Apakah Kita Teman?

Kalo temen – temen blogger di sini, yang suka kita saling berbalas komen dan pantun. Suka saling baca tulisan masing – masing. Apakah kalian menganggap saya teman? Kalo kalian tanya balik ke saya, saya pasti jawab iya πŸ˜€

Jadi begini, saya beberapa kali suka menyebut orang yang tulisannya sering saya baca (dan suka sahut2an komen) sebagai teman saya. Beberapa contoh sebagai berikut:

  1. Temenku dari Belanda kirimin postcard ini (Kalimat ini ditujukan untuk Mba Deny misalnya yang pernah kirimin saya postcard)
  2. Suatu hari saya bilang sama suami “Temenku ada yang lagi jalan – jalan ke Austria loh.” Itu maksudnya Mba Noni
  3. Temenku ada yang tinggal di Hongkong (Mba Nisa), di Bali (Gege)
  4. Kata temenku makanan disitu enak (baca postingan Christa)

Dan cerita lainnya tentang temanku yang (berasal) dari blog. Waktu itu ada satu waktu ketika saya tiba – tiba merenung dan membatin sendiri, “gapapa ga ya saya sebut mereka teman?” atau “Apa mereka gak keberatan saya sebut teman? Padahal interaksi kita selama ini hanya lewat tulisan dan baru sedikit banget yang kopdar.”

Dear temen – temen disini, saya senang kalo temen – temen bilang saya sebagai temen walaupun interaksi kita masih sebatas dari blog πŸ™‚

Kalo kalian ada yang pernah ngalamin kejadian serupa ga?