Social Climber

images

Harap membaca tulisan ini dengan seksama ya, kalo merasa yang saya tulis tidak sesuai harapan, silakan tutup blog saya J

Social Climber : A person who tries to gain acceptance to a social stratum above the one he or she currently occupies (www.thefreedictionary.com)

Agak lupa sih udah pernah tulis topic ini atau belom, kayanya belom 😀 asik gayanya kaya yang udah nulis banyak aja :p

Oke, mau nulis topic ini karena tadi pagi ngobrolin hal ini dijalan menuju ke kantor berdua suami (suami sendiri loh ya :p). Oke, apa sih sosial climber menurut definisi saya pribadi? Mirip – mirip sama kalimat diatas sih. Social climber itu orang yang ingin terlihat eksis, dan hits padahal belum tentu dirinya dalam hal ini lebih sering di masalah keuangan sih pas atau bahkan mampu untuk berlaku seperti itu. Misalnya apa tuuuhh….

Saya pernah diceritain, ada satu orang yang sebenernya kehidupan ekonomi keluarganya pas-pasan banget. Taunya dari mana itu orang keluarganya pas-pasan? Begini penjelasannya, orang itu tinggal di gang sempit (yang mobil pun ga masuk), kerjaan bapaknya sebagai staff operasional (maksudnya saya kalo ga OB ya driver gitu :D). Tapi nih ya anaknya, hobinya dugem, gaul di tempat hype, minum-minum alcohol, asik banget lah 🙂 Saya jadi kepikiran, ga kasian apa ya sama orang tuanya. Selidik punya selidik, ternyata pacarnya yang suka ajak dia keluar masuk club. Karena kalo ga ada pacaranya, sorrynotsorry mana mampu! :p

Coba deh ji positive thinking, siapa tau itu keluarganya memang kasih itu anak uang jajan banyak karena baru dapet harta warisan. Saya berusaha realistis aja, hahahaha… Kalo dapet warisan mendingan beliin rumah atau mobil kali :p case closed!

Social climber diatas contoh yang bergantung hidupnya sama pacarnya, nah ada juga loh yang ngerengek sama orang tuanya yang notabene penghasilan per harinya pun tak tentu tapi minta beliin HP, pengen dirayain ulang tahun 17-an, dan lain – lain. Kasian ya, kebayang gimana perasaan orang tua mereka 😦

Saya jadi keingetan masa – masa kuliah dulu, untungnyaaa saya mendapatkan teman – teman yang pas. Kalo engga, bisa gila kali ya mau ini itu, sedangkan ibu saya yang saat itu udah jadi single parent mungkin ga mampu ngabulin keinginan saya. Yang saya inget satu – satunya hal yang saya pengen banget waktu kuliah dulu adalah pas ada satu mata kuliah (pilihan) untuk ke Australi, tapi saya sadar ga mungkin ngerengek ke mama minta bayarin sekian belas juta untuk ke Ostrali hanya untuk 3 minggu aja :p (Bisa digetok pake sendok nasi uduk :p). Kalo ke club – club eksis sih di kampus saya bertebaran free pass tiap hari, hahaha.. Tapi saya ga pernah pake sekalipun, males berisik cuy :p lagian duit pas-pasan juga untuk beli minuman dan snack disana haha…

Udah beberapa kali lihat orang yang saya kenal jadi social climber kaya gini, tau banget kenyataan hidup keluarganya kaya gimana tapi yang tampak di dia seperti apa. Saya si Cuma bisa senyum – senyum aja 😀

