Pemimpin Harapan Bangsa

With Bu Risma & Mel
With Bu Risma & Mel

Setelah beberapa minggu lalu dari kantor ada kerjaan diย Surabaya, saya dikasih kesempatan dari kantor ke Surabaya (lagi). Ke Surabaya kali ini bisa dibilang sangat mengesankan, karena saya bisa langsung ketemu dan dengar cerita dari walikota Surabaya Ibu Ir.Tri Risma Harini, atau yang biasa akrab disapa Bu Risma. Pas dateng ke Surabaya, kita berempat (3 tim, dan satu bos :p) masih dalam keadaan ngantuk banget, maklum pesawat pukul 05.40 haha. Begitu sampai Surabaya, kami langsung naik taksi, drop tas-tas di hotel lalu langsung lanjut ke kantor walikota Surabaya, tepatnya di taman surya karena acara digelar disitu. Acaranya sendiri merupakan Puncak Perayaan Hari Ibu yang digelar oleh pemerintah kota Surabaya. Pertama bertemu Bu Risma beliau ramah salaman sama kami, habis itu kami duduk nonton acara dan duduk dibelakang Bu Risma. Sekilas tidak ada yang berbeda dengan pejabat kebanyakan yang pernah saya liat (pernahlah beberapa kali ikut kegiatan di Kota Tangerang, yang menghadirkan walikotanya :p), tapi selang beberapa lama anggapan saya salah. Saya melihat bu Risma tiba – tiba berdiri lari kepinggir panggung, semua ajudan beliau langsung bangun dari kursi dan ikut lari – lari dibelakangnya. Saya pikir ada apaan, ternyata dia lihat ada tukang sapu yang mau bersih – bersih deket area panggung, which means bakal mengganggu pemandangan. Bu Risma sebenernya ga tiba – tiba lari gitu aja, saya liat dia coba berkomunikasi sama timnya pake “HT” tapi kayanya ga ada yang denger. Nah berhubung ga pada denger, makanya Bu Risma langsung lari kedeket panggung, untuk kasih tau panitianya.

Di acara itu juga ada stand-stand UKM yang hadir. Berhubung kita tamu, jadi kita mendampingi bu Risma bersama jajarannya dan juga tamu yang lain keliling stand. Meskipun laper, dan ngantuk menyerang kita tetep jalan ikut keliling. Pas sambil keliling bu Risma tetep berusaha berinteraksi loh sama tamu – tamu lain, yang kebanyakan Boss2 dan juga sama kita yang cuma butiran debu ini ๐Ÿ˜€ hahaha.. Acara tersebut juga undang penyanyi gondrong, yang nyanyi surabayaan gitu, eh bu Risma duduk ngejoprak (ini apa ya bahasa Indonesia yang baik dan benarnya) di panggung bawah dan ketawa – ketawa bareng penyanyi itu. Just like an ordinary people.

Bu Risma kan lagi tenar – tenarnya ya, jadi banyak banget yang antri foto sama beliau -.-, kita pengen foto juga satu tim, tapi kayanya heboh banget yang lain foto – foto. Jadi berhubung kita anak bawang kita diem aja :D, eh bu Risma manggil2 loh sambil ayo dari Tokopedia foto bareng. Ih baik yaa ๐Ÿ™‚ Pokonya bu Risma baik kalo ada yang minta foto bareng, bahkan dia sempet lari (iya ibu satu ini senengnya lari bukan jalan) nyamperin ibu – ibu yang tadinya mau foto tapi dibatasin sama ajudannya. Humble banget. Foto diatas hasil saya dan Mel minta foto ulang kami bertiga ๐Ÿ˜‰ dan si ibu menyanggupi dengan senyuman.

