OUCH PLN

Nasib banget minggu ini berurusan dengan polisis dan juga perusahaan negara yang namanya PLN. Begini ceritanya.

Ibu mertua saya kan ada satu rumah di Bogor yang ga ditempatin (dulu ada yang nyewa, sekarang lagi kosong). Nah, bulan Desember kita bayar listrik si rumah kosong itu sekitar 300ribuan. Sebel kan rumah kosong bayarnya segitu, cuma kita berasumsi kalo bayarnya mahal karena mungkin si pengisi sebelumnya emang nunggak bayar beberapa bulan, jadi masih masuk akal bayar 300ribuan. Dengan keikhlasan hati suami dan ketidakrelaan istrinya bayarlah kita tagihan itu. Waktu berlalu…

Nah, hari Sabtu kemarin tanggal 31 Januari 2015, kebetulan kita lagi pergi bareng ibu mertua saya. Ibu bilang, ini ada yang SMS dari PLN katanya. Isinya kurang lebih seperti ini. Selamat Sore Pak xxx (masih pake nama alm.bapak mertua saya), saya pegawai PLN, tagihan PLN sebesar Rp.375.000 di alamat….. harap segera DILUNASI paling lambat HARI INI. Kalo tidak akan ada PEMUTUSAN (Well, kata – kata itu beneran di CAPS LOCK gitu loh). Terus pas baca itu saya langsung napsu, napsu mau marah – marah maksudnya maklum sumbu kesabaran kurang panjang, dan tambah sebel itu orang pake kalimat intimidasi gitu. Pikiran saya langsung berisi…. “Loh kok bisa, kan rumah itu ga ada yang nempatin, atau ada yang nyolong listrik dari rumah itu ya”. Terus My bebih suruh cek lewat klikbca berapa tagihannya. Pas saya cek, ternyata bener tagihannya segitu. Whaaaaaaaaaaaaaattt? Saya spaneng banget sih sebenernya hahaa….

Lalu, kita telp ke nomer si pengirim SMS. Berikut percakapan intinya

Suami (S): Ko bisa ya Pak tagihannya sebanyak itu, soalnya rumah itu kosong. Saya aja tinggalin rumah saya yang sekarang tagihannya ga sampe segitu loh Pak! Kita udah pake AC, Kulkas, TV, blablabla…

Pegawai PLN (PP): “Iya Pak, soalnya saya udah bolak – balik ke rumah itu terus rumahnya kosong.”

S: “Loh bukannya meteran sudah terintegrasi? udah online ya? Di rumah saya ga pernah ada tuh pegawai yang cek meteran. Saya setiap bulan tinggal cek ke Bank dan tagihan saya langsung sesuai.”

PP: “Karena saya ga bisa liat meterannya Pak. Jadi kita (PLN maksute), menggunakan batas tertinggi pemakaian”

Sempet ditanya juga sih, kenapa dia kasih taunya mendadak banget. Alesan dia sih, dia baru dapet nomer ibu saya hari itu. Suatu kebetulan yang luar biasa Udah intinya nyebelin banget, dan suami ga mau berlama-lama lagi untuk ngobrol sama si pegawai itu. Cuma ditanyain si pegawai namanya siapa dan dicatet petugas dimana.

Lalu, untuk mencari kepuasan lebih lanjut kita telp call center PLN di 123 (pake 021 kalo nelp dari HP). Pas kasih penjelasan, si petugas PLN itu juga ga memberikan keterangan yang memuaskan. Mereka jawab, yang tertera di sistem memanng tagihannya segitu untuk bulan Januari. Terus suami juga tanya, kalo ternyata setelah dicek meterannya dan hasilnya tidak semahal itu gimana? Lalu dijawab “Kita juga belum bisa kasih kepastian gimana proses pengembaliannya.” Intinya itu duit yang kita bayar juga kagak bakalan balik, meskipun meterannya ga sesuai. Akhirnya dengan penuh keikhlasan saya bayar lah sejumlah tagihan itu. Kayanya udah ngotot dan kesel – kesel ga nyambung juga kalo ngoceh2 dipanjangin, dan ga tau harus gimana lagi… Hiks 😦 Daripada kalo listrik diputus lebih repot prosesnya kaaan.

