Krenki

Tadinya maju mundur mau bikin postingan ini, karena ga mau menuliskan hal negatif. Tapi, setelah dipikir lagi. Saya jadi bisa lebih lega kalo selesai nulis. 😁

Akhir-akhir ini, saya kayanya lagi nyebelin banget ke hampir semua orang terutama my hubby. Lagi super cape dan lelah! Jadi, semua hal ga sesuai hati langsung marah, cepet emosi, cepet kesel, cepet sebel. Parah deh. Dosa banget 😦 bulan puasa bukan nahan emosi malahan makin jadi.

Saya cari tau si, faktornya kemungkinan besar karena saya lagi kecapean banget. Super cape. Untungnya semua hal yang bikin saya cape berjalan baik. Tapi mungkin, proses dan persiapannya yang menguras tenaga dan emosi.

Dan untuk memperbaiki hati ini (lebay hahaha) saya cuti kerja. Beneran cuma di rumah aja. Refleksi, masak buat bukaan (lasagna dan sayur tempe pake iga).

Hopefully, besok keadaan hati dan pikiran udah gak “gila” lagi.

Have a good day, fellas!

Sop Buntut Hotel Borobudur

Hari ini saya mau review tentang Sop Buntut yang konon legendaris di ibukota Indonesia! Ya, sop buntut Bogor Cafe, Hotel Borobudur. Kebetulan buka cabang di PIM, jadinya saya makan disitu aja.

Pilihan menu sungguh beragam, sop buntut rebus, sop buntut goreng, sop buntut bakar. Nasi goreng buntut, tahu pong, martabak buntut, dll.

Kami akhirnya pesan 1 sop buntut rebus dan satu lagi sop buntut bakar. Tadinya saya mau pesan sop buntut goreng, kata Mba pelayannya enakan yang bakar. Ya udah jadinya pesen yang bakar #mudahterpengaruh

Oh iya, fyi. Andalan mereka sop buntut rebus seperti foto dibawah ini.


Rasa kuahnya itu very smooth, ga meninggalkan jejak minyak, after taste yang tersisa hanya rasa dagingnya. Ga ada sisa lemak tertinggal. Dagingnya juga empuk (banget) gampang di ambil meskipun pake sendok garpu.

Kuahnya ya seperti yang saya tulis diatas, kuahnya bersih dari lemak. Rasa kaldu daging berasa di kuah ini kuahnya pun ga terlalu asin, jadi memang yang di highlight keempukan dan rasa orisinil daging buntut tersebut. 

Sop Buntut Bakar

Kalo untuk sop buntut bakar, rasa dagingnya manis dan gurih. Kalo kuahnya rasanya sama.

Saya si suka aja sama sop buntut ini. Tapi suami kurang suka, karena dia lebih suka sop buntut versi berlemak. (Tapi tetep jatah daging saya dihabisin juga πŸ˜›). 

Kalo kamu memang suka sop buntut yang setelah makan ga meninggalkan jejak lemak di mulut. Sop buntut ini wajib dicoba.

Untuk harga memang cukup mahal si, ya wajar juga karena harga buntut aja mahal udah gitu proses masaknya pasti butuh waktu lama plus mesti inget kuahnya diganti berapa kalo tuh sampe rasa minyaknya hilang.

Secara keseluruhan, kalo suami ngasih nilai 6, menurut dia Sop Buntut Dahapati di Bandung masih lebih dia sukai.

Saya kasih nilai 7, karena perpaduan rasa kuah dan dagingnya cukup sempurna.

Selamat mencoba! 

Saran: Kalo pas ke sini jangan weekend dan jam makan (siang atau malam) dijamin waiting list πŸ™‚

Makanan di Korea

Satu set menu sop daging sapi, di restoran Muree (Halal Korea) Harganya 90ribu rupiah

Makan di Korea emang merupakan tantangan tersendiri buat kami, karena butuh ekstra kesabaran buat cari makanan halal. Banyak banget jajanan kaki lima bertebaran di Seoul, sayangnya sang penjual kebanyakan ga bisa bahasa Inggris. Jadi kami ga berani makan yang bentuknya tidak terlihat aslinya. (Misal kalo ayam ya harus keliatan sebagai ayam)
Pernah satu waktu, saya penasaran banget sama taeppoki dan ada oseng dagingnya. Dalam hati agak curiga kalo itu daging babi. Terus saya minta suami tanya ke dua anak muda yang lagi berdiri di stall yang sama. “Hey, sorry is it pork?” (Karena no hope nanya sama yang jualan, rata-rata mereka udah tua 😁) Awalnya si dua orang anak muda ini melongo sambil kebingungan. Akhirnya suami mengulang lagi sambil nunjuk. Pork pork. Baru mereka ngeh, yang cowo nyaut. “Oh ya, pork pork.” Ok langsung bhay. πŸ˜‚

