Marketing – Kelangkaan = Strategi promosi bisnis yang OK?

Image from http://latinbusinesstoday.com/wp-content/uploads/2013/04/socialpromotion.jpg
Image from http://latinbusinesstoday.com/wp-content/uploads/2013/04/socialpromotion.jpg

Supaya pembaca ga bosen baca blog saya yang isinya seputar kegiatan sehari – hari saya, atau papa mochi, atau cerita makanan hehehe.. Boleh ya, saya sok tahu sedikit mau bahas tentang Marketing dari perspektif saya? 😀

Jadi gini, setelah saya bikin postingan Batu Akik. Saya sempet ngobrol juga sama Papa Mochi apakah bisnis batu akik akan bertahan lama dan apakah harganya semakin lama semakin turun? Mengingat dulu, bisnis ini sempat hits lalu redup, lalu sekarang hits lagi dengan harga yang bervariasi, dari yang murah sampe yang mahal. Menurut beliau, bisnis batu akik bakalan bertahan lama dan orang yang beli batu akik kemungkinan tidak akan merugi. Kenapa begitu? Karena menurutnya, batu merupakan sumber daya alam yang tidak bisa diperbaharui. Beda ceritanya waktu tanaman (adenium antorium, dll) lagi trend. Tanaman itu bisa diperbaharui, kita bisa tanam ulang dari bibitnya, bisa dikawinkan silang, dsb. Makanya jangan sedih dan relakan saja kalo waktu itu ada yang beli tanaman harganya jutaan, sekarang ratusan ribu pun sulit laku 😀

Ada beberapa contoh kasus bisnis yang menerapkan kelangkaan (scarcity) seingat pengamatan saya. (Maap ya tulisannya cetek banget semuanya seingat pengamatan saya, belum ada research lebih dalam. Lol)

  1. Keripik Ma’Icih. Pasti semua inget dong, sama keripik pedas yang punya level ini. Saya sih suka sama level 10 baru berasa pedesnya. Nah, keripik Ma’Icih dulu menerapkan startegi kelangkaan juga. Jadi stock produksinya (dibilang) terbatas, lalu mereka hanya jualan di waktu – waktu tertentu, di tempat tertentu. Waktu dan tempat penjualan diupdate melalui akun sosmed mereka dan voila, setiap saat mereka jualan pasti orang rela ngantri. Oh ya, inget juga stock pembelian dibatasi. Maksimum 2 bag (kalo ga salah). Mungkin karena stock produksi yang semakin mencukupi, sekarang ini kita bisa menemukan kerpikik Ma’Icih kapanpun J
  2. Restoran D’Cost. Seingat saya, dulu restoran ini awalnya buka di daerah Kemang (Please, correct me, If I’m wrong) dengan slogan Rasa Bintang Lima harga Kaki Lima, mereka menerapkan konsep warung buka tutup. Maksudnya, warung ini buka menjelang makan siang (jam 11) dan tutup jam 3 sore. Lalu mulai buka lagi menjelang makan malam. Kalo menurut saya pribadi sih, tujuannya untuk bikin orang penasaran karena barangnya/produk makanan ini langka dan tidak bisa didapatkan kapan saja (harus menunggu jam tertentu) Jadi ga heran juga kan, dulu orang rela antri kesini karena apa? Yap betul, karena penasaran!
  3. Red Velvet – Union. Pertama kali Red Velvet booming di Jakarta, banyak banget yang antri beli cake di Union, plus banyak pula yang harus rela pulang dengan tangan hampa karena pembelian cake dibatasi (atau harus order satu hari sebelumnya), ada juga satu toko kue di Jakarta Selatan (maap, saya lupa nama tokonya) yang jual cronut (yang sumpe deh enaknya lol) produksinya juga dibatasi. Jadi kalo mau beli harus telp dulu atau dating jam 11 teng begitu toko ini buka. 😀
  4. Pia Legong dari Bali juga menerapkan strategi Marketing yang mirip, bikin orang penasaran karena kelangkaan stock pia mereka. Pengujung rela antri uwel – uwelan di counter Pia Legong!

