Keluarga Cemara

Tadi pagi di perjalanan menuju kantor, denger radio yang lagi cerita tentang serial masa kecil favorit. Dan serial itu mention tentang Keluarga Cemara dooong. Ohemjiii keluarga cemara is so last year. Inget banget anak – anak di keluarga cemara itu bisa dibilang umurnya barengan sama umur saya dan dua kakak saya. Jadi saya seolah – olah jadi Agil (anak paling kecil) *Waktu itu adek saya yang paling kecil belom lahir*. Dan juga syuting nya kan di Sukabumi, which is kampung halaman kita juga. Makinlah kita menjadi – jadi berasa keluarga cemara. Hihi.

Kalo dipikir – pikir kangen juga sama cerita sederhana macam keluarga cemara gitu, semua hal berharga mereka syukuri. Tapi ga naïf juga jalan ceritanya. Anak – anak tetep ada rasa “iri” sama temennya yang kaya dan bergelimang harta, tapi setelah dikasih pengertian sama abah dan emak anak – anak itu akhirnya perasaannya baik – baik lagi 😀

Inget cerita si Abah, yang penarik becak waktu ban becaknya bocor terus ga bisa narik. Biasanya kalo ga bisa narik gitu, si Abah ngambil ikan di kolamnya. Terus si emak yang kerjaannya masak dan juga bikin opak, nanti opak buatan emak dijual sama Euis. Mmm si Ara kalo dipikir – pikir yang paling sering diceritain siih. (Ya iyalahh, namanya aja Keluarga Cemara (keluarganya si Ara)) 😀 Si Ara yang paling banyak drama di sekolahnya, missal anak orang kaya yang nyebelin setengah mati dan suka pamer. Terus ada acara ulang tahun temennya, tapi si Ara ga diundang. Atau sekalinya diundang si Ara ga punya baju bagus buat dipake ke acara itu 😦

Kalo Agil ga begitu banyak diceritain, soalnya dia masih main – main aja dirumah. Itu cerita begitu terasa real dengan kehidupan saat itu, sederhana menyentuh, sarat makna. Kangen nonton serial macam itu. Biasanya saya nonton bareng – bareng sama kakak2 dan juga sama ayah (kadang2 ayah ikut nimbrung). Miss that moment So much

Ini lirik lagunya, semoga masih bener (sengaja ga googling). Selamat pagi emak, selamat pagi abah, mentari hari ini bersemi indah, terima kasih emak, terima kasih abah,blablabla ga inget lagi hhihihi.

Have a good day people 🙂 Always be grateful with what we have

Iklan

9 thoughts on “Keluarga Cemara

  1. Arman September 17, 2014 / 10:14 am

    gua gak pernah ngikutin serian keluarga cemara.
    kalo jaman dulu lagi ada film seri ‘rumah masa depan’. tau gak? hehe

    • Puji September 17, 2014 / 10:17 am

      Waaa tahun berapa tuh?

  2. Clarissa Mey September 17, 2014 / 10:20 am

    aku juga nonton mba keluarga cemara, suka merasa mirip si Ara yg anak tengah, soalnya aku jg pny kakak dan adik perempuan dirumah.. dan ceritanya bener yah menyentuh dan bagus 🙂 dulu aku nonton ga boleh ketinggalan 1 episode pun, sayang yah ga ada lagi film2 seperti ini… jauh lebih mendidik dibanding sinetron skrg hehe

    • Puji September 17, 2014 / 10:21 am

      Iya sinetron sekarang makin ga jelas banget

  3. nyonyasepatu September 17, 2014 / 1:38 pm

    aku sebenarnya agak2 lupa2 inget ama keluarga cemara tapi sama kayak arman, inget banget rumah masa depan hehe

    • Puji September 17, 2014 / 1:44 pm

      Mmm kayanya aku malah ga familiar dengan rumah masa depan mba non 😀

  4. ndutyke September 17, 2014 / 3:32 pm

    Arman ama Nyonyah angkatan berapa sik…. Kok tontonannya RMD 😆 pasti nonton Jendela Rumah Kita jugak. Sama Aneka Ria Safari 😉

  5. rianamaku September 18, 2014 / 3:04 pm

    aku suka lihat serial ini dan kagen dengan opak plus si abah..

    Sayang serial sekarang banyak yang ALAY…..!!!!!

    • Puji September 18, 2014 / 3:06 pm

      Iya kangen ya. Nanti googling ahh pengen tau, ada apa engga di youtube.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s