Udah sempet diskusi sama suami untuk ganti meteran listrik rumah itu pake token. Mungkin minggu depan akan kita laksanain. Ngerasa bersalah banget ga aware sama listrik dirumah itu!

Hari ini ada kejadian lagi dari PLN yang sungguh aneh. Tadi pagi, pas saya udah di kantor suami ingetin saya untuk cek tagihan listrik rumah itu. Pas saya cek tagihannya 175ribu. Sumpah saya kesel banget! Sekitar 1 jam kemudian suami kasih tau saya, coba cek lagi tagihan listrik rumah Bogor, soalnya tadi ada petugas PLN yang telp dia dan bilang sudah koreksi tagihan di rumah Bogor. Pas saya cek klikbca jreeeeng, tagihannya jadi 75ribu aja ciiiin. Lihat betapa ajaibnya kan PLN? Terus saya tanya suami, duit kita yang kemaren bisa dibalikin ga? Suami jawab “GA BISA” 😦

Kesel ga? Boleh ga kesel sama PLN? Boleh dong ya? Ini masalahnya bukan pada duitnya sih (meskipun duitnya bisa untuk makan Bebek Tepi Sawah) tapi kepada ketidakjelasan si PLN itu sendiri. Tanya kenapa?

Btw, hati – hati untuk temen – temen yang rumahnya kosong ya. Hati – hati dengan tagihan siluman seperti ini 😦

Iklan

44 thoughts on “OUCH PLN

  1. riemikan Februari 3, 2015 / 9:58 pm

    Ji bener2 deh tuh PLN. Jadi emosi lagi soalnya kejadian juga di rumah ortuku di Bogor daaaaaaann alasannya persis sama dengan sms yang sama. Ga bisa liat meteranlah bla bla bla. Tau ga di rmh kami tagihannya ampe jut2 (lupa persisnya malah mgkn 3 jt). Aku mulai curiga ada oknum di PLN sana. Duuh ini meresahkan banget deh.

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:45 am

      Whaaattt 3 jutaaa? terus terus, dibayar ga Mba? Akhirnya gimana?

      • riemikan Februari 4, 2015 / 10:12 am

        Awalnya kami apply listrik loss sehari secara offisial ya jadi bayar 750rb atau 1 juta karena ada acara lamaran lalu udah minta dicut langsung besoknya dan ibuku udah ngigetin berkali2. Trus di rumah memang lagi banyak pemakaian karena AC on terus tapi tetap aja kami terkaget2 kok bisa sampai segitu sampai compare sama sodara2 yang lain. Kayaknya bill-nya turun tapi masih jut2 gitu, ibuku nego minta dicicil. Sekarang aku jadi penasaran pengen tlp ibuku lagi nanya gimana kelanjutannya dan sekarang gimana billnya.

      • Puji Februari 4, 2015 / 11:38 am

        Ih gila banget itu PLN ya, Zzzz… Harus diselidiki KPK tuh… Eaaa 😀

      • riemikan Februari 4, 2015 / 11:59 am

        Wkwkwkwk tapi beneran deh. Apa ini di Bogor aja ya? Sangat tertarik untuk investigasi lebih lanjut hehehe

      • Puji Februari 4, 2015 / 12:03 pm

        Iya bikin penasaran!

      • riemikan Februari 4, 2015 / 12:07 pm

        Nanti ku-update yaaa…

      • Puji Februari 4, 2015 / 1:09 pm

        Ok Mba Mikan

  2. nyonyasepatu Februari 3, 2015 / 10:14 pm

    Ah pln emang gak bener sih kerjanya. Orang Medan semuanya sebel ama mereka kayaknya hehe. Keseringan mati listrik tapi harga dinaikin trus

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:46 am

      Iya mati listrik juga nyebelin Mba, kita ga bisa komplain apa2. Tapi kalo nagih nomer 1 😦

    • sapienzadivita Februari 4, 2015 / 11:12 am

      Ketahuan yang komentar orang Medan… Hahaha…

  3. dani Februari 3, 2015 / 10:22 pm

    Adududuh. Kalo meresahkan gini mungkin sebaiknya ditulis di surat pembaca Mba Puji. Ini dah gak bener kan kalo kayak gini.

