Sedikit kisah di U-Bahn Berlin

Meskipun Berlin itu kota modern dan maju, beberapa stasiun U-Bahn nya tetep pake gaya lama, ga dibuat modern. Which I like it so much. Jadi kaya ada di lorong waktu gitu. Pas masuk ke dalam stasiun gaya jadul, pas keluar stasiun disambut gedung – gedung pencakar langit yang modern.

Ini kisah waktu saya dan suami berdua di U-Bahn. Kami dalam perjalanan pulang dari makan di Mabuhay dan keliling Berlin. 

Duduk aja di U-Bahn. Terus lagi saya anteng, tiba-tiba ada suara semacam kaya ngebentak gitu di belakang kursi kami. Dalam hati saya, “aduh ada apaan nih. Takut.” 

Pas saya nengok dikit-dikit (ga berani langsung nengok) hahaha… ternyata ada dua orang polisi yang badannya gede lagi bangunin orang. Saya diem sebentar terus saya bisikin suami “Apa itu orang mabok yang dibangunin?” Suami jawab “iya, biasalah kalo di kereta kaya gini ada aja.” Suami sotoy, 1. Ini U-Bahn bukan kereta (sama aja sih sebenernya, cuma kan gaya dikit gitu jangan bilang kereta ๐Ÿ˜‚) 2. Penggunaan kata “Biasalaah”, bapak juga baru pertama kali ke Jerman, macam sering aja liatnya ๐Ÿ˜’

Kedua Pak Polisi masih usaha bangunin orang itu, saya kepo masih lirik dari kaca jendela. Yang dibangunin begerak dikit doang, terus tidur lagi. Nampaknya dia teler berat. Posisi itu orang tepat di belakang kursi saya, agak deg-degannya takutnya dia pas bangun ga terima terus saya jadi korban yang tidak sengaja kena. Huhu serem. Sama pak polisi udah di paksa duduk dia masih nyender dan kakinya selonjoran ke kursi depannya. Udah pake di tendang (ga di tendang sih, di toel pake kaki doang) ga bangun juga. 

Kebetulan pas saya lagi diem sambil muka tegang karena takut, ada penumpang cw yang ga sengaja tatap mata dengan saya. Dia kaya ngasih tatapan yang artinya “It’s ok, but ya begitulah.”  

Agak heran sih polisinya masih kekeuh bangunin dan ajak ngobrol si teler. Akhirnya polisi nyerah karena si teler ga bangun juga, di tariklah oleh kedua polisi itu. Pas di angkat pun badan si teler lunglai gitu. Akhirnya dia dibawa keluar U-Bahn pas berenti di stasiun.

Ga lama lagi sampe stasiun tempat hotel kita nginep, pas saya berdiri di depan pintu siap-siap mau turun, saya cium bau sampah. SUER BAU SAMPAH!!! Saya menyelidiki darimana ini bau berasal, ternyata baunya dari satu orang yang pake kursi roda di depan pintu dan kayanya gelandangan. Terus kami turun di stasiun yang sama dengan dia. Abis turun dari U-Bahn. Suami tanya ke saya cium bau ga. Saya bilang “Iya bau banget, ga sangka aku! Di Berlin gini ada orang mabok berat di U-Bahn dan juga ada gelandangan bau banget.” Suami senyum-senyum aja pas saya ngoceh gitu.

Ada yang pernah alamin hal serupa? 


Si teler menguasai empat kursi itu. Kaki selonjoran ke depan, kepala nempel jendela. Saya ga berani foto, takut dimarahin polisi ๐Ÿ˜‹