Kembali ke Kota Pahlawan

Gambar diambil dari hasil googling
Gambar diambil dari hasil googling

Setelah diingat – ingat, terakhir kali saya ke Surabaya sekitar 7 bulan lalu. Belum terlalu lama juga sebenernya ya hehe. Saya suka sama Surabaya, saya ngerasa cocok sama makanannya, tata kota taman – tamannya. Tapi ada juga yang ga disukai, yaitu panasnya Surabaya. Ampuun reeekk lebih hot dari Jakarta!

Berhubung ke Surabaya kemarin urusan kerjaan, jadi ga bisa kuliner yang heboh – heboh. Awal dateng sempet mampir ke sambel Bu Rudy, dan langsung beli 6 botol sambel bawang untuk dibawa pulang plus udang gorengnya.Enak banget yaa makan sambel bu rudy pake nasi panas dan udang gitu doang.Malemnya makan bebek mercon, ini ga tau di daerah mana πŸ˜€ Awalnya saya mau makan bebek depan tugu pahlawan, tapi berhubung anggota rombongan ada yang vege jadi kita mengurungkan niat makan di bebek Tugu karena kasian kan kalo nanti dia cuma makan nasi sama sambel doang haha…

Sempet cobain Soto Ayam Cak Har, dan rasanya masih terngiang – ngiang. Saya udah beberapa kali ke Surabaya, tapi baru sekali ini sempet makan di soto ayam itu. Waduuh sekarang aja keingetan kuah sotonya langsung laper. Hehe… Kuah soto gurih dan dagingnya juga enak banget plus ini penting nih, harganya sangat reasonable kalo ga boleh bilang murah πŸ˜€ Puas banget makan disini, next time ke Surabaya wajib balik lagi.

Dari hari Rabu – Jumat di Surabaya ga bisa kuliner terlalu banyak 😦 padahal saya tauuu banget, masih banyak tempat makan yang bisa didatengin dan pasti rasanya Maknyusss. Ga sempet jalan – jalan ngelewatin jembatan Suramadu jugaa hiks 😦 Saya seneng aja gitu ngelewatin jembatan Suramadu entah kenapa :p Oh ya, lebetulan kita pulang lewat terminal 2 Bandara Juanda dan semua rombongan baru sekali ke Terminal 2 Bandara Juanda. Norak gitu, terminalnya mewah dan megah ya hehe plus masih bersih dan terawat. Semoga bisa bertahan rapi, bersih dan terawat begitu seterusnya.

Btw, leher saya agak sakit dan pegel gitu. Curiga ini semua karena kolesterol dari bebek – bebek dan makanan enak lainnya yang saya makan pas di Solo dan Surabaya kemarin 😦 akhirnya dua hari ini saya olahraga langsung, sebagai misi balas dendam menghilangkan lemak dan kolesterol πŸ˜€ Soalnya hari selasa besok saya mau ke Medan πŸ™‚ pasti ketemu makanan yang enak – enak lagi kan yaaa? πŸ™‚

*Maap saya ga sempet foto – foto makanannya, saking serunya makan dan ngobrol bareng temen2 πŸ™‚ Semoga ga lupa foto – foto makanan di Medan nanti!

Iklan

Happy Birthday To Me

Happy Birthday

I wishing my self a very happy birthday

Halo – Halo,

Hari ini ulang tahunku ke 27 looohh πŸ˜€ hihi. Minta banget diucapin :p

I’m grateful for my husband and my family

I’m grateful for every single thing in my life!

Sesaat di Solo

Kantorku lagi ada acara keliling kota, kota pertama di Solo. Pertama kali ke Solo, dan pengen balik lagi! Berhubung emang kerja yaa, jadi main2nya ga bisa terlalu banyak πŸ˜€ Tapi teteuup dong sempet kulineran hehe..