Menurut saya, orang yang suka beli barang KW juga termasuk contoh nyata social climber yang mungkin banyak ditemuin. Dompet mampunya beli tas merk “Elizabeth” tapi bela – belain cari KW Super Mango ke Mangga Dua. Wakakakakaakak… Jujur, jaman saya masih SMA, saya ga gitu ngerti merk. Jadi kalo ada barang yang menurut saya lucu saya beli, tapi ternyata itu KW (jangan salahkan saya yang saat itu lugu, polos dan cenderung bodoh). Semenjak kuliah dan ngerti merk – merk, saya anti KW! Belagu banget gak? :p Saya pilih pake celana merk Logo daripada pake merk Lea palsu, atau saya lebih pilih beli dompet Charles and Keith asli daripada harus beli dompet Prada tapi KW (oke yang ini ga bisa masuk itungan). Saya lebih pilih barang/ baju misalnya yang versi ITC Cempaka Mas daripada beli jaket Zara KW. Anti KW lah pokonya. Menurut saya hanya orang kurang pintar yang rela keluarin biaya mahal untuk beli sesuatu yang biar mahal gimanapun juga tetep PALSU. Saya tau banyak orang yang rela beli sepatu KW harganya JUTAAAANNN (belinya juga di Mangga Dua) tapi tetep KW meeennnn. Mendingan gw beli bata dah :p Saya lebih merasa terhormat pake tas merk Elizabeth, dibanding merk Ted Baker tapi palsu. Eh kalo dikasih juga mau (tapi kasih yang asli ya), lalu ditimpuk kawanan blogger.

Temen – temen ada yang pernah tau atau denger atau bahkan kenal, sama social climber kaya gini? Share dong 🙂

Iklan

91 thoughts on “Social Climber

  1. Emaknya Benjamin br. Silaen Februari 5, 2015 / 2:19 pm

    Duuuhh kurang ajar tuh ya anak yg minta hp ke ortu pdhl ortunya ga cukup duit. Harusnya si anak kerja .. kerja dong 😀 .

    • Puji Februari 5, 2015 / 2:21 pm

      Biasanya masih kurang umur Mba Nela, makanya bisanya minta haha…

  2. Rahmat_98 Februari 5, 2015 / 2:22 pm

    Hahaha… berarti ane pas zaman kuliah dulu tahun 1998 termasuk salah satunya, pengen pake G Shock tapi gak ada budget. Dapetnya di Alun-alun Bandung dengan harga Rp.35.000 😀

    • Puji Februari 5, 2015 / 2:24 pm

      Hahhaaha 🙂 masa jahiliyah ya :p

      • Rahmat_98 Februari 5, 2015 / 2:27 pm

        Hahaha… biar KW gak ada yang berani nanya, karena takut sama rambut gondrong nya :p

      • Puji Februari 5, 2015 / 2:40 pm

        Wakakaakakak

  3. joeyz14 Februari 5, 2015 / 2:26 pm

    Ada banget ji. Dulu temen SMP ku. Ngajak maen kerumahnya widihhh kerenlah buat aku yg rakyat jelata ini. Eh pas dirumahnya kok kita ga boleh ketawa2 brisik. Dia kayak ketakutan gt. Pokoknya jaim abis deh. Setelah beberapa tahun kemudian baru ngeh kalo rumah itu ternyata rumah om nya. Trus diskolah temenannya ama yg tajir2 doank. Ketauan banget dia ga punya apa2 pas mau merit. Hmmm weslah ga usah dilanjut ceritanya.

    • Puji Februari 5, 2015 / 2:39 pm

      Hyaaaa amppuuun, -,- Jadi diakuin rumah dia pribadi gitu Kak? Adaa aja ya 🙂

  4. mrspassionfruit Februari 5, 2015 / 2:28 pm

    Duh ada nih satu conton ngepas… anak temen nyokap gw Ji, jd kan kita tau ya keadaan keluarganya gimana. Ya nggak ngepas gimana, tapi nggak yang tajir melintir juga n nyokap gw sering dikeluhkesahin si tante kl kondisi keuangannya kok ngepas melulu… nah anak sulungnya kuliah d melbourne, yang bener2 ngehip, gaul terus, brunch cantik, tas Chanel dll. Miris liatnya 😦

    • Puji Februari 5, 2015 / 2:40 pm

      Widih, itu anak bisa hits berat gitu duitnya dari mana coba? hihi

      • mrspassionfruit Februari 5, 2015 / 2:44 pm

        Hahaha… ada lagi temen kuliah kakak gw d melbourne dulu, katanya minta duit buat bayar kuliah… malah dipake judi ke casino :/

      • Puji Februari 5, 2015 / 2:48 pm

        Itu sih minta dikurung tiga tahun dikamar mandi anak kaya gitu -.-

  5. errickaka Februari 5, 2015 / 2:54 pm

    banyak yang yg kaya gini, ketutupan gengsi berat untuk berkata jujur yg ada malu dibelakang biasanya ini sih

