Menulis dengan hati atau dengan hati – hati

Judulnya agak – agak gimana gitu ya. Ini sebenernya mau curhat, kegalauan (cieh ileh galau) tentang performa menulis saya akhir – akhir ini. Wakakakaakak…

Jadi pas lagi di mobil menuju kantor, saya ngeh udah nulis disini mayan banyak kan? Tapi saya galau karena, tulisan saya ini sebenernya remeh temeh dan kadang masih bingung arahnya mau kemana, mau serius mengkritik atau mau menulis apa saja yang terjadi asalkan dari hati?Plus kemaren ngobrol sama temen kantor yang tau kalo saya punya blog dia bilang “Kak (iyah aku dipanggil kakak ^.^) emang suka nulis juga kan makanya ada blog?” Cuma bisa senyum sambil cengar – cengir.

Emang saya suka nulis? Iya suka. Tapi suka itu apakah harus bagus? :p Duh janganlah samakan aku dengan blogger – blogger kondang lainnya, aku hanyalah retakan tembok retak 😀 Kadang suka mau nulis yang serius – serius disini, tapi di kantor kalo nulis (udah pasti) yang sifatnya serius toh? Lalu, kapan aku bisa nulis suka – suka dan asal – asalan? Ya cuma di blog ini aja, hihi… Padahal, kalo dipikir – pikir saya ini rese banget komenin EYD orang – orang loh kalo di kantor :p

Jadi, apa sebenernya yang mau dibahas si Ji? ga paham! Lol… Bisa dibilang saya ini hobi banget mengkritik, tapi suami tercinta udah mengingatkan untuk nulis yang biasa  – biasa aja. Ya udah, saya mutusin aja untuk nulis dengan hati (kalo nulis tentang hal sehari – hari) dan nulis dengan hati – hati kalo mau mengkritik sesuatu 🙂

Udah gitu aja hihi.

Have a nice weekend