Galau atau Keluh?!

Another postingan nyinyir

Percaya ga? Percaya aja yaa :p

Ada beberapa ibu-ibu, yeeeaahh they are married and have kids! Masih suka galau (atau keluh?) di sosial media (you name it FB,Twitter,Path) Apa aja yang biasanya mereka bahas di sosmednya?

Biasanya yang dikeluhkan suami yang kurang perhatian ataupun menginformasikan kesalahan suami. Yap, you don’t read it wrong. Kesalahan suaminya diumbar di media yang seluruh dunia bisa baca! Saya pernah bahas hal ini sama temen-temen saya (yang juga temen dia). Temen saya ada yang komentar begini “Dia ga kasian apa ya sama suaminya? Dia ga inget apa ya temen-temennya kenal sama suaminya misalnya kita. Apakah dia ga merasa mempermalukan suaminya sendiri? Kasian deh gw sama suaminya.”

Semalem saya ngobrolin hal ini sama suami. Ada temenku gini-gini-gini, padahal dia kan gini gini gini. Suami saya yang bijak (karena usia,lalu dicubit suami) menjawab “Ya kamu tau kan, bukan karena dia udah banyak umurnya (baca tua), bukan karena suaminya udah banyak uangnya. Itu memang udah karakter mereka untuk mengeluh dan sebagian cari perhatian. Mencoba untuk meminta kasihan orang atas apa yang terjadi. Padahal biasanya yang terjadi ga selebay itu. Masih banyak yang mungkin secara ekonomi lebih susah dari mereka, tapi selalu bersyukur. Kuncinya ada di bersyukur.” Istri yang baik mendengarkan sambil mencoba mencerna kata-katanya.

Jadi saya pikir, media sosial selain sebagai ajang pamer juga sebagai ajang cari perhatian tapi sayangnya kebanyakan di konteks yang salah. Saya biasanya galau mau pake baju apa ( iya tau ini ga baik, karena saya punya lebih dari tiga baju di lemari. Tapi tenang, saya ga pernah posting ini di sosmed saya). Atau kalo weekend biasanya galau mau kemana (saya biasanya lebih suka dirumah) atau mau masak apa.

Tapi, dari mereka saya semakin semakin menahan diri untuk tidak berkeluh kesah tentang pasangan di sosial media. It’s big no no. Tapi kalo mau keluh kesah tentang macet, bolehh. Oh iya, saya juga sebisa mungkin tidak pernah mengeluh tentang dunia kerja saya. Puji syukur saya bisa kerja, masih juga mau keluh? Malu sama Tuhan 😦 eh tapinya, memang kantor saya baik-baik semua hehe…

Share your happiness not your sadness 🙂

Have a good weekend,fellas!

Iklan

35 thoughts on “Galau atau Keluh?!

  1. cerita4musim Februari 14, 2015 / 3:06 pm

    Status fb udah kek diary aja ya, ga ada lg batasan privacy like they care..

    • Puji Februari 14, 2015 / 4:30 pm

      Iya, dan herannya ga cape apa mereka komplain mulu hehe

  2. Lorraine Februari 14, 2015 / 3:25 pm

    Bukan hanya keluh kesah tapi juga overshare seperti status lagi pms. Ngga bener deh bacanya Ji, jadi tahu siklusnya itu orang ha…ha….Good post!

    • Puji Februari 14, 2015 / 4:31 pm

      Lo mau pms mau engga like i care gitu, pengen aku komen gitu Mba Yo 😀

  3. denaldd Februari 14, 2015 / 4:19 pm

    Iya, aku juga semakin risih dengan segala macam share keluh kesah kehidupan pribadi. Mbok ya yang baik2 saja dibagikan. Yang pait2 disimpen. Pait dipamerin juga yang baca ga bisa bantu apa2. Malah bikin mata sepet baca haha. Selamat masak Puji dan berakhir pekan sama keluarga 😍