    • Puji Februari 5, 2015 / 2:55 pm

      yoi, gengsi is number one 🙂 haha

  6. Mey Clarissa Februari 5, 2015 / 3:20 pm

    banyak loh mba tipe2 anak begini yg merongrong ortunya. padahal ortunya kerja susah payah, tp anaknya akibat gengsi jadi nuntut macem2 😦 emang yg kaya begini kasian di ortunya sih hehe

    • Puji Februari 5, 2015 / 3:26 pm

      Iya banyak banget Mey

  7. kayka Februari 5, 2015 / 3:59 pm

    borju maksa ji hahahaha

    emang sih dibanyak kejadian yang heboh bener soal penampilan suka kaget begitu tau mereka tinggal dimana. yang borju beneran malah santai aja. gak perlu membuktikan eksistensi krn tanpa inipun udah pada tau dia siapa.

    salam
    /kayka

    • Puji Februari 5, 2015 / 4:02 pm

      Iya aku setuju sama pendapat Mba Kayka, yang beneran borju mah santai aja hehe…

  8. dani Februari 5, 2015 / 4:01 pm

    Dulu ketemu social climber di blog. Dua apa tiga tahun yang lalu. Rame lah itu social climber. Sampe disatronin rumahnya. Serem emang social climber inimah. Kalo masih social butterfly okelah ya..

    • Puji Februari 5, 2015 / 4:03 pm

      Seru amat sampe disatronin rumahnya Mas, emang gegara apaan?

      • dani Februari 5, 2015 / 4:34 pm

        Dia jualan barang yang tak pernah dikirim. Minjem duit gak balik. Hahahahaha.

      • Puji Februari 5, 2015 / 4:41 pm

        Hoooo, tapi dari ceritanya kaya dia tajir banget gitu ya?

      • dani Februari 5, 2015 / 4:44 pm

        Iyaaa. Ceritanya baguuus. Etapi emang niat nipu sih orangnya. Hahaha. Gaulnya juga sama blogger kondang. Eh pas ketahuan rameee.

      • Puji Februari 5, 2015 / 5:27 pm

        Bagus ya, udah kena batunya 😀

    • zilko Februari 5, 2015 / 5:36 pm

      Kayaknya aku tahu kasus yang ini, hahaha 😛

  9. Crossing Borders Februari 5, 2015 / 4:47 pm

    Aku mulai akrab sama istilah social climber pas udah nikah.. Ternyata ada semacam trend di kalangan sebagian kecil wanita Indonesia yg masuk kategori bule hunter, yg motif utamanya utk dapat jodoh bule adalah meningkatkan status sosial dirinya di mata masyarakat.. *tepok jidat.., memalukan tapi nyata*

    • Puji Februari 5, 2015 / 5:28 pm

      Bisa, bisa. Si bule hunter juga bisa masuk ke dalam bagian social climber. Tujuan mereka soalnya untuk kenaikan status.

    • Lorraine Februari 5, 2015 / 5:42 pm

      Bener Em & Puji, Aku tahu disini kebanyakan social climber ya bule hunter juga. Merk yang mereka pake seragam banget deh: tas minimal Louis Vuitton model speedy atau shopper Marc Jacobs, sepatu Louboutin, make up merk Perancis (Chanel, YSL, Guerlain) etc. Pake makeup juga jreng mau pagi, siang, malem smokey eyes, tiap weekend clubbing yang kalo dihitung € 50 sekali jalan. Banyak yang kerja marginal di pabrik atau jadi pelayan toko. Untuk aku ini kerja halal, ngga apa sih cuma apa ngga cape ya gaya hidup begini? Besar pasak daripada tiang. Setuju Ji dengan pos ini. Ini social climber merk ya. Ada juga social climber yang maunya bergaul dengan orang bertitel akademis, minimal S2. Lobbying & networking banget, bikin cape juga lihatnya. Ada disini 😉

      • Puji Februari 5, 2015 / 5:48 pm

        Iya ada juga yang milih – milih temen pergaulan yang sesuai dengan akademis dia sekarang dan cenderung menganggap remeh orang yang dibawah dia. Keren ya sepatunya Louboutin haha

