Padang

Ini cerita trip lama sebenernya, tentang kota Padang.

Akhirnya setelah sering makan nasi Padang bisa berkunjung ke Padang juga :p Waktu itu si saya cuma satu malam di situ. Ga terlalu sempet makan banyak, cuma sempet makan Nasi Padang di Lamun Ombak dan juga martabak HAR

Jujur, saya lebih suka masakan padang di Jakarta yaitu RM Sederhana  yang harganya kurang sederhana.

Martabak HAR, nothing to special for me. 

Cerita horor dateng dari hotel tempat saya nginep, udah sempet nanya ke kakak saya. “Teh apa nama hotel yang hancur pas gempa?” Kakak saya sempet kasih satu nama hotel. Ohhh beda syukurlah sama hotel saya nginep. Lalu, berhubung saya dateng ke Padang itu nyusul temen – temen lainnya, jadi begitu saya sampai hotel saya sendirian. Ya udah kerja aja buka laptop (kalem).

Pas ketemu temen – temen, mereka bilang pengen kasih tau sesuatu ke saya, tapi malah pada ketawa – ketawa ga jelas. Terus saya menduga sesuatu yang kurang beress niiihhhh…. Dalam hati saya, apakah mungkin hotel yang kita tempatin itu jadi salah satu hotel yang ancur juga ketika gempa menyerang.

Sampe akhirnya, pas kita makan malem, saya ancem (galak hahaa) apa gaaa mesti kasih tau. Terus mereka bilang, “Iya Kak, hotel kita salah satu hotel yang hancur pas gempa.” Terus komen saya “ooo, tapi tadi siang aku sendirian ga berasa terlalu takut sih suasananya, terus kakakku bilang yang paling parah ada nama hotel lainnya. Mungkin hotel kita salah satunya aja.”

Keesokan hari setelah acara selesai, saya pulang kan ke Jakarta. Sampai Jakarta saya baru kepikir untuk cek nama hotel saya. Taunyaa, hotel yang dulu itu ganti nama ke hotel tempat saya nginep. Jadi, itu hotel yang sama. Huhuhu…. Hotel yang paling ancur ketika gempa melanda Padang! Untung baru tau. Saya kan cemen hahahaa… Eh tapi, ga kenapa – kenapa ko, ga ada perasaan mengerikan, dsb. Sama sekali ga merinding, ga keuung (kalo kata orang Sunda), ga serem.

Oke, sekian ceritanya :p

Ada yang pernah nginep di hotel yang saya maksud?

 

Iklan

16 thoughts on “Padang

  1. gegelin2 Desember 8, 2016 / 11:21 am

    Justru enakan masakan Padang yang di perantauan ya mbak, bukan asli Padangnya? Unik juga 😀

  2. zilko Desember 8, 2016 / 1:13 pm

    Ke Padang memang mesti nyobain masakan Padang ya, hahaha 😀 .

    Wuih, nginepnya di hotel angker 😛 .

    • Puji Desember 8, 2016 / 6:03 pm

      Ga angker Ko, kalo ga tau. Jadi kayanya angker itu cuma mindset ha ha

  3. Tjetje [pasporhijau.com] Desember 8, 2016 / 3:13 pm

    Emang jadi angker ya? Lidah kita kayaknya udah menyesuaikan dengan rasa masakan yang di Jakarta atau tempat lain, jadi kagok kali ya kena yang asli.

    • Puji Desember 8, 2016 / 6:03 pm

      Jujur, aku ga berasa angker si 😀

  4. Ami Desember 8, 2016 / 4:27 pm

    Hotel bumiminang atau inna muara ya Mbak? *nebak-nebak*

    • Puji Desember 8, 2016 / 6:04 pm

      bukan dua – duanya 😀

  5. Lorraine Desember 10, 2016 / 2:38 am

    Ha..ha…Puji, aku ketawa baca pengakuan kamu: jujur makanan di Padang ngga seenak di Jakarta. Ya kalo memang begitu mau gimana lagi ya Ji? Rasa dan selera ngga bisa kompromi 😉

    • Puji Desember 13, 2016 / 5:56 pm

      Iya Mba, lebih pekat dan enak bumbu yang Jakarta hehe… Kebiasaan lidah aku kali ya.

  6. inlycampbell Desember 10, 2016 / 2:39 pm

    Tapi di Padang namanya bukan Restoran Padang ” Sederhana ” kan Ji? restoran doang ya?

  7. dewinielsen.com Desember 11, 2016 / 4:20 am

    Kirain makan nasi padang di Padangland lebih enak ya daripada di daerah lain. Di Medan enak banget nasi padangnya…

  8. penulismalas Desember 11, 2016 / 7:46 pm

    Kalo nginep di hotel yang itu, pasti belom pernah sih mba Puji haha tapi kalo makan masakan Padang di warung sederhana yang memang harganya gak sederhana wkwkwk, udah pernah.. yawlaaa aku ngakak bacanya

    • Puji Desember 13, 2016 / 5:54 pm

      hahaha

  9. Christa Desember 12, 2016 / 11:35 am

    Wah tumben nih Ji, padahal kata orang2 rasa masakan Padang bakal jauh lebih enak di Padang daripada dimanapun.. karena bumbunya beda katanya. Ah tapi balik lagi ke selera yah 😀

    • Puji Desember 13, 2016 / 5:54 pm

      Iya mungkin selera aku lebih yang bumbunya pekat ya Chi, sedangkan yang ada di Padang itu menurut aku pribadi ga sepekat yang ada di Jakarta 😀

  10. matrassilat Februari 28, 2017 / 11:28 am

    beda ya kalo makanan padang di jakarta sama aslinya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s