Sedikit kisah di U-Bahn Berlin

Meskipun Berlin itu kota modern dan maju, beberapa stasiun U-Bahn nya tetep pake gaya lama, ga dibuat modern. Which I like it so much. Jadi kaya ada di lorong waktu gitu. Pas masuk ke dalam stasiun gaya jadul, pas keluar stasiun disambut gedung – gedung pencakar langit yang modern.

Ini kisah waktu saya dan suami berdua di U-Bahn. Kami dalam perjalanan pulang dari makan di Mabuhay dan keliling Berlin. 

Duduk aja di U-Bahn. Terus lagi saya anteng, tiba-tiba ada suara semacam kaya ngebentak gitu di belakang kursi kami. Dalam hati saya, “aduh ada apaan nih. Takut.” 

Pas saya nengok dikit-dikit (ga berani langsung nengok) hahaha… ternyata ada dua orang polisi yang badannya gede lagi bangunin orang. Saya diem sebentar terus saya bisikin suami “Apa itu orang mabok yang dibangunin?” Suami jawab “iya, biasalah kalo di kereta kaya gini ada aja.” Suami sotoy, 1. Ini U-Bahn bukan kereta (sama aja sih sebenernya, cuma kan gaya dikit gitu jangan bilang kereta 😂) 2. Penggunaan kata “Biasalaah”, bapak juga baru pertama kali ke Jerman, macam sering aja liatnya 😒

Kedua Pak Polisi masih usaha bangunin orang itu, saya kepo masih lirik dari kaca jendela. Yang dibangunin begerak dikit doang, terus tidur lagi. Nampaknya dia teler berat. Posisi itu orang tepat di belakang kursi saya, agak deg-degannya takutnya dia pas bangun ga terima terus saya jadi korban yang tidak sengaja kena. Huhu serem. Sama pak polisi udah di paksa duduk dia masih nyender dan kakinya selonjoran ke kursi depannya. Udah pake di tendang (ga di tendang sih, di toel pake kaki doang) ga bangun juga. 

Kebetulan pas saya lagi diem sambil muka tegang karena takut, ada penumpang cw yang ga sengaja tatap mata dengan saya. Dia kaya ngasih tatapan yang artinya “It’s ok, but ya begitulah.”  

Agak heran sih polisinya masih kekeuh bangunin dan ajak ngobrol si teler. Akhirnya polisi nyerah karena si teler ga bangun juga, di tariklah oleh kedua polisi itu. Pas di angkat pun badan si teler lunglai gitu. Akhirnya dia dibawa keluar U-Bahn pas berenti di stasiun.

Ga lama lagi sampe stasiun tempat hotel kita nginep, pas saya berdiri di depan pintu siap-siap mau turun, saya cium bau sampah. SUER BAU SAMPAH!!! Saya menyelidiki darimana ini bau berasal, ternyata baunya dari satu orang yang pake kursi roda di depan pintu dan kayanya gelandangan. Terus kami turun di stasiun yang sama dengan dia. Abis turun dari U-Bahn. Suami tanya ke saya cium bau ga. Saya bilang “Iya bau banget, ga sangka aku! Di Berlin gini ada orang mabok berat di U-Bahn dan juga ada gelandangan bau banget.” Suami senyum-senyum aja pas saya ngoceh gitu.

Ada yang pernah alamin hal serupa? 


Si teler menguasai empat kursi itu. Kaki selonjoran ke depan, kepala nempel jendela. Saya ga berani foto, takut dimarahin polisi 😋

Iklan

35 thoughts on “Sedikit kisah di U-Bahn Berlin

  1. zilko April 24, 2017 / 11:37 pm

    Huahaha, ya gitu deh 😛 . Masih “untung” lho itu orangnya teler. Paling sebel (dan “serem”) kalau orangnya masih bisa berdiri trus geje gitu karena sedang mabuk berat, haha. Kalau sudah ketemu yang beginian mah berharap ada polisi/kondektur yang dekat deh jadi bisa segera diurus 😀 .