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:46 am

      Iya, mau dilaporin ke surat pembaca, meskipun pesimis dapet jalan keluar yang baik. Palingan cuma dapet jawaban normatif aja :s

  4. zilko Februari 4, 2015 / 1:14 am

    Buset deh. Kalo di Belanda tagihannya fixed terus setiap bulan. Lalu setelah setahun bakal dievaluasi, kalau kita pakainya lebih sedikit daripada tagihan itu, duitnya langsung dibalikin loh. Gak pake ribet pula. Tiba-tiba duitnya nongol ajah gitu di rekening, ga perlu kita isi formulir atau apa, haha. Tapi kalau kita pakainya lebih ya terus kita dapat tagihan sih, hehehe 😀 . Tagihan air juga begitu. Jadilah disini kadang buat ngirit kalau nge-charge hp atau alat elektronik apa gitu di kantor aja, huahaha 😛 .

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:47 am

      Enak banget ya di Belanda bisa terapin sistem kaya gitu 😦 Seandainyaaaa… Oh ya, udah gitu juga di Belanda ga kenal mati listrik atau mati air kan ya? 😀

      • zilko Februari 4, 2015 / 5:22 pm

        Iya, disini hampir nggak pernah mati lampu, hehe 😀 . Pernah sih 1x kalo gak salah tapi itu akibat korslet (eh ini bahasa Indonesia kan ya, bahasa Belandanya kortsluiting soalnya 😛 ) jadi bukan karena supply-nya kurang. Masalah supply, disini ada beberapa perusahaan listrik gitu. Jadi gak ada yang monopoli dan otomatis supply-nya mencukupi kan 😀 .

      • Puji Februari 4, 2015 / 5:51 pm

        Iya, udah ga dimonopoli, ga dikibulin juga tagihannya kaan :s

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:48 am

      Iya rakyat jadi bahan perasan aja ya Mba Fe 😦

  5. Arman Februari 4, 2015 / 4:19 am

    wah ditilep tuh duitnya ama pln 😛

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:48 am

      Udah pasti, makanin uang haram aja mereka :s

  6. NisadanChicco Februari 4, 2015 / 5:24 am

    PLN emang pada ngeselin deh. Gak dimana2. Emosi juga bacanya Ji. Rumah orangtuaku dijakarta juga dulu sempet tuh masalah. Ribet banget. Buat pusing aja. Suka diada2 in juga buat tagihan and uangnya ya masuk ke orang2 pln jugaaa. Licik mereka.

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:50 am

      Banyak ternyata kejadian kaya gini 😦 Masalah yang tadinya ga ada diada-adain aja sama mereka 😦

  7. Gara Februari 4, 2015 / 6:41 am

    Keterlaluan juga itu ya… apa perlu meteran listriknya diturunin terus di-zoom supaya kelihatan sama si pembaca meteran? Alasannya nggak logis banget, ya kali meterannya dipasang di atap rumah.

    Kalau sudah seperti itu, ganti ke listrik token memang keharusan ya Mbak. Sekalian efisiensi lapangan kerja juga, kalau semua udah token kan kagak ada lagi alasan meteran tidak terlihat. Kalau ada oknum nakal yang mau ukur meteran, dikasih meteran jahit aja Mbak :hehe

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:53 am

      Iya, mesti ganti token. Daripada jadi korban “kepintaran” mereka ini 😦

  8. NanaBanana Februari 4, 2015 / 7:26 am

    Jiii….isi critanya kok siluman semua sih akhir-akhir ini..bikin merinding jiper pleus kesel!!

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:53 am

      Iya Mba Nana, aya2 wae emang minggu ini berurusan sama yang ga penting 😦

  9. Nadia Khaerunnisa Februari 4, 2015 / 8:32 am

    Paling sebel emang sama ketentuan batas tertinggi itu, mending kalo ada pengurusan pengembalian uang, kan gak ada, adapun ribet bikin capek di tengah jalan :\

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:54 am

      Iya, mereka juga bingung kalo ditanya gimana cara pengembalian dana kalo terbukti kita makenya kurang dari batas atas itu :s

  10. kayka Februari 4, 2015 / 5:50 pm

    pln memang bikin darah tinggi ya.
    kalo disini kita bayarnya fixed. akhir tahun baru dicek. klo kelebihan bayar duitnya dibalikin kalo kurang ya hatus bayar.

