan si bapak jalan menuju tangga, ternyata di balik sekat itu ada mba – mba ya mungkin 30an lebih. Lagi pada ngobrol dan ngeroko plus pake tanktop dengan ukuran mini. Mennn itu jam 11an siang (Ga tau sih info ini ada hubungannya apa engga! Kayanya sih ga ada).

Dalem hatikuh langsung menaruh curiga.

Pas sampe atas, bukan kursi pijit berjejer dong yang ada. Tapiiiiiii adanya bilik – bilik yang disekat.

Di bilik tersebut ada kasur. 

Tempatnya juga gelap dan saya berasa pengap seketika.

Saya ke Bapaknya “Pak, nanti saya dipijit siapa ya?”

“Oh, mba yang di bawah.”

“Hmmmm” saya jawab sambil mikir

Bapaknya (untungnya) nanya ke saya “Udah tau biayanya Mba?”

“Oh iya belom.”

“Biayanya 150ribu untuk pijit satu jam.”

Dalem hati WTH mahal amat buat tempat kaya gini aja, emangnya situ pikir situ kenko refleksi apa.

“Ohhh gitu. Nanti kalo saya balik lagi sianh. Bisa?”

“Oh bisa aja sih.”

“Ya udah, nanti saya balik lagi deh pak.”

Langsung ngibrit turun.

Mba-Mba di bawah nanya ke saya “Mba, ga jadi?”

“Nanti aja, Mba. Mungkin siang balik lagi.”

Kenapa saya yakin kalo itu tempat plus-plus?

Ya mmmm gimana yah, keyakinan itu datangnya dari hati hahahaa ๐Ÿ˜‚

Terus, kenapa saya kabur? Padahal toh yang mijit cw juga? Alasan pertama karena mahal, untuk pasaran di daerah situ refleksi atau pijit di salon paling mahal 70.000 rupiah. Kalo kelasnya kaya Kenko atau Midori sih gapapa. 

Alasan lain, saya ga nyaman dengan keadaan itu. Dan saya ga bisa bayangin itu kasur bekas apa hahahaahha…. Daripada udah bayar mahal terus saya ga nikmatin. Mendingan saya kabur.

Ada yang pernah ngalamin kejadian serupa? Secara ga sengaja datang ke tempat pijit plus

Atau malah ada yang pernah ke tempat macam ini?

Hayo ngaku hayooo ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Cerita Mudik 2017

Halo semuaaaa…

Pertama, saya mau ucapinย mohon maafย lahir batin kalo ada kesalahan penulisan, ataupun becandaan yang secara tidak sengaja membuat teman – teman tersinggung ๐Ÿ˜€

Mudik tahun ini, kami awalnya cuma rencana ke Lampung. As usual lah ya ๐Ÿ˜€ Lebaran dan sholat Ied di rumah mama di Tangerang, abis solat dan makan ketupat beserta kawan – kawannya lanjut nyekar ke tempat ayah. Abis nyekar langsung cus ke Pelabuhan Merak dengan tujuan Pelabuhan Bakauheni dan Lampung.

Di Lampung, seperti biasa ke rumah tante – tante dan nenek, muter sampe malem. Abis itu, kami nginep hotel. Pas di hotel, saya tanya suami. Mau iseng ga langsung ke Palembang? Suami bilang, ayo boleh aja. Eng ing eng. FYI, jarakย Bandar Lampung ke Palembangย adalah sekitar 374 km. Suami cuma tanya baju cukup ga? Saya bilang, baju cukup aja sih. Ya udah, saya langsung booked hotel buat di Palembang ๐Ÿ˜€

Hari kedua lebaran, masih muter ke rumah sodara di Lampung. Sampe malem juga, setelah itu kami balik hotel, eh sebelum balik hotel, kita sempetin makan di pempek 123 dulu sih hehehehehe. Pempek 123 adalah makanan wajib selama di Lampung. Besok harinya (lebaran ketiga) Pagi jam 9, langsunglah kami cus ke Palembang, setelah sarapan pempek 123 juga. Hihi. Padahal dari hari pertama datang, kami udah disuguhin pempek di semua rumah yang kami datengin ๐Ÿ˜†

Sampe Palembang sekitar jam 8.30 malem, itu udah termasuk berhenti dua kali untuk makan, dan beberapa kali untuk ke toilet. Masuk kota Palembang, saya merengek ke suami mau pempek. Untungnya setelah sampe hotel, depan dan kanan kiri hotel deretan penjual pempek semua! Mulai dari yang tenar dan udah punya nama, sampai yang jual di rumah – rumah gitu.

Berhubung, saya cukup sering makan pempek yang tenar. Maka, saya ajak suami untuk makan pempek yang di rumahan. Harga satuannya 2.500 rupiah, dan rasanya enak!!! Enak dan menurut kami murah ya kalo compare ke harga Jakarta.

Setelah makan pempek dan pesen mie goreng, kami balik hotel untuk istirahat.

Rencana dua hari ke depan adalah keliling ke rumah nenek dan kerabat, dan juga kulineran ๐Ÿ™‚

Foto di bawah ini adalah makanan selama kita di sana ๐Ÿ˜€

 

Sarapan Celimpungan di Warkop H.Madina. Sediih fotonya burem ๐Ÿ˜ฆ anyway, celimpungan sebenernya mirik tekwan, namun dimakan pake kuah santan.
Lenggang di Sudi Mampir. I Love It sooooo much.

RM.Musi Rawas. Pindang patin, tempoyak patin, sambel pete udang, srikaya, dsb
Masakan di rumah nenek Palembang. Rusip, sambal ikan fermentasi terbuat dari ikan teri, atau ikan bilis.
Kue khas Palembang, Maksuba dan 8 jam. Nenek bikin masing-masing 4 loyang ๐Ÿ˜‚

Siapa yg nolak disuguhin tekwan? Plus bisa ambil suka-suka ๐Ÿ˜œ
Mie Celor 26 Ilir H.M. Syafei Z

Gimana cerita mudik atau cerita liburan, temen – temen?