Berkunjung ke Lapas Salemba

Jelas, ini salah satu pengalaman baru saya sepanjang hidup.

Kalo temen – temen mendengar kata Lapas atau dulu banget sebutannya penjara. Apa yang ada dipikiran temen – temen? Serem, takut, ngeri, khawatir, pengap, gelap, dsb nya ga? Kalo iya, saya juga gitu ko hehe…

Jadi, ceritanya kantor saya ada kerjasama dengan salah satu LSM gitu dan mereka ajak kita untuk kunjungan ke Lapas Salemba. Pas denger itu, takut dan ngeri juga. Manalah lapas Salemba itu laki – laki pula isinya.

Ternyata, setelah kita berkunjung tidak semengerikan yang saya bayangkan.

Waktu kemaren kita masuk ke area Lapas, bukan jam kunjungan. Pertama, HP dititipkan, termasuk petugas juga ga boleh bawa HP ketika masuk ke area lapas terus dikasih kalung tamu dan sebelum masuk ke area binaan tangan kita di cap. Cap nya cuma bisa keliatan kalo tangan kita ada dibawah sinar UV. Norak ni, baru pertama kali dicap model begini, sayang ga bisa foto 😀

Dari pintu masuk pertama kali, kita langsung ketemu dengan semacam tempat gym mereka. Ada yang lagi angkat barbel, push up, dsb. Ada orang asing juga disini lagi gym, dua kulit putih satu kulit hitam (ga bermaksud rasis). Terus saya tanya ke petugas, ada orang luar juga ya. Dia cuma jawab iya doang, ga jelasin kenapanya. Sotoy saya si mungkin karena narkoba.

Terus, masuk lagi ke area dalam nya, langsung ketemu lapangan olahraga, lagi ada kegiatan olahraga voli. Lapangannya standard lapangan sekolah negeri lah. Lapangan itu sendiri areanya dikelilingi jaring besi, mungkin karena kan takut bolanya nyasar. hehehe…

Awalnya takut dan udah deg2an mikirin gimana nanti kalo pada ribut atau lirik dengan tatapan mengerikan dari warga binaan (sebutan untuk napi). Maap ya namanya juga parno. Eh, tapi kenyataannya ga semengerikan itu  loh. meskipun pasti ada satu atau dua tatapan yang bikin deg – degan dan juga ada suara siulan gitu tapi semua aman sentosa.

Tujuan saya ke Lapas sebetulnya, untuk berkunjung ke unit kegiatan kerja warga binaan itu, tempat mereka buat lukisan, jahit, bikin sendal karet, sendal hotel, jepitan, bando, dsb. Dan hasilnya bagus loh. Bahkan beberapa hotel di Jakarta udah pesen juga lewat mereka. Ada juga satu “pakde” yang lagi kerjain wadah pulpen, motor – motoran ukuran pajangan meja, dsb. Yang semuanya terbuat dari lintingan koran dan lem doang. sueerrr keren bangetttt…..

Saya sempet ngobrol juga, setiap warga binaan akan dilihat kemampuannya apa. Misalnya yang jago lukis, ya akan kerja bareng dengan pelukis lainnya, atau yang orangnya apik mirip “pakde” akan dikelompokkan sama pakde bikin pajangan dari lintingan koran. Pas saya berkunjung, lagi ada dua ibu yang ngelatih warga binaan bikin hiasan rambut. Tujuannya mereka dikasih pembekalan, supaya ketika mereka keluar dari lapas mereka bisa menghidupi dirinya sendiri tanpa kerja ke orang lain. Karena, kemungkinan mereka untuk diterima kerja di lingkungan umum sangat kecil. Eh selain itu, di dalam area lapas juga ada warga binaan yang gunting rambut, semacam salon gitu.

