2 Kisah dalam 1 Bis

Ceritanya tadi pulang kerja saya pulang sendiri ke rumah mama di Tangerang karena papa mochi lagi ke Bandung, berhubung masih jam 7 kurang pas saya keluar kantor, saya mutusin buat naik bis aja dibanding naik taksi. Penghematan yang sungguh lumayan yaaa 🙂
Lalu, sungguh senang hati saya karena dapet bisnya cepet banget dan dapet duduk pula. Kalo naik bis saya sukanya duduk di deretan kursi paling depan. Pas naik bis seperti biasa saya langsung fokus cari kursi kosong di bagian depan dan saya liat ada 1 bangku kosong di depan. Awalnya saya udah berdiri disamping kursi itu, tapi si penumpang yaitu seorang ibu yang gendong anak bayi kaya ga menggubris dan ga geser posisi duduknya seolah dia ga tau saya mau duduk di samping dia. Fyi, ibu itu duduk di bagian yang 2 seat dan dia duduk agak ditengah kursi, jadi ga mungkin berbagi sama orang. Saya males komplain (meskipun hati mengkel), akhirnya saya duduk di deretan kursi kedua. Bis yang saya tumpangi kan masih ngetem ya, akhirnya ada 1 perempuan naik bis dan dia langsung duduk di samping ibu tadi. Padahal sisa kursi yang bisa didudukin itu cuma sisa sedikit banget, karena si ibu ga mau geser ke pojok. Saya pikir perempuan itu sengaja cuek bebek biar si ibu nyadar dan akhirnya geser, setelah kurang lebih 1 menit akhirnya perempuan itu nyerah dan cari kursi lain. Karena ibu yang duluan duduk ga bergeser sedikitpun. Capeee deehh. Saya sempet kesel si dalam hati, pertama ibu itu mestinya inget ya kalo dia naik angkutan umum jadi sudah sewajarnya berbagi kursi. Kedua, saya jadi sinis sama ibu itu jangan-jangan karena dia bawa bayi, (yang bayinya dia gendong juga) jadi dia minta dimaklumin. Zzz… And fyi, ibu itu juga ga bawa tas bayi gede gitu, cuma bawa satu shoulder bag yang ukurannya ga gede banget, yang menurut saya ga akan bikin dia sempit kalo dia geser pantat dikit. Plis hargai orang lain dan berbagi dong kalo di fasilitas umum.

Lalu, 1 cerita lainnya datang dari kenek dan supir bis itu. Begitu masuk daerah Cikokol, Tangerang, ada seorang bapak yang jalan ke depan pintu bis karena dia siap-siap mau turun bis. Nampaknya bapak tersebut, udah sering naik bis itu. Dia nanya ke supir dan kenek “Tumben pak, hari ini sepi ya penumpang.” Dijawab supir “Iya lagi sepi aja, padahal waktu ngetemnya dan jamnya pun sama tapi penumpangnya lebih sedikit. Gapapa tapi pak belom milik.” Si kenek nimpalin “Yah namanya juga kaya gini kadang ada sepinya pak, mungkin tadi emang belom ada miliknya. Belom ada rejeki. Usaha mah kan udah, tapi emang belom ada miliknya ya udah gapapa. Masih ada besok.” Lalu supir dan kenek ketawa. Ketawa ada sedikit rasa getir, (sedikit banget) tapi saya lebih menangkap ketawa itu ketawa ikhlas, tulus dan happy. Akhirnya bapak penumpang cuma ikut senyum lalu turun dan bilang terima kasih.

Lalu, saya jadi sedih sendiri denger mereka ngomong gitu. Mereka mulai kerja pasti dari pagi buta, dan pekerjaan mereka pun yang melelahkan. Sangat! Tapi mereka masih bisa bersyukur, masih bisa ikhlas, sabar dan optimis. 😦

Saya malu, sering banget kurang sabar. Alhamdulillah saya yakin saya orang yang optimis, tapi ga sabaran saya dan sering lupa bersyukur itu yang bikin saya malu sama kedua bapak di bis.

Serba-serbi hari ini. Cuma bayar 6.000 tapi saya dapet pelajaran dan kisah hitam dan putih yang sangat berarti.

My Full Bridge

After struggling for like three months, finally I can do a full bridge! So happy! Maybe for some people it’s a simple thing, but for me it’s a big achievement! Lol.

At the first time when I’m on my body balance class I have no idea how to do this, but one night last week to be exact, when I tried full bridge at home suddenly I did it! So happy! In my body balance class, I could do a full bridge with one foot up (like the picture below) 😀

The next challenge, I want to have a perfect push-up. Need another Exercise for me to have perfect push-up 🙂

It’s easy 🙂