Ketemu Mba Deny di Den Haag

Suatu kali saya pernah mimpi tiba-tiba ada di Belanda dan ketemuan Mba Deny yang dimimpi saya itu Mba Deny sedang hamil. Ga berapa lama saya kasi tau Mba Deny soal mimpi ini, dan ternyata mimpi ketemuan bisa jadi nyata!

Jadi awal saya mau ke Eropa saya udah contact Mba Deny dan bilang bahwa kami mau ke Eropa, plus kalo ada waktu mau ajak ketemuan Mba Deny juga. Malahan Mba Deny sempet tawarin nginep di rumahnya juga. Baiknya Mba Deny, tapi karena satu dan lain hal, akhirnya kami batal nginep di rumah Mba Deny. Thanks ya Mba buat tawarannya.

Singkat cerita begitu saya sampai Schipol, wa dari Mba Deny masuk. Mba Deny bilang kami beruntung banget soalnya dapet cuaca cerah di Belanda (yeayyy) dan follow up jadwal ketemuan juga 😀 Kami janjian untuk ketemu dengan Mba Deny di Den Haag waktu makan malam dan makan Indonesian Food. Baru sampe udah langsung makan Indonesian Food!

Seperti yang udah Mba Deny tulis di blog, Mba Deny telat karena keretanya bermasalah. Tapi enak ya di Belanda, kalo telat jelas telat 30 menit. Ga kaya di Jakarta kalo telat ga jelas berapa lama 😀

Sambil nunggu Mba Deny dateng, saya dan suami jajan Starbucks di Den Haag Central Station sambil menghangatkan diri. Karena malam itu dingin buat kami. Ga lama ada yang manggil namakuuu. Dan aku seribu persen yakin itu Mba Deny! (YAIYAALLAAHHH) Langsung cipika cipiki dan cus jalan ke tempat makan malem itu.

Eh tau ga? Komen pertama Mba Deny ke saya apa? “Ternyata suara kamu gitu ya, Ji?” Saya jawab “Kenapa Mba? Suaraku cempreng ya.” terus sambil ketawa – ketawa (seperti bangga gitu saya dengan suara cempreng) hahaaa. Sebelum jalan ke tempat makan Mba Deny bilang mau tunjukin kota Den Haag. Which make us happy. Dan saya berulang kali bilang, malam minggu di Den Haag ko sepi siih!!! “turisngeselin”


Liat – liat bangunan bersejarah di tengah kota, cerita ada apa saja di Den Haag plus sepanjang jalan itu, kami ga berhenti ngobrol.. Sampai nyampe ke restoran tempat kita makan masih juga ga berhenti ngobrol! Ga ada habisnya topik yang dibahas dari mulai makanan, kerjaan, bikin visa, rencana kami mau kemana aja dan lain sebagainya. Bagaikan bertemu teman lama pokonya. Mba Deny juga kasih oleh – oleh stroopwafel.Yeayy.. Thanks Mba.
Waktu berlalu cepet banget when we are enjoying it! Gak terasa kami udah harus balik ke Amsterdam dan Mba Deny juga udah mesti ketemuan ama suaminya. Setelah makan pun kami masih diajak keliling liat – liat Den Haag sekali lagi 🙂 berempat (karena suaminya Mba Deny udah sampe).

Dan kami berpisah di persimpangan menuju Den Haag Station.

Thank you for your time ya Mba, hope to see you again someday 🙂

Muka bengep karena baru mendarat di hari yang sama, malamnya langsung ketemuan 🙂