      • Lorraine Februari 5, 2015 / 5:52 pm

        Aku pernah waktu baru tinggal sini, kenalan sama orang Indonesia. Suaminya PhD, sebut si A. Aku kenalan sama dia bareng dengan satu orang Indonesia juga yang suaminya udah PhD, sebut si B. Nah si B dan suaminya diundang makan malam dan acara-acara lainnya suami istri, sementara aku hanya diundang makan siang, ladies only. So obvious Puji, setelah itu aku males lah main sama dia 🙂

      • Puji Februari 5, 2015 / 5:55 pm

        Ihhh ko mereka jahat gitu, supaya apa ya :/ kita juga ga rugi kali ya Mba Yo kalo ga temenan sama mereka 😀

      • Lorraine Februari 5, 2015 / 5:58 pm

        Yang bikin aku males, si A itu sendiri juga cuma lulusan SMEA, again nothing wrong with that, tapi dia memilih circle of friends berdasarkan titel suaminya. Buat apa? Aku sendiri juga sekolah lah, suamiku juga tapi moso mau pamer berderet titel kita berapa sih dibelakang nama. Dimataku yang begini ngga tulus. Orang bisa lulusan SMA tapi lebih intelek daripada orang bertitel PhD. Eh tapi aku ngga akan ngerti lah kenapa dia begitu karena aku memilih temen bukan dengan kriteria titel akademis.

      • Puji Februari 5, 2015 / 6:00 pm

        Jelas banget si A itu social climber dengan cara dompleng gelar suaminya :p kasihan oh kasihan dia

      • Crossing Borders Februari 5, 2015 / 6:03 pm

        Yang ada di Indonesia dan Australia juga sama gayanya kayak gitu, Lorraine.. Aku sering dipandang sebelah mata sama kelompok demografi tertentu ini gara-gara penampilanku sehari-hari lebih mirip backpacker yang bersih dan rapi daripada glamourous “nyonyah mbule”..hahaha..

      • Puji Februari 5, 2015 / 6:06 pm

        Siapa bii yang begitu sama bibi? biar aku sumpel matanya pake tauco

      • Crossing Borders Februari 5, 2015 / 6:14 pm

        Whuahahahhaha…!!! Ponakanku ini selain cantik bisa super kocak juga ternyata..

      • Puji Februari 5, 2015 / 6:37 pm

        😂😂😂😂

      • Lorraine Februari 6, 2015 / 1:41 pm

        Iya, sepertinya dikalangan bule hunter ada image tertentu partner bule musti dandan dan pake barang tertentu. Parah tapi menarik untuk dilihat dari sosiologi ya Em 🙂

      • Crossing Borders Februari 6, 2015 / 1:59 pm

        Seru banget untuk diamati.. Ini fenomena luar biasa kayaknya, pernah baca post blogger cowok, seorang bapak muda asal Balikpapan (di mana expats bulenya mungkin lebih banyak daripada Jakarta), ngebahas tipikal sebagian kecil penampilan wanita Indonesia yg nikah sama bule di kota itu.. Si bapak ini bagus penyampaiannya, gak nyinyir gak sinis tapi lucu dan mengena.. Aku sampe cekikikan sendiri bacanya..hahaha.. Trus di kalangan tetangga ibuku, orang-orang (ibu-ibu sih persisnya) sampe ngomongin aku, katanya koq Emmy gak berubah ya biarpun udah nikah sama bule (merujuk ke tetangga lainnya yg jadi “berubah” tampilannya setelah nikah sama bule) Oaaaalaahhhh…!!! Hahaha..

