2 Kisah dalam 1 Bis

Ceritanya tadi pulang kerja saya pulang sendiri ke rumah mama di Tangerang karena papa mochi lagi ke Bandung, berhubung masih jam 7 kurang pas saya keluar kantor, saya mutusin buat naik bis aja dibanding naik taksi. Penghematan yang sungguh lumayan yaaa 🙂
Lalu, sungguh senang hati saya karena dapet bisnya cepet banget dan dapet duduk pula. Kalo naik bis saya sukanya duduk di deretan kursi paling depan. Pas naik bis seperti biasa saya langsung fokus cari kursi kosong di bagian depan dan saya liat ada 1 bangku kosong di depan. Awalnya saya udah berdiri disamping kursi itu, tapi si penumpang yaitu seorang ibu yang gendong anak bayi kaya ga menggubris dan ga geser posisi duduknya seolah dia ga tau saya mau duduk di samping dia. Fyi, ibu itu duduk di bagian yang 2 seat dan dia duduk agak ditengah kursi, jadi ga mungkin berbagi sama orang. Saya males komplain (meskipun hati mengkel), akhirnya saya duduk di deretan kursi kedua. Bis yang saya tumpangi kan masih ngetem ya, akhirnya ada 1 perempuan naik bis dan dia langsung duduk di samping ibu tadi. Padahal sisa kursi yang bisa didudukin itu cuma sisa sedikit banget, karena si ibu ga mau geser ke pojok. Saya pikir perempuan itu sengaja cuek bebek biar si ibu nyadar dan akhirnya geser, setelah kurang lebih 1 menit akhirnya perempuan itu nyerah dan cari kursi lain. Karena ibu yang duluan duduk ga bergeser sedikitpun. Capeee deehh. Saya sempet kesel si dalam hati, pertama ibu itu mestinya inget ya kalo dia naik angkutan umum jadi sudah sewajarnya berbagi kursi. Kedua, saya jadi sinis sama ibu itu jangan-jangan karena dia bawa bayi, (yang bayinya dia gendong juga) jadi dia minta dimaklumin. Zzz… And fyi, ibu itu juga ga bawa tas bayi gede gitu, cuma bawa satu shoulder bag yang ukurannya ga gede banget, yang menurut saya ga akan bikin dia sempit kalo dia geser pantat dikit. Plis hargai orang lain dan berbagi dong kalo di fasilitas umum.

Lalu, 1 cerita lainnya datang dari kenek dan supir bis itu. Begitu masuk daerah Cikokol, Tangerang, ada seorang bapak yang jalan ke depan pintu bis karena dia siap-siap mau turun bis. Nampaknya bapak tersebut, udah sering naik bis itu. Dia nanya ke supir dan kenek “Tumben pak, hari ini sepi ya penumpang.” Dijawab supir “Iya lagi sepi aja, padahal waktu ngetemnya dan jamnya pun sama tapi penumpangnya lebih sedikit. Gapapa tapi pak belom milik.” Si kenek nimpalin “Yah namanya juga kaya gini kadang ada sepinya pak, mungkin tadi emang belom ada miliknya. Belom ada rejeki. Usaha mah kan udah, tapi emang belom ada miliknya ya udah gapapa. Masih ada besok.” Lalu supir dan kenek ketawa. Ketawa ada sedikit rasa getir, (sedikit banget) tapi saya lebih menangkap ketawa itu ketawa ikhlas, tulus dan happy. Akhirnya bapak penumpang cuma ikut senyum lalu turun dan bilang terima kasih.

Lalu, saya jadi sedih sendiri denger mereka ngomong gitu. Mereka mulai kerja pasti dari pagi buta, dan pekerjaan mereka pun yang melelahkan. Sangat! Tapi mereka masih bisa bersyukur, masih bisa ikhlas, sabar dan optimis. 😦

Saya malu, sering banget kurang sabar. Alhamdulillah saya yakin saya orang yang optimis, tapi ga sabaran saya dan sering lupa bersyukur itu yang bikin saya malu sama kedua bapak di bis.

Serba-serbi hari ini. Cuma bayar 6.000 tapi saya dapet pelajaran dan kisah hitam dan putih yang sangat berarti.

