Bikin Mie Ayam Sendiri

Sesuai janji liburan kemaren untuk bikin Mie Ayam, akhirnya jadi juga hehehe… Well, secara rasa lumayan lah daripada lumanyun :p LOL.. Sebenernya bikin mie ayam sendiri itu gampang, tapi menjadi terlihat sulit karena beberapa step yang harus dibuat 😀 Misal bikin ayamnya, rebus ayam untuk kuah kaldu atau bikin pangsitnya. Kata Pak Suami “Mie ayam Bu Puji enak juga.” Jangan langsung percaya gitu aja ya, suami saya soalnya semua makanan dia suka. Lol :p

Ini Resepnya Mie Ayam Ala Bu Puji (Sudah dimodifikasi dari beberapa resep)

Bahan Ayam Tumis:
Daging ayam, 250gram (dipotong dadu atau di giling juga boleh, disesuaikan sama seleranya aja)
1 sdt minyak wijen
4 butir bawang putih, 1sdt merica bubuk, 1 sdt ketumbar (dihaluskan), 1 ruas lengkuas di potong besar
2 sdm kecap asin (kemaren saya ga pake ini karena ga ada stocknya hehe)
1 sdm kecap manis (kalo sukanya ayam yang manis silakan ditambahkan takarannya :))
2 sdm saus tiram
2 sdm minyak sayur
1 sdt garam
Air 150ml

Cara Memasak:

Panaskan minyak, masukkan bumbu yang telah dihaluskan sampai matang dan harum. Masukkan ayam aduk sebentar supaya bumbu dan ayam rata, tambahkan air, masukkan minyak wijen, kecap manis, saus tiram. Aduk hingga semua tercampur rata, diamkan sampai ayam matang dan air menyusut.

Minyak ayam

Bahan – Bahan:

3 siung bawang putih (Cincang Halus)

100gram kulit ayam dihaluskan

200ml minyak goreng

Cara Memasak:

Panaskan minyak goreng, masukkan bawang putih tumis sampai harum, masukan kulit ayam. Aduk sebentar, lalu biarkan sampai matang dan lemak – lemak serta minyaknya semakin banyak 😀

Pangsit Rebus / Goreng

Bahan – Bahan:

1 siung bawang putih (cincang halus)

1 batang seledri dan daun bawang (cincang halus)

100gram daging sapi cincang

1 butir telur

1 sdt garam (bisa diganti kecap asin)

1 sdt merica

20 lembar kulit pangsit

Air 500 ml untuk merebut

Cara Memasak:

Didihkan air

Aduk bawang putih, seledri, daging sapi cincang, telur, garam dan merica lalu aduk rata. Masukkan adonan pangsit di kulit pangsit.

Setelah air mendidih, rebus sampai si pangsitnya mengapung sendiri keatas

Pangsit tersebut silakan kalo mau digoreng, kalo saya memang sengaja pilih direbus pangsitnya supaya ga ngerasa berdosa terlalu banyak makan minyak. Hehe.

Kuah Ayam

Bahan:

10 buah ceker ayam, kalo tidak suka bisa diganti sayap atau bagian ayam yang lain

1liter air

Cara Memasak:

Berhubung saya ga punya slow cooker, jadi saya pake rice cooker dan biarkan semalaman. Kira – kira 7 jam, hasilnya, cekernya jadi empuk dan kuahnya sangat enak. Silakan tambahkan garam atau merica sesuai selera J

Mie

Mie telor 1 bungkus. Kebetulan kemaren di Giant dan Pujasari lagi ga jual mie basah kaya abang – abang Mie Ayam biasa pake, jadi saya pake mie telor biasa.

Sayur

Silakan rebus sayur apa saja yang disuka, kemarin saya pake pokcoy dan juga cuciwis.

Cara penyajian:

Siapkan mangkok

Masukkan 1sdm minyak ayam,1sdt garam, dan 1/2sdt merica, lalu masukkan mie yang sudah direbus. Aduk rata. Tambahkan ayam masak dan juga sayur diatasnya.

Kuah ayam dan ceker serta pangsit bisa diletakkan dimangkok terpisah

Selamat Mencoba 🙂

Penampakan Masakanku
Penampakan Masakanku

photo (27)

Iklan

Deh – Lah – Sih

Halooo, jumpa lagi bersama saya 🙂

Temen – temen pernah ngerasa ga? Kalo misalnya ada orang yang ngomong ditambahkan kata – kata semacam “Deh, Lah, Sih”

Saya mau bahas sedikit mengenai hal tersebut. Orang yang sering pake kata – kata deh,lah,sih dibelakang atau tengah kalimat mereka menurut saya pribadi bentuk keterpaksaan. Contoh “Ya udah deh, lo atur aja.” atau “Gw sih, oke ajalah.” Saya pikir ini jawaban terpaksa, sebetulnya mereka mau kasih saran tapi males mikir atau males disuruh jalanin sarannya sendiri. Atau mereka ngerasa masih kurang sreg sama ide itu, tapi supaya cepet selesai jadi jawabnya. “Oke lah.” “Gimana lo aja deh, gw ikut.” atauuu “Gw terserah aja sih gimana baiknya.”

Kalo emang jawabnya niat biasanya orang akan jawab. “Oke, gw ikut (tanpa embel – embel deh atau lah atau sih). Atau “Saya mau pesen makanan yang ini” instead of “Saya pesen yang paling enak deh, terserah apa aja.” Berarti mereka punya pendirian dan ga asal ikut aja hehehee…

Temen – temen suka merhatiin ga orang – orang yang sering pake deh, lah, sih? Coba perhatiin. Dalam situasi dan kondisi apa mereka biasanya pake kata tersebut? 😀 Kalo lagi chat pake kata deh, lah, sih juga keliatan lebih nyebelin loh. IMHO hehehe…. Coba bedakan “Oke, saya pergi sekarang lah.” atau “Oke, saya pergi sekarang.” Kalimat mana yang lebih enak dibaca? Bayangkan juga ada yang ngomong “Terus gimana sih jadinya?” atau “Terus gimana jadinya?” Enakan yang mana kira – kira?

Okelah, saya udahan dulu ya :p