Memilih – Milih Ketika Sedekah


download

Saya pernah baca satu postingan, lupa postingan dimana dan punya siapa. Kurang lebih isinya seperti ini “Kalo buat hura – hura (ngopi, nongkrong, makan) 500ribu dianggap sedikit. Coba kalo 500ribu untuk sedekah, pasti dianggap kebanyakan.” Postingan aslinya dalam bentuk bahasa inggris tapi saya lupa kalimat persisnya gimana. Banyakan lupanya :p

Lalu, tadi perjalanan menuju kantor saya, entah kenapa kepikiran sama postingan ini. Kalo dipikir – pikir bener juga si (at least buat saya). Meski malu tapi saya akuin kalo untuk sedekah yang bukan seribu dua ribu perak, saya mesti perhitungan (ini ga tau mesti kasih icon nyengir apa nangis). Kewajiban 2,5 persen untuk umat muslim, insya Allah selalu saya jalanin meskipun kadang suka mikir, lumayan juga setelah dipikir – pikir. Tapi abis itu istighfar mohon ampun karena punya pikiran kaya gitu 😦 Kalo untuk yang Nasrani kalo ga salah namanya persepuluh atau apa ya?

Nah itu, selain sedekah wajib itu, sedekah – sedekah lain saya masih suka perhitungan misalnya kasih pekerja rumah tangga, tukang rumput, satpam,dll. 😦 Masih suka pelit, ya Allah 😦

Oh ya, tiba – tiba inget juga sama tulisan di buku Yasin pemilik perusahaan tempat suami saya kerja. Jadi disitu anaknya cerita. Suatu hari, dia dan alm.bapaknya duduk di mobil, lalu ada pengemis dan si anak mau kasih. Terus sang bapak nanya “Kenapa?” anak jawab “Ini cari uang yang jelek.” Bapaknya nyautin lagi “Mau sedekah ko milih uang yang jelek. Sedekah ya sedekah aja, jangan cari uang jelek.”

Jleb banget buat saya si, karena kadang saya suka melakukan hal ini 😦 tapi semenjak baca postingan itu si sebisa mungkin kalo saya mau kasih uang sebagai sedekah saya kasih aja uang yang mana pun, tanpa liat jelek atau bagusnya tuh uang.

Pernah baca juga, uang yang kita punya kalo dipake sedekah gak akan habis dan ga bikin kita miskin atau kekurangan. Dan ini saya setuju.

Tulisan ini dibuat untuk refleksi diri, semoga saya bisa semakin ikhlas berbagi, tidak pilih – pilih dan tidak “pelit” dalam membagi materi lagi 🙂

Have a good day teman 🙂

Iklan

40 thoughts on “Memilih – Milih Ketika Sedekah

  1. -n- September 3, 2015 / 5:44 pm

    Jangankan sedekah 500rb, jie. 50rb aja klo nggak ingat Alloh, udah aku anggep berat deh, hehehe.

    • Puji September 3, 2015 / 5:48 pm

      kudu piye coba mba? inget Allah sang Maha Pemberi aja terus kali ya

      • -n- September 3, 2015 / 5:56 pm

        Betul jie. Balasan drNYA pasti berupa rizki yg berlipat dr apa yg kita beri. Krn sebenarnya dgn bersedekah, manusia menolong dirinya sendiri…. #edisimalamJumat #solehahModeOn

      • Puji September 3, 2015 / 5:57 pm

        Amiiinn YRA

  2. Febriyan Lukito September 3, 2015 / 5:57 pm

    Kalau sy pernah bacanya: buat sedekah masa 1rb aja gak rela sih.
    Thx for the reminder Ji

    • Puji September 3, 2015 / 5:58 pm

      Semoga kita bisa kasih seribu yang bagus ya…Sama – sama Mas Ryan. 🙂

  3. zilko September 3, 2015 / 6:03 pm

    Yang penting dari sedekah itu memang keikhlasan hati ya. Kalau sudah ikhlas pasti ga akan berat memberikan apa yang disedekahkan itu 😀 . Hanya saja memang keikhlasan ini bergatung juga sama besarannya sih 😛 .

