OUCH PLN

Nasib banget minggu ini berurusan dengan polisis dan juga perusahaan negara yang namanya PLN. Begini ceritanya.

Ibu mertua saya kan ada satu rumah di Bogor yang ga ditempatin (dulu ada yang nyewa, sekarang lagi kosong). Nah, bulan Desember kita bayar listrik si rumah kosong itu sekitar 300ribuan. Sebel kan rumah kosong bayarnya segitu, cuma kita berasumsi kalo bayarnya mahal karena mungkin si pengisi sebelumnya emang nunggak bayar beberapa bulan, jadi masih masuk akal bayar 300ribuan. Dengan keikhlasan hati suami dan ketidakrelaan istrinya bayarlah kita tagihan itu. Waktu berlalu…

Nah, hari Sabtu kemarin tanggal 31 Januari 2015, kebetulan kita lagi pergi bareng ibu mertua saya. Ibu bilang, ini ada yang SMS dari PLN katanya. Isinya kurang lebih seperti ini. Selamat Sore Pak xxx (masih pake nama alm.bapak mertua saya), saya pegawai PLN, tagihan PLN sebesar Rp.375.000 di alamat….. harap segera DILUNASI paling lambat HARI INI. Kalo tidak akan ada PEMUTUSAN (Well, kata – kata itu beneran di CAPS LOCK gitu loh). Terus pas baca itu saya langsung napsu, napsu mau marah – marah maksudnya maklum sumbu kesabaran kurang panjang, dan tambah sebel itu orang pake kalimat intimidasi gitu. Pikiran saya langsung berisi…. “Loh kok bisa, kan rumah itu ga ada yang nempatin, atau ada yang nyolong listrik dari rumah itu ya”. Terus My bebih suruh cek lewat klikbca berapa tagihannya. Pas saya cek, ternyata bener tagihannya segitu. Whaaaaaaaaaaaaaattt? Saya spaneng banget sih sebenernya hahaa….

Lalu, kita telp ke nomer si pengirim SMS. Berikut percakapan intinya

Suami (S): Ko bisa ya Pak tagihannya sebanyak itu, soalnya rumah itu kosong. Saya aja tinggalin rumah saya yang sekarang tagihannya ga sampe segitu loh Pak! Kita udah pake AC, Kulkas, TV, blablabla…

Pegawai PLN (PP): “Iya Pak, soalnya saya udah bolak – balik ke rumah itu terus rumahnya kosong.”

S: “Loh bukannya meteran sudah terintegrasi? udah online ya? Di rumah saya ga pernah ada tuh pegawai yang cek meteran. Saya setiap bulan tinggal cek ke Bank dan tagihan saya langsung sesuai.”

PP: “Karena saya ga bisa liat meterannya Pak. Jadi kita (PLN maksute), menggunakan batas tertinggi pemakaian”

Sempet ditanya juga sih, kenapa dia kasih taunya mendadak banget. Alesan dia sih, dia baru dapet nomer ibu saya hari itu. Suatu kebetulan yang luar biasa Udah intinya nyebelin banget, dan suami ga mau berlama-lama lagi untuk ngobrol sama si pegawai itu. Cuma ditanyain si pegawai namanya siapa dan dicatet petugas dimana.

Lalu, untuk mencari kepuasan lebih lanjut kita telp call center PLN di 123 (pake 021 kalo nelp dari HP). Pas kasih penjelasan, si petugas PLN itu juga ga memberikan keterangan yang memuaskan. Mereka jawab, yang tertera di sistem memanng tagihannya segitu untuk bulan Januari. Terus suami juga tanya, kalo ternyata setelah dicek meterannya dan hasilnya tidak semahal itu gimana? Lalu dijawab “Kita juga belum bisa kasih kepastian gimana proses pengembaliannya.” Intinya itu duit yang kita bayar juga kagak bakalan balik, meskipun meterannya ga sesuai. Akhirnya dengan penuh keikhlasan saya bayar lah sejumlah tagihan itu. Kayanya udah ngotot dan kesel – kesel ga nyambung juga kalo ngoceh2 dipanjangin, dan ga tau harus gimana lagi… Hiks 😦 Daripada kalo listrik diputus lebih repot prosesnya kaaan.

Udah sempet diskusi sama suami untuk ganti meteran listrik rumah itu pake token. Mungkin minggu depan akan kita laksanain. Ngerasa bersalah banget ga aware sama listrik dirumah itu!

Hari ini ada kejadian lagi dari PLN yang sungguh aneh. Tadi pagi, pas saya udah di kantor suami ingetin saya untuk cek tagihan listrik rumah itu. Pas saya cek tagihannya 175ribu. Sumpah saya kesel banget! Sekitar 1 jam kemudian suami kasih tau saya, coba cek lagi tagihan listrik rumah Bogor, soalnya tadi ada petugas PLN yang telp dia dan bilang sudah koreksi tagihan di rumah Bogor. Pas saya cek klikbca jreeeeng, tagihannya jadi 75ribu aja ciiiin. Lihat betapa ajaibnya kan PLN? Terus saya tanya suami, duit kita yang kemaren bisa dibalikin ga? Suami jawab “GA BISA” 😦

Kesel ga? Boleh ga kesel sama PLN? Boleh dong ya? Ini masalahnya bukan pada duitnya sih (meskipun duitnya bisa untuk makan Bebek Tepi Sawah) tapi kepada ketidakjelasan si PLN itu sendiri. Tanya kenapa?

Btw, hati – hati untuk temen – temen yang rumahnya kosong ya. Hati – hati dengan tagihan siluman seperti ini 😦

Iklan