Social Climber

images

Harap membaca tulisan ini dengan seksama ya, kalo merasa yang saya tulis tidak sesuai harapan, silakan tutup blog saya J

Social Climber : A person who tries to gain acceptance to a social stratum above the one he or she currently occupies (www.thefreedictionary.com)

Agak lupa sih udah pernah tulis topic ini atau belom, kayanya belom 😀 asik gayanya kaya yang udah nulis banyak aja :p

Oke, mau nulis topic ini karena tadi pagi ngobrolin hal ini dijalan menuju ke kantor berdua suami (suami sendiri loh ya :p). Oke, apa sih sosial climber menurut definisi saya pribadi? Mirip – mirip sama kalimat diatas sih. Social climber itu orang yang ingin terlihat eksis, dan hits padahal belum tentu dirinya dalam hal ini lebih sering di masalah keuangan sih pas atau bahkan mampu untuk berlaku seperti itu. Misalnya apa tuuuhh….

Saya pernah diceritain, ada satu orang yang sebenernya kehidupan ekonomi keluarganya pas-pasan banget. Taunya dari mana itu orang keluarganya pas-pasan? Begini penjelasannya, orang itu tinggal di gang sempit (yang mobil pun ga masuk), kerjaan bapaknya sebagai staff operasional (maksudnya saya kalo ga OB ya driver gitu :D). Tapi nih ya anaknya, hobinya dugem, gaul di tempat hype, minum-minum alcohol, asik banget lah 🙂 Saya jadi kepikiran, ga kasian apa ya sama orang tuanya. Selidik punya selidik, ternyata pacarnya yang suka ajak dia keluar masuk club. Karena kalo ga ada pacaranya, sorrynotsorry mana mampu! :p

Coba deh ji positive thinking, siapa tau itu keluarganya memang kasih itu anak uang jajan banyak karena baru dapet harta warisan. Saya berusaha realistis aja, hahahaha… Kalo dapet warisan mendingan beliin rumah atau mobil kali :p case closed!

Social climber diatas contoh yang bergantung hidupnya sama pacarnya, nah ada juga loh yang ngerengek sama orang tuanya yang notabene penghasilan per harinya pun tak tentu tapi minta beliin HP, pengen dirayain ulang tahun 17-an, dan lain – lain. Kasian ya, kebayang gimana perasaan orang tua mereka 😦

Saya jadi keingetan masa – masa kuliah dulu, untungnyaaa saya mendapatkan teman – teman yang pas. Kalo engga, bisa gila kali ya mau ini itu, sedangkan ibu saya yang saat itu udah jadi single parent mungkin ga mampu ngabulin keinginan saya. Yang saya inget satu – satunya hal yang saya pengen banget waktu kuliah dulu adalah pas ada satu mata kuliah (pilihan) untuk ke Australi, tapi saya sadar ga mungkin ngerengek ke mama minta bayarin sekian belas juta untuk ke Ostrali hanya untuk 3 minggu aja :p (Bisa digetok pake sendok nasi uduk :p). Kalo ke club – club eksis sih di kampus saya bertebaran free pass tiap hari, hahaha.. Tapi saya ga pernah pake sekalipun, males berisik cuy :p lagian duit pas-pasan juga untuk beli minuman dan snack disana haha…

Udah beberapa kali lihat orang yang saya kenal jadi social climber kaya gini, tau banget kenyataan hidup keluarganya kaya gimana tapi yang tampak di dia seperti apa. Saya si Cuma bisa senyum – senyum aja 😀

Menurut saya, orang yang suka beli barang KW juga termasuk contoh nyata social climber yang mungkin banyak ditemuin. Dompet mampunya beli tas merk “Elizabeth” tapi bela – belain cari KW Super Mango ke Mangga Dua. Wakakakakaakak… Jujur, jaman saya masih SMA, saya ga gitu ngerti merk. Jadi kalo ada barang yang menurut saya lucu saya beli, tapi ternyata itu KW (jangan salahkan saya yang saat itu lugu, polos dan cenderung bodoh). Semenjak kuliah dan ngerti merk – merk, saya anti KW! Belagu banget gak? :p Saya pilih pake celana merk Logo daripada pake merk Lea palsu, atau saya lebih pilih beli dompet Charles and Keith asli daripada harus beli dompet Prada tapi KW (oke yang ini ga bisa masuk itungan). Saya lebih pilih barang/ baju misalnya yang versi ITC Cempaka Mas daripada beli jaket Zara KW. Anti KW lah pokonya. Menurut saya hanya orang kurang pintar yang rela keluarin biaya mahal untuk beli sesuatu yang biar mahal gimanapun juga tetep PALSU. Saya tau banyak orang yang rela beli sepatu KW harganya JUTAAAANNN (belinya juga di Mangga Dua) tapi tetep KW meeennnn. Mendingan gw beli bata dah :p Saya lebih merasa terhormat pake tas merk Elizabeth, dibanding merk Ted Baker tapi palsu. Eh kalo dikasih juga mau (tapi kasih yang asli ya), lalu ditimpuk kawanan blogger.

Temen – temen ada yang pernah tau atau denger atau bahkan kenal, sama social climber kaya gini? Share dong 🙂

Iklan