Kasur oh Kasur

Gambar dari internet
Gambar dari internet

Seperti yang teman – teman ketahui kan ya, saya sedang proses renovasi rumah (Alhamdulillah udah 99 persen) Insya Allah sabtu depan balik lagi ke rumah ini. Sebetulnya awal mula pengen renovasi rumah itu cuma renovasi dapur, tapi jadi merembet – rembet sampe termasuk si hubby mau beli kasur baru 😀

Maklum, setelah pindah ke rumah Sawangan hampir 3 tahun yang lalu, kita ga beli barang – barang yang sudah ada seperti, tv, kasur, lemari baju, dispenser, ac dll. Kita juga ga beli kompor gas, blender, oven, rice cooker, setrikaan, bedcover, sprei, gelas-gelas dan pitcher, panci, penggorengan (karena ini semua ada yang ngasih sebagai kado hehe). Yang murni kita beli itu kulkas dan mesin cuci aja. Jadi selama hidup melajang di rumah Sawangan, sang suami cuma punya kasur, lemari dan dispenser hahaha…

Oh ya, balik lagi ke cerita kasur. Jadi dua minggu kebelakang, kami lagi galau beli kasur baru atau engga yaaa, secara kan biaya renovasi rumah itu aja udah Alhamdulillah sesuatu banget biayanya. Saya pikir – pikir ya memang udah saatnya ganti kasur juga, lumayan bisa guling – guling di kasur tiap weekend 😀 Hehehe… Sudah browsing sana – sini dengan budget yang minim untuk beli kasur, akhirnya kita putuskan beberapa merk yang akan kita tanya yaitu Romance, Florence, Airland, dan Comforta. Belom tega keluarin duit untuk beli kasur KingKoil hihi… Beberapa toko kita datengin, dari mulai toko furniture Simpati di Pasar Lama Tangerang, toko Subur di Roxy dan juga ke Chandra Karya. Sebelum proses pencarian kasur ini, saya ga sangka begitu banyak tipe kasur dengan beragam jenis variannya. Ada yang pake pillow top, ada yang udah gel, ada yang latex, memory foam, orthopedic, pegas ini, pegas itu. Lieur pokonya mah, banyak banget jenis – jenisnya.

Ceritanya kemaren kita ke Chandra Karya Alam Sutera untuk cek – cek kasur lagi, pulang dari cek rumah di Sawangan,  udah liat – liat dan dijelasin sama mbanya ini itu, ya udah kita pamit keluar toko hehe. Diskusi di mobil sama suami, mas suami bilang ya udah beli aja di Chandra karya, harganya bedanya 4ooribu meeen dibandingkan di toko yang pertama kita liat, itu kan lumayan pake bingits ya kaaann. Ya sud, akhirnya kita muter lagi sambil ambil duit langsung di ATM, nah pas lagi muter ke ATM, mata saya lihat ada toko furniture Subur “Mas itu ada Subur, sama kan sama yang di Roxy, butuh liat ke situ gaa yaa?” Akhirnya sambil diskusi di mobil kita putusin untuk liat di subur dulu, ga ada salahnya kan comparing harga hehe :p Sampe di toko, kita langsung cek tipe – tipe yang kita mau, harganya ya masih sama lah sama di Chandra Karya. Terus saya liat banner kalo kasur merk therapedic lagi diskon up to 50%. Kita coba – coba deh tuh kasur therapedic, tidur – tidurin dan duduk-duduk juga dikasurnya ternyata kita berdua (saya) suka :). Ya udah minta mba SPG itungin harganya setelah diskon berapa, sebenernya masih lebih tinggi dari budget awal kita sih hahahaa.. Tapi karena kepincut dan melihat suami yang menatap penuh kode ke saya, lalu saya bilang “Ya udah, beli aja ini therapedic.” Girang langsung dia, ya udah bungkus deh tuh therapedic hihihi, dan Insya Allah akan diantar hari Sabtu nanti ke rumah Sawangan.

Mas suami sebenernya udah bolak-balik ngomongin ini kasur therapedic, enak kasurnya dia bilang dan sepertinya mirip dengan kasur di Maya Ubud 😀 Berhubung saya ini isteri sekaligus Manajer Keuangan yang pelit penuh perhitungan :p saya masih kekeuh nyaranin yang biasa aja lah, jangan yang mahal – mahal hehehe.. Alhamdulillah setelah keliling – keliling rejeki banget itu dapet kasur diskon, emang rejeki si suami plus dapet bonus dua bantal dan dua guling juga merk yang sama 😀 Rejeki ga ketuker dah hehe

Footnote: Saya baru tau kasur merk tempur harganya paling murah 50jutaan. (Cuma mattrasnya aja, hiks) emang si pas dicobain berasa tidur di awan, haha. Empuk plus lembut. Ada harga ada rasa 🙂

Iklan