Ternyata kita dapet kesempetan makan siang bareng di aula kantor walikota, awalnya sih bu risma semeja sama bos saya dan beberapa orang lainnya. Kita dimeja terpisah, but setelah makan siang selesai kita dipanggil gabung semeja untuk ngobrol – ngobrol. Dari sinilah saya merasa salut dan bangga masih ada orang yang tidak hanya peduli tapi juga take action untuk membantu sesama. Ada beberapa kejadian yang diceritain selama kepemimpinannya, misalnya saat ini kan Indonesia lagi masuk ke musim penghujan termasuk Surabaya, nah si ibu terus berupaya supaya warga Surabaya ga kebanjiran, dengan selalu memonitor bendungan, sungai melalui tabletnya. Kalo ada yang dipikirย kurang, si ibu langsung kasih arahan / komunikasi ke timnya melalui HT :D. Biarpun ibu – ibu tapi beliau galak loh (eh apa semua ibu – ibu galak yak haha). Pernah ada satu kejadian, si ibu udah melakukan instruksi ke penjaga pintu air, si penjaga pintu air jawab 86. Tiba – tiba jam 12 malam (kalo ga salah), si ibu blusukan dan langsung datang ke lokasi itu. Eh ternyata si penjaganya lagi tidur. Oooo ooowwww, si ibu langsung tendang kursi dan bilang “Apa 86 86” langsung si penjaga kaget (ya iyalah ya kaget) hahaha dan bangun langsung abis dimarahin deh. Tapi itu ditegur karena si penjaga salah kan :p wong giliran shift dia kerja ko dia tidur, Bu Risma marah cuma karena pekerjaannya yang salah setelah itu Bu Risma kasih uang pribadinya ke penjaga itu untuk makan, dan bawain makanan juga. Yang lucu si penjaga pernah bilang “Bu, kita kok ga ada liburnya, ga boleh tidur malem – malem, harus selalu jaga pintu air.” Jawaban Bu Risma dalem banget “Ga ada liburnya gimana, selama 6 bulan kemaren musim panas kamu kan libur, ga cukup apa? Sekarang musim hujan giliran kamu kerja, saatnya berbakti sama masyarakat. Buktiin kerjaan kamu.” Hahahaa… Saya langsung ketawa ngebayangin ekspresi si penjaga pintu air.

Bu Risma benar – benar kerja, si ibu selalu cek lokasi kemacetan di tabletnya dan langsung koordinasi melakukan sesuatu untuk mengurai kemacetan tersebut, misal dengan pengalihan arus. Waktu kita lagi ngobrol – ngobrol itu di beberapa daerah kota Surabaya sudah turun hujan, bu Risma langsung koordinasi via HT dengan tim terkait untuk bantu pengalihan arus supaya ga macet dan langsung cek kondisi pintu air. Oh iya di tabletnya si ibu, juga ada live report dari semua taman yang ada di kota Surabaya, dan gambarnya lumayan jelas juga ๐Ÿ˜€ Jadi hati-hati warga Surabaya, ga bisa berbuat jahat soalnya bisa kelacak ๐Ÿ˜€

Setelah makan siang kita diajak ke suatu tempat apa ya namanya, bangunan bekas bioskop (posisinya depan toko es yang legendaris, nama toko es-nya Zangrandi, kalo nama toko inget ya :D) yang dibeli sama pemerintah kota dan dijadikan tempat untuk belajar beberapa bahasa secara gratis yap gratis. Saat saya kesitu, lagi ada yang belajar bahasa Arab dan sebelumnya ada yang belajar bahasa Russia. Di gedung ini juga ada perpustakaan yang tidak terlalu besar. Bu Risma menjelaskan kenapa perpusnya dibuat tidak terlalu besar, supaya bisa buat banyak di kecamatan-kecamatan lain. Supaya orang bisa deket kalo mau baca buku tanpa perlu keluar ongkos banyak – banyak. Ahh sweet kan ๐Ÿ™‚

Foto Pribadi
Foto Pribadi

Oh ya, bu walikota juga ada cerita lucu lagi, ada satu wartawan tanya kira-kira begini “Bu, ini yang ngajar kelas bahasa bener2 gratis bu?” dijawab sama si ibu “Ya kamu itu, masa sih jadi manusia ga mau ada sedekahnya sama orang. Apa-apa yang dipikirin uang aja. Emang ga ada apa mau berbuat baik sedikit pun.” Hihihi. Silakan dibayangkan perasaan wartawannya.

Selain jadi pemimpin, Bu Wali ini tetep tidak melupakan kodratnya sebagai wanita. Ibu bilang, jangan operasi plastik karena semua udah rejeki dari Gusti Allah yang penting berbuat baik. Terus, katanya sebagai istri harus manut sama suami meskipun diluar rumah jabatan kita tinggi, kalo dirumah suami tetep kepala keluarga. Lalu beliau menambahkan, kalo dirumah harus mau pake baju bagus, jangan dasteran aja hahaahahaha. (Ini makjleb banget buat saya karena saya hobinya dasteran dirumah) :p

Oh iya, selain itu sempet diceritain juga sama tim-nya si ibu ketika penutupan Gang Dolly, saya ga sanggup dan ga tega cerita disini. Karena pas diceritain aja saya jadi ga napsu makan saat itu. Banyak cerita-cerita miris, terenyuh, pokonya bikin sedih banget disitu ๐Ÿ˜ฆ

Menurut saya Bu Risma sebetulnya tipikalย ibu-ibu pada umumnya yang perhatian, bawel,ย mau repot danย turun mengurusi banyak hal, dan bagusnya Bu Risma juga menerapkan hal tersebut di kehidupan kerjanya yaitu sebagai walikota Surabaya. Bukan berarti semua pemimpin harus perempuan, cuma Indonesia ini butuh pemimpin yang perhatian dan berbuat sesuatu. Berbuat sesuatu itu penting banget karena merupakan wujud kepedulian.