    • Puji Februari 14, 2015 / 4:32 pm

      Mungkin orang yg sebel sama dia malahan bersyukur kali ya, tau dia ada masalah 😀

  4. -n- Februari 14, 2015 / 5:56 pm

    Nah yg ttg PMS itu aku benernya udah berusaha menjaga spy gak usah di share. Betul kata mbak Y, nanti org jd tau siklus kita, hahaha…. Tp kadang klo pas lagi kuezel buangets (pms lagi parah), aku share jg sih 😉

  5. Crossing Borders Februari 14, 2015 / 8:28 pm

    Haus perhatian dan ingin dikasihani.., mentalitas yg tidak mendukung kedewasaan berpikir, yg sayangnya terjadi pada orang yg dewasa secara umur tapi gak dewasa cara berpikirnya.. Sanes turutanneun eta mah..

    • Puji Februari 14, 2015 / 8:53 pm

      Kasian ya sebenernya 😁 tapi kalahkah ngerakeun sorangan

  6. Christa Februari 14, 2015 / 10:41 pm

    Iya ya ada temenku yg ibu rumah tangga ngeluh mulu ttg anaknya di sosmed.. Liatnya ga nyaman, mungkin dia sebenernya harusnya punya diary kali ya kalo pengen numpahin perasaan.. Gak di sosmed yg smua org bisa baca zzzzz

    • Puji Februari 14, 2015 / 10:54 pm

      Bener Christa, harusnya mereka tulis di tempat yang orang ga baca. Super zzzzzz

  7. Emaknya Benjamin br. Silaen Februari 14, 2015 / 10:59 pm

    Sosmed tempt paling cepat narik perhatian pasangan. Misal temanku pernah nulis singkt aja :
    “ingat waktu ucap janji nikah” . Eh Langsung ditelp istrinya. Tuh kan telp ga punya waktu, ngintip sosmed sempat 😆 .

    • Puji Februari 14, 2015 / 11:01 pm

      Wahahahhaa. Banyak yg kaya gitu juga Mba, aku juga permah baca yang kaya gitu beberapa kali 😀

  8. Gara Februari 15, 2015 / 12:28 am

    Saya percaya, kalau kita nge-share hal-hal baik, maka hal baik juga yang akan kembali sama kita. Dan demikian pula sebaliknya, kalau mengeluh, dan keluhan itu di-share buat carper, yang kita dapat bukan perhatian, melainkan hal buruk lain. Jadi kalau mau share, menurut saya share-lah hal-hal baik, hal buruknya disimpan, dan kalau sudah tidak tahan, diceritakan ke orang yang bisa dipercaya :)) :hehe

    I absolutely agree with your husband!! Kita harus selalu bersyukur!!

  9. kayka Februari 15, 2015 / 1:18 am

    soal berkeluh kesah apa kabar ya ji kalau suaminya baca? bisa dibayangkan keqi suaminya kog semua orang tau masalah mereka tapi dia sendiri malah tau dari socmed.

    soal kerjaan juga begitu, dibanyak kejadian tidak sedikit kantor mematai-matai pekerjanya melalui socmed. ngeluh-ngeluh sedikit gapapa kali ya asal gak telek-tetek menulis nama sso. walau kadang bisa ditebak siapa yang dimaksud. nah yang paling refot kalo ngibul sakit tau-tau posting foto-foto jjl (ditanggal sakit tsb) atau yang lebih parah lagi memanfaatkan acara tugas ke daerah lain atau ke luar negeri untuk sekalian nyelem traveling. urusannya bisa panjang s.d. pake acara dipecat.

    salam
    /kayka

    • Puji Februari 15, 2015 / 8:00 am

      Kayanya suaminya juga udah kebal Mba, soalnya ada yg sering banget update masalah rumah tangga.

