Enak, Ga Enak bilang

 

 

download
Pic from here

 

Setelah saya perhatikan, kebiasaan orang Indonesia pada umumnya itu tidak rajin memberikan review secara detail dan terperinci. Terutama, kalo “service” yang diterima itu memuaskan. Namun, sebaliknya kalo service yang diberikan itu mengecewakan bisa dipastikan akan komen panjang lebar mulai di kolom komen service review (kalo ada kolom komentar) sampai dengan sosial media pribadi dan juga ditag ke segala penjuru arah.

Kadang, bagus sih kalo ada kejadian buruk yang kita bisa tau dan jadinya kita bisa antisipasi juga kan yes?

Tetapi, alangkahnya baiknya juga kalo ada sesuatu yang “memuaskan” itu juga bisa cerita kronologis detail sama seperti sesuatu yang tidak memuaskan itu. Terus, kalo di Amazon, dll. Para pembeli itu rajin banget loh komen panjang lebar tentang hal yang memuaskan mereka. Itu, bisa bikin puas si penjual atau pemberi service nya kan? πŸ™‚

Selain dari hasil ngerumpi bareng temen yang bahas tentang review dan reputasi di beberapa toko online, tulisan ini sebagai note untuk pribadi juga, karena selama saya pake beberapa service biasanya cuma komen singkat kalo memuaskan. “Nice atau Good atau Cool atau Well Done” Jarang panjang lebar kaya kalo saya komplain haha (ngaku).

Kalo saya biasanya suka sebut hal kaya gitu sebagai kalimat. “Kalo enak diem, kalo ga enak baru bilang”

Laen kali, kalo enak bilang ya mentemen. Jadi yang ngasih service atau jasa itu bisa ngerasa dihargai πŸ˜€

Iklan

19 thoughts on “Enak, Ga Enak bilang

  1. Crossing Borders September 6, 2016 / 8:53 pm

    Ngerti banget urusan ini karena aku adalah si eBay queen (kata suami)😝
    Sebetulnya kalo mau berhati “lebih mulia” begini: kalo enak pengumuman ke seisi dunia, kalo gak enak kasih tau yg penjualnya aja biar dia perbaiki segera, kalo gak ada tanggapan positif dari si penjual, boleh deh agak koar-koar tapi gak boleh baper alias emosional, harus tetep objektif..

    • Puji September 7, 2016 / 3:28 pm

      eBay Queen hehe….

      Bisa banget, cuma sayangnya biasanya orang Indonesia sangat baper terutama kalo dapet service yang tidak memuaskan hehe

  2. Indah Susanti September 6, 2016 / 11:19 pm

    Di Indonesia ada media untuk review gitu seperti Tripadvisor atau hanya bermodalkan review di Google dan Facebook? Aku termasuk doyan ngasih review dan biasanya bisa nulis panjang dan detil untuk review (mau bagus atau jelek) kalau pelayanannya sangat mengena di hati. Tapi paling demen sih sambil upload foto-fotonya dan Tripadvisor dan Amazon bisa upload foto sampe video..
    BTW, di sini, ada log reviewer berbayar, jadi kasih diskon atau gratis tapi dengan syarat ngasih review online. Jadi kayak ada insentif getu. Gokil dah.

    • Puji September 7, 2016 / 3:30 pm

      Ada Mba Indah, namanya mediakonsumen. Tapi itu nampaknya belum begitu banyak yang tau, aku juga waktu itu tau karena cek-cek komplainan untuk kantor. Banyakan yang komplain disitu daripada yang kasih ulasan positif.
      Tetep ya pake foto hihi
      Ahh seneng banget kalo ada insentif gitu, pasti aku jadi rajin.Biasanya orang Amrik ga dapet insentif aja panjang lebar ya kalo kasih ulasan πŸ˜€ Keren banget

  3. Aiko September 7, 2016 / 2:58 am

    wah ini tema disertasi aku mba, tentang visitor review hehe

    • Puji September 7, 2016 / 3:31 pm

      Tentunya penjelasan Aiko lebih detail dan akurat karena bersumber pada data. Sedangkan aku, pake data kecil – kecil dan berdasarkan pandangan pribadi aja hihihi

      • Aiko September 9, 2016 / 5:01 pm

        hehe tapi seneng banget orang lain pun berpikiran yang sama dengan apa yang aku buat πŸ˜€

  4. nyonyasepatu September 7, 2016 / 8:10 am

    Biasanya sih gitu yg jelek2 bakalan panjang deh, kalau yg bagus yah diem aja malahan

    • Puji September 7, 2016 / 3:32 pm

      Iya, kenapa tuh ya. Seneng banget begitu. Dulu di hotel juga gitu ga, Mba Non?

  5. neng fey September 7, 2016 / 10:19 am

    abis klo puas ya ga ada lagi yg perlu dikomentarin kayaknya mah ya hehehe

    • Puji September 7, 2016 / 3:32 pm

      hehe, mestinya kalo puas bilang dong :p

  6. rizzaumami September 9, 2016 / 3:57 pm

    Kalo puas melibatkan emosi sesaat, kalo kecewa melibatkan emosi sepanjang masa, haha.

    • Puji September 9, 2016 / 4:08 pm

      Iya, orang biasanya cepet lupa ya kalo enak. Kalo gak enak bakalan keinget selalu hahaa

      • rizzaumami September 11, 2016 / 6:48 pm

        Bisa dibilang manusiawi atau emang manusianya rata-rata kebangetan gitu? Aku termasuk sih, kadang kalo lagi belum baik hatinya πŸ˜€

  7. zilko September 10, 2016 / 3:11 pm

    Setujuuuu!!! Jadi seimbang ya. Tapi masalahnya memang gitu sih, kalau enak orang cenderung “lupa”. Begitu gak enak, inget terus deh, hahaha πŸ˜†

  8. febridwicahya September 12, 2016 / 10:45 am

    Wkwkwk bener sih ya mbak ._. kayaknya hal yang nggak enak itu lebih enak dikomentarin ketimbang hal yang enak. entah kenapa ya begitu ._.

  9. cumilebay.com September 13, 2016 / 11:11 am

    Kalo gw malah kelewat jujur, enak ngak enak tetep bilang. Kalo ngak enak pasti kasih saran ini itu, kalo enak pastimuji2 dan berharap meningkatkan kualitas

    • Puji September 13, 2016 / 12:08 pm

      Bagus, mesti diperbanyak orang-orang seperti Mas Cumi

  10. winnymarlina September 14, 2016 / 1:56 pm

    kadang yang gk enak trs dibilang enak krena sungkan kak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s