Sombong

Apa definisi sombong menurut temen-temen?

Dipagi hari tadi yang gelap hujan dan macet, saya dapet postingan dari temen SMP saya dengan kalimat “(sebut nama saya) sekarang sombong sama temen lama”

Masalahnya, itu “temen lama” saya yang jadi temen karena kita satu SMP yang sama, ga segitu akrab juga, ga pernah pergi bareng, dia juga sebelumnya ga pernah nyapa, ga pernah gimana2, terus tau-tau nulis kalimat gitu..

Saya masih tuh keep in touch sama “temen lama” saya dari SD, SMP, SMA dan Kuliah. Tapiiii kenapa seenak jidat dia tuduh saya sombong. Harus gimana supaya ga dibilang sombong. Aku kudu piyeee? 😦

Iklan

Hati – Hati Bayar Tol

Minjem gambar di internet
Minjem gambar di internet

Sebelum masuk ke inti cerita, mau curhat dulu boleh yaaaa…. Hari ini macetnya panjaaaang banget, kita kan udah pindah lagi ke rumah di Sawangan tapi entah karena apa, mungkin hujan atau mungkin banjir atau entahlahh aku lelah. *Dramaqueen…. Setelah melalui perjalanan panjang menuju kantor hari ini. 2 jam 10 menit untuk saya sampe kantor dan 3 jam 10 menit untuk suami, akhirnya kami tiba di kantor masing – masing. Macetnya hari ini di tiga titik, jadi ada dua titik tambahan yang macet. Biasanya titik kemacetan yang kita temui cuma di tol kebon jeruk. Tapi hari ini.. hadeuh ga bisa berkata – kata lagi deh sama kemacetan Jakarta :p

Oke, back to topic, jadi gini ceritanya mungkin ada teman – teman yang udah pernah denger sebelumnya, kalo saya pernah dapet kembalian uang jelek waktu bayar tol. Nah, udah lumayan lama dosen saya pernah posting di salah satu sosial media, kalo dia bayar tol pake e-toll card dan ke-charge 2x, sampe di foto itu struk tolnya, selisih waktunya cuma sekian detik. Besoknya, bu dosen posting lagi di sosmed kalo ada temennya yang kena hal serupa.

Entah karena error atau apa, itu mesin nge-charge dua kali. Bayangkan kalo sekali bayar tol 16rb kaya saya (curcol), ke-charge dua kali apa ga kesel sampe ke ubun – ubun. 😀 Anggaplah biaya tol yang paling murah itu 2ribu, kalo satu pengendara kena 2ribu, terus dikali seribu pengendara dikali 30hari, udah berapa cobaa itu penyedia jalan tol dapet untung dari “usaha haram”. Terus kalo udah ke-charge secara “tidak sengaja” itu, apakah kalo konsumen minta duitnya balik bakalan dibalikin? kemungkinan besar ga dibalikin kan?

Kasian ya jadi pengguna jalan tol di Jakarta, kena macet iya, bayar tol mahal, dapet kembalian tol uang jelek, pake kartu otomatis di charge 2x. Ya nasiib nasiiib, kapan perbaikan akan benar – benar dilakukan, tidak hanya wacana?

Buat temen – temen yang berkendara selalu waspada ya kalo di gerbang tol, pastikan cek kembalian apakah ada uang jelek atau engga, dan juga cek struk tol apakah ke charge dua kali atau engga.

Salam,

Puji yang tadi pagi kesel banget karena maceeetttt