Cerita Donor Darahku

Oke, sesuai judulnya. Postingan kali ini mau cerita tentang pengalaman pertama saya donor darah.

Sebetulnya udah beberapa kali niat donor darah, pertama di kantor lama. Namun, ga bisa. Karena saya, saat itu lagi minum obat batuk. Pernah juga di lain kesempatan ga bisa ikutan donor, karena lagi berhalangan, pernah juga satu waktu ga bisa karena tekanan darah eh atau (HB nya ya) lagi rendah.

Dan, akhirnya setelah sekian lama. Berhasil juga ikutan donor darah. Jadi, kemarin itu adalah pertama kali saya ikutan donor darah. Apa rasanya?

Suer deg – degan, tegang, apakah sesakit yang dibayangkan. Ternyata, engga. Well, ya namanya pun juga di masukin jarum yang cukup besar ke tubuh udah pasti ada rasa ngilu dikit. Tapi, masih bisa ditahan lah. Terus si bapak petugas tanya. “Pusing ga Mba?” saya bilang “Engga.” Dia bilang hebat, karena ini yang pertama untuk saya jadi hebat kalo ga pusing ๐Ÿ˜€

Udahlah beres masalah pengambilan darah. Lalu, setelah jarum dicabut dan dikasih plester. Saya langsung bangun ke meja, yang kira – kira jaraknya hanya 10 langkah kaki saya, saya ngerasa. Ada yang netes ke kaki (karena pake sepatu terbuka), pas dilihat ternyata titik darah dan pas saya liat ke tangan, darah sengar masih ngalir dari tangan saya. Saya langsung cepet – cepet ke petugasnya lagi.

Nah, disitulah saya mulai rasa pusing dan lemas lunglai. huhuhu…. Setelah diganti plester baru dan dilap darahnya. Saya tetep tiduran sekitar 5 menit. Karena lemes banget, abis itu saya bangun pelan – pelan dan berdiri lalu jalan ambil makan. Masih pusing juga, masih lemes. Sambil makan, sambil ganti – ganti tiduran saking lemesnya. Abis itu udah mendingan. Balik ke meja. Sampe sekitar jam 5 saya baru ngerasa mendingan, (saya selesai diambil darah jam 1 btw).

Ternyata, liat darah sendiri ngocor lebih bikin lemes dibandingkan pas diambil darah. Haha….

Apakah saya nanti berani untuk donor darah lagi? I will consider it! ๐Ÿ˜€ Agak trauma itu sama kejadian darah masih ngocor begitu…. Huft

Kalo temen – temen gimana? Ceritain dong pengalaman donor darah pertama kalian!

Have a good weekend!

 

Di Balik Foto Bayi di Media Sosial, Ada Ibu yang Krisis Identitas ??

Nemu artikel di bawah ini, setuju atau engga? ๐Ÿ˜€

KOMPAS.com โ€“ย Kebahagiaan menjadi ibu tak bisa dikalahkan oleh apa pun di dunia. Ya, bagaimana tidak? Buah hati yang dinanti akhirnya hadir melengkapi rumah tangga Anda dan suami.

Rasa bahagia yang memuncak dan deras meliputi emosi seorang ibu baru diekspresikan lewat aliran foto-foto sang bayi mungil di media sosial.

Bayi sedang menangis, foto, dan unggah. Bayi sedang makan, foto, dan unggah. Bayi tidur tersenyum, foto, dan unggah. Terus, terus, dan terus.

Kondisi itu tentunya tidak asing untuk sebagian dari Anda yang aktif berkomunikasi di media sosial.

Sarah Schoppe-Sullivan, Profesor of Human Sciences and Psychology, di The Ohio State University, AS, mengatakan bahwa ibu yang terlalu rajin mengunggah foto bayi atau anak di media sosial bisa jadi sedang mengalami krisis identitas sehingga mencari pujian dan sanjungan dari teman-temannya di media sosial.

Para ibu ini, kata Schoppe-Sullivan, mencoba menavigasi fase rumit dalam kehidupan mereka dalam menyeimbangkan identitas baru dan identitas lama sebagai seorang wanita.

Dia mengatakan bahwa para ibu tersebut bisa jadi tengah mengalami guncangan emosional menjadi ibu baru, tetapi mereka tidak menyadarinya.

โ€œBanyak ibu yang merasa tertekan dengan kebutuhan untuk memperlihatkan kebahagiaan dan kehidupan positif menjalani peran sebagai ibu,โ€ jelas Schoppe-Sullivan.

Schoppe-Sullivan dan rekan penulis menganalisis 127 partisipan wanita yang baru saja menjadi ibu.

