Emang Kenapa Kalo Cina?

Silakan baca isinya dulu, atau kalo males boleh dilewatkan πŸ˜€

Saya kepikiran nulis ini karena tergelitik sesuatu.

Lupa pernah nulis tentang hal ini atau belum, gapapalah ya nulis lagi. Dulu pernah ada temen saya yang ga mau pilih Ahok waktu pemilihan gubernur DKI Jakarta, dengan alasan ga mau dipimpin sama orang cina. Saya cuma bisa melongo denger jawabannya, karena apa? Karena dia juga kerja di perusahaan yang pemimpin atau bosnya juga orang Cina! Dalam hati β€œEh lo gila ya, yang ngasih gaji lo tiap bulan juga orang Cina kali.” Zzzzzzzzz….

Saya suka napsu pengen ngoceh kalo ada orang yang ngomong bawa – bawa Cina, emang ada apa dengan Cina si? Ada yang bilang β€œOrang Cina pelit” ga usah orang cina kali sis, emang dasarnya pelit ya pelit aja ahahaha… Atau sirik sama kesuksesan orang cina, terus ngomong β€œEnak jadi Cina mah gampang, pasti bisa sukses kalo usaha apalagi dagang.” Ampun deh, kalo emang ulet, giat, pantang menyerah usaha apapun pasti bisa sukses.

Sungguh saya merasa beruntung dari kecil tinggal satu lingkungan sama kaum – kaum yang sering dibilang minoritas ini. Tetangga sebelah rumah (mama) si Engko orang cina, tukang warung orang cina, tukang gado – gado orang cina, tukang nasi uduk orang cina, tukang martabak juga orang cina, tukang benerin AC juga orang cina, banyak banget. Persentase orang non cina sama orang cina 50% kayanya. Bahkan ada si Engko Warung, waktu ayah saya meninggal dia dateng ngelayat terus dia sambil sedih bilang β€œGa ada lagi yang teme ngobrol.” Pas pengajian untuk ayah saya, si engko warung kasih kerupuk Bangka seplastik gede banget, dia bilang untuk orangΒ  – orang abis pengajian. Pernah juga pas ibu saya mau bayar belanjaan sempet dikasih gratis. (Oh iya, si engko ini juga meninggal beberapa tahun setelah ayah saya meninggal) Tuh mana? Siapa bilang orang cina itu pelit! Selain itu, tiap lebaran kita pasti bagi – bagi ketupat ke tetangga non-muslim termasuk tetangga Cina dan mereka pun setiap natalan atau imlek pasti kasih kita dodol atau kue atau sirop atau apapun. Baik banget kan orang cina?

Dengan tinggal di lingkungan yang beda gitu, otomatis temen – temen saya dari kecil banyak banget orang Cina dan saya jadi biasa aja pas harus nyampur sama orang Cina. Lagian mereka juga hargain banget, tau kalo saya ga makan babi ya ga akan ngasih babi atau kasih tau kalo makanan apa yang ada babinya supaya saya ga makan. Di sekitar lingkungan saya juga ga semua orang cina tajir melintir, ada yang biasa aja, ada yang emang tajir juga si. πŸ˜€ Oh iya, bahkan ada loh orang cina yang kirim kambing kalo lagi kurban ke masjid di komplek rumah mama dan sama pengurus kurban itu diterima dengan baik dan disembelihin juga terus dagingnya kita kasih sedikit ke si enci yang kasih kambing sisanya dibagiin kaya biasa ke orang – orang yang butuh.

Toleransi tuh penting banget, kalo ga mau sama orang yang tidak seiman atau sebangsa sama kita tinggal aja di goa sana. Haha.

Iklan

53 thoughts on “Emang Kenapa Kalo Cina?

  1. Gara April 17, 2015 / 7:21 pm

    Kadang ada beberapa orang Indonesia yang tidak memandang orang Tionghoa sebagai orang Indonesia yang cuma beda suku, seperti orang Jawa yang beda dengan orang Bali atau orang Sunda atau orang Papua, ya :)).
    Ibu, nenek, dan keluarga besar nenek saya itu orang Tionghoa semua… dan mereka sangat baik. Memang kebanyakan mereka berkecimpung di bidang perniagaan semua (ibu dan nenek saya juga pedagang), tapi, ya… memangnya kenapa? Sama saja sih halnya dengan pedagang warung Padang ya mesti kebanyakan orang Padang.
    Kadang masih heran dengan orang-orang seperti itu. Haha.

