Semua Karena Pizza

IMG_2395

Hari sabtu kemaren, akhirnya saya buat pizza sendiri. Horeee… Saya coba cari resep simple dough-nya hasil tanya sama Kak Joice terus nemu resepnya. Pizzanya yang simple yaa πŸ™‚ jangan disamain sama pizza versi restoran gitu :p Sebut saja pizza versi saya pizza kampung.

Pagi-pagi, setelah bangun tidur langsung buat dough. Terus selama menunggu dough, saya ke Giant untuk beli bahan-bahan makan siang. Berhubung tuan besar udah laper, jadi sambil nunggu dough menggendut, saya masak untuk makan siang. Makan siangnya sederhana, pokcoy tumis tauco, sambel uleg, dan telur dadar. Nikmat banget.

Beres makan siang, saya mulailah ngerjain prose pembuatan pizza selanjutnya. Giling dough dan kasih topping, toppingnya ekstra cabe rawit sesuai permintaan papa mochi.

Sejam kemudian pizza jadi, dan papa mochi seneng banget makannya, katanya enak. Alhamdulillah yaaahhh sesuatu… Abis kenyang cemilin pizza kita gogoleran sambil nonton tv. Terus, saya bbm mama saya dan bilang saya abis bikin pizza(a.k.a pamer) terus lanjut ngobrol-ngobrol biasa aja nanyain hal lain. Eh, 5 menit kemudian malahan si mama telp. Dia bilang mau kerumah saya, bareng sama kakak-kakak saya yang kebetulan lagi di rumah mama. Jadilah saya gedebugan bikin dough lagi karena mereka dateng tujuannya mau makan pizza πŸ˜€

Long story short, mereka dateng bersama para krucil dan 4 loyang pizza habis tak bersisa :p dan kata mereka pizza kampungnya enak, Alhamdulillah. Dateng keponakan-keponakan tersayang artinya pada ngacak-acak kamar dan boneka pastinyaaa… Sebelum mereka pulang, saya kasih pilihan mau makan malem sate ayam, soto mie, tongseng atau nasi uduk. Akhirnya pada request makan malem nasi uduk betawi aja. Okelaah, tuan dan nyonya rumah naik motor ke jalan raya depan beli nasi uduk untuk para tamu.

Selesai makan nasi uduk, mereka pulang. Bener-bener SMP bangeett. Sudah makan pulang :p

Gimana weekend-mu kawan? Semoga menyenangkan juga ya πŸ™‚

Iklan

Ga boleh gratis!

Seperti biasa pulang kantor dijemput Papa Mochi (suami), pertanyaan yang keluar pertama kali setelah cipika cipiki adalah: “Mau makan apa hun?”

Saya (s) jawab: “Papa mau apa?”
Papa Mochi: “Makan steak yuk”
S: “Ya udah. Ayo.” (Walaupun dalem hati lagi pengen makan tongseng ayam atau bebek tepi sawah)
S: “Pa, ga mau bebek tepi sawah aja?”
PM: “Mmmm males ah hun. Steak aja ya.”
S: “Iya ya udah.”

Sampe tempat steak

Setelah suami pesen menunya, ternyata menu itu dapet gratisan chickean steak. Maklum ya saya kan mak-mak pengiritan :p jadi girang banget dapet gratis. Ya sudah saya pesen deh tuh gratisan.

Setelah waitress pergi terjadi percakapan lagi antara saya dan suami.

PM: “Kenapa kamu ga pesen steak?”
S: “Lah, itu tadi kan pesen.”
PM: “Aku ga mau kamu pesen gratis, kamu harus dapet yang terbaik.”
S: “Please deh, aku juga seneng-seneng aja dapet chicken steak. Lagian belom pernah cobain.”
PM: “Ga boleh, harus pesen. Panggil lagi masnya.”

Dalem hati pengen getok suami (tapi tau itu dosa :D) sambil manggil mas waitress.

S: “Mas, chicken steak tadi bisa di bungkus ga?” (Ini saya contoh emak-emak anti rugi banget haha.. Kan lumayan kalo dibungkus bisa masuk kulkas dan jadi bekel makan siang besok)
Mas Waitress: “Ga bisa Bu.”
PM: “Ya udah Mas. Saya ganti pesenannya jadi blabla..”
S: “Ya udah Mas, saya pesen blablabbla…”
MW: “Ok. Pesenannya saya ganti ya.”

Dear suamiku, makasih loh udah selalu kasih yang terbaik. Tapi harap diinget juga sang istri ini bakalan (selalu) girang kalo dapet gratisan.

Yang selalu girang kalo dapet gratisan toss duluuuu….

IMG_2382