Iklan

20 thoughts on “2 Kisah dalam 1 Bis

  1. kayka Mei 7, 2015 / 12:02 am

    ikhlasin aja ji, mungkin capek anaknya berat. jadi doi gak sempet mikirin orang lain.

    salam
    /kayka

    • Puji Mei 7, 2015 / 4:53 am

      Mungkin ya 🙂 aku gapapa ko Mba hehe

  2. Arman Mei 7, 2015 / 12:32 am

    sebenernya untuk kasus si ibu itu, daripada berprasangka harusnya ya ditanya aja “bisa geser dikit gak bu”. siapa tau si ibu itu ada alasan yang valid kenapa dia gak bisa geser…

    • Puji Mei 7, 2015 / 4:54 am

      Kalo aku emang males nanyanya haha, tau deh kalo cw itu knp ga tanya hahaha

  3. mrspassionfruit Mei 7, 2015 / 2:54 am

    Judes gak mukanya si Ibu ji? Di malaysia aku sering banget nemu yang kayak gini. Di sini kadang2 nemu tp aku suruh geser hahahaha.

    • Puji Mei 7, 2015 / 4:55 am

      Mukanya lempeng Mar hahaha

  4. zilko Mei 7, 2015 / 4:39 am

    Dua kasus yang berbeda sekali ya.

    Btw kalau yang ibu itu pasti sudah aku tegur deh. Tegur dengan sopan aja sih, hehe 🙂 .

    • Puji Mei 7, 2015 / 4:56 am

      Hahaha males negor :p

  5. Breldine Mei 7, 2015 / 2:05 pm

    Kalau ngeliat orang lain dijalan rasanya juga sedih gitu, berjuang banget hidup..
    bukannya yang punya rmh di kampung balik aja ya, kan enak disana bisa nanem nanem padi..

  6. Beby Mei 7, 2015 / 5:39 pm

    Cumak bisa tarik napas ya Mbak, kalok nemu ibu-ibu kayak gitu.. 😦

    Aku jugak jadi ikutan sedih baca percakapan kenek en penumpangnya.. T_T *anaknya baperan*

    • Puji Mei 7, 2015 / 6:07 pm

      Sedih ya kan Beb :/

      • Beby Mei 15, 2015 / 10:24 am

        He-eh 😦

  7. NisadanChicco Mei 7, 2015 / 5:44 pm

    Cerita kedua bacanya jadi ikutan sedih deh.. Segala sesuatu yg dilakuin iklas insya allah berbuah manis ya Ji. Jadi makin bersyukur dengan segala keadaan yang ada deh.. Thanks buat ceritanya Ji :’)

    • Puji Mei 7, 2015 / 6:10 pm

      Iya nyerenyes banget dengernya Mba. Sama-sama Mba Nisa

  8. Gatsby Mei 8, 2015 / 2:33 am

    Baca kisah yang kedua itu jadi malu bacanya, saya malah udah lupa kpan terakhir ucap syukur. Makasih sharingnya mbak 🙂

    • Puji Mei 11, 2015 / 7:42 am

      Sama-sama 🙂

  9. nyonyasepatu Mei 8, 2015 / 10:53 am

    Hari ini aku banyak baca tulisan yang bikin terharu dan sedih huhu.

  10. lovelyristin Mei 9, 2015 / 6:31 am

    aku jg kapok klo naik bis duduk di bagian belakang bgt. karena pernah ada penodongan secara halus terhadap bapak2 yg duduk disebelah aku dulu. Aku sampe deg2an, lemas gak karuan. karena aku takut tu penodong jadi nyerang aku jg, dan Alhamdulillah gak sih.. cuma sedih aj liat bapak disebelahku itu ditodong tp msh harus beramah tamah sm penodong itu. huft!’ Btw klo ada penumpang yg egois emang lbh baik kita udh minggir duluan ya? males debat hahahaha.. Senyum getir penuh kebahagiaan kenek dan supir bikin mereka selalu semangat kerja. Semoga rezekinya selalu lancar 🙂

    • Puji Mei 11, 2015 / 7:41 am

      Amiiin. Semoga selalu lancar rejeki kita semua 😀

  11. Gara Mei 16, 2015 / 2:20 pm

    Kalo di atas kereta, kursi prioritas itu malah didudukin bapak-bapak, terus kalo ada ibu hamil yang dateng, dianya malah tidur. Ngeselin banget nggak sih? Paling tidak, saya berusaha kalau naik kereta tidak duduk di kursi prioritas, meski kosong. Malu :hehe.
    Mungkin ibu itu lelah Mbak, atau mungkin dia menduduki lem jadi pantatnya tidak bisa digerakkan. Cari tempat lain saja, kecuali kalau saya lagi mau ngajak ribut, baru deh perang kita di atas bis :haha.
    Pelajaran hidup kadang datang dari orang yang paling sederhana.
    Great post!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s