    • Puji April 17, 2015 / 7:26 pm

      Betul, banyak yg tetep merasa mereka bukan orang Indonesia, kasian banget ya. Padahal ga ada yg salah dengan mereka πŸ™‚

  2. gegekrisopras April 17, 2015 / 7:44 pm

    Aduh aku malah demen sama org Cina mbak karena toleransinya gedeee bgtt, maklum ada peristiwa thn ’98 yg sempet bikin mereka tertutup tp skrg kbanyakan udah open-minded kan.
    Org Cina baik2 kok, dari kecil aku temenan sm org Cina ga pernah bermasalah.. Kerja sama mereka jg enak2 aja, baik Cina daratan maupun Cina peranakan

    • Puji April 17, 2015 / 8:57 pm

      Toss dulu Ge! Aku juga selalu baik aja sama orang Cina

  3. Crossing Borders April 17, 2015 / 8:05 pm

    Hehehe..kenapa neng.. Baru ketemu orang trauma etnis atau berpikiran sempit ya..?

    • Puji April 17, 2015 / 8:57 pm

      Iya baru liat orang pikiran sempit plus rasis

      • Crossing Borders April 17, 2015 / 9:06 pm

        Lah lieur Neng gaul jeung jelema nu kitu mah.., matak piparaseaeun.. Jauhan we mun bisa mah..

      • Puji April 17, 2015 / 9:26 pm

        πŸ‘πŸ‘ kudu dijauhan!

  4. denaldd April 17, 2015 / 8:13 pm

    Aku sewaktu masih kecil dititipin ke tetangga Cina sampai masuk SD. Kan Bapak Ibu belum mampu menggaji orang buat jagain anak-anaknya trus ada mereka yang bersedia ngejagain kami karena anaknya juga kecil2, sekalian ceritanya. Ah, orang berpikiran sempit sih ada aja caranya buat bikin perbedaan makin lebar jaraknya. Tergantung cara pandang orang. Kalau aslinya baik dipandang buruk, ya buruk dimatanya, begitu juga sebaliknya. Yang penting ya tahu batasan saja πŸ™‚

    • Puji April 17, 2015 / 8:58 pm

      Sedihnya masih ada aja cara pandang yang begitu ya Mba Den

  5. JNYnita April 17, 2015 / 8:18 pm

    Aku jd pengen makan gado2 kan.. TT

    • Puji April 17, 2015 / 8:59 pm

      Hihi…

  6. Atabelle April 17, 2015 / 8:25 pm

    Deuuuh asli kasihan yang pikirannya gitu πŸ™‚ Nih aku korbannya Mba, jaman TK thn ’98 sempet dipulangin ke rumah dan gak boleh sekolah seminggu karena dianggap mirip Cina (gurunya takut kejadian macem2). Aneh banget.
    Trus tetanggaku kan lumayan banyak yang Cina, nah dulu orang-orang sekitar rumah pada sempet musuhin Papa gara-gara dianggap terlalu welcome sama mereka, lah? Kok salah? Padahal mereka pada baik kok. Ya semua etnis mah ada yang baik dan buruknya kali. Gak ngerti lagi deh 😐

    • Puji April 17, 2015 / 9:00 pm

      Padahal niat kita baik ya :s

  7. rizzaumami April 17, 2015 / 8:58 pm

    Temen saya banyak yang cina dan mereka orang baik kok, asik. Yang penting saling menghormati dan enggak rasis.

    • Puji April 17, 2015 / 9:00 pm

      Itu poin penting yang semua orang harus pegang ya Umami πŸ™‚

      • rizzaumami April 17, 2015 / 9:04 pm

        Iya, mungkin kebanyakan mereka yang underestimate sama chinese karena enggak terlalu dekat sama orangnya langsung tapi buru-buru justifikasi.

  8. Hafidh Frian April 17, 2015 / 9:17 pm

    Emang budaya khalayak masih saja rasis, bukan hanya pada China, pada lain suku, lain pulau, lain bahasa pun demikian. Miris. Katanya sih ada sila yang berbunyi Persatuan Indonesia. Tak pandang suku, budaya, bahasa, atau sejarah, semua adalah orang Indonesia. Makan hasil bumi Indonesia, minum air Indonesia, juga menghirup udara Indonesia. πŸ™‚