Suasana keseluruhan mirip sekolah atau kampus sebetulnya, banyak aktivitas, kegiatan beda – beda, dan ada juga beberapa pelajaran, misalnya bahasa inggris dasar 🙂

Kalo boleh bicara jujur, sebenernya ketika saya berinteraksi dengan warga binaan itu dalam hati kecil saya sempet wondering “ini orang berbuat apa ya sampai bisa jadi warga lapas.” ada si satu sotoy saya untuk si pelukis itu, saya feeling kalo dia end up disitu karena narkoba. 😦 maygat, seandainya saya bisa foto lukisannya ya 🙂

Oke ya segini dulu ceritanya 🙂 Siapa yang udah pernah ke Lapas? Kasih tau dong ceritanya 🙂

 

 

Iklan

38 thoughts on “Berkunjung ke Lapas Salemba

  1. mysukmana Januari 17, 2017 / 9:05 pm

    belum pernah ke lapas kak puji..

  2. Wien Januari 17, 2017 / 9:44 pm

    Belum pernah Ji tapi katanya hasil karya orang-orang lapas biasanya bagus dan layak untuk dijual ya

    • Puji Januari 17, 2017 / 10:41 pm

      Iya bener Wien, salah satu tujuan kita juga buat bantu mereka jual hasil karyanya 🙂

      • Wien Januari 18, 2017 / 2:12 pm

        Ah nice. Good luck dengan projectnya itu ya Ji.

      • Puji Januari 18, 2017 / 10:05 pm

        Thanks Wien

  3. nyonyasepatu Januari 17, 2017 / 10:22 pm

    Aku pernah nemenin sepupu jenguk pacarnya haha. Abis itu dimarahin ayahku dan gak pernah mau ikut lagi. Gak lama sepupu pun putus pacaran 😅

    • Puji Januari 17, 2017 / 10:42 pm

      Ooh di Surabaya atau Medan,Mba? Serem ga Mba Non? 😆

      • nyonyasepatu Januari 17, 2017 / 11:08 pm

        Medan, yah serem 😰

      • Puji Januari 17, 2017 / 11:08 pm

        😆 emang berasa ngeri gimana gitu ya mba

  4. mrspassionfruit Januari 18, 2017 / 2:10 am

    Pas banget postingannya, bulan lalu aku sempet iseng google hidup di balik rutan tuh spt apa hahahah. Bedanya apa ya rutan dengan lapas?

    • Puji Januari 18, 2017 / 8:10 am

      Rutan itu untuk orang yang masih dalam proses hukum, Mar (belom dinyatakan bersalah).
      Kalo lapas yang sudah dinyatakan bersalah.

      • mrspassionfruit Januari 18, 2017 / 12:40 pm

        owww gitu ya! Terus nah si Angelina Sondakh itu di rutan pondok bambu kan bukannya udah dinyatakan bersalah?

        ketauan banget baca2 awalnya dari mana hehehe

      • Puji Januari 19, 2017 / 11:08 am

        Angelina sondakh ketika proses hukum tinggal di rutan, tapi kalo sudah ada keputusan hakim tinggal di lapas si harusnya hehe.. besok aku ada rencana datang ke lapas khusus wanita pondok bambu juga 🙂 nanti aku kabarin ya mar hehe

  5. cerita4musim Januari 18, 2017 / 5:05 am

    Lapas rasa SMEA/STM kali ya Ji, isinya ruang2 belajar keahlian khusus. Penasarannya emang cerita di balik kenapa tuh orang bisa jadi narapidana disitu ya karena ga semua juga bener2 bersalah kan..

    • Puji Januari 18, 2017 / 8:09 am

      Iya tul Mba, semacam STM.
      Itu juga yang sama dengan yang dipikiranku. Yang mana yang beneran ngerampok,dsb. Atau yang mana yg cuma jadi korban.

  6. Gara Januari 18, 2017 / 8:03 am

    Namanya pemasyarakatan memang kegiatan yang diberikan di sana untuk kembali pada masyarakat ya. Lapas Salemba dekat dengan tempat tinggal saya, hehe. Saya beberapa kali lewat di depannya, memang temboknya tinggi banget, dan sepertinya itu bangunan tua juga, sudah jadi lapas sejak lama. Cuma betul tidak sih Mbak kalau lapas itu katanya terlalu padat, jadi orangnya kebanyakan gitu? Kalau dari kunjungan kemarin yang Mbak lihat seperti apa?

    • Puji Januari 18, 2017 / 8:08 am

      Oh iya kemaren sempet ngobrol, ada sekitar seribu orang dan udah cukup padat. Sebagian akan dipindahkan juga katanya.