    • Puji April 24, 2017 / 11:42 pm

      Ituuu yang aku takutin. Takut tuh orang ga jelas ngamuk tiba-tiba 😔
      Btw, itu polisi emang biasa keliling ya? Atau karena ada yg laporin?

      • zilko April 24, 2017 / 11:46 pm

        Kalau kereta di Belanda selalu ada kondekturnya. Jadi kalau ada yang begini biasanya diurus sama kondekturnya, hahaha.

        Tapi kalau metro gitu ngga ada sih. Agak repot kalau begini. Tapi kalau ada apa-apa ya tinggal telepon 112 aja (nomor gawat darurat, ekuivalennya 911 kalo di Amerika 😛 ).

      • Puji April 24, 2017 / 11:57 pm

        So far kisah di Amsterdam aman 🙂

  2. denaldd April 24, 2017 / 11:55 pm

    Waaahh kamu makan di Mabuhay juga yaa. Rame ga Ji, tempatnya mungil gitu. Aku pas kesana ngantri, tapi masakannya enak, lebih enak dari tempat kita makan pas di DH. Selama di Berlin lancar urusan perangkotan, ga pernah nemuin yg kamu ceritain. Selama di Belanda juga sampai saat ini aman. Pernah pulang jam 11 malam naik tram, trus ada segetombolan laki2 naik aku dah deg2an aja. Tapi ternyata aman terkendali. Aku deg2an itu kalo ada random check tiket. Takut kelupaan nempelin kartu.

    • Puji April 24, 2017 / 11:58 pm

      Kami reservasi dulu Mba sebelum dateng. Rame banget yang datwng penuh dan iya makanannya lebih enak dibanding restoran Indonesia di Belanda. Mba, emang kalo kelupaan nempelin kartu bisa di denda?

      • denaldd April 25, 2017 / 12:12 am

        Kalo pas ada pemeriksaan dan ketahuan belum nempelin kartu atau ga punya tiket, kena denda €50 (plus ada biaya administrasi €15). Kalo ga bisa bayar di tempat, nanti kondekturnya nulis apaa gitu trus tagihannya dikirim ke rumah, nanti dalam jangka waktu 14 hari musti dibayar. Sepemahamanku gitu, soalnya beberapa kali ngelihat orang2 naik tram, kereta, metro yg ga nempel kartu atau ga punya tiket, trus aku curi dengar pembicaraan antara mereka dan kondektur. Kalo naik bis enak, resiko lupanya minim karena naiknya dari pintu depan trus langsung nempel kartu, dan dilihat langsung sama sopirnya. Klo tram, kereta, metro pintunya banyak. Kondektur juga ga selalu ada. Jadi random. Klo buru2 dan lagi rame, meskipun kartu sudah di tangan, kadang suka lupa ini tadi sudah check in apa belum, akhirnya suka nempel lagi buat meriksa.

      • Puji April 25, 2017 / 2:01 pm

        Iya pas naik bis, supir bisnya bener2 perhatiin kita tap atau engga 😂

  3. shintadarmawan April 25, 2017 / 1:03 am

    Haha sering Puji 😂😂 Itu biasanya mereka bukan cuma mabok minum aja tapi juga pake narkoba gt, makanya teler banget. Di Jerman sebenernya semua orang bisa dapet tempat tinggal layak, kalo mereka mau tp nggak punya duit, akan di bantu sama pemerintah sini. Tapi banyak yang lebih demen jd gelandangan…

    • Puji April 25, 2017 / 2:02 pm

      Ternyata itu bukan cuma mabok minum aja 😞 kenapa mereka lebih demen jadi gelandangan? Aneh ya

  4. cerita4musim April 25, 2017 / 3:46 am

    Creepy ya emang stasiun2 Jerman, eh tapi dimana2 deng di kor

  5. cerita4musim April 25, 2017 / 3:48 am

    Creepy ya emang stasiun2 di Jerman, eh tapi dimana2 deng di kota besar di Eropa jd kek gitu, antara jorok, ga teratur, homeless dimana2…reality bites !
    Yg paling serem terakhir ke Cologne, masa di parkiran isinya homeless semua lagi pada tidur, serem amat, ga lama bbrp hari setelah kita balik, ada berita pelecehan perempuan masal di stasiunnya juga, di Belgia ga gitu2 amat sih untungnya..