    salam
    /kayka

    • Puji Februari 4, 2015 / 5:52 pm

      Dartingg dartiing, gara – gara PLN 😦 di negara maju enak banget ya bayar tagihan ini itu, adil. Plus ga pernah mati2 seenak jidatnya 😦

      • kayka Februari 4, 2015 / 6:21 pm

        pln gak punya saingan soalnya ji. disini alternatifnya banyak bisa bandingin dan pilih sendiri mau pakai yang mana. klo kemahalan tahun berikutnya bisa ganti.

        salam
        /kayka

    • Puji Februari 5, 2015 / 11:33 am

      Enak ya kalo kaya gitu, bisa fix, dan dengan mudahnya dapet kelebihan duit kita 😀

      Bikin kesel banget di hari sabtu yang cerah ceria 😦

  11. Ryan Februari 4, 2015 / 6:00 pm

    Memang dia selalau gitu. Jadi dulu juga ada pengalaman. Beberapa minggu ninggalin rumah (bukan yang skrg) karena dinas. Kakak juga gak ada di rumah. Pas dong datang itu petugas. Terus gak lama muncul tagihan. Bingung aja kitanya. Tahu2 gede. Pas ditanya ya sama. alasan gak ada orang, jadi gak bisa lihat meterannya.
    Pan yang masang itu meteran mereka ya… napa mereka gak taroh di tempat yang gampang mereka lihat, ada orang rumah apa gak.
    Nah usut punya usut, sebenernya tuh mereka selalu gitu. Mereka asal nulis tiap bulan ternyata. Kita baru ngeh juga gara-gara kejadian ini. Pas cek… semua itu dirata2, sebulan pemakaian berapa. Dan untungnya bagi mereka, meteran rumah nunjuk angka lebih gede dari yg dilaporkan, jadi gak marah2 deh kita. hahaha.

    Soal pengembalian duit… lapor aja. Itu mah dah salah besar.

    • Puji Februari 4, 2015 / 6:04 pm

      Iya Mas Ryan, sungguh jahat itu mereka 😦

  12. Indah Susanti Februari 4, 2015 / 6:04 pm

    wuaah..bisa sih harga gonta ganti kayak gitu..dung..dung…memang mesti ngamuk dulu konsumen di Indonesia baru dapat pelayanan yang bener ya? *geleng-geleng kepala*

    • Puji Februari 4, 2015 / 6:23 pm

      Iya harus ngamuk dan ancem aduin ke media

  13. febridwicahya Februari 4, 2015 / 6:29 pm

    Kok, PLN jadi nggak jelas gitu sih mbak ._.

    • Puji Februari 4, 2015 / 7:52 pm

      Tau makin ga jlas ya PLn 😦

  14. ranselijo Februari 5, 2015 / 11:23 am

    Sama kayk Bang Dani, coba bikin surat pembaca Mbak atau tulis email pengaduan ke mereka. Colek di Twitter soalnya kayaknya nih udah gak mempan. Nyari duit kan susah *ngerasain banget*

    • Puji Februari 5, 2015 / 11:27 am

      Udah dicolek ga ngaruh juga, haha.. Mereka selalu kasih jawaban normatif

      • ranselijo Februari 5, 2015 / 11:39 am

        *geleng-geleng kepala*

  15. Richo A. Nogroho Februari 5, 2015 / 11:29 am

    Loh, kok bisa gitu yah, mbak. jelas-jelas rumah tidak ditempati, kok malah ada pemakaian sebesar itu. komplain juga tidak memuaskan gitu hasilnya. ternyata berubah gitu, dan uangnya tidak dikembalikan. waaah.. ada yang main-main nih. mbak laporkan saja kejanggalan ini, bukan hanya janggal, tapi terkesan dimainkan. memang bukan persoalan uang, tapi buat makan bebek (eh, maaf, kebawa), tapi biar tidak dialami masyarakat lain mbak. biar kapok juga oknum yang bermain. benar, amannya segera ganti token saja, mbak.

    • Puji Februari 5, 2015 / 11:32 am

      Iya, mau diurus untuk ganti token.

      Ya begitulah, perusahaan negara kita 😦 bisanya jahatin rakyat aja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s