Mereka menemukan bahwa para ibu baru yang hobi mengunggah foto anak di media sosial merasakan tekanan menjadi ibu yang sempurna. Selain itu, mereka juga kesulitan dalam menerjemahkan peran sebagai ibu sebagai aktivitas utama dalam hidup.

Alhasil, peran sebagai ibu tersebut, mereka menerjemahkannya dengan foto bayi dan anak di media sosial untuk menegaskan bahwa mereka telah menjadi seorang ibu.

Selanjutnya, hasil studi juga menemukan bahwa pujian dan sanjungan dari teman-teman di media sosial meredakan kekhawatiran dan rasa panik seorang wanita dalam menjalani peran sebagai ibu.

Hasil studi ini dipublikasikan dalam jurnal Sex Roles.

Lebaran Tahun Ini

Dapet ide dari Mba Deny,( yang tadi siang email). Untuk update lebaran tahun ini. So, thank you Mba Den idenya. Brilian dan jujur bikin aku bengong sendiri. Ko bisa ga kepikir buat share lebaranan.

Lebaranan di rumah kami dulu (berdua doang) abis itu lanjut ngumpul di rumah tante saya. Semua keluarga saya (mama,kakak,adik,dll) udah ngumpul di situ. 

Well, pas h-1 sebelum lebaran. Saya udah bungkusin makanan lebaran sih dari rumah mama untuk dibawa ke rumah sendiri. ๐Ÿ˜‹

Bungkus rendang, opor ayam, sambel goreng ati (kesukaan suami), sayur labu, dan ketupat plus kerupuk. Gila enak banget sebanyak itu dimasakin semua!

Nah, pas pagi hari lebaran. Kami udah makan itu semua di rumah. Tapi, begitu sampe rumah tante. Pertama makan bakso, terus makan makanan lebaran.

Hari kedua lebaran ke Lampung, cuma makan di rumah makan Begadang 2. Karena pindang meranjat masih tutup ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ tapiiii, kita tetep bisa bungkus pempek 123. ๐Ÿ˜€

Hari keempat, ke rumah adiknya ayah bersama mama dan kakak adik. Seru!

So, lebaran with all family and a great food indeed! 


Note: Foto Atas: Mama and the girls, foto bawah: dua keponakan riweuh pas menuju Bogor.

Maaf, ga ada foto makanan. Entah di mana. Ga nemu di hp ๐Ÿ˜ญ

Selamat berhari senin, kawan!

Liburan di Musim Dingin

Melanjuti postingan yang ini dan akibat semalem kerjaan beberes satu box peralatan waktu musim dingin ke Korea kemaren, jadi pengen! Pengen nulis blog, dan juga pengen liburan di musim dingin lagi.

Bilang sama my hunny “Aduh, pengen liburan musim dingin lagi nih, tapi ke Eropa.” (Maap kalo saya orangnya to the point ga pake kode. haha…)

Sama suami dibales cuma “Gayanya.” Sambil ngomong senyum – senyum. Eh kenapa ya suami saya kalo ngomong atau liat mukanya cenderung senyum mulu. Kalo istrinya katanya sih galak. Btw, back to the topic yah.

Liburan di musim dingin, satu hal yang pasti. Ngabisin banyak banget space bagasi! Karena pakaian musim dingin kan kalo pun ga berat ya tebel. Plus, at least kalo saya sih bawa dua jacket. Padahal kenyataannya lebih dari dua bawanya.. Hehee. Udah gitu biasanya kan pakaiannya berlapis – lapis, plus pake topi dan sarung tangan dan juga sepatu yah. Kalo saya sih, sepatu langsung pake. Lumayan hemat tempat.

Beberapa pakaian musim dingin saya beli di Uniqlo, termasuk heattech pastinya. Enak dan ringan, plus beli juga ultra light down jacket pun disitu. Ada jaket, longjohn, kaos kaki, sarung tangan yang beli di Tokopedia juga, dan jaket Wol ini beli di FO. Jacket Wol ijo ini bikin anget enaakk.

Jaket ijo kesayangan, plus heattech ijo kesayangan (yang agak buluk warnanya karena kena lunturan

Waktu ke US suhu udaranya juga agak dingin – dingin semriwing tapi masih suka hangat. Jadi masih tahan. Waktu ke Korea pertama kali, suhu udaranya itu bikin saya gemetaran terus ๐Ÿ˜€ ga kena angin aja gemeter, apalagi pas kena angin. Lalu, sebelum lanjut ke Korea bareng suami yang suhu udaranya satu digit doang langsung takut.. Sampai tanya – tanya temen yang pernah tinggal di daerah bersalju. Dia bilang, nanti, kuping dan hidung rasanya sakit. Terus jari juga berasa sakit. Dalam hati saya, apa sih definisi sakit yang dia maksud?