    • Puji April 25, 2017 / 2:03 pm

      Mba, yg di Paris aku sempet liat ada beberapa keluarga (ayah ibu dan anak) yang tidur di pinggir jalan.

  6. kutubuku April 25, 2017 / 11:17 am

    Ya begitu deh, banyak orang kira di Eropa itu bersih dan orangnya wangi2. Jauh dari itu. Aku pernah baca turis2 Jepang banyak yang shock krn di pikiran mereka Eropa itu gimana, terus dateng kesini yang bau pesing lah, kotor banyak orang mabuk dst. Berlin memang sih karena kota besar, Paris metro apalagi, banyak copet! Mungkin klo keatas sini ke Scandinavia ga terlalu parah lah dibanding negara2 di Eropa tersebut.

    • Puji April 25, 2017 / 2:06 pm

      Yes, Eropa keliatan indah dari tv. Di Jepang pasti lebih bersih lagi. Waktu di Roma banyak poster gede-gede tulisannya hati-hati copet. Pengen ke Scandinavia 😁 My dream!

      • kutubuku April 25, 2017 / 2:11 pm

        Ayo kesini…

      • Puji April 25, 2017 / 5:00 pm

        Iyaa 😀

  7. Lorraine April 25, 2017 / 11:43 am

    Ya begitulah Eropa bukan berarti tanpa masalah sosial, homeless dan gembel pun banyak juga.

    • Puji April 25, 2017 / 2:06 pm

      Gembel bau tujuh rupa 😄 Masih banyak kondisi sosial yang aku perhatiin juga sebagai turis.

  8. adhyasahib April 25, 2017 / 5:24 pm

    Yg kayak gini di italy juga banyak nih, apa lagi kalo malam hari..iih serem takut duduknya deket2 ntar dia ngamuk tiba2 bisa berabe, kalo udah liat yg kayak gini langsung mundur teratur 😀

    • Puji April 25, 2017 / 5:27 pm

      Serem ya Adhya, aku takut mereka tiba-tiba melakukan hal bodoh yang tidak kita duga dan tidak bisa kita antisipasi :s

  9. yayangneville April 26, 2017 / 3:31 am

    Di Budapest, banyak banget aku nemuin pengemis. Untungnya blm pernah nemuin yg sampe bau sampah gitu

    • Puji April 26, 2017 / 2:40 pm

      Aku ga ke Budapest teh, tapi di Prague juga pengemis banyak banget. banyak banget sepanjang area turis.

      • yayangneville April 26, 2017 / 2:49 pm

        Iya Prague juga, tapi sepanjang sejarah saya jalan Di kota kota besar Eropa, Budapest yg paling parah, ga tau kebetulan atau apa kok ketemu pengemis terus pas di Budapest, sedih liatnya.

      • Puji April 26, 2017 / 6:25 pm

        Iya

  10. Citra Ayu Wardani April 26, 2017 / 1:52 pm

    Hi, Salam kenal 😀

    Menarik blognya, ternyata di luar sama2 aja kayak di Indonesia, hehe… Anggap aja obat kangen rumah, lol 😀

    Have a nice day 😀

    • Puji April 26, 2017 / 2:40 pm

      Salam kenal juga 🙂 iya sama ko masalah sosial pasti ada.