Sup Timlo, paling enak makan bareng sosis solo yang banyak hehe :D
Sup Timlo, paling enak makan bareng sosis solo yang banyak hehe πŸ˜€
Selat Solo, semacam salada tapi pake kuah manis mirip kuah semur :D
Selat Solo, semacam salada tapi pake kuah manis mirip kuah semur πŸ˜€

Makan dua makanan enak itu di Selat Mba Lis, konsep rumah makannya lucu πŸ˜€ tapi sayang saya ga sempet foto, saking sibuk makan hehe. Kayanya tempat makan ini memang sungguh tenar, karena di dindingnya banyak foto – foto orang “terkenal” yang pernah makan di restoran ini.

Berhubung pecinta berat bebek Slamet, wajib beneuurr makan bebek di kota asalnya. Bebeknya lebih enak dari Jakarta, sambelnya ga sepedes yang di Jakarta (atau karena lidah saya makin kebal?) daaaan kol goreng ada di menu. Pokonya enak poool, sampe dua hari beturut-turut makan disini πŸ˜€

Apalah artinya ke Solo, tanpa jajan cemilan khas ini :D Yaaa betuuul, Surabi Notosuman.
Apalah artinya ke Solo, tanpa jajan cemilan khas ini πŸ˜€ Yaaa betuuul, Surabi Notosuman.

Surabi Notosuman ini dikasih sama salah satu orang yang kita kunjungin, rejeki ga kemana yaa πŸ™‚

Beberapa comment tentang Solo

1. Entah kenapa, kulit saya cepet lengket pas di Solo dan kemarin cuacanya bikin gerah. Padahal matahari ga seterik Jakarta, tapiii cepet banget bikin keringetan dan lengket di badan

2. Makanannya saya suka (ga bisa bilang enak, karena enak kan relatif) dan harganya murah meriah. Saya coba Nasi Liwet Solo, Bebek Slamet yang enak, Surabi Notosuman dari kota asalnya, sosis solo banyak2, nyobain wedangan. Ga coba tengkleng karena saya kan ga doyan kambing hehe.

3. Kendaraan umum a.k.a taksi cukup bisa diandalkan, cuma kalo kita order via telp biasanya dia kenain min.charge (sama lah ya seperti di Jakarta). Tapi kalo argonya jalan pun cukup murah. Yang terpercaya sih kemarin Kosti Solo, taksinya avanza loh πŸ˜€ jadi bisa naik banyak2. Oh ya, sama juga seperti daerah wisata, si supir biasanya nanya mau lihat atau beli batik ga. Jawab aja engga yang cepet heheehe.

4. Penduduknya ramah – ramah loh πŸ™‚

5. Jalanannya ga macet, ga banyak yang klakson jadi ga bising

Itu aja yang bisa diinget dibagi.

Udah ada yang pernah atau bahkan tinggal di Solo?

Dimana Logikanya?

Mungkin cheesy saya bahas ini, tapi tangan gatel mau nulis tapi bingung cari topik, akhirnya nulis ini aja yaaa.

Di Jakarta, ada berita yang cukup menggemparkan dan sensasional soal kakek yang bisa bertelur. Sebenernya pake nalar aja, mana mungkin coba ya orang bisa bertelur. Lah ini diheboh – hebohin dan tersebar di media nasional. Rumah si kakek jadi rame, karena banyak orang – orang atau tetangga sekitar yang pengen lihat telur yang dihasilkan si kakek.

Dimana ya logikanya orang – orang yang penasaran sama telur itu. Segitu ga bisa mikirnya kah orang – orang, atau sudah terlalu teracuni dengan acara-acara televisi yang kebanyakan ga ada maknanya? Kalo saya sih penasaran pengen coba ketok dan buka itu telur, apa isinya. Kalo isinya semacam telur ayam kan enak ya, jadinya bisa dijadikan bahan makanan. Atau harusnya si kakek lebih pinter lagi tuh, diem2 aja di bertelur terus telurnya jual deh kan lumayan nambah penghasilan πŸ˜€