      • Gara Januari 18, 2017 / 9:20 pm

        Hooo… syukurlah…

  7. santi Januari 18, 2017 / 12:48 pm

    kalo aku ga masuk mbaa… tapi sering makan di kantinnya. kalo lagi ke pom pom pom cuaaaap 😀

    • Puji Januari 18, 2017 / 10:03 pm

      Pom pom pom cuap apaa Mba? Ora mudeng

      • santi Januari 18, 2017 / 10:10 pm

        Badan POM mbaaa.. kan seberang2an sama lapas Salemba 😅😅😅

      • Puji Januari 18, 2017 / 10:50 pm

        Oooo di situ tohhh BPOM

  8. zilko Januari 18, 2017 / 1:12 pm

    Berkesan banget pastinya ya. Yg ada di pikiran ketika mendengar lapas kan yg serem-serem! Padahal kenyataannya nggak hanya sebatas begitu saja ya.

    • Puji Januari 18, 2017 / 10:04 pm

      Iya Ko, kenyataannya ga seserem yang dibayangkan.

    • Puji Januari 18, 2017 / 10:05 pm

      Aku pun awalnya takut

  9. restu dewi Januari 18, 2017 / 2:21 pm

    keren pengalamannyaaa! aku jd ingat pernah ke kantor alm. bapakku lihat mobil tahanan aja udah takut.. semoga para penghuni lapas bisa mendapatkan keadilan.. sering sedih denger banyak yg jd korban..

  10. Dila Januari 19, 2017 / 8:03 am

    Aku pernah Ji, mengunjungi seseorang hehehe di LP cipinang. Deg2an bgt karena pengalaman pertama.. digeledah pas masuk dan badan di raba2.. gak nyaman ih :(((

    Btw aku malah liat ada seorang Ibu yang jenguk suaminya, terus mereka kaya kangennnn bgt gitu.. trus mikir ada gak sih fasilitas buat “melepas kangen” buat para tahanan gitu? Ini malah cerita sndr :))

    • Puji Januari 19, 2017 / 11:06 am

      konon kabarnya ada bilik cinta Mba 🙂

  11. niobedcover Januari 19, 2017 / 1:12 pm

    Wah pengalaman yg blm pernah saya alami 😊😊😊

  12. Ceritaeka Januari 19, 2017 / 4:07 pm

    Nyalinya berani banget!
    Aku belum pernah ke lapas sih tapi kebetulan aku agak sensitif dengan beberapa aura tertentu jadi biasanya menghindari beberapa tempat.
    Program LSM nya apa ya kak?

    • Puji Januari 19, 2017 / 6:53 pm

      Oh gitu Mba, sensitifnya gimana?
      Programnya kita abis edukasi mereka untuk jualan online kalo nanti udah bebas 🙂 dan produk yang sekarang mereka produksi di dalam lapas juga bisa dijual di online (handle by petugas lapas).

      • Ceritaeka Januari 19, 2017 / 6:54 pm

        Susah dijelasinnya 😀
        Wah menarik ya programnya.

  13. Christa Januari 22, 2017 / 8:25 pm

    Aku belum pernah, kayaknya kalo ada kesempatan kayak kamu, bakal ngerasa deg2an juga deh Puji.. tapi in a way pengalaman baru ya…

    • Puji Januari 23, 2017 / 8:13 am

      Pengalaman baru banget, yang ngeri ngeri sedap.

  14. imeldasutarno Februari 24, 2017 / 3:28 pm

    halo salam kenal Puji. Sayang ga ada foto2nya ya sewaktu Puji ke lapas. aku juga belum pernah ke lapas. Tapi baca ceritamu juga udah ikut ngerasain deg2an gimanaaa gitu, karena lapas itu kan identik dengan hal2 kriminal dan serem ya. Btw lapas pondok bambu deket sama rumahku euy 🙂

    • Puji Februari 24, 2017 / 3:30 pm

      Halo Mba salam kenal, iya soalnya ga boleh foto-foto di dalam lapas. Bawa hp ga boleh, mesti dititip di depan penjaga. Thanks ya udah baca ceritanya 😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s