  11. inlycampbell April 26, 2017 / 1:56 pm

    Dulu pas ke Munich, aku beli tiket keretanya biasanya 3 hari sekaligus tapi tetap harus di tap ( kyk di bolongin gitu di depan stasiun sebelum masuk ) jadi kelihatan tanggalnya.. kalau lupa, tetap kena tegur kondektur juga, bisa kena denda…

  12. Emaknya Benjamin br. Silaen April 27, 2017 / 4:42 am

    5 thn lalu aku ke Berlin, U-Bahn nya kesannya jelek, jorok. Liftnya aja jelek dan bau pesing, serem klo misalnya sendiri naik liftnya hehe.

  13. coretandenina Mei 4, 2017 / 12:43 am

    Baru baca pengalamannya Mbak. Dua-tiga tahun terakhir memang agak beda, gelandangan yang baunya minta ampun itu bermarkas di U-bahn (itu foto kereta S-bahn yang mbak ambil). Entah kemana mereka ketika jam tutup. Mereka tidak mukul atau menghina. Cuma tetap mengganggu karena bau itu dan penampilan yang membuat kita tidak nyaman. Dan entah kenapa orang-orang itu semakin susah diatur, sangat berbeda dengan 12 tahun lalu ketika pertama sekali saya menginjakkan kaki di sini.

    Saya kebetulan Berliner (terdaftar di berlin secara administrasi). Tapi, kebetulan juga sudah tinggal di beberapa kota lainnya di Jerman selama 12 tahun ini jadi bisa bandingin. Dan, seperti kata orang banyak, bahwa New York itu seperti bukan amerika, berlin seperti bukan Jerman, itu benar dari beberapa sisi. Jadi, kalau ingin mengetahui tipikal kota Jerman dan kehidupannya, yang katanya bersih dan sangat teratur, jangan ke Berlin memang. Tapi kurasa, begitulah tipikal kota besar dengan kompleksitasnya.

    • Puji Mei 4, 2017 / 12:14 pm

      Iya sorry kalo salah tulis U-Bahn dan S-Bahn hehe.. Iya tipikal kota besar pasti gitu ya Mba, sama seperti di Jakarta dan Jogja atau Cirebon misalnya, pasti beda 🙂

  14. magmignonette Mei 10, 2017 / 10:13 pm

    Yaaahhh.. begitulah Mbak. Walaupun katanya kebanyakkan di Eropa bersih dan teratur, tapi selalu ada aja (sering malah) seperti itu.

    Gpp Mbak, hitung-hitung pengalaman yang berbeda, kan klo jalan-jalan, kadang klo cuma dapat ‘bagus’-nya aja, kurang greget, hihihihih…

    Makanya gue dulu, klo naik S-Bahn, U-Bahn, RE bahkan, sukanya selalu mengendus (beneran kayak anjing), klo udah berbau-bau, mending tidak duduk di gerbong tersebut. Dan klo pulang malem banget, jalan kaki sudah di set super duper cepat, tidak tengok kanan-kiri, siapan kunci apartemen, dan segera masuk, hahaha..

    Tapi bener kata mbak @coretandenina, mungkin semakin banyak ‘pendatang’ juga, jadi lebih susah di atur orang-orangnya, dan berbeda dengan beberapa tahun kebelakang.

    Menurut aku, Hamburg, Hannover atau Heidelberg lebih bisa jadi pilihan yang ‘nyaman’ buat di kunjungi next time Mbak. Klo tipe-tipe kota besarnya, mungkin lebih ke Munich atau Stuttgart. Berlin is too complicated, hahahaha.. (relationship kli complicated :p)

    Salam kenal Mbak Puji 🙂

    • Puji Mei 11, 2017 / 10:30 am

      Halo salam kenal juga 🙂 thank you udah baca postingan.
      Iya, saya paham negara semaju apapun pasti tetep ada masalah sosial. Banyak cerita manis juga sepanjang perjalanan ke Eropa 🙂
      Btw jago juga bisa mengendus gerbong. Udah ahli ya hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s