Aneh – aneh aja orang di sini ya πŸ™‚ Anak kecil ponari dibilang punya batu yang bisa bikin sembuh, ada orang nangis berlian, ada kakek bisa bertelur. Klenik mah klenik kali tapi yang logis dong :p eh atau orang yang percaya kaya gini memang udah ga logis ya? Atau gimana? Lieur

*Ketika tulisan ini dibuat, si kakek sudah mengakui kalo ia berbohong. Kasian si kakek, mungkin ia lelah atau butuh perhatian hehe…

Menyapa

Dari beberapa waktu lalu, pengen nulis tentang sapa menyapa ini πŸ˜€

Jadi begini, saya kenal satu orang (setidaknya yang saya inget) kalo mulai chat via WA atau SMS pasti ga pake nyapa dulu. Contohnya begini “Sekarang lagi ada berita apa di kantor?” Heran ya, itu orang tau etika atau engga sebenernya -.- Awalnya saya pikir, mungkin dia keburu – buru makanya langsung nanya ke topik yang dia omongin. Tapi lebih dari dua kali itu artinya, emang kebiasaan dia yang buruk ya. Mending ya kalo ini pacar, keluarga, sahabat (meskipun tetep nyebelin juga) tapi ya udahlah yah gitu. Tapi ini antara hubungan kerja (dan bukan orang satu kantor), kayanya aneh banget.

Sempet mikir, ini saya yang aneh sendiri atau gimana. Akhirnya nanya ke temen, yang kebetulan juga suka berhubungan sama orang itu gimana tuh orang kalo WA atau SMS, ternyata sama. Kalo orang itu SMS atau WA temen saya langsung ke pokok permasalahan, misalnya “Punya kenalan anak komunikasi yang punya bisnis online ga?” Gitu, minta digetok ya. Zzzzzzzzzzzzz….

Susah apa ya, manggil orang pake Mas atau Mba atau manggil nama langsung would be better. Atau, kalo emang males banget manggil mba/mas/pak/bu atau nama ucapin aja salam, selamat pagi siang sore dan malam, assalamualaikum, salam sejahtera, atau apa gitu ya gaaa?

Agak gimana gitu sih ya kalo ga dibales, soalnya dia kerja di media a.k.a wartawan yang mau ga mau tetep saya harus maintain hubungan baik. Tapi alhamdulillah, sekarang orang ini udah hampir ga pernah hubungin saya haha.. Eh tapi beberapa hari yang lalu ada yang SMS dengan isinya kurang lebih seperti ini “(Nyebut nama perusahaan saya) kurang orang tuh, verifikasi pembayaran lama” Kesel ga? Ga nyebut nama, ga nyebut dia siapa, ujug – ujug SMS begitu. Sialnya, saya lagi buru – buru dan salah bales yang saya akuin salah “Terus, gimana?” maksudnya nadanya ga jutek gitu ya. Tapi udahlah ya intinya saya salah banget nget bales gitu. Terus dibales lagi “Bingung sy ditanya malah balik nanya harus gimana, knp harus kami jg sih yang mikirin how make good online store. thats employee pay enough.” (Ini literally SMS dari dia haha), terus saya bales lagi (literally) Maaf ya, saya salah sms barusan. Ini siapa? Bisa saya bantu no.invoice biar saya teruskan ke customer care?” Ehh malah ga dibales. Awalnya agak khawatir, takutnya itu orang media karena biasanya yang tau saya orang media dan saya kan punya pengalaman (seperti cerita diatas) ada orang nyelonong nanya dari media. Tapi pas dicari – cari ga ada di database media yang saya punya, kemungkinan sih dia tau dari press release gitu. Oh ya, setelah 2Β menit sms begitu dan ga ada balesan saya langsung telp itu orang tapi dia ga angkat – angkat padahal niat saya baik (dan juga panik karena takutnya dia kerja di media gitu hahahaha).

