Amerika Ternyata Macet (SF in SF)

Makasih ya teman-teman doanya supaya jetlag saya cepet ilang, nyatanya hari ini saya ngerasain ngantuk dari mulai bangun tidur tadi pagi sampai dengan sekarang nulis ini. Huhu

Begitu sampai di Bandara SF, setelah selesai urusan imigrasi dan lain-lain saya dan rombongan langsung cari taksi untuk ke hotel. Berhubung kami 6 orang, jadinya kami naik taksi van dan supirnya di kiri. Horee. Norak mode on.

Masuk tol dan jalannya mobil wis kenceng banget sampe saya yang duduk dibelakang berasa terombang ambing hehe πŸ˜€

Btw, supir taksi disana baik deh. Jadi awalnya kan kami mau pake dua taksi aja, sama mereka malahan dibilangin mendingan naik taksi van aja karena bisa hemat sekian bucks. Baik yah.

Selama disana kalo mau ke suatu tempat, selain jalan kaki kami naik uber. Uber disana cepat dan beberapa kali dapet mobil keren πŸ˜„

Berhubung SF itu ga terlalu besar jadi kemana-mana cepet banget karena ga macet juga, set set set sampe. Dalem hati saya, senangnya tinggal di tempat gak macet.

Eh tapi ternyata keadaan berubah setelah kami menuju San Bruno, menuju Mountain View, menuju Palo Alto, menuju tempat belanja apa ya namanya lupa hehe. Dijalan tolnya macet kawan. Padahal lagi yah, daerah yang saya sebutin itu bukan tengah kota tapi kok yah malah macet… Macetnya lumayan panjang juga loh, tapi bedanya macet disana itu mobil satu dengan mobil yang lainnya masih ada jaraknya. Gak kaya di Jakarta ketika macet mobil satu dan lainnya hanya berjarak sekian centi. πŸ˜‚

Sampe saya videoin macetnya, tapi yang di post disini foto dibawah ini aja ya. Ngapain juga liat video macet hahaha

  

Iklan

45 thoughts on “Amerika Ternyata Macet (SF in SF)

  1. joeyz14 Januari 27, 2016 / 9:03 pm

    Emangnya macet di Jakarta (well I am in Tamgerang) yg dipepet motor kiri kanan…plus di tangerang banyak truck godek2 ji…huhuhu

    Happynyaaaa disana ya

    • Puji Januari 27, 2016 / 9:17 pm

      Tangerang menuju Jakarta lewat tol bonjer di pagi hari boleh dicoba juga buat uji nyali hehe.
      Happy banget πŸ™‚

      • joeyz14 Januari 27, 2016 / 9:48 pm

        Wakakakak uji nyali dan iman serta kesabaran…latihan menjadi manusia yg tawakal ya sis…Lol

      • Puji Januari 27, 2016 / 10:07 pm

        Iya banget sis haha

    • Puji Januari 27, 2016 / 9:18 pm

      Pemandangannya bagus langit biru, burung liar beterbangan πŸ™‚ ciri udara sehat

  2. zilko Januari 27, 2016 / 9:07 pm

    Hahaha, mirip sama pengalamanku dulu. Sewaktu berangkat ke Belanda dan pesawatku mau landing di Amsterdam, pemandangan di luar adalah: jalan tol yang macet, huahahaha πŸ˜† .

    Ah, aku lupaa nyobain Uber pas di Amrik kemarin. Padahal lumayan ya bisa save sekian bucks, haha. Eh tapi kemarin karena penasaran nyobain yellow cab-nya juga sih πŸ˜› .

    • Puji Januari 27, 2016 / 9:19 pm

      Aku malahan ga nemu yellow cabs ko πŸ˜” apa emang ga ada ya di SF.
      Terus, emang iya di Ams macet? Baru tau πŸ™ˆ

  3. Gara Januari 27, 2016 / 9:28 pm

    Macetnya masih jaga jarak aman, ya. Kalau di Indonesia kan jarak amannya sudah diselipin sama motor #ups. Jadi bagaimana sebenarnya setir di sebelah kiri itu? Bagi saya juga unik banget, dan kalau saya di sana pasti tak kalah noraknya. Ah, jadi pengen kan ke Amerika, yuk pakai pintu ke mana sajanya Doraemon :hihi.

    • Puji Januari 27, 2016 / 10:07 pm

      Yuk beli pintu doraemon hehe. Setirannya dikiri, ga biasa kita hhehe. Sama aja ga ada yg beda cuma posisi setirannya aja disesuain (aduh penjelasan macam apa ini) πŸ˜‚

  4. Ria Angelina Januari 27, 2016 / 9:34 pm

    Wah kemacetan wajar ya setiap negaraya…
    Di Yogyakarta banyak aku temui kok kalau malam minggu pengendara mobil antik biasanya masih pakai setir kiri..

    • Puji Januari 27, 2016 / 10:07 pm

      Oh iya bener mobil antik pake setir kiri ya

  5. Arman Januari 27, 2016 / 10:02 pm

    Di tengah kota SF gak macet karena parkiran mahal. Org mending parkir dimana trus naik Bart atau bus. Hehehe. Di SF gak nyobain public transportation nya? Karena gampang kemana mana dan murah sebenernya gak perlu uber.

