Nasi Uduk

Well, this one is my favorite breakfast besides bubur ayam. Entah kenapa nasi uduk selalu dirindukan setiap pagi ya? Setiap pagi menuju ke kantor, saya selalu ngelewatin deretan pedagang nasi uduk. Maksudnya bener-bener cuma jarak berapa meter doang, pedagang nasud ini sebelah2an plus didepannya juga ada tukang nasi uduk juga. Heboh bener. Dan yang lebih hebohnya, itu tiap station nasud pasti ada aja yg beli atau antri. Tapi dari semua station nasud itu, ada tetep sih yang paling rame satu tempat. Emang bisa diakui paling enak rasanya, plus bakwannya lebih tebel tapi garing dan maknyus.

Saya sering bawa kotak makan kosong, terus berhenti sebentar untuk beli nasud dan makan dimobil. (Ga heran ya saya dan suami badannya makin melar) bhahaha.. Eh kita makannya sekotak berdua ko :p jadi saya suapin pak suami, gitu loh. Jangan lupa pake bakwan juga. Makin mantaaap šŸ™‚

Terus ada satu lagi deket rumah kita, nasi uduk malem. Jualannya nasi uduk ada pilihan lauknya, kaya tongkol balado atau tahu mercon (ini pedes tapi enak), ayam goreng, ati ampela balado, telor balado, ayam tahu tempe jengkol yang semuanya disemur. Ada serundeng dan juga bihun serta tempe orek. Ini kita bebas nentuin apa yg mau dipake di nasud kita. Nasud malem ini juga punya tempe goreng tepung yg crunchy.

Dunia saya deket sama nasud, dari kecil saya sering banget sarapan nasi uduk. Oh ya, kalo yang dilewatin setiap pagi menuju kantor, itu nasi uduk betawi. Nasi uduk betawi yang berkuah semur itu loh. Nah kalo dari kecil, saya biasa makan nasi uduk sunda, tionghoa atau nasi uduk jawa pecel. Nasi uduk sunda ya karena yg jualan orang sunda. (Cetek bener nih alesannya) šŸ˜€ nasi uduk sunda ya si eceu jualan nasi uduk dengan compliment nasud pada umumnya, seperti pake telur iris, tempe orek, sambel kacang. Bedanya ga pake kuah semur. Nasi uduk tionghoa, selain yg dagang orang tionghoa, menurut lidah saya rasa nasi lebih gurih, santen lebih berasa. Lalu yg bedain lagi, nasud ini pake kering kentang balado plus sambelnya itu sambel merah gitu. Oh iya kadang-kadang juga ada sambel terikacang. Mmm enak. Kalo nasud pecel, ya nasi uduk campur sayuran pecel dan tempe mendoan atau bakwan. Waaa enak banget nih si mba sambel pecelnya, wangi daun2 herbs berasa banget. Jadi laper. Eh btw, ini penilaian kategori berdasarkan kesotoyan saya ya šŸ˜€

Dan yg terakhir, nasi uduk buatan mamaku. Dulu ya, jaman aku kuliah si mama jualan nasi uduk. Sempet jualan di garasi rumah, sempet didepan masuk komplek rumah. Let’s call nasud mama ya nasi uduk sunda (karena kita orang sunda kan) hehe. Bedanya lagi si mama juga jual tahu isi, dan wedang jahe. Oh ya, dan dulu pun aku suka bawa buat temen2 yg udah pesen di kampus. Kalo orderan sampe 20 bungkus, lumayan juga beratnya itu nasi uduk. Belom lagi pake antri busway dan bediri di busway. Amsyong dah sampe pegel banget tangan dan kaki.

Pas mama jualan nasud, saya impulsive banget tiap pagi makanin nasi uduk. Alhasil langsung naik 4 kilo loh dalam kurang lebih 1 bulan. Mengingat timbangan yg tidak bersahabat, saya ngurangin porsi makan nasud yg tadinya setiap hari jadi seminggu sekali. Hasilnya berat badan turun lagi 4 kilo. So funny šŸ˜‰

Jadi kepikiran besok pagi apa sarapan nasud aja ya? Anyone?