Ditilang Polisis

Itu judul diatas emang sengaja ditulis polisis, jadi bukan kesalahan penulisan πŸ™‚

Begini ceritanya, hari Jumat lalu saya kebetulan selesai meeting dengan teman – teman idEA. Btw, untuk yang belum tau apa itu idEA saya jelasin sedikit ya. idEA (Indonesian E-Commerce Association) merupakan wadah komunikasi antar pelaku industri E-Commerce Indonesia. Anggota – anggota idEA ini selain perusahaan e-commerce juga perusahaan pendukung ekosistem e-commerce itu sendiri seperti jasa logistik (JNE, dll), Bank, Payment Gateway, dan juga UMKM. Biasanya idEA berkoordinasi dengan pemerintah (jadi jembatan) dalam akselerasi penetapan regulasi industri. Tentang idEA ini saya akan jelasin di postingan lainnya ya.

Tim PR idEA
Tim PR idEA

Tebak saya yang mana? πŸ˜€

Berhubung hari Jumat kemaren my hubby lagi cuti, jadi saya udah request minta dijemput di tempat meeting Plaza Senayan. Ngelantur (lagi) pas lagi nunggin hubby di lobby, eh ada Ayu Azhari dong lewat bareng sama Mike Tramp.Β Saya baru tau kalo si Ayu Azhari itu cantik banget (pake banget). Haha. Norak.

Ok, back to topic. Nah abis liat Ayu Azhari, my hubby dateng dan kita langsung keluar PS dan ambil jalan pulang kearah Hotel Mulia. Nah, di pertigaan ga jauh dari PS kalo belok kanan ke arah F.X Sudirman, lurus ke arah Hotel Mulia disitulah mobil kita diberhentiin polisis. Zzz.. Kata si Pak Polisis kita ngelanggar rambu lalu lintas, jadi harusnya si hubby belok kanan kita malah lurus. Ya udah tanpa banyak cingcong, hubby langsung turun mobil. Saya ga tau dia ngomong apa, terus tiba – tiba dia balik ke mobil. Hubby bilang, “Polisinya mau damai, minta 100ribu.” Saya jawab “What, minta seratus ribbuuu, udah minta slip biru aja.” Hubby jawab lagi “Udah cepet aja, biar cepet, kamu ada duit ga?” Saya jawab sambil buka dompet “Nih, tinggal 30ribu.” Mmm terus hubby balik ke si polisis.

Percakapan hubby dengan Pak Polisis

Hubby (H): “Pak, maaf banget saya salah. Saya jarang lewat jalan ini soalnya (memang si hubby jarang lewat situ). Tapi kita cuma ada 30ribu Pak.”

Pak Polisis (PP): “Masa Ibu (saya maksudnya) ga ada Pak?” Canggih banget kan pertanyaannya Pak Polisis ini?

H: “Beneran pak, kita belom ambil duit, kalo Bapak ga percaya tanya aja sama istri saya langsung.”

PP: “Beneran pak, di mobil juga ga ada.”

H:”Saya serius Pak. Kalo ada pasti Saya kasih. Sekarang gini deh Pak, kalo gitu Saya ambil uang di ATM dulu, Saya titip mobil saya parkir disitu.”

Abis ngomong gitu hubby langsung jalan melangkah ke arah PS. (Selama mereka ngobrol ini, saya buka kaca jendela mobil, terus sambil nengok – nengok terus ke arah mereka :p. Pas hubby jalan, si polisis sempet nengok ke arah saya dulu terus manggil hubby. Begini lanjutan ceritanya)

PP: “Pak, pak. Oke, Saya terima berapa tadi bapak punyanya?”

H: “30ribu”

PP: “Ok, Saya terima. Tapi lain kali jangan diulangin lagi ya Pak.”

H: ” Ok Pak. Makasih banyak.”

Terus hubby balik ke mobil, dan kita langsung pergi dari situ.

Cerita saya ini tidak disarankan untuk diikuti ya meskipun polisisnya yang ajak damai duluan :p

Temen – temen ada yang pernah begini juga?