Semoga di Indonesia semakin banyak pemimpin – pemimpin seperti itu. Amiiin

Iklan

25 thoughts on “Pemimpin Harapan Bangsa

  1. -n- Desember 31, 2014 / 12:31 pm

    Ibu Risma rek…. Insyaalloh amanah krn beliau ini beneran takut sama gusti Alloh…

    • Puji Desember 31, 2014 / 12:44 pm

      Iya mba. Amiin. Beruntunglah warga kota Surabaya punya pemimpin yang betul-betul peduli

  2. nyonyasepatu Desember 31, 2014 / 1:58 pm

    Eh ada ibu RIsma ๐Ÿ™‚
    kayaknya ibu RIsma ini mesti dipinjem bawa ke Medan haha

    • Puji Desember 31, 2014 / 2:05 pm

      Iya mba, cocok bu Risma untuk rapiin Medan hehe. Aku seneng mba liat taman-taman di surabaya

      • nyonyasepatu Desember 31, 2014 / 2:07 pm

        Rebutan ama Surabaya deh haha. Tapi perlu banget orang2 kayak bu Risma di setiap tempat ya

      • Puji Desember 31, 2014 / 2:14 pm

        Setuju mba

  3. siti Desember 31, 2014 / 3:59 pm

    semoga semakin banyak pemimpin kayak ibu Risma ya… semoga di Makassar walikota barunya juga bisa memberikan kontribusi sesuai harapan saya .. dan kita semua ..

    • Puji Desember 31, 2014 / 4:01 pm

      Amiin

  4. adejhr Desember 31, 2014 / 6:02 pm

    wah ceritanya seru sekali.. aku jga pingin foto sama bu risma ๐Ÿ˜€

    • Puji Desember 31, 2014 / 6:42 pm

      Di doakan semoga bisa foto juga ๐Ÿ™‚

  5. anggrabudianto Januari 1, 2015 / 7:46 am

    Saya warga tetangga Surabaya saja ikut bangga dengan bu Risma. Bener2 dah Superb beliau itu ๐Ÿ™‚

    • Puji Januari 1, 2015 / 9:50 am

      Superb sekali ya ๐Ÿ™‚

    • Puji Januari 1, 2015 / 3:01 pm

      Ahahahaa naon basa indonesia ngajoprak? ๐Ÿ˜

      • Crossing Borders Januari 1, 2015 / 7:20 pm

        Teu aya, neng..๐Ÿ˜„ Basa Indonesia mah saeutik kosa katana..

      • Puji Januari 1, 2015 / 7:32 pm

        Iya bi, lamun urang loba kosakata tikasruk, tisolesad, tisereleu, ticatrok,tisungkur hihi

      • Crossing Borders Januari 2, 2015 / 10:33 am

        Kapireungpeunan.., sok naon coba eta basa Indonesia na..๐Ÿ˜

      • Puji Januari 2, 2015 / 10:35 am

        Haha naonnya haha

  6. bukanbocahbiasa Januari 1, 2015 / 6:50 pm

    Haiii mbaaak, nyasar dari blognya mbak Noni :)) Themes kita sama deh ๐Ÿ™‚ Btw, iyaaa aku juga fans berat Bu Risma. Sebagai arek Surabaya, banggaaa banget ama beliau

    • Puji Januari 1, 2015 / 6:52 pm

      Haiiiiii, salam kenal… Senang banget ya jadi arek suroboyo ๐Ÿ™‚

  7. Ditter Januari 1, 2015 / 8:58 pm

    Aamiin…

    Keren ya Ibu Risma… Seneng deh tiap baca-baca kisah tentang Ibu Risma… ๐Ÿ™‚

    • Puji Januari 7, 2015 / 3:35 pm

      Yap keren, dan seneng pernah ketemu langsung hehe

  8. Ditter Januari 1, 2015 / 8:59 pm

    Lho, komentarku masuk ke spam lagi nih? Aaaak….

    • Puji Januari 7, 2015 / 3:35 pm

      iya, komentarmu ko banyak masuk spam ya ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s