      Kalo menurutku yg bolos kerja terus update sosmed sangat tidak cerdas, haha…

  10. zilko Februari 15, 2015 / 6:05 am

    Harus ada filter dari diri sendiri ya tentang apa yang bisa/sebaiknya dibagikan di medsos memang, hehehe 🙂 . Yang namanya mencari perhatian sih menurutku masih wajar aja lah. Namanya juga manusia kan. Tapi bukan berarti lantas semuanya layak dibagikan di depan umum bukan? 😀

    • Puji Februari 15, 2015 / 8:03 am

      Ya, harus pilih tempat untuk curhat

  11. NisadanChicco Februari 15, 2015 / 7:33 am

    Indeed Ji, just share the happiness rather than sadness (negative) aku juga gitu better fokus di hal2 yang buat happy jadi kita berusaha dan belajar buat positif selalu hehehe

    • Puji Februari 15, 2015 / 8:07 am

      Iyap, mendingan bagi yang positif atau lucu dibanding sering-sering bahas yang negatif atau galau ya Mba Nis, ABG bukan udah berbuntut pula hehe

  12. Ailtje Binibule Februari 15, 2015 / 9:21 am

    Aku setuju, sosial media memang jadi ajang melempar keluhan dan mencari perhatian. Dari hasil observasiku, yang nggak bisa dibuktikan secara scientific, orang2 yang sering posting itu biasanya nggak happy atau kesepian. Terus nyari2 perhatian deh di sosial media. Kalau kesepiannya parah mereka jadi ratu atau raja sampah sosial media.

    • Puji Februari 15, 2015 / 9:23 am

      Mostly kesepian Mba Ai, mbo ya cari temen yang offline dan bisa diajak cerita. Eh atau temen offline mereka bosen dengerin keluhan mereka terus ehehehe

  13. errickaka Februari 15, 2015 / 2:38 pm

    biasa sih medsos lebih ke ngasih info aja sih, kalaupun ada yg ngeluh, ngoceh” gak jelas ini itu lebih baik jauhin dulu medsos dari pada kaga ke kontrol yang berujung bullying, tergantung pengguna sih

    • Puji Februari 15, 2015 / 2:47 pm

      Iya. Kalo saya si senyum2 aja nanggepinnya 😀

  14. fee Februari 15, 2015 / 2:41 pm

    kebanyakan posting di fb, selain tujuan branding, yg over melow atau over hepi, tujuannya cuma satu… ingin melampiaskan atau menyembunyikan sesuatu yg terjadi dalam hidup (yg mereka tdk ingin kita tahu)… biasanya saya unfollow..kasian liatnya.tapi ga mau juga liat aib orang diumbar.

    • Puji Februari 15, 2015 / 2:48 pm

      Iya, saya juga ada beberapa kali unfollow orang-orang kaya gitu. 😁

  15. Eka Novita Februari 16, 2015 / 6:57 am

    Ih paling sebel lah sama yg tipe kayak begitu, ga bisa nahan diri utk ngumbar aib, yang baca aja rasanya jengah :(.

    • Puji Februari 16, 2015 / 10:10 am

      Iya kita jengah ya 😀

  16. Ceritaeka Februari 16, 2015 / 9:57 am

    Hmmm memang ada beberapa hal yang seharusnya jadi domain pribadi aja 🙂

    • Puji Februari 16, 2015 / 10:11 am

      Iya, ga perlu seluruh dunia tau 😀

  17. nyonyasepatu Februari 16, 2015 / 10:25 am

    buat sebagian orang curhat di medsos mungkin menyenangkan

    • Puji Februari 16, 2015 / 10:35 am

      Bisa juga, tapi yang bacanya kadang enek hahahaa

  18. ira i Februari 16, 2015 / 3:42 pm

    Waktu umur 25 – 30 masih suka curcol di fb tapi sejak di atas 35 bisa menahan diri,hahaha….ketauan udah tua ya, bagus lah Puji masih muda udah bijaksana pd medsos memilih2 apa yg perlu dan ga perlu dishare

    • Puji Februari 16, 2015 / 3:53 pm

      Hehe, banyak juga yang udah 35an masih suka galau aku perhatiin. :s

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s