Masih banyak contoh lainnya sih, tapi semoga dengan sedikit contoh diatas dapat ditarik benang merah. Bahwa kelangkaan bisa menjadi strategi marketing yang cukup baik untuk meningkatkan penjualan! Entah karena memang bahan – bahannya langka, atau dibuat seolah – olah langka atau susah didapatkan. Tapi, yang saya mention diatas itu semua membuktikan kalo mereka telah berhasil dengan kelangkaan stock, kelangkaan jam buka, dll.

Selain startegi promosi kelangkaan, tentunya masih banyak faktor penting untuk meningkatkan penjualan. Kualitas dari produk itu sendiri, packaging, keunikan produk, dsb.

Sudah dulu ya, semoga ga bingung baca blog yang koq kayanya serius banget ini, haha… Semoga membantu teman – teman kalo ada yang ingin promosiin barang dagangannya. Misal, jual rujak cireng yang rasanya tak terlupakan, tapi cuma bisa dibeli pas malam jumat kliwon (misalnya). Atau produksi susu sapi murni yang bisa dibeli di hari Sabtu aja, karena nunggu susu sapinya penuh dulu (bisaaaa), atau jual roti yang bahan – bahannya dari luar negeri, jadi produksi perharinya menjadi terbatas (:D) Bisa apa saja, intinya ciptakan kelangkaan yang bikin orang penasaran 😉

Salam,

Puji

Iklan

35 thoughts on “Marketing – Kelangkaan = Strategi promosi bisnis yang OK?

  1. dani Maret 16, 2015 / 7:01 pm

    Barang yang oke emang pas digabung sama scarcity marketing strategy. Kesannya wah banget jadinya.

    • Puji Maret 16, 2015 / 8:04 pm

      Kadang-kadang ga semua produk se-oke itu juga ya. Tapi kalo dibuat seolah-olah terbatas orang jadi makin penasaran karena ingin merasakan eksklusifitas.

      • dani Maret 17, 2015 / 4:33 am

        Iya juga ya Mbak. Hahaha. Tergantung gimana mengemasnya, tapi begitu tahu barangnya gak oke bisa jadi bumerang tuh kan ya.

      • Puji Maret 17, 2015 / 6:35 am

        Tuuul banget

  2. zilko Maret 16, 2015 / 7:14 pm

    Calon pelanggan dibuat penasaran ya dengan kelangkaan itu, hehehe

    • Puji Maret 16, 2015 / 8:06 pm

      Iya 😁

  3. nyonyasepatu Maret 16, 2015 / 8:42 pm

    Ada benernya jg sih bikin orang penasaran. Kalau beneran enak pasti ditunggu

    • Puji Maret 16, 2015 / 8:51 pm

      Kadang-kadang ada juga yg pas dicobain ternyata rasanya begitu doang 😀

  4. Arman Maret 16, 2015 / 8:56 pm

    Iya sama kayak the little blue dress nya Elsa taun lalu pas lagi booming nya. Sold out terus di disney store padahal mana mungkin sih perusahaan sekaliber Disney gak bisa nambah kapasitas produksi. Sampe akhirnya kalo mau beli mesti diundi.gile bener. Dan yg jual di eBay harganya bisa sampe 900 dollar. :p

    • Puji Maret 16, 2015 / 9:03 pm

      Itu cerita beneran ko 900$? Pengsan dah gw hahaha

  5. Dila Maret 16, 2015 / 9:40 pm

    Nah itu dia, kadang udah susah nyari ampe ngantri nungguin pas dicobain : lah, gini doang? 😂. Tapi tetep diacungi jempol strateginya 🙂

    • Puji Maret 16, 2015 / 9:42 pm

      The moment of “lah, gini doang?” Itu sesuatu ya hahaa

  6. Hafidh Frian Maret 16, 2015 / 10:10 pm

    disimpan dulu ah strategi promosinya, kali aja nanti bermanfaat di lain waktu. thanks for sharing 🙂

    • Puji Maret 17, 2015 / 6:25 am

      Sama-sama

  7. ichasyahfa Maret 16, 2015 / 10:34 pm

    Wah Mba Puji jago banget makan Ma’Icih sampe level 10. Aku makan level 2 aja udah kepedesan haha. Inikayaknya juga diterapkan oleh Roti Ganda di Siantar (Sumut) 🙂

    • Puji Maret 17, 2015 / 6:26 am

      Jago ya klo level 10 haha… Oh roti ganda rasanya kaya gimana? Aku baru pertama kali denger 😁