Maap ya kisahnya sungguh random πŸ˜€ Marilah menyapa sesama, manggil nama atau sekedar ucapan pagi siang sore malem πŸ™‚

Sering Salah Nama

Ini cerita lucu atau miris ya? Antara Mas Eri dengan orang – orang yang berurusan dengan namanya.

Berhubung nama suami kan unisex (nama panggilan saya juga unisex), sering ada yang kirim email ke dia mba atau ibu… hihi… Dibawah ini saya cerita satu dari sekian kejadian lucu tentang penyebutan salah nama Pak Eri yaaa πŸ˜€

Suatu hari di tukang laundry:

TL (Tukang Laundry): Namanya siapa pak?

Mas Eri: Eri mas.

TL: Apa pak? Fery?

ME: Bukan Fery mas, Eri

TL: Ooo Eri ya.

ME: Iya Eri.

Pas liat bon laundry ditulisnya siapa coba? HERI hahahahahaaa…

Mungkin nama eri jarang ada atau kurang familiar atau gimana gitu kali ya, atau si TL kurang bagus pendengarannya :)) yang jelas saya ketawa – ketawa aja waktu si mpunya cerita misah – misuh gara2 TL salah tulis nama. hahaha

Me vs High Heels

Judulnya agak lebay ya. Hahaha… Duluuuu mulai jaman kuliah, saya bersahabat sama si high heels. Inget banget pernah nyebrang jembatan karet sambil lari pake high heels demi bis dan kerennya saya ga ngerasa sakit kakinya, syukur juga ga keselo 😝

Masuk kerja, tetep sering pake high heels dan bisa tahan berjam-jam tanpa ngerasa kaki pegel ngilu dsb. Masuk kerja di ind—— pake high heels juga untuk meeting2 tapi klo di dalem ruangan pake sendal haha. Nah setahun belakangan jaraaaaaaaaaang banget pake heels yang lama2 gitu. Paling pake sejam ke kondangan aja, terus sisanya banyakan pake flat shoes.

Hari ini pake sepatu hak tinggi yaa dari pagi sampe sore, dan malem sekarang nyut2an. O iya, dan aku ngerasa ga gesit lagi sekarang klo pake sepatu tinggi. Padahal dulu sambil lari juga mampuuuu. Sekarang lama dikit udah pegel, nyeri, ga bisa jalan cepet2. Pengen banget bisa sering2 pake sepatu hak tinggi kaya dulu lagi. Soalnya ngerasa kece aja gitu haha.

Oh iya, dan sekarang saya ngerasa susah nemuin sepatu empuk dan nyaman dipake, padahal dulu ya kayanya pake sepatu tinggi enak2 aja. Padahal yang dibeli bukan merk ternama. Giliran sekarang beli yg sedikit ad merknya tapi susah nyari yg nyaman dipake. Entah bahan sepatu semakin turun kualitasnya, atau ekspektasi saya yg makin naik ya? Hahahaa….

Temen-temen ada yg ngalamin hal yg sama ga? Atau mungkin bisa tolong kasih saran merk sepatu tinggi yg mungkin bisa aku coba? Pengennya sih sepatunya murah, empuk tapi model tetep bagus. Maap ya banyak maunya hihi 😁

Kelakuan (1)

Halooo jumpa lagi, sambil menunggu waktu loading mari nge-blog lagi. Judul postingan ini bakal ngebahas tentang kelakuan2 Mas suami yang kocak cenderung aneh. Ini postingan ngikutin blogger-blogger lain πŸ˜€ Yang penting buat lucu-lucuan ya hehe..

Me: Pap, itu papa beli celana jeans lagi pah. Udah jelek, buluk, butek semua celana papa

Hubby: Aku ga mau beli, maunya jait. Jait di Bandung aja murah dan bisa pilih bahannya

Me: Tapi ongkosnya mahal keleus

Hubby: Titip aja sama temenku (emang ada temennya yang tiap weekend ke Bandung)

Me: Oke, pah. Tapi harusnya jahit tetep lebih mahal sih. Belom ongkos jahit belom bahan

Hubby: Murah lah hun, itu aku baru jait palingan 120ribu

Me: Hah, sumpeh? Murah banget! Itu yakin udah semuanya? Emang kapan itu waktunya yang kamu maksud baru? Setauku terakhir beli jeans yang beli bukan jait.