      • Puji Februari 6, 2015 / 2:17 pm

        Oalaaah, apa itu bloggnya bii, aku mau baca hhihihi

      • Crossing Borders Februari 6, 2015 / 3:09 pm

        whenistoptalking.wordpress.com, di tulisan Januari 2014, cari aja yg judulnya “Ciri-ciri stri bule kebanyakan”

      • Puji Februari 6, 2015 / 3:11 pm

        ok 🙂

      • denaldd Februari 6, 2015 / 2:43 pm

        Nimbrung, iiihhh persis sama banget ini yang diomongkan tetangga2 dan sodara2ku “deny nikah sama bule kok bajunya tetap itu2 saja ya. ga pakai perhiasan, ga dandan juga. Masak ga dikasih uang sama suaminya?” — Ya menurut loe loe pada setelah kawin sama bule musti gemerlapan gitu? belum lagi teman-teman sama sodara-sodara yang dulu ga akrab, sekarang jadi dekat2 sok ikrib. cuiihh males banget! Sampai sekarang aku juga tetep sama, ga terlalu paham merek2 hahah. Yang penting nyaman dipake, ga gampang rusak, ga bermerek ga masalah

      • Puji Februari 6, 2015 / 3:00 pm

        Kayanya udah satu keharusan, kalo kawin sama bule harus gemerplap ya mba 😀

      • denaldd Februari 6, 2015 / 3:10 pm

        Hahaha embeerrr… Gemerlap, bling2, cetar membahana *balik lagi ke Syahrini hihihi

      • Puji Februari 6, 2015 / 3:12 pm

        hahahahaaha si tante syahrini

  10. JNYnita Februari 5, 2015 / 5:40 pm

    Langsung nyari contoh,, trus gak nemu,,
    Aku mah mainnya sama rakyat jelata aja.. Hahahaa.. 🙂

    • Puji Februari 5, 2015 / 5:42 pm

      Enakan main sama rakyat jelata 🙂

  11. neng fey Februari 5, 2015 / 5:45 pm

    adaaaa..
    temen SMP gw, wiih pokoknya kecil2 udah niat pengen ngerubah nasib deh, dulu belom ada istilah social climber kali ya

    terakhir ketemu pas udah kuliah, udah ganti nama doong, dan dari basa basi dikit dia berpesan “jangan kasi tau pacarnya kalo dulu dia kayak gimana” :p

    pernah gw postiiiing https://jendelaku.wordpress.com/2008/07/22/berganti-identitas/

    hmm.. pa kabar dia ya?

    • Puji Februari 5, 2015 / 5:49 pm

      Ok, aku baca blognya. lebih gila lagi itu sampe ganti nama. -.-

  12. denaldd Februari 5, 2015 / 5:53 pm

    Aku dulu pernah culture shock pas waktu SMA. Anak kampung di Situbondo trus pindan ke Surabaya di SMU yang kondang(an) ngehits isinya anak2 tajir. Sementara mereka ke sekolah dengan barang bermerek, mobil gonta ganti, aku kalem pake barang ga bermerek sama sekali. Ke sekolah pun jalan kaki, maklum anak kos, segalanya ngepas. Trus kuliah di teknik, teman semua cowok yang mandi aja jarang, aku berasa menemukan duniaku sendiri, dunia pas-pasan hahaha. Dulu sampai niat banget kalo sudah kerja pasti akan beli segala barang bermerek. Ternyata setelah pindah kerja di Jakarta, pegang duit, tetep aja barang2 merek elizabeth, nevada, C2, barang2 matahari abis lah hahaha. Lha aku ga tau merek2 yang lagi ngehits. Mending beli yang cocok buat diri sendiri, mikir gengsi malah hidup jalan ditempat hidup apa adanya itu lebih bikin berwarna 🙂

    • Puji Februari 5, 2015 / 5:56 pm

      Aku juga produk Matahari Mba Den, kalo bisa ITC sih karena lebih murah hehe 😀

  13. Ailtje Binibule Februari 5, 2015 / 6:03 pm

    Seingatku di pelajaran sosiologi jaman SMA, manusia emang secara natural pengen pindah ke kelas sosial yang lebih tinggi supaya mendapat pengakuan. Naik kelas lah. Tapi dalam prosesnya banyak yang mengorbankan harga diri hanya supaya bisa pindah ke kelas lebih tinggi. Maksa mindah. Di Jakarta, apalagi di kost-kostan, banyak banget yang kayak gini. Siang kerja di kantoran, malam buka lapak khusus di kos. Yang penting gaya hidup terpenuhi.

