Menulis dengan hati atau dengan hati – hati

Judulnya agak – agak gimana gitu ya. Ini sebenernya mau curhat, kegalauan (cieh ileh galau) tentang performa menulis saya akhir – akhir ini. Wakakakaakak…

Jadi pas lagi di mobil menuju kantor, saya ngeh udah nulis disini mayan banyak kan? Tapi saya galau karena, tulisan saya ini sebenernya remeh temeh dan kadang masih bingung arahnya mau kemana, mau serius mengkritik atau mau menulis apa saja yang terjadi asalkan dari hati?Plus kemaren ngobrol sama temen kantor yang tau kalo saya punya blog dia bilang “Kak (iyah aku dipanggil kakak ^.^) emang suka nulis juga kan makanya ada blog?” Cuma bisa senyum sambil cengar – cengir.

Emang saya suka nulis? Iya suka. Tapi suka itu apakah harus bagus? :p Duh janganlah samakan aku dengan blogger – blogger kondang lainnya, aku hanyalah retakan tembok retak 😀 Kadang suka mau nulis yang serius – serius disini, tapi di kantor kalo nulis (udah pasti) yang sifatnya serius toh? Lalu, kapan aku bisa nulis suka – suka dan asal – asalan? Ya cuma di blog ini aja, hihi… Padahal, kalo dipikir – pikir saya ini rese banget komenin EYD orang – orang loh kalo di kantor :p

Jadi, apa sebenernya yang mau dibahas si Ji? ga paham! Lol… Bisa dibilang saya ini hobi banget mengkritik, tapi suami tercinta udah mengingatkan untuk nulis yang biasa  – biasa aja. Ya udah, saya mutusin aja untuk nulis dengan hati (kalo nulis tentang hal sehari – hari) dan nulis dengan hati – hati kalo mau mengkritik sesuatu 🙂

Udah gitu aja hihi.

Have a nice weekend

Iklan

45 thoughts on “Menulis dengan hati atau dengan hati – hati

  1. Gara Juni 26, 2015 / 7:54 pm

    Aih Mbak, jikalau Mbak ini retakan tembok, lalu apatah saya ini? Tetes air yang mengaliri tembok dan membuatnya jelek karena lumut yang saya tinggalkan? :huhu :hehe :peace. Saya setuju Mbak, yang penting menulis dengan bebas, tanpa perlu terbebani harus begini atau harus begitu, harus tema ini atau harus tema itu, pasti akan ada yang membaca dan senang dengan tulisan itu :)).

    • Firsty Chrysant Juni 26, 2015 / 9:07 pm

      Puji said, “aku hanyalah retakan tembok retak.”
      Gara said. “lalu apatah saya ini? Tetes air yang mengaliri tembok dan membuatnya jelek karena lumut yang saya tinggalkan?

      Weeeww… ini berdua pinter banget membuat kalimat yang bagus… 🙂

      • Puji Juni 26, 2015 / 10:03 pm

        Hahahahahaaa

      • Gara Juni 27, 2015 / 8:57 am

        *melayang* fyiuuu….
        *kemudian jatuh* gedubrakkk.

      • Gara Juni 28, 2015 / 8:16 am

        Hyaaaaaah xD.

    • Puji Juni 26, 2015 / 10:02 pm

      Lol tetes air, sip yang penting kita happy ya 🙂

      • Gara Juni 27, 2015 / 8:57 am

        Iya banget Mbak :)).

  2. Arman Juni 26, 2015 / 9:16 pm

    Iya nulis di Blog yg ringan ringan aja ya, kita yg baca juga enak jd nya. Kalo terlalu berat jd pusing. Di kantor udh baca dan tulisannya berat, kalo do Blog enakan yg enteng enteng hehe

    • Puji Juni 26, 2015 / 10:03 pm

      Oke Ko Arman, siap 86

  3. Ami Juni 26, 2015 / 10:36 pm

    Ahh..kadang-kadang aku juga kepikiran hal yang sama, Mbak. Tapi, kalau menulis dari hati, biasanya juga bisa sampai ke hati pembacanya 😀

    • Puji Juni 27, 2015 / 3:57 am

      Mari kita menulis dari hati Mba 🙂

  4. zilko Juni 26, 2015 / 10:39 pm

    Namanya blog pribadi kan ya. Jadi suka-suka mau nulis apa, hehe. Tapi tetap mesti berhati-hati juga memang 🙂

  5. bemzkyyeye Juni 26, 2015 / 11:53 pm

    Hehehe gw setuju sm Zilko.. Blog pribadi mah kumaha urang weee.. Tp kudu hati2 jg, klo kebanyakan kritik, yg baca jd spt ditularkan aura negatif nya 😀

    • Puji Juni 27, 2015 / 3:58 am

      Siapp kumaha urang wee ya :))