Hubby: Baru ko hun, waktu aku jait pas aku semester 3 kuliah sih.

Me: Hah? Ampun dah. Itu berapa belas tahun yang lalu kali.

Hubby: Oh iya ya, itu tahun 2002, hampir 12 tahun yang lalu.

Kemudian sang istri puas cekikikan menanggapi keanehan pembicaraan ini. -.-

Update tentang diriku

Bergaya dikit boleh ya hihi
Bergaya dikit boleh ya hihi

Maaf ya kalo judulnya agak gimanaaaa gitu, haha….

Sebenernya udah lama banget pengen nge-blog. Tapi apa daya, malas merajalela. Kesibukan akhir – akhir ini ya sebatas kantor aja sih, haha. Saking hebohnya, sampe BW nya cuma sekilas – sekilas aja πŸ˜€ Ada beberapa hal yang harus disiapkan di kantor, ada event berjalan, dan besok mau press conf juga. Tapi seneng tim-nya udah banyak jadi ga grabak grubuk sendirian lagi. Hehehe.

Rumahku yang sedang di renovasi, alhamdulillah sudah 40% progress nya, kira – kira bulan depan udah beres. Semoga amiiiiiiiiiiinnnn…

Udah lama ga pacaran sama my bebiiih, karena beliau lagi keluar kota terus. Jadi hari minggu kemarin kita sempetin nonton Interstellar yang menurut Mas Eri bagus banget itu, dan saya cuma kebosanan aja nontonnya. Hahahaha. Pendapat saya pribadi film-nya bagus, tapi ya udah gitu aja. Sedangkan yaa pak suami sungguh antusias membahas film itu, menelaah lebih jauh tentang film itu dan saya cuma iya, he’eh, iya, iya gitu bener, oh gitu. Hahaha. Sunggu istri durhaka πŸ˜€ Oh iya, semalem kan saya balik malem tuh jam 11.30 lah kira – kira baru pulang. Ehh ternyata sang suami rela nungguin looh hihi, padahal udah dipaksa – paksa pulang soalnya ga tega dan kasian nunggu kelamaan tapi katanya gapapaΒ nungguin πŸ™‚ Ohh so sweet πŸ™‚

Oh ya, masalah pulang malam gitu, sebagai perempuaaaan ya seneng banget pasti ditungguin gitu yaaa πŸ˜‰ tapii saya juga ga keberatan pulang malam naik taksi sendirian supaya Mas Eri bisa istirahat lebih duluan, hehe.. Jadi saya kadang – kadang nuntut, (kalo lagi angot aja) ditungguin tapi ga masalah juga kalo balik sendiri.

Maaf ya tulisan ini kalo ga jelas banget, hahahaa. Cuma pengen nulis, tapi males mikir yang berat – berat πŸ˜€

AADC Pecas Ndahe

WAaaaaaaaaaaaaaaaa, AADC memanggil memori masa SMP hahahaa…

Ndoro Kakung

Cinta belum habis dibicarakan. Muncul pertama kali pada 2002, film tentang remaja yang melejitkan nama Dian Sastro ini ternyata tetap ditunggu banyak penggemarnya.

Hari ini, sebuah jenama aplikasi obrolan singkat, Line, meluncurkan video kampanye berupa mini drama yang seolah-olah lanjutan film legendaris besutan sutradara Rudi Soedjarwo itu.

Sejak pagi video itu viral dan ramai dibincangkan di pelbagai media sosial. Dua kata kunci, Ada Apa dengan Cinta dan Rangga sempat menjadi trending topic di Twitter.

Lihat pos aslinya 221 kata lagi