    Setuju sama komentar Emmy di atas, banyak juga perempuan-perempuan yang mau naik kelas sosialnya dengan kawin dengan bule, jadi bule hunter. Kasihan banget pria-pria ini cuma dijadiin alat dan mesin perahan duit. nah kalau ketemu yang begini nih ya, sesek napas deh lihat kelakuannya. Apalagi lihat sosial medianya yang bertaburan barang-barang mewah. Duh orang mah nggak dihargai karena barang mewahnya, tapi karena isi kepalanya kali.

    Soal penyuka barang palsu, aku sebut mereka fakeshionista dan pernah aku bahas secara khusus di blog. Ada dua tipe, tipe yang sadar kalau itu barang palsu dan bermerek dan tipe yang gak tahu kalau itu barang bermerek. Tipe pertama rela bayar jutaan demi KW super banget, padahal dengan harga yang sama dia bisa dapat tas kulit merek menengah. Tipe kedua, tahunya ya yang ada di pasar itu, itu yang dibeli dan itu yang dia mampu beli.

    Social climber ini agak-agak mirip dengan matre ya, mari kita cari tahu perbedaannya.

    • Puji Februari 5, 2015 / 6:05 pm

      Mari Mba Ai, silakan diinvestigasi nanti aku tinggal baca haha… Btw, jaman sekarang makin sedikit orang yang sadar kalo isi kepala lebih penting dibanding materi 😦

      • Ailtje Binibule Februari 5, 2015 / 6:14 pm

        Bisa dimasukkan di next topic, enam bulan lagi baru keluar postingannya 🙂

      • Puji Februari 5, 2015 / 6:37 pm

        Gapapa Mba Ai, tetap kutunggu 🙂

  14. Gara Februari 5, 2015 / 6:12 pm

    Kalau menurut saya sih lebih karena pengaruh pergaulan dan teman sekitar yang kebetulan orang kaya, jadi terikut. Anak muda umumnya lebih mementingkan kelompok teman ketimbang kelompok keluarga :hehe.
    Semua itu berawal dari rasa iri dengan teman-teman, kenapa mereka punya sedangkan saya tidak, padahal orang tua sama-sama kerja (tidak peduli kerjanya apa, ya). Dulu juga saya sempat berpikiran seperti itu (jujur) pada saat masih SMP. Tapi ya, untung saja orang tua bisa mengingatkan saya dengan cara yang tepat, jadi sedikit demi sedikit lebih mengerti.
    Sekarang, setelah saya bekerja, terus terang saya agak menyesal pernah punya pikiran seperti itu. Mencari uang memang tidak semudah yang terpikir, ya! Hehe. Setelah tahu susahnya cari uang, untuk mengeluarkannya guna membeli benda yang belum tentu ada gunanya itu rasanya berat banget…
    Tapi saya menganggap semua itu sebagai pembelajaran menuju kedewasaan 😀

    • Puji Februari 5, 2015 / 6:13 pm

      Iya mereka melihat pergaulan dan lingkungan, tapi ga mau terima atau sadar diri sama kemampuan yang sesungguhnya.

  15. nengsyera Februari 5, 2015 / 8:29 pm

    Aq juga sejak kerja dikantor yg sekarang berprinsip mending pake barang asli wlau ga bermerk,drpd pake KW skalipun itu KW super.
    Soalnya maluuuu.
    Jam tangan pun dari tiga tahun yg lalu smp skrg masih dg merk yg sama, Revel.
    Merk asli,ga KW
    Wlau byk godaan jam2 tangan bermerk tapi KW berseliweran di Olshop. Tapi ogah belinya. Mending asli wlau ga bermerk,ttp pede pakenya.
    Tmn ada loh yg social climber dan gayanya aduh ga nahan.
    Beli brg KW aja di share di Path,fb,IG.
    Barang KWnya merk LV dan dg bangganya mempersembahkan koleksi KWnya hihihi.
    Cm sbg penonton no comment aja lah,mgkn selera mrka brg KW 😜

    • Puji Februari 5, 2015 / 8:34 pm

      Hehe, yang penting update ya biar KW 😀

      • nengsyera Februari 5, 2015 / 8:37 pm

        Hahaha iya mungkin,tapi aq koq miris ya liatnya?!
        Koleksi sih tapi kalo KW smp ke payung,sarung bantal,sepatu jd gmn gt.
        Bukannya sirik sih,tapi ahh sudahnya
        #ngunyahpopcorn