  6. denaldd Juni 27, 2015 / 12:30 am

    Yang penting kamu menikmati setiap tulisan yang kamu bikin. Menulis bisa jadi salah satu cara refreshing lho. Jadi, selamat untuk selalu menulis Ji *duh mbulet kalimatku 😅

    • Puji Juni 27, 2015 / 4:02 am

      Iya mba, emang bisa jadi tempat refreshing nulis atau baca blog 😊😊

  7. adhyasahib Juni 27, 2015 / 12:32 am

    nulis sesuka hati aja mbak Puji, namanya juga blog pribadi kan ya 🙂

    • Puji Juni 27, 2015 / 4:03 am

      Oke Mba Adhya 🙂

  8. gegekrisopras Juni 27, 2015 / 3:49 am

    Tulisanku yg ttg SEKS dong mbak, controversial abis 😆
    Mgkn krn blognya mbak Puji kan open ya, siapa aja bisa baca jadi terkadang emang harus hati2 jg milih topik postingan.. Aku jg gitu soalnya. Lain cerita kalo postingannya dikunci pake password atau di-private sekalian 😝

    • Puji Juni 27, 2015 / 4:05 am

      Lol lol, betul karena open harus sangat hati-hati, karena bisa di share dan kalo orang ga memahami bisa runyam urusannya 😊

  9. errickaka Juni 27, 2015 / 8:52 am

    keduanya juga sama dengan hati dan harus hati-hati juga, dari fakta yg ada kebanyakan yg nulis dari pengalaman yang ada dan cara pandangan semacam kritik tapi naggapinya lewat tulisan di blog aja

  10. Lorraine Juni 27, 2015 / 11:23 am

    Puji, Mau tulis serius atau santai menurutku yang penting ada tone & voice yang jelas. Pembaca seneng aja bacanya. Tiap niche ada pembaca tersendiri kok.

    • Puji Juni 27, 2015 / 12:04 pm

      Oke Mba Yo, thanks masukannya 😘

  11. Susleni Juni 27, 2015 / 1:00 pm

    Kadang-kadang kita emang perlu baca yang ringan-ringan gak jelas mbak…
    Jadi tulisan-tulisan kayak gini masih diterima dengan baik lho mbak…
    Hehe

    Salam kenal mbak Puji…

  12. joeyz14 Juni 27, 2015 / 7:49 pm

    Eh keren deh nasehat si papa mochi. Menulis dengan hati dan dengan hati2. True! Setuju

      • Puji Juni 28, 2015 / 8:15 am

        😁😁

    • Puji Juni 28, 2015 / 8:14 am

      😊😊 sip yaa

  13. Haya Najma Juni 27, 2015 / 8:41 pm

    namanya juga blog pribadi, enaknya buat suuuurrhatt :p

    • Puji Juni 28, 2015 / 8:15 am

      Suurhatt teruuss 🙂

  14. winnymarch Juni 28, 2015 / 11:52 pm

    menulis dengan hati tapi harus tetap hati-hati kak 😀

  15. Beby Juni 29, 2015 / 12:18 pm

    Apalagi akuuuu.. Blogger apaan akuuuu.. Huahahah 😀

    Ah.. Selama ini hati-hati banget bikin postingan. Tapi kadang sukak nyeleneh gitu :’

  16. NisadanChicco Juni 29, 2015 / 11:46 pm

    Aku retakan mangkok aja deh Ji (balada abis makan indomie rebus ) apalagii aku Ji nulis aja moodian , jarang BW dll .. Kadang nulisnya malah emosian ahahaha

    • Puji Juli 2, 2015 / 3:54 pm

      Enak ya Mba makan indomie rebus pake cabe rawit :p

  17. dani Juni 30, 2015 / 1:47 am

    Iya Jii. Santai mantai ajaaah. Gw kemaren sempat kepikiran pengen blog begina beginu akhirnya males sendiri. Huahahaha. Udah lah yes posting yang deramah-deramah ajah. Hahahaha.

    • Puji Juni 30, 2015 / 8:50 am

      Santai kaya di pantai, hihi.. Drama semacam cerita ART kemaren seru juga tuh Mas :p

      • dani Juni 30, 2015 / 8:50 am

        Huahahahahaha. Sutris tapi nulisnya.

      • Puji Juni 30, 2015 / 8:50 am

        Hahaa

  18. Febriyan Lukito Juni 30, 2015 / 4:36 pm

    setujulah saya… dan saya kangen nulis yang biasa aja…. dah terlalu berat sekarang…. hiks… ayo pindah semua tulisan berat ke blog lain 😀

  19. sulunglahitani Juli 2, 2015 / 3:56 pm

    Kadang yang ringan-ringan bisa jadi bahan renungan orang juga lho. Aku sendiri nulisnya suka-suka. 😀
    Salam kenal, Mbak..

    • Puji Juli 2, 2015 / 4:45 pm

      Halo, salam kenal juga 🙂 Iya nulis yang ringan enak ya 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s