    • Puji September 3, 2015 / 6:09 pm

      Ikhlas dengan jumlah besar seperti sesuatu yang berat, at least untuk saat ini buat aku 😦

  4. Ami September 3, 2015 / 6:25 pm

    Makasih sudah mengingatkan, Mbak 🙂

    • Puji September 3, 2015 / 6:36 pm

      Sama-sama Mba 🙂

  5. denaldd September 3, 2015 / 9:44 pm

    Almarhum Bapak dulu selalu mengingatkan anak2nya untuk bersedekah barang yang kita suka dan cintai. Jangan sampai bersedekah sesuatu yang kita sudah tidak sukai. Misalkan baju, sedekahkan baju terbaik yang paling kita sukai. Dari situ kita belajar untuk Ikhlas. Ternyata hal tersebut memang tercantum di Al Qur’an Surat Ali Imran. Semoga kita menjadi hamba yang selalu ikhlas dalam bersedekah 🙂

    • Puji September 4, 2015 / 8:07 am

      Nampaknya hal yang paling sulit ya Mba sedekah dari apa yang kita suka. Catet! 🙂

  6. nengsyera September 3, 2015 / 10:22 pm

    Dan sedekahlah kpd pihak yg tepat. Hehe
    Jujur klo mau kasih uang ke pengemis trasa agak berat malah kdg curiga pengemis bnrn atau bohongan.
    Jd daripada suuzon jatuhnya ga ikhlas,aq lebih pilih sedekah di lembaga yg terpercaya kayak dompet dhuafa atau ke http://www.sedekahrombongan.com
    Insha Allah dana yg diberikan disalurkan ke pihak yang tepat.
    Oh ya satu lagi yg slalu saya anggap sedekah..memberi makanan kpd kucing liar. Klo saya mikirnya drpd kasih ke pengemis yg blm tntu bnrn ngemis mendingan saya kasih makanan ke kucing2 liar (saking bnran catlover bgt) krn mrka cm hewan yg ga punya akal pikiran,mrka cm punya naluri 😁😁.
    Itu masuk sedekah juga kan. Hehehe

  7. winnymarch September 3, 2015 / 10:55 pm

    sedekah yang penting ikhlas dan tepat ya kalau orang yg salah susah juga 😀

  8. mrspassionfruit September 4, 2015 / 3:15 am

    Reminder yang bagus nih Ji… daku jg mikir keluar makan abis 30 dolar ga ngeluh, suruh sumbang segitu rasanya beraaaat… hahaha. Mulai hrs dibiasain ikhlas nih kl menyumbang

    • Puji September 4, 2015 / 8:06 am

      Rela dah daku juga makan mahal 😂😂😂 mesti dibiasin ya Mar untuk rela dan ikhlas sedekah 😀

  9. Arman September 4, 2015 / 3:18 am

    kalo menurut gua emang yang penting kalo sedekah itu harus tulus, gak pamrih, dan bukan karena disuruh/dipaksa siapapun…

    • Puji September 4, 2015 / 8:05 am

      Tulus dan ga pamrih. Well noted koh

  10. riemikan September 4, 2015 / 6:13 am

    Setuju bgt Ji. Klo memberi gak bakal pernah kekurangan kok.

    • Puji September 4, 2015 / 8:05 am

      Yang pasti hati jadi tenang 🙂

  11. gegekrisopras September 4, 2015 / 6:50 am

    Kalo di Kristen Advent sih perpuluhan (1/10 dari pendapatan apapun — bukan gaji aja) itu wajib mbak, buat bantu2in umat Advent di kota/negara lain yg, misalnya, pembangunan sekolah terhambat, anak yatim-piatu, busung lapar, etc. Sementara cara saya yg lain utk yg non-Kristen adl jadi langganan tukang ojek 😂 konteksnya sm2 butuh sih tp at least saya bisa jd perpanjangan tangan Tuhan utk bagi2 berkat (semoga bisa utk seterusnya jg, amin).
    Oia btw umat Buddha jg ada persepuluhan lho 😃

    • Puji September 4, 2015 / 8:04 am

      Oh iya persepuluhan namanya ya Ge. Thank you udah ingetin. Setuju ya, toss dulu suka naik ojek 🙂

  12. dani September 4, 2015 / 7:50 am

    Makan ama ngopi 500rebu juga banyak sih buat gw. Hahahaha. Etapi inimah bukan inti postingan ya? 😛
    Makasih Ji dah diingetin.