        Mending koleksi winnie the pooh aja drpd koleksi brg KW hehe

      • Puji Februari 5, 2015 / 8:41 pm

        Awas winnie the poohnya harus keluaran disney, supaya ga KW haha 😀

      • nengsyera Februari 6, 2015 / 9:33 am

        Hauakakakakkk… Klo winnie the pooh asal bentuknya bagus ga keliatan Kwnya loh 😜

      • Puji Februari 6, 2015 / 10:06 am

        Hahahahah 😂😂

  16. winnymarch Februari 5, 2015 / 8:30 pm

    meraih sesuatu harus penuh usaha

    • Puji Februari 5, 2015 / 8:34 pm

      Setuju sama Mba Winny 🙂

  17. Arman Februari 5, 2015 / 10:03 pm

    Iya ngapain ya maksain beli sesuatu yg kita gak mampu. Kayak beli tas kw gitu. Kalo ketauan palsu apa gak malu tuh ya…

    Beli tas kw itu kan sama aja ama beli barang curian.karena tas kw itu kan mencuri design dan merk yg udh dipatenkan.

    • Puji Februari 5, 2015 / 10:13 pm

      Mungkin mereka emang ga malu yg penting gaya

  18. -n- Februari 6, 2015 / 12:43 am

    Pepi, hahahahahaha.

  19. NisadanChicco Februari 6, 2015 / 4:08 am

    Iihh banyak yang kaya gitu Puji 😦 gak nerima keadaan gak lapang dada ma kondisi idupnya selalu lihat keatas jadinya maksain semua. Rela ngutang sana-i biar kliatan eksis tapi gak mampu bayar utangnya *sigh gak ngerti sama orang2 kaya gini. Aku juga malu klo pake kw tapi klo beli asli eman2 duitnya ahahahah jadi beli yg harganya masuk diakal ajalah . Hidup ini bukan selalu tentang branded thing dkk nya. Hihihi

    • Puji Februari 6, 2015 / 6:30 am

      Iya Mba Nis, pasti ada aja orang kaya gini ya. Hidup barang aseli 🙂

  20. nyonyasepatu Februari 6, 2015 / 9:58 am

    dikantor banyak tuh yang pake LV palsu hehe

    • Puji Februari 6, 2015 / 10:06 am

      Pada bangga ya Mba Non hehe

      • nyonyasepatu Februari 6, 2015 / 10:07 am

        Gak tau bangga apa enggak tapi yah gitu itu ada ebberapa yang aku liat pake LV dan sering ganti2

      • Puji Februari 6, 2015 / 10:14 am

        Wisss gonta/i LV? Mau saingin bu Atut kali ya hahahaa

      • nyonyasepatu Februari 6, 2015 / 10:21 am

        Ada beberapa biji kayaknya 🙂 ga tiap hari ganti hehe

      • Puji Februari 6, 2015 / 10:29 am

        😀

  21. Indah Susanti Februari 6, 2015 / 6:12 pm

    Puji…KW itu singkatan dari apa? Maaf, suka gak update sama bahasa Indonesia terbaru. hihihi..sekalian update prosa kata niih…

    Dulu banget pernah kenal seorang social climber yang kerjaannya name-dropping plus senang belanja barang ber-merek. Lucunya dia name dropping-nya kalau dalam kelompok doang, kalau cuman one to one, jarang banget dia ngomongin kenal si A atau si B..

    Ini ada cerita lucu, jadi dia itu mau ikutan sama gw ke Singapore gitu, sepuluh tahun lalu – sebenarnya ada urusan kerjaan tapi gw sambil nyambi jalan-jalan pas weekend-nya, jadi kita ber-weekend bareng. Eh gak tahunya pada hari H doi gak nongol-nongol di bandara, gak bisa dihubungi pula, ya ditinggalin lah yaw. Pas gw balik, lgs dong nelpun dia, dia malah ngamuk kenapa gw ninggalin dia, katanya dia ketinggalan pesawat dan sebel sama gw gitu karena gak solidaritas..lah gw jadi bingung dan akhirnya gw minta maaf gitu, janji nraktir doi sebagai kompensasi (nyogok).