Awal dateng, keluar kereta langsung dingin. Tapi masih excited jadi ga gitu terasa. Nah, abis kita keliling – keliling kesana kemari selama sehari. Baru terasa. Rasa sakitnya itu ga enak. huhuhu…

Kuping sakit karena kadang pake topi kadang engga, jari tangan sakit (soalnya saya nakal, suka lepas – lepas sarung tangan) dan hidung sempet juga terasa sakit. Saking sakitnya, sampe berasa mau pada lepas itu kuping, hidung sama jari tangan. Kaya apa sakitnya? Coba genggam kuat es lamaaaa banget di tangan, terus aja sampe dapetin rasa sakitnya. Dan itu sakit yang saya rasain juga di kuping dan juga hidung ๐Ÿ˜€

Baru ngeh pas nulis ini, tanpa sengaja pakaian dan celana dari uniqlo. oh iya, boots dari H&M dan ga sangka enak dipake plus murah. Penting!

Jaket maroon dan biru beli di Toped

Kalo pas sakit gitu, sebisa mungkin langsung nutup bagian yang sakit supaya lebih hangat, emang efeknya ga instan. Tapi lumayanlah ๐Ÿ˜€

Oh iya, kaos kaki juga harus mumpuni dalam artian berkualitas bagus. Kalo ga mumpuni, tanpa disadari jari kaki suka basah sendiri. Dan menurut saya, itu salah satu penyebab masuk angin. Inget, untuk selalu pake lotion, tetep pake tabir surya dan juga lipbalm ya ๐Ÿ™‚

Pemilihan sepatu yang nyaman juga penting, karena pasti jalan jauh-jauh. Pokonya prioritaskan kenyamanan dulu, baru gaya ๐Ÿ˜‰ Kalo dua-duanya bisa sekalian, kenapa engga? 

Liburan di musim dingin emang banyak tantangannya kaya mesti adaptasi dan kadang bikin males gerak karena keberatan baju, plus banyak peralatan yang mesti disiapin. Tapi very worth to try once in a lifetime ๐Ÿ™‚ Waktu pulang dari Korea, saya sempet mempertimbangkan mau ga ya liburan musim dingin lagi, eh setelah diinget – inget. Aku rindu. Mau lagi ๐Ÿ™‚

Gimana liburan musim dingin pertama kamu?

H+7 Setelah Libur Lebaran

Hari ini bawaannya malessss banget, hahaha…..

Kenapa sih meskipun liburnya panjang pas giliran masuk kerja bakalan ngeras “Kok besok udah kerja aja?” Manusia ye ga ada puasnya.

Perluย pemanasan dulu sebelum kerja ini. Dan tumben ya, udah sampe kantor jam segini ๐Ÿ˜€ Tol Tangerang – Jakarta sih tetep aja macet. ย Cenderung parah macetnya as always.

Yang saya pikirin adalah makan siang apa ya nanti haha…..

Oke guys, have a good day teman – teman.

Sebentar Lagi

Yes, lebaran sebentar lagi. Alhamdulillah….

Oh iya, Alhamdulillah juga saya udah sembuh dari penyakit “Kurang Waras” hahahaaa…

Lebaran kemana? Pastinya ke Lampung, kayanya hari kedua lebaran baru berangkat ke Lampung.

Beli baju baru ga? Engga ๐Ÿ˜€ Ngerasa ga butuh, soook banget. Hihi… Eh, tapi kemaren beli parfum baru sih gara – gara ke goda diskon. Jadi niatnya beliin suami parfum aja, eh terus si mas – mas pegawai toko bilang. “Beli aja Bu, mumpung diskon. Lagian parfum kan bisa jadi investasi juga.” Eaaaaaa… Tergodalah saya ๐Ÿ˜€

Sebentar lagi makan ketupat lebaran buatan mama… Oh opor ayam, rendang, sayur labu, sambel goreng, tunggulah akuuu tunggulah.

Dan dan dan, mestinya sih jadi ya. Mama udah order bakso juga ke tukang bakso langganan rumah. Jadi, supaya ga enek ketupatan terus. Kita bisa ngebakso juga ๐Ÿ™‚

Well, semoga sehat – sehat semua.

Yang mudik selamat mudik, hati – hati di jalan. Yang liburan, selamat liburan. Semoga menyenangkan ๐Ÿ™‚