    • Puji Januari 27, 2016 / 10:09 pm

      Ooo disono parkir mahal, oh iya deh waktu kita ke Fisherman Wharf juga harga parkir 9dollar per jam terus nextnya itungan setengah jam. Buset mahal bener yak.
      Kita gak cobain public transport karena pake uber kan dibayarin kantor koh haha dan jatohnya lebih hemat 😁

  6. Wien Januari 27, 2016 / 10:24 pm

    Makin lama dimana-mana makin macet ya mba Puji. Masih jetlag sampai sekarang? 😦

    • Puji Januari 27, 2016 / 10:25 pm

      Masi hehe

      • Wien Januari 27, 2016 / 10:31 pm

        Semoga cepat hilang ya mba.

      • Puji Januari 27, 2016 / 10:32 pm

        Amiin

  7. winnymarlina Januari 27, 2016 / 11:52 pm

    mungkin karena kota besar ya kak, tapi masih parahan mana jakarta ya

    • Puji Januari 28, 2016 / 8:58 am

      Kotanya SF ga begitu besar ko πŸ™‚ Wah parahan Jakarta kemana – mana si hehe

  8. Binibule.com [Tjetje] Januari 28, 2016 / 5:28 am

    Macet dimana-mana Ji. Disini juga tapi gak separah Jakarta. Terus masih jaga jarak juga biar gak bahaya. Sementara kalau di Jakarta jaga jarak sudah diselipin motor terus. Motor di Jakarta gak bisa disiplin sih

    • Puji Januari 28, 2016 / 8:59 am

      Di Dublin macet juga? Tak kuduga πŸ˜€
      Di Jakarta sih kita udah mepet sama mobil depan aja motor masih ndusek maksa masuk. Ngeselin

      • Binibule.com [Tjetje] Januari 28, 2016 / 3:09 pm

        Gak separah Jakarta. Cuma karena lampu merah biasanya.

      • Puji Januari 28, 2016 / 3:40 pm

        Aman ya kalo gitu πŸ˜€

  9. adhyasahib Januari 28, 2016 / 7:32 am

    ternyata disana macet juga ya,,

    • Puji Januari 28, 2016 / 8:59 am

      Iya di beberapa area Adhya

  10. Dita Januari 28, 2016 / 8:20 am

    tapi gak separah Jakarta kan macetnya? hihihi
    dan banyak yang diliat di kanan-kiri

    • Puji Januari 28, 2016 / 9:00 am

      Lumayan macetnya, kaya macetnya Jakarta kalo lagi lumayan macet (bukan yang macet parah banget) hehe.. Ya bergerak setiap 5 menit ko πŸ˜€ Iyap, dan ga ada tukang kacang sama minum hehe

  11. Wulan Januari 28, 2016 / 8:26 am

    Dimana-mana macet ya Mbak, tapi karena disana ga separah di Jakarta jadinya ga bikin mood rusak ya Mbak, ga kayak temen-temen yang dari sana dan jalan kemari menghadapi macetnya Jakarta pasti bikin stres.:D

    • Puji Januari 28, 2016 / 9:00 am

      Jakarta si luar biasa sangat :p

  12. mrs muhandoko Januari 28, 2016 / 10:18 am

    gapapa mbak, keren kok, pernah ngerasain macet di SF. jadi ga melulu ngerasain macet di jekardah doank . haha komen apa pula aku ini πŸ˜›

    • Puji Januari 28, 2016 / 2:30 pm

      At least macetnya gak di Jakarta terus ya :p

  13. astridtumewu Januari 28, 2016 / 11:26 am

    macet kayanya masalah semua negara ya Mba hahaha…

    • Puji Januari 28, 2016 / 2:30 pm

      Ternyata oh ternyata hehe

  14. Christa Januari 28, 2016 / 1:40 pm

    Iya SF enaknya kalo di pusat kota kemana2 bisa jalan yaah Puji.. Aku waktu itu sehari kayaknya udh dpt hampir semua spot2 turis dari Chinatown sampe Pier 39, Union Square.. Duh pengen balik hahahahaha

    • Puji Januari 28, 2016 / 2:30 pm

      Akoh juga mau balik lagi kesana :p

  15. aqied Januari 28, 2016 / 2:58 pm

    Di sini kalo antar mobil berjarak disempilin motor, mbaa. Hihihi. Dan sebagai pengendara motor kadang bete kalo antar mobil jaraknya mepet. Gak bisa mlipir apalagi kalo depannya sana kosong melompong

    • Puji Januari 28, 2016 / 3:40 pm

      Begitulah kejamnya jalanan ibukota :p

  16. Ceritaeka Januari 28, 2016 / 3:09 pm

    Mau liat pideo macetnyaaa πŸ˜› #LHaaa

    • Puji Januari 28, 2016 / 3:40 pm

      Hehe, emang gak diupload hehe

  17. ndu.t.yke Januari 28, 2016 / 3:24 pm

    kirain cuma di New York aja yg machet… *korban tontonan tipi* hihihi. enjoy your days ya Ji!

    • Puji Januari 28, 2016 / 3:41 pm

      Makasih Mba. Iya dikira NY doang yang macet πŸ˜€

  18. adelinatampubolon Januari 29, 2016 / 4:53 pm

    enak bangat lihat suasana kota yang ada disana, walaupun macet masih bisa ditolerir yach?

    • Puji Januari 29, 2016 / 4:54 pm

      Mungkin karena udah terbiasa macet di Jakarta, jadi tetap memaklumi hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s