Saya cari referensi dulu di internet dimana saja restoran halal di Seoul dan sekitarnya, terus saya save alamatnya. Sebisa mungkin saya mau makan makanan khas Korea. Ga mau makanan India atau Arab. Huhuuu. Selain itu, kalo lewat satu tempat makan. Baca aja di menunya, mereka jual pork atau engga😁

Kalo kami, biasanya asalkan dia jualan cuma ayam atau seafood pasti kami berani makan πŸ™‚ Memang agak susah menemukan makanan seharga warteg kaki lima atau nasi padang kaki lima Jakarta di Seoul, harga cemilannya aja kalo dirupiahin bisa 15.000an. Dan itu cuma roti atau kentang satu tusuk. Ada si yang jual fillet ayam ditusuk (semacam sate) tapi harganya 30.000an rupiah. Bayangin kalo di Jakarta bisa makan sate seporsi plus nasi dan teh anget πŸ˜‚ Kalo lagi jalan ke kota yang biaya makannya lumayan mahal, anggep ajalah lagi makan di kafe 😊

Memang agak susah menemukan makanan seharga warteg kaki lima atau nasi padang kaki lima Jakarta di Seoul, harga cemilannya aja kalo dirupiahin bisa 15.000an. Dan itu cuma roti atau kentang satu tusuk. Ada si yang jual fillet ayam ditusuk (semacam sate) tapi harganya 30.000an rupiah. Bayangin kalo di Jakarta bisa makan sate seporsi plus nasi dan teh anget πŸ˜‚ Kalo lagi jalan ke kota yang biaya makannya lumayan mahal, anggep ajalah lagi makan di kafe 😊

Jadi, ini sih mau pamer aja si makanan yang kami makan selama disana πŸ™„πŸ˜Œ

Porsi pas buat berdua, ayam pedes manis khas korea. Kentangnya juga bumbunya enak plus crunchy. Makan ini plus dua teh kurleb 200ribu rupiah
Cemilan satu ekor ayam goreng, harganya 40.000 rupiah. Rasanya ayam goreng bawang putih gurih. Katanya orang Korea biasa makan ini sambil minum bir.
Dak Galbi khas Nami Island. (Ayam panggang) Makannya yang ala Korea pake daun, ayam, bawang putih dan cabe iris, nasi itu loh. Paket ayam plus nasi dan minum kurleb 150an rupiah.
Cobain chicken muffin McD biar ga penasaran πŸ˜…
Satu set menu sop daging ala korea. Kuahnya dipakein kochujang. Satu set sekitar 90ribu rupiah
Korean Ramyun Halal di resto Muree. Harganya 70ribuan rupiah
Wajib juga dong KFC! Ayamnya kurang asin, renyahnya ok lah. Harganya 60ribuan rupiah. KFC Indonesia still de best!

Yoogane Dakgalbi. Di Jakarta ada juga restorannya. Ini nasi dicampur ayam dan bumbu khas Korea. Kata temen saya yang di Korea lebih enak rasanya.

Dan sisanya kami jajan fishcake, kacang walnut, roti telor atau pancake kacang merah. (Yang saya cari – cari fotonya ko ga nemu) hehe…

Sampai jumpa di postingan Korea berikutnya

Hore Salju!

Melanjuti cerita yang tertunda sekian bulan πŸ˜€

Jadi, apa rasanya liat salju? Ya happy abesss lah. Salah satu tujuan kita ke Korea saat itu kan buat liat salju hehehe…. Jadi, itinerary hari pertama yaitu ngunjungin Nami Island! Meskipun saya udah pernah kesini sebelumnyaΒ tapi saat itu musim gugur πŸ˜€ Jadi ga nemu salju.

Sempet cek – cek di weather online si apakah ada salju atau engga pas kita pergi. Terus ternyata ga ada, tapi cuma kebagian dinginnya doang. Ya udah, dalem hati kami berdoa supaya bisa nemu salju di Nami Island.

Berhubung pergi ke Korea berdua aja ga pake travel agent, jadi kita menuju Nami Island naek kereta berduaan. Cie romantis… (Senengnya ke Korea gitu, transportasinya gampang hehe)… Meskipun sempet salah baca gerbong dan harus lari – lari ditengah udara dingin karena jam kereta dateng semakin dekat takut ketinggalan. Akhirnya sampailah kita duduk manis di dalam kereta…

Sempet kepikir dalam hati, “Gimana ya nanti kalo ga ada salju juga di Nami Island?” Tapi, yo wis pasrah aja. Kalo emang rejeki pasti ga kemana ya kan.

IMG_0482
Liat pemandangan ini di kereta, langsung happy dan makin yakin di Nami Island pasti ada salju
IMG_0480
Liat pemandangan ini di kereta, langsung happy dan makin yakin di Nami Island pasti ada salju
IMG_0502
Sampe pintu masuk setelah naek perahu. Langsung ketemu salju yang banyak. Maygat mesti foto. Harus norak!