    Selang beberapa minggu ketemu sama teman yg lain, nah temen-ku pamer foto-fotonya dia lagi jadi pager ayu di acara kawinan kakak-nya yang kebetulan pas hari gw berangkat ke Singapura – gw kan gak bisa dateng waktu itu padahal kenal baik sama keluarganya…ternyata, si social climber tersebut juga menjadi pagar ayu di acara itu dan terbukti dari foto-foto!! Nyebelin banget. Ngomongnya aja udah beli tiket ke Singapore tapi nyatanya jadi pagar ayu di hari yang sama..huaaa..Jadi dari situ gosiplah soal si social climber ini, dan memang ternyata doi suka membual karena ingin kelihatan exist di mana-mana. Sekarang udah gak kontak lagi…walaupun dikibulin sama social climber, tetep geli kalau inget peristiwa ini, membuktikan, jangan suka bohong lah, dunia itu kecil 😀 😀

    *maaf ya kepanjangan*

    • Puji Februari 6, 2015 / 8:31 pm

      Hahahhaa lucu ceritanya Mba Haha… Mba Indah, KW itu singkatan dari kwalitas sebenernya (fake product). KW itu mulai dari 1 yang level terendah terus level 2, dan level 3 yang lumayan mendekati. Nah ada lagi yang replika alias mirip banget sama produk aslinya disebutnya KW Super. KW Super ini meskipun palsu tetep aja harganya jutaan Mba Indah. Gitu mba. Konon kabarnya KW Super ini sangat mirip aslinya tapi kan teteuuup aja ya palsu hehe..

    • Puji Februari 6, 2015 / 10:17 pm

      Iya :))

  22. fee Februari 12, 2015 / 6:35 am

    pernah ketemu….cara enak spy ga berurusan dengan yg model spt ini mudah, berpenampilan seminimalis mgkn kalau perlu kucel. langsung dia seperti menganggap kita ga eksis..aman, aman…heheheheh….krn kadang ada yang suka pinjem2 duit tapi ga dibalik2in..

    salam….;)

  23. fibenewyork Februari 12, 2015 / 7:25 pm

    Di US dan Canada banyak banget yang model gini. Padahal kita kan kenal sama keluarganya. Kerja dengan gaji ngak seberapa beli tas merek. Tahunya credit card fraud. Hanya bela-belain supaya kelihatan ‘tinggi’. Kalau dilihat kasian sekali sebenarnya. Mungkin saking ngak bisa nrimo sama keadaan sampai jadi kriminal credit card. Kalau misalnya uangnya dari hasil nabung sih aku mungkin lebih respect.

    • Puji Februari 12, 2015 / 7:27 pm

      Iya banyak yg bergantung dari cc 😀

  24. ira i Februari 13, 2015 / 2:55 pm

    ibu2 juga banyak yang kayak beginih demi dirinya poluler di lingkungan dan dikenal sebagai kalangan jetset, pakaiannya, tasnya, mobilnya, ikut arisan dimana2, kl ada teman yg jual barang pasti dia beli bukan karena butuh tapi karena gengsi, saya sempat minder sekali krn penampilan saya biasa2 aja dan saya nggak pernah ikut arisan, tapi lama kelamaan banyak yg terbongkar aselinya, parahhh Mba….duhhh sampe ada yang harus berurusan sama polisi krn menggelapkan uang, ada yang sampe harus mengemis2 ke teman2 krn terlilit hutang….ada yg sampe kasus KDRT sama suaminya krn ketahuan di luar istrinya boros sekali….ah pokoknya dulu saya nggak nyangka deh….serem….

    • Puji Februari 13, 2015 / 3:04 pm

      wuih lebih horor ya ceritanya, serem banget :/

  25. Wien April 22, 2015 / 11:32 am

    Hai Mba Puji. Numpang mampir ya 😀

    Saya punya beberapa teman yang social climber juga, they just proud of it, dan sepertinya sudah menjadi usual habitnya mereka.

    • Puji April 22, 2015 / 2:03 pm

      Halo 🙂 Kalo social climber emang susah diubah hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s