Kata – kata yang tidak perlu

Tentang umpatan anak-anak jaman sekarang. Iya, saya emang bisa dibilang bukan lagi anak jaman sekarang. Wis mau 30 tahun.

Jadi, weekend kemaren saya lagi asik ngafe di Bogor, datenglah 3 orang cw remaja (mungkin usia kuliah) dan duduk di kursi belakang saya. Awalnya baik-baik saja, sampe saya denger mereka ngobrol diselipin kata Anjing di belakang kalimat. Contoh “Ya iyalah, Jing.” Atau “Eh jing,blablabla.”

Saya risih juga lama-lama dengernya, terus ga lama saya pulang karena cafe makin berisik. Di jalan saya mikir, waktu saya seumuran mereka. Saya ga pernah pake kata-kata begitu. Perlu temen-temen ketahui, saya bukan sok suci. Dari dulu bahkan sampe sekarang saya juga suka pake kata yang mungkin kurang baik, seperti “Kampret, Sial atau Sialan, oh Mennn atau Oh Damn” 

Setelah saya inget lagi, ga cuma mereka si yang saya denger kalo ngomong bawa-bawa binatang, hampir di tiap mall kalo overheard remaja-remaja ngomong, ada juga yg ngomong kaya gitu. 

Kasian Anjing, binatang lucu jadi terdengar kurang enak karena itu. 

Gimana temen-temen, ada yang merasakan hal yang sama?

Iklan

33 thoughts on “Kata – kata yang tidak perlu

  1. Susleni Maret 8, 2017 / 11:33 pm

    Anehnya temen bicaranya nyahut walau dipanggil gitu ya mbak.
    Aku jg risih denger yg kayak giti, soalnya kan punya nama masak dipanggil binatang. Binatang aja aq kasih nama biar manggilnya sopan.

    • Puji Maret 9, 2017 / 3:01 pm

      Karena, sama – sama biasa manggil. jadi nyahut aja πŸ˜€

  2. denaldd Maret 8, 2017 / 11:43 pm

    Awal2 pindah Surabaya pas jaman SMA, alu kaget donk teman2ku kok selalu ada akhiran “Cuk!” Kalau ngobrol. Kupikir, gila nih mereka ngobrol kok ga sopan banget pake misuh2 (misuh = mengumpat) segala. Risih telinga dan aku emosi jiwa jadinya. Lama kelamaan baru tahu kalau memang itu termasuk bahasa pengantar dan kata pergaulannya orang Sby. Jadi sebenarnya bukan misuh. Tapi tergantung kalimatnya juga sih. Soalnya beda kalimat beda arti kalau ditambahi Cuk. Suamiku sudah kuajari cara pengucapan Cuk haha.

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:57 pm

      Maap, jancuk itu arti sebenarnya dalam bahasa Indonesia itu apa ya Mba? Iya bener, kalo di Jawa biasanya disesuaikan dengan bahasa setempat ya.

      • denaldd Maret 9, 2017 / 3:02 pm

        Kalau yang aku pahami, itu kayak umpatan lebih ke arah : sialan, brengsek, keparat dll. Jadi bener2 ngumpat. Tapi kalau untuk orang Sby, Cuk itu ga bisa dilepaskan di setiap obrolan. Selalu ada. Ya bahasa pergaulan itu untuk keakraban, selain juga bisa digunakan sebagai umpatan sesungguhnya

      • Puji Maret 9, 2017 / 3:05 pm

        Ooo gitu, haha.. Berarti ga boleh langsung tersinggung ya kalo ada orang yang panggil Cuk hahaaa

  3. mysukmana Maret 9, 2017 / 1:08 am

    Anak anak skg kudu diedukasi n di didik..itu kata kata sayton kak..ak ada tmn, tia

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:57 pm

      ckck ga enak ya dengernya.

      • mysukmana Maret 9, 2017 / 3:31 pm

        hehe..inggih mbak puji

  4. ameliasusilo Maret 9, 2017 / 1:08 am

    Akuuu mba Puji..
    Ada mahasiswa disini yang setiap ketemu pas kerja bareng, hampir pasti nyelipin kata “njing” duuh mulutnya.. Risih rasanya.. 😦

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:56 pm

      Pasti karena faktor kebiasaan, tapi kebiasaan yang tidak enak kita dengar ya πŸ˜€

  5. mysukmana Maret 9, 2017 / 1:09 am

    Tiap ada kejadian apa dia misung, ji..ng..a..gt kak..pernah ku bentar istighfar lee!!!

  6. kutubuku Maret 9, 2017 / 1:55 am

    Kasian anjing, bener banget Puji. Disini umpatannya jadi babi dong, ada salah satu politikus rasis yang tampangnya mirip banget, udah mukanya warnanya pink, bundar gitu deh T___T terus sama temenku yang ngefans banget sama binatang babi jadi marah klo si politikus kupanggil babi, karena babi itu binatang pinter, sementara si politikus ini ga ada otaknya

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:55 pm

      oh ya di sana umpatan babi? baru tau aku Mba Eva, aku selama ini cuma ngeh ayam (chicken) doang yang suka jadi umpatan.

      • kutubuku Maret 9, 2017 / 2:59 pm

        Bukannya ayam refer to PSK? nggak ya?

      • Puji Maret 9, 2017 / 3:01 pm

        oh kalo di indonesia iya PSK, maksud aku kalo di luar Indonesia, hehe.. Chicken kan suka dibilang cemen atau lemah.