      • ichasyahfa Maret 17, 2015 / 1:03 pm

        Roti Ganda itu roti tawar dgn loaf besar yg isinya bisa srikaya, cream putih atau meses coklat, tapi rasanya khas. Mereka gak buka cabang jadi orang belinya sampe ngantri2. Denger2 ada buka cabang, tapi aku gak update 😀

      • Puji Maret 17, 2015 / 1:04 pm

        Noted. Paham paham

  8. Binibule.com [Tjetje] Maret 16, 2015 / 11:26 pm

    Kalau gak salah inget, ada kurvanya. Jadi mereka yang pakai model kelangkaan ini gak mau mentok sampai menciptakan kejenuhan pasar. Nah di Malang ada warung rawon yang konsisten melakukan hal ini, jam sembilan pagi sudah tutup karena sudah habis. Masih berhasil sampai sekarang.

    • Puji Maret 17, 2015 / 6:28 am

      Jam 9 pagi tukang rawon udah tutup? 😱 enak mba rasanya?

    • Lorraine Maret 18, 2015 / 5:32 am

      Kurva itu namanya Product Life Cycle Tje. Melewati puncaknya, usaha apapun yang dilakukan akan sia-sia karena produk kurvanya menurun.

  9. joeyz14 Maret 17, 2015 / 12:31 am

    Buahahaha jiii ini asli kocak banget. Awalnya aku manggut2 serius tanda setuju. Eh tapi endingnya ituloh bok! Beli susu sapi nunggu susunya penuh dulu. Hahaha..

    Btw aku inget eskrim Magnum dulu susah banget nyarinya. Sekarang lipstick borjouis yg red velvet apalah itu..trus nyx yg antwrep. Bahkan di amrik sono kata adekku susah banget krna stoknya abis mulu.

    • Puji Maret 17, 2015 / 6:30 am

      Hahaha… Oh iya, dulu juga kita diklecein ya sama Walls, jual magnum cuma sedikit. Makin kita penasaran, iklannya makin banyak di TV

  10. cerita4musim Maret 17, 2015 / 1:49 am

    secara manusia selalu penasaran sih yah, jd cocok strategi marketing kayak gini 🙂

  11. adhyasahib Maret 17, 2015 / 3:09 am

    informasi yang menarik.bisa dicoba buat yang pengen buka usaha baru 😉

  12. NisadanChicco Maret 17, 2015 / 10:48 am

    abisnya yang buat penasaran itu buat gemes jangankan produk gebetan yang suka misterius ma kita aja suka buat kita penasaran kaannn *apalah ini istilahnya ahahahahahah

    dan menurutku pia legong itu biasa aja ah Ji , ya gak?? tapi tetep watu hamil minta ini terus ahahahhaa

    • Puji Maret 17, 2015 / 11:54 am

      Gebetan misterius. HHahahahaha… Iya makan satu udah cukup ya pia legong 😀

  13. Gara Maret 17, 2015 / 11:23 am

    Curiosity kills the cat ya, Mbak :hehe.
    Iya tuh, kadang kesal sama pia yang dari Bali itu (saya tidak sebut merk ya :haha), soalnya ternyata rasanya tidak jauh berbeda dengan pia yang dijual bebas :hihi.
    Tapi memang sih, dasar keekonomian kan adalah adanya scarcity, dan sesuatu yang terbatas biasanya diminati orang :hehe.

    • Puji Maret 17, 2015 / 11:58 am

      Makin bikin penasaran makin dikejar! hahahahaaa….

      • Gara Maret 17, 2015 / 12:06 pm

        Sesuatu yang membuat penasaran biasanya yang misterius… soalnya tidak banyak orang yang tahu… hihi…

      • Puji Maret 17, 2015 / 12:39 pm

        🙂 benaar

  14. lovelyristin Maret 17, 2015 / 3:08 pm

    cakep yak nih strategi pemasarannya.. makasih sharringnya 🙂

    • Puji Maret 17, 2015 / 3:12 pm

      Sama-sama

  15. Lorraine Maret 18, 2015 / 5:34 am

    Menurutku strategi ini berhasil karena orang Indonesia rawan trend, banyak yang penasaran dengan hal baru dan gampang dipengaruhi orang – orang sekeliling (peer pressure). Dihubungkan dengan Product Life Cycle memang harus pinter-pinter apply scarcity strategi supaya produknya tetap diminati konsumen.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s