Sesaat di Solo

Kantorku lagi ada acara keliling kota, kota pertama di Solo. Pertama kali ke Solo, dan pengen balik lagi! Berhubung emang kerja yaa, jadi main2nya ga bisa terlalu banyak πŸ˜€ Tapi teteuup dong sempet kulineran hehe..

Sup Timlo, paling enak makan bareng sosis solo yang banyak hehe :D
Sup Timlo, paling enak makan bareng sosis solo yang banyak hehe πŸ˜€
Selat Solo, semacam salada tapi pake kuah manis mirip kuah semur :D
Selat Solo, semacam salada tapi pake kuah manis mirip kuah semur πŸ˜€

Makan dua makanan enak itu di Selat Mba Lis, konsep rumah makannya lucu πŸ˜€ tapi sayang saya ga sempet foto, saking sibuk makan hehe. Kayanya tempat makan ini memang sungguh tenar, karena di dindingnya banyak foto – foto orang “terkenal” yang pernah makan di restoran ini.

Berhubung pecinta berat bebek Slamet, wajib beneuurr makan bebek di kota asalnya. Bebeknya lebih enak dari Jakarta, sambelnya ga sepedes yang di Jakarta (atau karena lidah saya makin kebal?) daaaan kol goreng ada di menu. Pokonya enak poool, sampe dua hari beturut-turut makan disini πŸ˜€

Apalah artinya ke Solo, tanpa jajan cemilan khas ini :D Yaaa betuuul, Surabi Notosuman.
Apalah artinya ke Solo, tanpa jajan cemilan khas ini πŸ˜€ Yaaa betuuul, Surabi Notosuman.

Surabi Notosuman ini dikasih sama salah satu orang yang kita kunjungin, rejeki ga kemana yaa πŸ™‚

Beberapa comment tentang Solo

1. Entah kenapa, kulit saya cepet lengket pas di Solo dan kemarin cuacanya bikin gerah. Padahal matahari ga seterik Jakarta, tapiii cepet banget bikin keringetan dan lengket di badan

2. Makanannya saya suka (ga bisa bilang enak, karena enak kan relatif) dan harganya murah meriah. Saya coba Nasi Liwet Solo, Bebek Slamet yang enak, Surabi Notosuman dari kota asalnya, sosis solo banyak2, nyobain wedangan. Ga coba tengkleng karena saya kan ga doyan kambing hehe.

3. Kendaraan umum a.k.a taksi cukup bisa diandalkan, cuma kalo kita order via telp biasanya dia kenain min.charge (sama lah ya seperti di Jakarta). Tapi kalo argonya jalan pun cukup murah. Yang terpercaya sih kemarin Kosti Solo, taksinya avanza loh πŸ˜€ jadi bisa naik banyak2. Oh ya, sama juga seperti daerah wisata, si supir biasanya nanya mau lihat atau beli batik ga. Jawab aja engga yang cepet heheehe.

4. Penduduknya ramah – ramah loh πŸ™‚

5. Jalanannya ga macet, ga banyak yang klakson jadi ga bising

Itu aja yang bisa diinget dibagi.

Udah ada yang pernah atau bahkan tinggal di Solo?

Iklan