  9. cerita4musim April 17, 2015 / 9:41 pm

    hari gini rasis mah pasti lingkaran otaknya minimalis…

    • Puji April 18, 2015 / 7:18 am

      Lingkaran otak minimalis. Wkwkwk

  10. Dila April 17, 2015 / 10:15 pm

    Iiihh puji suka banget ama postingan ini! Tampar aku nih tampar, aku tuh punya group masak2 gt kan.. jumlah nya 20an.. semua cina kecuali dua orang termasuk aku. Aku tadinya yang ngerasa, aihhh salah masuk group bgt nih gak nyambung (tp gak yang sebel juga or gmn). Trus suatu hari kopdar, daaaaann ternyata mereka BAIK2 BGT. Huahahahaa, trus yg bikin gak enak.. bbrp dr mereka tuh malah yg bilang: thanks ya dil, kirain kamu gak mau dateng kopdaran.. dll dll. Laaahh… akunya yg ga enak jadinya :p

    • Puji April 18, 2015 / 7:19 am

      Hehe.. Mereka baik kan Mba Dila, apalagi kalo mereka tau kalo kita anggep mereka “sama” biasanya mereka jadi makin asik.

  11. yayangneville April 18, 2015 / 2:51 am

    Puji, aku kenal dekat orang cina rendah hati dan cinta banget ama tanah air Indonesia…. Dia ayahku!

    • Puji April 18, 2015 / 7:24 am

      Oh iya teh yayang, aku inget pernah baca tulisannya. Nah iya nasionalismenya juga mereka tinggi, jadi inget bosku yg keturunan cina mau diinterview, dan sebelum interview ada previewnya dan dia minta dihilangkan bagian yg menyebutkan dia orang Tionghoa, dia bilang sama saya “Puji, saya orang Indonesia” hehe

  12. mrspassionfruit April 18, 2015 / 6:18 am

    Puji bagus banget tulisannya πŸ™‚
    Emang bener ya yang begini-gini masih banyak di Indonesia. Paling malas kalo dibilang elu mah Cina, enak… itu nyebelin banget. Pas tahun 1998 aku masih inget, ngumpet di WC kamar lamaaaa banget sampe masih sempet kebawa mimpi gitu haha. Ceritanya mami ku, tahun 80an itu dia hampir ‘dideportasi’ ke Cina karena entah kenapa, akte lahirnya ditulis dia WNA (padahal seluruh keluarga, lahir dan tinggalnya di Kalimantan). Serammmmm.
    Untungnya di lingkungan rumah hubungan antar-ras nya baik2 aja, tetangga-tetangga baik semua. Kalau udah di luar situ sih, udah kenyang dipanggil amoi, cina, atau cina babi haha

    • Puji April 18, 2015 / 7:28 am

      Makasih Marsika Cina. Haha…. Kenapa ya di Indonesia cina identik dengan babi? Ya memang si di daratan cina sendiri pork itu kaya makanan harian mereka (pernah nonton di tv), tapi banyak juga ternyata temenku yg cina ga gitu doyan babi. Lol. Tapi klo mereka doyan juga biarin aja ya, emang hak mereka ko :p

      Cerita mamimu ngeselin banget ya, jaman dulu lebih kasian lagi jadi orang cina sering diperlakukan tidak adil.

  13. Eka Novita April 18, 2015 / 7:05 am

    Di tempat tinggalku banyak orang cina-nya, dan dari SD smpe SMP aku sekolah di yayasan cina punya. Baik-baik aja tuh, mereka seru-seru dan rajin belajar, ga heran peringkatnya di sekolah bagus-bagus. Toleransi mereka emg lebih besar. Ya kadang spechless juga sama orang yg main pukul rata plus dengki seperti itu *tepok jidat.

    • Puji April 18, 2015 / 7:30 am

      Oh iya mereka emang disiplin dan rajin belajar. Tul betul

  14. Ira April 18, 2015 / 10:33 am

    masih aja ya ada yang rasis gini…
    padahal mau baik atau engga balik lagi ke manusianya masing-masing..

    akupun pernah jadi korban bulli waktu SD karena disangka orang Cina..zzz banget kalau dipikir-pikir 😐 . Padahal semua orang CIna yang aku kenal baik-baik dan malah ga mengkotak-kotakkan manusia berdasarkan ras atau etnis

    • Puji April 18, 2015 / 11:18 am

      Rasis sungguh menyebalkan, dah gitu mau rasis tapi salah nuduh orang makin-makin bikin emosi ya Mba Ira :/

      • Ira April 18, 2015 / 7:02 pm

        banget mbak Puji…kudu sabar sabar deh ngadepin yang beginian

  15. Arman April 18, 2015 / 11:16 am

    setuju banget harus toleransi ya. karena toh semua sama2 manusia dan kita tinggal di dunia yang emang isinya beragam ras… πŸ™‚