Iklan

34 thoughts on “Ditilang Polisis

  1. nyonyasepatu Februari 2, 2015 / 3:35 pm

    Senin minggu lalu baru distop polisi gara2 lampu merah lagi. Hadew….padahal pas ditengah2 aku masih kuning. Kita ngototan gitu. Dia bilang mau tilang aja jadi sidang. Aku bilang ok, ehhh terakhir dibalikin sim ama stnk-nya *alhamdullilah* tapi temen aku karena dia tawar2an ama polisi dari 250 ribu dia bayar 40 ribu hehe. Gila ya kayak nawar cabe dipasar

    • Puji Februari 2, 2015 / 3:52 pm

      Whaat, minta 250? pasti embel2nya kalo sidang 500ribu loh. Iya ga? Biasanya nakutinnya gitu :/

      • nyonyasepatu Februari 2, 2015 / 3:52 pm

        dia gak nawarin sidang dan temen aku gak kepikiran hehe, karena dia ditangkap dikota lain. Repot sidangnya mesti kesana juga.

      • Puji Februari 2, 2015 / 3:53 pm

        Oooo gitu. Soalnya biasanya gitu Mba. Bilang, kalo dama sekian dong bu soalnya kalo sidang aja 500ribu πŸ˜€ minta banget dicubit pake gunting haha

      • nyonyasepatu Februari 2, 2015 / 4:12 pm

        Kayaknya emang nasib2aan ya 😦 kalau dapet polisi yang baik yah mungkin gak perlu ditilang apalagi disidang hehe

      • Puji Februari 2, 2015 / 5:11 pm

        Iya tergantung nasib 😦

  2. riemikan Februari 2, 2015 / 3:53 pm

    Aku juga pernah tapi klo udh liat mereka di depan aku lgsg sembunyikan uang lebihnya dan sisain 25-30rb wkwkwkwk. Mereka biasanya mau terima juga kok. Habis aku kesel kok aparat gt.

    • Puji Februari 2, 2015 / 3:54 pm

      Ide bagus Mba Mikan, karena biasanya ada yang “gila” juga berani minta liat dompet kita

      • riemikan Februari 2, 2015 / 4:02 pm

        Iya udah pernah tuh Ji, jadi aku sebelum mereka tanya aku bukain aja dompet langsung trus tunjukin laci2 mobil tempat simpan uang tol dan parkir biasanya. Diterima juga kok akhirnya. Aku heran era baru ini kok belum ada imbasnya ke mereka.

      • Puji Februari 2, 2015 / 4:11 pm

        Kalo bahas si oknum-oknum ini emang ga ada habisnya ya Mba

      • riemikan Februari 2, 2015 / 8:15 pm

        *tarik napas panjang* iya Ji

  3. limaumanes Februari 2, 2015 / 4:25 pm

    Duh siapa si yg ngak tau. Susah lah ya buat ngebalikin image polisi ini. πŸ˜€

    • Puji Februari 2, 2015 / 5:11 pm

      Iya, kasian polisi yang ga bersalah πŸ˜€

  4. NisadanChicco Februari 2, 2015 / 4:58 pm

    aduhh pak polisi pak polissii masih aja ya kelakuanya. dan aku ngikik baca percakapan hubby mu dan si polisi itu. aku pernah ketilang di terowongan yang depan plasa semanggi yang mau nembus ke sudirman itu, emang salah si gak sampe 3 orang isi mobilnya. trus kaca mobil langsung diketok dan supirku langsung turun agak lama negonya intinya si polisi awalnya “ngetok” minta 250rb lama2 aku cuma bayar 50 ribu saja ;p

    • Puji Februari 2, 2015 / 5:14 pm

      Iya, emang mereka awalnya getok gede banget bisa sampe 500ribu, sampe turun-turun biasanya mau 50ribu, atau 20ribu juga diterima. Malu2in emang ya

  5. zilko Februari 2, 2015 / 5:20 pm

    Aduh polisinyaaa….

  6. Indah Susanti Februari 2, 2015 / 7:24 pm

    Dari jaman dulu sampai sekarang ternyata gak berubah juga. Jaman waktu aku masih SMP dan masih disupirin emak-ku juga seperti itu. Pernah kejadian di-stop karena rupanya salah belok-lah, deket puteran HI dulu. Cuman ya akhirnya gak bayar sih. Ibu-ku itu ngotot minta ditilang dan nolak bayar oknum (maklum dia perlu jaga image di depan anak-anaknya dong πŸ˜‰ ) dan si polisi akhirnya emoh nilang dia dan milih ngebebasin gitu aja.