    • Puji September 4, 2015 / 8:03 am

      Ahhh ga percaya ga percaya 😝 secara anak AEON gitu 😂😂😂
      Sama-sama Mas Dan 🙂

  13. bemzkyyeye September 4, 2015 / 9:29 am

    Bnr Ji.. Sampe udah nikah begini aja gw msh sering di ingetin sm ortu supaya rajin sedekah 🙂

    • Puji September 4, 2015 / 11:04 am

      🙂

  14. Sandurezu サンデゥレズ September 4, 2015 / 9:54 am

    Bener mbak.. mudah2an kita bisa belajar lebih ikhlas lagi ya mbak 🙂

    • Puji September 4, 2015 / 11:04 am

      Amin 🙂

  15. neng fey September 4, 2015 / 10:33 am

    ih aku suka mikir deh, kalo sedekah tapi kita “ngarep balasan”, tp ngarepnya sama yg diatas juga sih, “ya Allah, mudah2an dengan sedekah saya ini, rejeki saya ditambahin ya ya Allah” itu namanya ikhlas apa nggak ya? hehehe

    • Puji September 4, 2015 / 11:04 am

      Iya ya, itu dianggap ikhlas gak ya :p

  16. Ria Angelina September 4, 2015 / 1:21 pm

    Aku ingat guru aku pernah bilang kalau tangan kanan kanan kita memberi tangan kiri jangan sampai tahu.

    • Puji September 4, 2015 / 1:22 pm

      Nasihat guru yang mesti diikutin 🙂

  17. Indah Susanti September 4, 2015 / 3:57 pm

    Bener banget, kadang kita suka lupa soal biaya hura-hura dan untuk berbagi dengan sesama..

    Di sini kebetulan banyak organisasi yang mengurusi hal-hal seperti ini, mulai dari masalah bantuan gempa ke negara lain, bantu anak-anak sekolah lagi di Asia atau Afrika bahkan sampai tempat penampungan untuk binatang yang disiksa sama manusia (yang ini biasanya paling kasihan, beneran deh, manusia itu jahatnya bisa kebangetan sama binatang piaraannya sendiri).

    Ini mungkin sama dengan sedekahan di Indonesia ya, tapi bedanya gak ngasih langsung ke si pengemis-nya..Aku pribadi milih kasih donasi ke lembaga-lembaga yang jelas ketimbang langsung ke pengemis gitu. Dan kalau ngasih donasi ke lembaga gitu akhirnya ya bisa loh jatuhnya seimbang dengan biaya hura-hura 😀 😀

    • Puji September 4, 2015 / 3:59 pm

      Iya Mba, mungkin kalo pengemis emang jadi tidak mendidik mereka ya. Aku juga gak tega kalo baca kekerasan dalam hewan 😦

  18. Binibule.com [Tjetje] September 4, 2015 / 10:44 pm

    Gw memperhitungkan kalau untuk lingkar terdekat Puji, sebisa mungkin ngasihnya rutin tapi gak banyak. Kalau ‘kebanyakan’ takutnya kalau pas gak ada uang jadi ngarep. Satu lagi yang gw lihat juga kecenderungan apakah orang2 itu bakalan ngutang atau gak. Ada beberapa yang dikasih agak banyak tiba2 memberanikan diri untuk ngutang. Sebel bener deh gue kalau urusan utang.

  19. astridtumewu September 9, 2015 / 12:23 pm

    Thank you buat remindernya Mba.. emang kalau memberi itu pasti gak akan putus rezekinya ya..

    • Puji September 9, 2015 / 1:58 pm

      Sama – sama Mba 🙂

  20. bebe' September 13, 2015 / 4:39 pm

    Thank you untuk pengingatnya Ji. Selama di Jakarta ini aku jadi kayak diingetin juga loh kalo masih banyak orang-orang yang membutuhkan bantuan, sesuatu yang jarang aku liat lagi di Swedia. Jadi suka ngingetin diri juga untuk jangan “pelit” membantu, yang penting ga maksain diri dan yaitu tadi seikhlasnya.

    • Puji September 13, 2015 / 9:47 pm

      Sama-sama Mba Be. Kalo di Swedia udah bisa dibilang kondisi hidupnya setara ya, ga kaya di indonesia banyak banget bak bumi dan langit 😁

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s