Menyapa

Dari beberapa waktu lalu, pengen nulis tentang sapa menyapa ini πŸ˜€

Jadi begini, saya kenal satu orang (setidaknya yang saya inget) kalo mulai chat via WA atau SMS pasti ga pake nyapa dulu. Contohnya begini “Sekarang lagi ada berita apa di kantor?” Heran ya, itu orang tau etika atau engga sebenernya -.- Awalnya saya pikir, mungkin dia keburu – buru makanya langsung nanya ke topik yang dia omongin. Tapi lebih dari dua kali itu artinya, emang kebiasaan dia yang buruk ya. Mending ya kalo ini pacar, keluarga, sahabat (meskipun tetep nyebelin juga) tapi ya udahlah yah gitu. Tapi ini antara hubungan kerja (dan bukan orang satu kantor), kayanya aneh banget.

Sempet mikir, ini saya yang aneh sendiri atau gimana. Akhirnya nanya ke temen, yang kebetulan juga suka berhubungan sama orang itu gimana tuh orang kalo WA atau SMS, ternyata sama. Kalo orang itu SMS atau WA temen saya langsung ke pokok permasalahan, misalnya “Punya kenalan anak komunikasi yang punya bisnis online ga?” Gitu, minta digetok ya. Zzzzzzzzzzzzz….

Susah apa ya, manggil orang pake Mas atau Mba atau manggil nama langsung would be better. Atau, kalo emang males banget manggil mba/mas/pak/bu atau nama ucapin aja salam, selamat pagi siang sore dan malam, assalamualaikum, salam sejahtera, atau apa gitu ya gaaa?

Agak gimana gitu sih ya kalo ga dibales, soalnya dia kerja di media a.k.a wartawan yang mau ga mau tetep saya harus maintain hubungan baik. Tapi alhamdulillah, sekarang orang ini udah hampir ga pernah hubungin saya haha.. Eh tapi beberapa hari yang lalu ada yang SMS dengan isinya kurang lebih seperti ini “(Nyebut nama perusahaan saya) kurang orang tuh, verifikasi pembayaran lama” Kesel ga? Ga nyebut nama, ga nyebut dia siapa, ujug – ujug SMS begitu. Sialnya, saya lagi buru – buru dan salah bales yang saya akuin salah “Terus, gimana?” maksudnya nadanya ga jutek gitu ya. Tapi udahlah ya intinya saya salah banget nget bales gitu. Terus dibales lagi “Bingung sy ditanya malah balik nanya harus gimana, knp harus kami jg sih yang mikirin how make good online store. thats employee pay enough.” (Ini literally SMS dari dia haha), terus saya bales lagi (literally) Maaf ya, saya salah sms barusan. Ini siapa? Bisa saya bantu no.invoice biar saya teruskan ke customer care?” Ehh malah ga dibales. Awalnya agak khawatir, takutnya itu orang media karena biasanya yang tau saya orang media dan saya kan punya pengalaman (seperti cerita diatas) ada orang nyelonong nanya dari media. Tapi pas dicari – cari ga ada di database media yang saya punya, kemungkinan sih dia tau dari press release gitu. Oh ya, setelah 2Β menit sms begitu dan ga ada balesan saya langsung telp itu orang tapi dia ga angkat – angkat padahal niat saya baik (dan juga panik karena takutnya dia kerja di media gitu hahahaha).

Maap ya kisahnya sungguh random πŸ˜€ Marilah menyapa sesama, manggil nama atau sekedar ucapan pagi siang sore malem πŸ™‚

Iklan