 

Foto terus meskipun tangan udah beku dan hidung memerah

Pas di sini, saya langsung ditimpuk pake salju sama my darling πŸ˜€

 

IMG_0636
Megang salju itu wajib ya hukumnya. Meskipun abis itu langsung saya buang saljunya, karena ga tahan dingin

 

IMG_0521
Thank you for made my dream come true, dear you!

Sampai jumpa di postingan Korea berikutnya! (Yang entah kapan)

 

 

Bukber Bareng Blogger

Karena setiap meet up dengan blogger harus diceritakan……

Jadi, kemaren itu saya, Christa dan Kak Joice buka puasa bareng πŸ˜€ Sebetulnya ngajak temen – temen blogger lainnya. Tapi karena kesibukan mereka, mereka ga jadi ikutan.

Udah ga kaku, karena udah pernah ketemuan sebelumnya hehe….. Saking ga kakunya, ga ada satu detik pun kita berhenti ngoceh. Pokonya semua hal diomongin haha, dari mulai kehidupan berjalan, rencana jalan – jalan, cerita jalan – jalan, cerita kerjaan, cerita buku ((((ROMAN PICISAN))) hahahaa, cerita film, cerita blogger, cerita yang lagi hits, cerita sehari – hari dan lain sebagainya. Maygat banyak banget dan kalopun disuruh ngulang ketemu dan ngomongin itu semua saya tetap mau!!!!

Oh iya, bahas juga betapa sulitnya nemuin waktu buat nulis blog akhir – akhir ini, terus yahhhhh Ibu Guru Joice dan Christa bahas apa coba? Ya siapa lagi lah ya kalo bukan Theo James!!!!!! Berhubung doi ganteng jadi saya agak nyambung. Maap yah saya kurang update sama dunia entertainment kecuali itu orang hits berat haha.

Kalo diinget – inget lagi seru ketemuan sama mereka πŸ™‚

I’m very happy to have a friend from blogsphere like they both :*

Till we meet again, girls!

 

Udah Puasa Lagi

Buat saya dan mungkin sebagian besar lainnya, waktu berjalan sungguh cepat. Yap. Itu yang saya rasain. 

Tapi, yang paling bikin saya agak sedih adalah akhir-akhir ini saya kekurangan waktu buat visit blog, komen di blog temen-temen secara rutin dan juga tulis cerita di blog. Banyak banget yang belum sempet saya ceritain dari mulai postingan Korea (Yang udah lama banget ke pending), ke Aceh, Bengkulu, Palangkaraya sampai dengan Papua! Dan bahkan cerita ga penting aja susah banget ketiknya hehe meskipun laptop lebih sering deket saya. Hahaa… I’m very busy in my real life 😦 but gladly I enjoyed it! 

Oh ya, terus besok udah puasa lagi. Semoga mendapatkan banyak keberkahan tahun ini buat temen-temen ya dan semoga diberikan kelancaran menjalankan ibadah puasa dan ibadah lainnya. Amin

Jadi, kapan kita bukber? 😊

Mesjid Agung Samarinda

Back to Bali

Sekitar setahun yang lalu terakhir saya ke Bali, dan akhirnya minggu lalu bisa balik lagi. Senang yeaayyy… Entah kenapa ga pernah bosen ke Bali. Dan lebih senang lagi karena ke Bali bareng dengan temen – temen satu tim. It’s super wohooowww..

Sebelum main – main dengan teman satu tim, saya juga sempet ketemuan sama Ge di Helo Cafe. Ga terasa ngobrol sama Ge langsung berlalu begitu saja sampai tiba – tiba kita harus udahan karena Ge harus kerja dan saya juga masih ada kerjaan. Next time ketemu lagi ya Ge. Seneng ngobrol bareng kamu πŸ™‚

Jumat malem, akhirnya tim susulan dari Jakarta sampai dengan selamet di Bali πŸ˜€ Saatnya liburan. Yeay…. Ini susah mengumpulkan kita bareng – bareng gini, karena adaaaa aja kegiatannya. But, finally yeay. We made it, guys!
Biarlah foto yang berbicara πŸ™‚

Nasi Campur Warung Wardani, satu porsi ini Rp.40ribu
Janjian pake putih supaya bersinar πŸ˜‚

Gusto Gelatto, 25ribu rupiah saja

Ke Bali, buat saya wajib makan nasi pedes. Ini nasi pedes bu Hanif, murah cuma 15ribu aja.



Nunggu sunset πŸ˜„

Udah sekian dulu, takutnya pada bosen liat muka saya dan temen-temen kebanyakan. Hahaa

It superb fun. A moment to remember!