Banjir Lagi – Februari 2015

Sebelumnya pernah posting soal banjir disini. Hari ini mau magabuuuttt aja, gara – gara banjir. (Bohong, ga magabut haha, ini ngetik disela – sela bales email, bales WA, cek ini itu) :p

Jadiii, tadi pagi saya pergi dari rumah udah deg – deg seer karena curiga ini banjir di Jakarta karena ujan dirumah saya dari tadi malam sampe tadi pagi ga berenti. Plus jam 4 subuh ada tim saya yang ngabarin, kalo dia kayanya ga bisa masuk kerja karena rumahnya kebanjiran :s

Bangun tidur, ku terus solat dan masak bekal makan siang terus bangunin Papa Mochi dan bikin roti plus teh manis, plus siapin baju Papa Mochi plus gedebag – gedebug make-up terus capcusss.

Nah, dari pagi – pagi sekitar jam 7 kurang saya jalan, tadi sampe kantor 10.45 atau 49 gituu. 😦 Pengen nangiiss (ga deh boong, saya kan tegar, ga cengeng :p) pengen getok – getok air banjir (gimana caranya air banjir digetok – getok coba). Nah, sampe pinggir tol Kebon Jeruk kira – kira jam 10 kurang. Eh tunggu dulu, macetnya dimulai dari setelah GT Bintaro (yang harganyee 16 rebu ituu, tetep aja macet)…. Sampe persimpangan yang kalo ke kiri arah Bandara dan Tol Kebon Jeruk terus kalo ke kanan arah Lebak Bulus baru ga macet. Setelah masuk tol JORR baru itu lancaaarrr jaya ditemani hujan gedeee plus bensin yang tinggal satu bar. Hikss. Kalo masalah telat sih saya udah yakin telat, wong disitu aja udah jam 9. Wakakakak. Udah pasti telat. Yak dilanjutkan masuk ke Tol Kebon Jeruk yang Masya Allah macet luar binasaaahh….

Oke, lalu sampelah saya ke pinggir tol Kebon Jeruk, say goodbye to Papa Mochi yang masih menerjang kemacetan (ga banjir aja macet apalagi banjiir, preeet). Saya naik angkot kan tuuh, ditengah terjangan hujan. Aman masuk angkot.. Hap..

Nah, pas dari depan RCTI itu macet parah banget! Ternyata dari depan RCTI sampe RS Siloam, Kebon Jeruk udah ada banjir setinggi lutut saya! Ada motor jalan deket angkot itu, si motor jalan pelan – pelan terus akhirnya mati mesinnya. Si angkot, jalan pelan – pelan – pelan – pelan terus akhirnya mati (juga) mesinnya. 😦 Jadilah saya menerjang air banjir yang setinggi lutut saya itu… Sambil payungan, jalan bawa tas gym. Setelah sekitar 10 menit jalan, akhirnya sampe juga ke kantor. Tadinya mau sambil foto – foto, tapi kayanya saya masih cukup waras untuk memilih jalan lebih cepat dibanding foto – foto. Hahaha. Oh iya, sempet nyusruk juga tadi pas jalan 😦 jadi ga tau ada lobang kecil, karena sepanjang mata memandang kan air semua isinya, eh taunya lobang. Lumayan jatoh dikit dalam posisi berlutut haha…

Sampe kantor kusut, hahahaaa.. Langsung ganti celana legging, karena jeansku basah selutut. Semprot diri pake parfum, nyisiir… Untung banget bawa celana panjang di tas gym. Thank You God for saved me 🙂

Oh iya, suami saya juga kabarin kalo dia sempet nerjang banjir dan tingginya itu sekap mobil kita (wuaaaa). Alhamdulillah semua selamat sampai tujuan (meskipun telat), biarin sih telat ya yang penting selamat dan ga perlu naik truk hahaaha….

Stay safe fellas 🙂

Ketika banjirnya belom selutut
Beberapa meter dari mobil ini, banjirnya makin tinggi.
Iklan