Liburan Akhir Tahun – PagarAlam, Sumatera Selatan Part 2

Tanggal 26 Desember 2015, selesai sarapan, saya dan suami keliling kota PagarAlam, dan langsung menuju Gunung Dempo! Agak sedih nih, pas kami sampai, cuaca lagi mendung terus, jadi puncak Gunung Dempo tertutup kabut. Kami puas – puasin foto di sekitar sini, foto di kebon teh, foto dideket villa.

IMG_5036

IMG_5027

Setelah pulang dari Gunung, kami diajak ke rumah sodara – sodara yang lain yang mana mereka masih tinggal di rumah panggung, dan pemandangannya indah banget. Bukit Barisan dengan langit biru, awan yang bagus…..

 

IMG_5039
Mendung selalu mengikuti, dibawah awan itu bukit barisan. Bukit terpanjang di Asia, (kalo ga salaj inget :D)

Sempet juga kami main ke air terjun belakang rumah sodara disana.

IMG_5041

 

Yang lucu, sodara – sodara pada berkunjung ke rumah tempat kami nginep, dan kalo mereka ngomong Bahasa daerah yang mana saya gak ngerti, saya Cuma senyum cantik dan nyengir – nyengir aja. 😀 Kalo mereka ngomong Bahasa Indonesia baru saya ngerti (ya eyaaalaaahh) ahhaahaha…..

Tanggal 27 Desember 2015, kita diajak keliling sawah punya sodara disana. And for the first time in my life saya ngeliat burung elang liar. Saya liat burung elang liar, pas lagi di tengah sawah itu. Rasanya seneng dan norak, langsung foto – foto. Namun, si Gunung Dempo masih belum terlalu jelas keliatan puncaknya, bahkan setelah kita keliling – keliling turun hujan. Kita makan di rumah tengah sawah, sambal cuaca hujan. Gila rasanya nikmat banget! Selesai makan, kita langsung cus ke villa. Karena kita akan tidur di Villa yang posisinya dibawah kaki Gunung Dempo. Super kereennn! Saya seneng banget….. Sekitar jam 4 mau ajak suami keliling villa, malahan hujan L Ya udah, dikamar aja, sampai hujan berhenti. Siap pake jaket, dan yeayy bisa foto gunungnya. Dan omaigaaattt ada pelangi di ujung sana, meskipun bulatnya pelangi gak sempurna, tapi keliatan banget indahnya karena pelangi muncul diantara gunung dan awan. Ah tidak bisa diungkapkan dengan kata – kata.

IMG_5067
Gunung Dempo, yang susah banget keliatan puncaknya

Tanggal 28 Desember 2015, kami bersiap balik Jakarta langsung, gak pake nginep di Lampung. Kenapa ga baliknya setelah tahun baru? Ceritanya supaya ga terlalu kena antri di Bakauheni dan supaya bisa istirahat lebih banyak juga di rumah hahaahaha. Singkat cerita, kami berangkat dari PagarAlam jam 10an dan sampe Puri Bali tercinta jam 5 pagi besok harinya! Btw, pas dijalan pulang kami sempet lihat satu air terjun mirip di film UP, air terjun diantara dua bukit gitu. Keren banget, sayang ga sempet foto, karena posisinya kanan jurang, kiri hutan jadi mendingan nyetir cepet aja daripada daripada kan ya walaupun siang – siang :p

Cape? Pasti? Kami Cuma tidur sekitar 2 jam (pas di kapal doang). Ngantuk? Luar biasa ngantuknya! Tapi yang jelas perjalanan ini sangat berkesan, sungguh memorable, dan pengen bisa jalan begini lagi. Semoga Tuhan kasih kesempatan lagi untuk jalan kaya gini J Oh iya, total jalan yang kami lalui 1.570km!

See you on my next post!

 

Liburan Akhir Tahun – PagarAlam, Sumatera Selatan Part 1

Halo semua,

Sebelumnya saya mau ucapin Selamat Tahun Baru 2016, semoga semua yang teman – teman cita – citakan bisa tercapai. Kalo harapan saya apa di 2016? Harapan saya diberikan kesehatan selalu, selalu memiliki kemauan belajar yang tinggi, diberikan rizki yang semakin baik dan semoga ada tanda – tanda kehamilan di tahun ini. Amin

Sesuai dengan judulnya diatas, liburan akhir tahun kemarin, kami (baca: saya dan suami) habiskan di kampong halaman suami di Pagar Alam, Sumsel. Bisa dibilang rencana jalan – jalan ini baru dicetuskan di bulan Desember 2015! Awalnya, saya liat sisa cuti saya yang masih banyak ada 7 hari dan akan hangus di akhir tahun. Sayang kaaan.. Terus saya komporin suami saya dan ajakin dia ke Malang! (Keliling Jawa pengennya, nyambung Solo, Semarang, Jogja) Di Malang terus ingin ke Bromo lebih tepatnya, selain Bromo saya kasih pilihan juga. Apa mau ke PagarAlam juga? Mumpung libur panjang, dan semenjak nikah saya belum pernah kesana! Tadinya, pilihan sangat kuat jatuh kepada Bromo. Saya kan ke Malang beberapa kali tapi ga pernah ke Bromo. Cedih 😦

Ternyata oh ternyata, kemaren itu Bromo sempet ditutup kan karena erupsi 😦 Saya sempet kecewa si, tapi mau gimana lagi….. Ya udah, singkat cerita pilihan dijatuhkan ke opsi kedua yaitu PagarAlam.

