Aannyeonghaseyo, Part 1

  
Dengan judul seperti diatas, udah tau dong ya saya mau cerita apa. Pastinya cerita Koreaaaa!!

Akhirnya, bisa berkunjung ke salah satu negara yang ada di bucket list saya yaitu ke Korea.. Yippieee…

It’s like my early bday present šŸ™‚ dan juga hadiah ditengah kehebohan kantor. Makasih banget to Mel, my boss yang kasih ijin pergi hihi…

Saya berangkat tanggal 17 – 22 November 2015 pergi bersama 11 orang lainnya, jadi sangat seruu šŸ™‚ Saat itu, Seoul lagi Autumn Season serta cuaca disana itu sekitar 9 – 11dercel. Waaa dingin, eh bener aja dong. Begitu keluar Bandara langsung dingin menyergap, berasa masuk ke dalam kulkas, plus hujan juga jadi anginnya pas kena muka dingin nyess. Aduh maap yah aku norak ga pernah ke negera dingin. hihi….

Berhubung udah tau dingin, saya langsung ready pake jaket yang lumayan tebel, pake celana longjon dan juga celana jeans, terus pake kaos kaki wol dan sepatu biasa (ga punya boots ni :D) dan sarung tangan udah dimasukkin kedalam kantong jaket, jadi gampang kalo tangan udah hampir beku.

First destination ke Gyeongbokgung Palace, it’s like tempat wajib kalo kita ke Korea šŸ˜€ dan wajib juga foto sama penjaga istananya šŸ™‚ Fyi, menurut guide nya, Palace ini udah ga digunakan lagi, dan juga bukan bentuk Palace pertama kali karena bentuk aslinya hanya kurang dari 10persen dari total keseluruhan bangunnya. Konon bangunan aslinya sudah dibakar pada jaman dahulu oleh pemerintah Jepang ketika mereka perang. Palace ini tempat wajib untuk didatengin para pelajar SMP dan SMA di Korea untuk mempelajari sejarah negara mereka.

Kata guidenya, para penjaga ini standby dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, dan mereka jaga setiap hari tidak peduli panas hujan ataupun salju. Dan kocaknya, ada satu teman saya yang liat penjaganya merem – merem gitu (kayanya ngantuk) hehehehe…

   
 Setelah puas foto – foto plus agak gak sanggup kelamaan di Palace karena kedinginan hehe, kita langsung menuju kimchi house, untuk belajar buat kimchiiiii. Siapa disini yang doyan Kimchiii? Saya suka kimchi, tapi suka aja ya bukan suka banget. Ternyata proses pembuatan kimchi mudah loh, asal bahan – bahannya tersedia šŸ˜€

Di Korea sendiri, banyak banget macam kimchi, ada ratusan. Ga cuma sayur sawi yang paling tenar ya, ataupun lobak. Ada beberapa kimchi yang saya coba disana, yaitu kimchi jamur, kimchi cumi kering, kimchi cumi basah, sama apalagi ya lupa šŸ˜€ Yang paling enak kimchi cumi kering. Itu enak banget šŸ™‚ Nah, orang Korea ini bikin Kimchi setahun sekali, dan mereka bikinnya setiap akhir tahun, katanyaa siii orang Korea punya wadah sendiri untuk nyimpen kimchi – kimchi itu, semacam gentong. Btw, kita prakteknya bikin kimchinya kan pake sawi ya, nah itu sawi putihnya gede bangettt. Guedeee banget, seneng banget ngeliatnya. Lobak yang mereka punya juga guedeee banget, dan wortel juga guedeeee banget. šŸ˜€

Abis belajar bikin kimchi, dan cicip-cicip juga. Kita foto pake baju tradisional Korea yaitu Hanbok. Satu set Hanbok itu warna warni ya, sama seperti makanan Korea, karena mereka memasukkan semua unsur warna dengan makna tertentu dengan satu tujuan yaitu supaya semuanya balance. Udah gitu, pake Hanbok gak takut keliatan gendut karena bajunya longgar. Salah fokus hahahahaa….

IMG_4791[1]
Udah cocok jadi eoni belom? šŸ˜€

Eits sebelum kita nyobain kimchi, saya lupa kalo kita makan sup ayam ginseng. Ayamnya itu satu ekor ayam baby (tanpa ceker dan kepala tentu saja) dengan kuah kaldu ayam itu sendiri, ginseng, mie beras korea dan super panas. Selain itu, didalam si ayam ada nasi ketan putihnya, yang rasanya enaaaaaakk banget dan legit. Karena disajiin di hotpot, maka panasnya lamaaa banget, dan cocok banget dimakan disaat udara dingin. Yang kurang disini buat saya adalah cabe rawit hehe… Oh ya dan rasa masakan ini kurang garam untuk kebanyakan orang Indonesia šŸ™‚

IMG_4778[1]

That’s all dulu ya untuk sekarang šŸ˜€ Akan aku usahakan segenap hati untuk tulis lanjutannya šŸ˜€

Kamsahamida šŸ™‚

Iklan