      • kutubuku Maret 9, 2017 / 3:06 pm

        ah, maksudnya begitu iya…

  7. zilko Maret 9, 2017 / 2:05 am

    Hmm, agak sulit masalah ini karena penggunaannya kan tergantung konteksnya juga ya. Selama mereka (dan kita) bisa menempatkannya di sikon yang oke, ya silakan-silakan aja sih. Kan (mungkin) memang begitu kebiasaannya, hehehe πŸ˜€ . Ya kalau lagi situasi formal, misalnya sidang skripsi, trus sewaktu sidang mereka ngomongnya juga begitu ya lain cerita, huahaha πŸ˜† .

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:54 pm

      Bayangin deh kalo lagi sidang skripsi, jadi gini loh Pak Dosen, yang mau kita buat tuh kaya gini kampret. Hhahaa. Bisa diusir tuh dari ruangan.

  8. Dila Maret 9, 2017 / 4:16 am

    Terlepas dari penggunaan dan konteks, aku termasuk yang risih sih dengerin anjing dibawa2. Aku juga kaya kamu Ji, persis tuh yang: kampret, sialan, oh damn.. padahal kampret juga binatang ya? tapi nih ya tapi… akupun mengakui kalo sejak tinggal disini aku suka kebawa orang2 lokal misuh. Misal : faaak.. yang kadang konteksnya buat becanda. Jadi mikir, mungkin bisa aja orang lain risih denger aku ngomong gitu. Sama kaya waktu aku denger anak2 muda ber anjing2 ria πŸ˜‚πŸ˜‚. *terus Puji pusing bacanya* hahhahaha

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:53 pm

      Iya pusing dengernya mereka bilang anjing, dikit – dikit pake kata anjing. mungkin bagi mereka ngomong anjing sama enaknya kalo kita (KITAAAA) ngomong kampret.

  9. mrs muhandoko Maret 9, 2017 / 8:27 am

    Aduh mbak pujiii…aku jadi merasa bersalah. Aku kalo ngomong ama temen deket, suka nyelipin kata kampret, mbel, kadang juga faak. Tapi konteksnya becanda doank dan cuma ke temen deket. Kalo ga deket ga ngomong gt.
    Aduh itu bikin org risih ya. Maap maap πŸ™ˆ

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:53 pm

      Aku juga suka pake kata kampret, atau bencong hehe… Tapi di lingkungan sendiri gitu loh, bukan teriak-teriak di cafe.

  10. Gara Maret 9, 2017 / 8:28 am

    Sering banget. Tidak cuma cewek-cewek ABG, sepertinya anak-anak segala usia sudah familiar dengan “njing”, “njir”, “nying”, dan sebangsanya. Lebih fasih obrolan mereka akan hal-hal itu, sepertinya di setiap kalimat pasti ada kata-kata itu. Bahkan, meski bukan nama binatang, nama dan pilihan kata dalam obrolan mereka tidak sesuai untuk anak seusianya. Kadang bingung juga mereka belajar di mana. Gaulnya juga dengan anak-anak seumuran. Tapi kok semua bisa kompak ngomongnya bawa kebun binatang semua?

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:52 pm

      orang itu kan kecenderungannya gampang terpengaruh, apalagi kalo mereka berkelompok. Jadi, nampaknya kelompok yang satu dan yang lainnya saling mempengaruhi πŸ˜€

  11. ade_jhr Maret 9, 2017 / 11:14 am

    Kalau temen2 disini biasanya diganti pake kata “sabun” mba haha.. dari pada ngomong kampret, njing dll biasanya kita ganti sabun. Eh sabun.. ya sabun.. gila sabun lo.. haha padahal nga ada artinya cuma biar nga ngomong aneh2 aja.

    • Puji Maret 9, 2017 / 2:51 pm

      haha, temen kantorku pernah aku saranin, daripada pake binatang lebih baik pakai sayuran. misal, ah dasar kamu bayam. Aduuh kangkung banget sih. Gitu hahaaa

  12. joeyz14 Maret 9, 2017 / 6:00 pm

    Kalau uppa ngumpatnya ” dasar lontomg sayurrrr” atau bilang “oiiii lontong!! ” lahhh napa lontong dibawa2 ? Hahahaha

    Tapi njing2an itu kalau kebiasaan jd susah loh benerinnya

  13. Tulisan Blogger Indonesia by Febriyan Maret 10, 2017 / 9:53 am

    Memang masalah kebiasaan menurut saya Ji. Kalau dibiasakan terus-terusan ya akhirnya jadi gitu. Dan harusnya sih dibiasakan juga untuk bicara di tempat yang cocok – gak di tempat umum.

    Tapi kayaknya pernah nonton film lokal yang memang isinya seperti itu deh. Salah satu faktorkah?

    • Puji Maret 10, 2017 / 11:08 am

      Harusnya di film lokal di sensor kata-kata kaya gitu ya. Btw, ko akun WP aku ga bisa follow Mas Ryan ya? Selalu otomatis unfollow meskipun udah follow berkali-kali.

      • Tulisan Blogger Indonesia by Febriyan Maret 10, 2017 / 12:50 pm

        Harusnya sih.

        Akun WP yang mana nih Ji yang difollow? Kalau yg ini memang gak ada blognya sih. Isinya buat yang TBI aja.

  14. Wien Maret 15, 2017 / 3:58 pm

    Aku juga merasakan hal yang sama Ji, rasanya ga enak dengar kata-kata begitu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s