Berangkatlah kami berdua, naik mobil tercinta tanggal 24 Desember 2015. Sekitar jam 9 pagi kami berangkat dari rumah menuju Pelabuhan Merak, karena ya namanya pun liburan sampe Merak kendaraan udah pada antri. Ga usah di Merak ya, di gerbang tol Merak aja udah merayap. Huehehee….. Jam 12 kita udah sampe Merak, lalu tebak dong naik kapalnya jam berapa? 15.30an aja gitu L Normalnya, kalo kita naik kapal ga dalam keadaan banyak yang mudik, setengah jam juga kita udah naik kapal. Antriannya udah kaya mudik H-4 lebaran.

Ngapain aja tuh saya dari jam 12 sampe 15.30an? Nyari hotel buat nginep di Lampung! Iya, rencana kami memang nginep dulu di Lampung satu malam, lalu laju ke PagarAlam tanggal 25 Desember. Sekitar 19.00 kami turun kapal, langsung menuju rumah Nenek (nya suami) sebentar doing, paling 30 menit. Abis itu mampir ke rumah salah satu sodara (nya suami) sebentar dan langsung check in di hotel jam 22.30. Hari ini yang bikin cape ya itu, antri di kapalnya. Sampai hotel, mandi, nyalain TV lalu tidur.

25 Desember 2015

Pukul 8.30 kami udah siap menuju PagarAlam, kira – kira waktu tempuh normal 10 jam dengan jarak kurang lebih 450km! Suamiku dong nyetir sendiri, aku bantu dalam do’a. Bisa saya nyetir, tapi manalah mungkin berani di jalan ALS gitu :p  Sebelum ke PagarAlam, langsung ke tempat pempek 123 dulu, eh tapi si engko bilang belom bisa goreng (karena mereka emang masih siap – siap si), kalo mau bungkus, yow is saya bungkus adaan 20 biji sebagai perbekalan. Beres beli pempek, kami lanjut cari sarapan nasi uduk. Perut kenyang berangkatlah kami ke PagarAlam, eh sebelumnya beli lemper sama roti dulu si di Holland Bakery, buat cemilan takut kelaperan….

Masih di daerah Lampung, masih banyak rumah penduduk, masih seperti kota pada umumnya. Setelah lewatin Lampung Utara, barulah perjalanan ALS yang sesungguhnya dimulai! Pohon – pohon sepanjang mata memamandang, bukit barisan, tanah kosong, langit biru jalanan mulai lengang. Antara desa satu dan desa lainnya harus lewatin semacam pohon rindang yang lumayan panjang (Bahasa simple nya, hutan kecil)… Kami nyetir nonstop sampai sekitar jam 4 sore, dan berhenti sebentar makan di Sederhana.

IMG_5010
Pemandangan awal sebelum jalanan yang kanan, kirinya hutan :p

Selesai makan, langsung lanjut jalan karena takut sampai PagarAlam kemaleman. Nanti ga enak kan sama sodara :p Nah darisini, uji nyali lebih mengerikan lagi, kiri jurang, kanan tanah dan pohon yang bisa longsor kapan saja plus cuaca hujan. Sungguh mengerikan kawan! Saya siap siaga liat jalanan, takutnya suami saya kurang waspada gitu. Tapi jujur, ketika lewatin hutan belantara yang entah dimana plus gelap dan ketemu mobil Cuma sesekali, saya takut banget. Takut sama pencuri, dari awal berangkat dan sepanjang perjalanan saya terus berdoa dalam hati. Pas di hutan saya sibuk mengawasi jalanan supaya bisa siaga teriak “Jalan Terus” , kalo tiba – tiba kaca mobil kita ditimpuk, atau ada orang tiba – tiba nyebrang (yang mana aneh kan karena di hutan), atau tiba – tiba ada bintang. Karena itu modus para pencuri. Ngomong – ngomong soal binatang, pas masih ada matahari, kita liat gerombolan monyet dipinggir hutan, liat anjing, liat sapi, liat kerbau. Heboh deh heheehe

Setelah menyetir nanjak dan berkelok – kelok (ada lebih dari dua tikungan yang beloknya patah dan nanjak, karena kota PagarAlam posisinya diatas), akhirnya sampai juga di PagarAlam sekitar 21.30. Fiuuhhh, setelah melalui hutan disertai hujan akhirnya sampai juga di kota tujuan. Langsung menuju rumah sodara, mandi, makan dan tidur 🙂

Dilanjut besok ya ceritanya 🙂