    • Puji April 18, 2015 / 11:18 am

      Aneh lah ya kalo semua manusia diciptakan sama 😁

  16. NisadanChicco April 18, 2015 / 12:33 pm

    Iihh sempit amat pikiranya Ji. Keluargaku sebagian ada yang Cina trua temen2 aku n chicco juga banyak yang Cina. Menurutku mereka fine2 aja gada yang salah deh kenapa harus dipermasalahin ya… Apa karena mereka lebih ulet giat dan berkecimpung didunia niaga jadi disirikin? Etos kerja mereka itu justru harus kita contoh karena mereka emang ulet dan kreatif.. Kalau ada sesuatu mau banget mulai dari Nol !!
    And you know what Ji disini temen2ku orang Indonya yang baik,welcome dan gak sombong itu malah orang Indo ketirunan Cina. Yang indonesia asli malah .. Yaaaa gitu deehh…. (Tetiba males ngingetnya sebelll ) hueheheh

    • Puji April 18, 2015 / 1:35 pm

      Pentung aja mba hehe.. Emang mereka toleransinya lebih baik ya. Soale mungkin mereka ngerasa kalo dipandang rendah ga enak πŸ˜€

  17. nyonyasepatu April 18, 2015 / 5:14 pm

    Susah ya hehe, kalo ngomongin ini bisa panjang

    • Puji April 20, 2015 / 6:04 pm

      Bisa panjang ga beres – beres ya Mba Non πŸ™‚

  18. zilko April 18, 2015 / 6:59 pm

    Zaman sekarang kok masih mengotak-kotakkan berdasarkan suku ya. Terbelakang dan sempit sekali pemikirannya kalau begitu πŸ™‚ .

    • Puji April 20, 2015 / 6:05 pm

      Cocoknya tinggal di goa ehehehe

  19. Indah Susanti April 19, 2015 / 7:02 am

    iya..sayangnya masih banyak yg membedakan ras dan etnis. Udah pusing rasanya. Di mana mana kyknya org rasis ada aja.. 😦

    • Puji April 20, 2015 / 8:50 am

      😦

  20. Lorraine April 20, 2015 / 7:20 pm

    Aku kan pacaran sama suami waktu itu LDR jadi yang tahu tentang ini mikirnya pacarku bule rambut pirang mata biru, mereka ngga tahu dia itu indo campur-campur dan dominan Cina karena ibu mertuaku Cina dari Bangka. Waktu resepsi pernikahan banyak yang kaget dan salaman sama aku, komentar mereka “Waa, kok laki loe Cina sih bukannya bule”

    Berhubung lagi jadi penganten ngga mau ngerusak mood, aku hanya kedip mata. Kalo dikesempatan lain udah aku jelasin panjang lebar ha…ha..

    • Puji April 20, 2015 / 7:30 pm

      Ya ampunnnn jahat amat nanya begtu :s Ya Ampun masih ga absi pikir :s

      • Lorraine April 20, 2015 / 7:32 pm

        Aku ngerti sih kenapa ada yang komen begitu Ji. Sampai saat itu mereka mikir pacarku (si suami) orang bule, ngga tahunya Cina. Cuma memang yang bikin mengelus dada kok ‘Kok Cina sih?’ bisa kan ya komen yang lain seperti ‘Ah, gw pikir suami loe Belanda asli’ atau apa kek gitu…..

      • Puji April 20, 2015 / 7:34 pm

        Kasian ya cina, kayanya salah banget 😦

      • Lorraine April 20, 2015 / 7:35 pm

        Salahkan Belanda sih, yang bikin segregasi Eropa, Cina, Arab dan pribumi itu memang Belanda dijaman kolonial. Sad but true.

      • Puji April 20, 2015 / 7:36 pm

        Oo asal muasalnya begitu ya. Makasih infonya Mba Yo, kalo ada waktu boleh bikin postnya heheh

  21. -n- April 21, 2015 / 12:06 am

    Bener bgt Ji… Thx for the reminder πŸ™‚

    • Puji April 21, 2015 / 6:26 am

      πŸ‘

  22. Beby April 23, 2015 / 2:12 pm

    Temen ku jugak banyak yang Tionghoa Mbak, karena Papa itu pedagang makanya temen beliau Koko en Cici gitu.. Hahah.. πŸ˜€

    Mereka memang rada tertutup karena males dibully sama orang pribumi. Kasian banget 😦

    • Puji April 23, 2015 / 2:14 pm

      Iya trauma gitu ya beb, btw di Medan kan banyak Cina nya dan aku liat kaya berbaur biasa aja gitu beb?

  23. cumilebay.com April 27, 2015 / 11:12 am

    Mau cina mau kagak kalo pelit yaa pelit aja hehehe. Semua tergantung individu dan pola didik masing2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s