    • Puji Februari 2, 2015 / 8:32 pm

      Ya, aku tau ada beberapa kasus kaya gitu. Makanya kemaren aku ngotot bilang ke suami, minta tilang aja slip biru. Tapi si polisi langsung ngoceh2 bilang kalo ditilang kena denda 500 ribu. Kalo damai 100ribu. Ampun ya kelakuannya mereka 😦

  7. Gara Februari 2, 2015 / 9:51 pm

    Ternyata ada oknum polisi yang masih juga belum berubah ya Mbak ==”
    Mudah-mudahan ada petinggi polisi yang baca terus diinstruksikan ke bawahannya supaya tidak mengulangi hal-hal begini lagi :amin

    • Puji Februari 2, 2015 / 10:09 pm

      Masih banyak Mas 😦 amiiin

  8. Ailtje Binibule Februari 2, 2015 / 9:58 pm

    Mantan pacar gue ada yang selalu siap duit empat puluh ribu di dompet buat ditunjukin ke polisi kalau ditilang. Biar ga bayar lebih dari itu. Gue ga pernah damai sama polisi, paling kode2 sakti aja atau slip merah.

    • Puji Februari 2, 2015 / 10:10 pm

      Slip merah apa slip biru ya Mba Ai?

      • Ailtje Binibule Februari 3, 2015 / 7:54 am

        Slip biru kalau ngaku salah. Tapi ga pernah dapat slip ini, cuma pernah ngotot minta dan dilepas. Justru yang pernah dapat slip merah, sampai di pengadilan dikasih ke calo juga slipnya. Ini institusi polri emang sekolah bisnis yang paling sukses dan yang bikin orang kaya ya.

      • Puji Februari 3, 2015 / 8:03 am

        Iya ya, aku baru inget di pengadilan pun pake joki. Ga heran ya Mba Ai kalo anaknya polisi bisa punya hotel πŸ™‚

  9. NanaBanana Februari 3, 2015 / 8:50 am

    Walahh,,baru tau kalo jumlahnya bisa dinego..*dicatet* eh?!?
    LHaa..brasa di pasar ya, tawar menawar gituu *masi heran dan ga abis pikir*

    • Puji Februari 3, 2015 / 8:53 am

      Aneh kan bisa nawar πŸ˜€

  10. Arman Februari 3, 2015 / 9:49 am

    hihihi banyak banget gua dulu pengalaman ngasih duit selipan ke polisi di indo. *kok bangga :P*
    dan pernah sekali waktu juga gak bawa duit. adanya cuma seribu2an. gak tau ada berapa in total. gua kasih liat aja dompet gua isinya segitu doang. trus duitnya diambil diitung dulu ama dia baru dikasih lewat. huahahaha…

    polisi indo ya gitu ya.. sampe kapanpun gak bakal berubah πŸ˜›

    • Puji Februari 3, 2015 / 9:56 am

      Emang udah karakternya gitu kayanya Ko. Bener tuh ribuan juga diembat aja

  11. Ditter Februari 3, 2015 / 5:49 pm

    Untuk mobil, 30 ribu termasuk murah, Mbak… πŸ˜€

    Begitulah… kejadian kayak gitu jadi andalan polisi lalu lintas buat cari tambahan… 😦

    • Puji Februari 3, 2015 / 5:54 pm

      😦 iya murah, cuma sebel aja sama kelakuan itu polisis

      • Ditter Februari 3, 2015 / 5:56 pm

        Waduh, lupa, tadi aku nulisnya polisi, bukan polisis πŸ˜€

  12. yayangneville Februari 4, 2015 / 5:09 am

    Hihihi kirain udah berkurang polisis yg minta damai duluan….. Ingat pengalaman temen kerja dulu, dia ditilang (naik motor) begitu disuruh bayar uang damai dia sobek uang dua puluh ribi di saku jaketnya trus dikasihkan ke genggaman tangan polisi. Hehehe kata temenku dia ga rela uangnya dimakan polisi, biar sama nyeseknya ortu polisi begitu liat uang setengah πŸ˜‰

    • Puji Februari 4, 2015 / 8:49 am

      Bagus, hahaa. Ide bagus tuh Teh. Uangnya dirobek dulu ya πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s